Drama Perjalanan ke Beijing & Pengalaman Berurusan dengan Bea Cukai Cina

Sesungguhnya saya mendadak ke Beijing kemarin karena "disuruh" training sama bosque. Jadi di kantor saya, tiap orang punya kesempatan untuk training minimal 1x dalam satu tahun, karena tahun ini saya belum mengambil training apapun, Bubos nyuruh saya ngambil satu training dan ternyata lokasinya diadakan di Beijing. Sebetulnya saya, abah & Raya sudah pernah ke Beijing tahun 2014, tapi ketika saya info abah harus ke sana lagi, abah malah semangat karena bisa ikut bareng Shasha & bisa foto-foto di great wall berempat dan pas saya training, abah & anak-anak bisa jalan-jalan disekitaran hotel (rencananya). 
Demi poto di Great Wall ke Cina lagi, tapi tetep aje anak2nya ngga pokus 😆
Dari situ saya menyiapkan tiket, extend hotel, visa Cina, dll. Untuk visa Cina proses pembuatannya sangat mudah, asal mengikuti ketentuan semua pasti bhaique-bhaique sajaa, disini saya tulis apa saja persyaratan untuk pembuatan visa Cina ya. 

PERSYARATAN :
  1. Mengisi Formulir terlampir dengan cara di ketik ( tidak boleh tulisan tangan dan Form di print di kertas ukuran A4 ).
  2. Paspor yang masih berlaku minimal 7 bulan dari tanggal keberangkatan pemohon untuk single entry atau minimal 1 tahun dari tanggal keberangkatan pemohon untuk double entry. 
  3. 2 (dua) lembar pas foto berwarna latar belakang putih ukuran 3,3 x 4,8 zoom 75% (foto tidak boleh memakai baju berwarna putih, aksesoris Kacamata, Anting, dan Kalung. 
  4. Fotocopy KTP & Kartu Keluarga.
  5. Mengisi Form Itinerary Visa China terlampir dengan cara diketik (tidak boleh tulisan tangan dan Form di print di kertas A4 ).
  6. Copy Akta Lahir Anak wajib dilampirkan (bagi orang tua yang membawa anak ikut berpergian ke China).
TAMBAHAN PERSYARATAN UNTUK PROSES BIASA DAN  KILAT :
  1. Print out reservasi ticket.
  2. Konfirmasi hotel selama di sana yang meliputi keterangan nama dan alamat hotel, nomor telepon hotel, nama pemohon visa.
  3. Itinerary perjalanan secara terperinci.
TAMBAHAN PERSYARATAN VISA DOUBLE ENTRY KE CHINA :
  1. Pemohon visa harus sudah pernah punya visa China minimal satu kali.
  2. Melampirkan konfirmasi ticket yang berkaitan dengan tujuan dan tanggal keberangkatan berikutnya dalam memenuhi permohonan visa double tersebut.
  3. Konfirmasi hotel yang asli dengan keterangan lengkap seperti nama dan alamat hotel, nomer telepon hotel, nama pemohon visa China.
CATATAN :
  1. Bagi orang yang di KTP nya bekerja sebagai pemuka agama wajib melampirkan surat pernyataan tidak akan melakukan kegiatan keagamaan di China.
  2. Bagi orang yang di KTP nya bekerja sebagai wartawan wajib melampirkan surat pernyataan tidak akan melakukan kegiatan peliputan/wartawan selama di China.
  3. Bagi orang di KTP nya berbeda nama atau tanggal lahir dengan data di paspor maka wajib melampirkan surat pernyataan keterangan dari kelurahan yang intinya bahwa nama yang bersangkutan adalah nama dan orang yang sama, apabila berbeda tanggal lahir maka keterangannya yang sebenarnya adalah sesuai dengan data di paspor bukan di KTP.
  4. Single Entry: Masa berlaku paspor minimum 7 bulan semenjak tanggal keberangkatan pemohon.
  5. Double Entry: Masa berlaku paspor minimum 1 tahun semenjak tanggal keberangkatan pemohon
HARGA
  • Single Biasa 5 Hari kerja: IDR 695.000
  • Single Kilat 4 Hari kerja IDR: 1.055.000  
  • Single Super Kilat 3 Hari kerja: IDR 1.255.000  
  • Double Biasa 5 Hari kerja: IDR 845.000  
  • Double Kilat 4 Hari kerja: IDR 1.205.000  
  • Double Super Kilat 3 Hari kerja: IDR 1.405.000  
Untuk form visa Cina bisa di download disini ya: form visa Cina
Pengembalian formulir & dokumen pendukung langsung ke: 
Chinese Visa Application Service Center (CVASC)
Lantai 8, The East Building, Mega Kuningan, Jakarta
Telepon: 021-579-38655  
Pengajuan Aplikasi Visa: 09.00-15.00
Pengambilan Visa: 09.00-16.00

Okay, meskipun visa saya sekeluarga sempat ada drama karena saya lagi banyak kerjaan, sibuk ngurusin acara kantor di Malang & waktunya mepet, sempet deg-degan juga ngga bakal tepat waktu dapat visa, padahal saya berangkat hari Minggu tanggal 24 February.  Udah gitu urusan kertas untuk print formulir juga adaaa aja masalah, saya lupa harus ngeprint di kertas A4, kemarin saya print di kertas kuarto, ya wassalam dibalikin lagiii ya Allah, padahal itu saya lagi di Malang, susah bener dah ngurusin tek-tokan sama orang kantor di Jakarta.  Tapi akhirnya pas hari Jumat sore tanggal 22 Ferbruary saya dapetin itu visa, mepet abis gila hahahha.

Padahal kalau ngga mepet, urusan visa Cina ini gampang jaya banget buatnya, karena pengalaman saya dulu tahun 2014 itu sangat mudah, ngga seribet negara-negara lain. Etapi beda ya kalau kalian berwarga negara USA, secara Bubos ada masalah gegara dia warga negara Amerika, jadi lebih sulit ngruus visanya, cuma untuk warga negara Indonesia, jangan khawatir, santai aja, mudah banget 😁
Dengan kekuatan bulan, akhirnya visa ini keluar juga 
Pengalaman Berurusan dengan Bea Cukai Cina 
Sebenarnya saya rada trauma ke Beijing, karena ribet pas pulangnya. Tahun 2014, urusan masuk Beijing mah aman-aman aja, tapi pas pulang di custom alias bea cukai pas di airport itu traumatic banget karena saya sempat disuruh buka jilbab! KZL pokoknya! Karena saya ngga mau buka jilbab akhirnya saya disuruh ngeluarin telinga kiri kanan yang ribet aja gitu, secara saya sambil gendong anak pulak, asli nyebelin deh, padahal di foto paspor saya juga udah pake jilbab. Udah gitu saya disuruh buka sepatu sampe nyeker, trus botol minum Raya sempat mau disita karena bawa air putih, setelah berdebat pake bahasa tarzan, akhirnya itu air dibuang & botol minum bisa dibawa pulang... Deeem, ribetnyaaaa.... 

Nah perjalanan kemarin, waktu pulang, saya & abah memastikan ngga ada air putih yang kami bawa, tapi seperti tahun 2014 karena saya bawa bayi, kami dimasukan ke line khusus dengan Ibu-Ibu lain yang membawa bayi. Saya sudah siap-siap pake jilbab yang memudahkan ngeluarin telinga kalau kejadian kayak dulu lagi. Untungnya kali ini pas dicek foto paspor dengan wajah ngga ada masalah, alhamdulillah. Tapiiii ternyata dong ternyata, pas ngelewati scan badan itu lah masalah dimulai (lagi). 

Jadi karena saya gendong Shasha, semua badan di scan bo! Trus karena saya lupa nyimpen nursing cover (yang buat nutupin kalau anak nyusu), itu nursing cover diamankan (OH MEEEEEN!!! drama lagi deh - kata saya dalam hati) sampai dipegang khusus sama petugas customnya. Saya bilang, kalau mau you can scan it through the machine again, I don't care, or just leave it here, I don't care! (udah kezel tingkat dewa). Tapi sesembak custom cuman geleng-geleng kepala. Trus meneruskan menscan badan saya sampe jilbab diacak-acak dong... MasyaAllah! Itu Jilbab saya dikuwek-kuwek, trus tangannya sesembak custom mengerayangi kepala saya. Abis itu kelar kirain udah aman, tenyata belum saudara-saudara, Shasha sebadan-badan juga di scan trus gendongan juga satu-satu di scan... Trus minta saya ngelepasin gendongan juga, AMPOOON!
Nikmati pemandangan ini Dek, soalnya kalau berdasarkan hadits dedek harus menuntut ilmu sampai ke negeri Cina
Setelah kelar, saya lihat Ibu-Ibu lain juga diperlakukan sama, padahal mereka ngga pake jilbab, dan kasian ada satu ibu yang pergi berduaan sama bayinya doang, itu diacak-acak dari bayinya tidur lelap, sampai bayinya nangis & bangun... Gilingan deh ah!

Abis itu kelar? Oh tentu tidak, ternyata saya lupa bawa usb di tas laptop & ngga dikeluarin, maka di acak-acak lah tas laptop saya buat nyari itu USB, dikeluarin trus masukin lagi mesin scan, fain lah terserah lo mau ngapain deh! Trus ternyata abah masukin selai blueberi di ransel, ukurannya yang gede, bukan selai kecik-kecil dari hotel, dan itu ditanya-tanya dong ini apa, trus ngapain dibawa, ya Allah jelas-jelas itu selai, tinggal dibuka, cicip, kagak ada apa-apaan itu maaah 😓 Itu selai dipegang-pegang sampai kami & barang-barang selesai di scan, dan seltelah itu itu selai di sita hahahah KAMPRET!! Padahal itu selai di Jakarta mihil & pas beli di Beijing murah sangat, serah deh yang penting kami semua kelar di scan sama bea cukai, hmmmppfffff!!!

Urusan sama bea cukai itu sampe ngabisin waktu sekitar 45 menit tiap orang yang bawa bayi, jadi line khusus bayi itu emang lama banget, dan nyebelin abis. Setelah kami lolos dari custom, ngga ada lagi waktu buat liat-liat or belanja sekitar bandara, dan untungnya kami berangkat dari hotel lebih awal, jadi ngga mepet waktu boarding karena waktu kami habis di custom. 

Yah gitu deh pengalaman saya berurusan sama bea cukai Cina pas pulang ke Jakarta. Empet bin kezel hahahaha, dan pengalaman ini saya rasakan karena bawa bayi aja ya. Karena menurut teman-teman yang lain mereka aman-aman aja melewati bea cukai pas pulang. 

Jadi setelah punya 2 kali pengalaman melewati bea cukai Cina ketika pulang ke Jakarta, saya punya sedikit tips untuk mereka yang bepergian ke Cina bawa anak terutama bayi ya, karena kalau anak udah gede segede Raya, cuma di cek biasa aja. 

Tips untuk melewati custom/beacukai dengan aman saat pulang dari Cina (terutama kalau bawa bayi & memakai jilbab)
  1. Pastikan memakai baju yang benar-benar nyaman, ngga beribet, jilbab yang gampang dan ngga usah dililit-lilit, sepatu juga yang biasa aja, kalau memang pake boots, yang mudah dilepas dan kalau pake kaos kaki yang bisa cepat dicopot ngga usah pake legging yang susah hahahah. 
  2. Buang semua air, cairan yang lebih dari 50ml, sebelum masuk custom, kalau memang bawa makanan bayi, lebih baik dimasukan ke bagasi aja biar aman. 
  3. Gunakan gendongan yang mudah dibuka copot, jadi ngga perlu repot ketika gendongan diacak-acak
  4. Pastikan melepas semua jaket (ibu & bayi), nursing cover, atau peralatan apapun yang ada di badan, dan masukan ke mesin scan, biar acara scan menscan badan jadi lebih mudah. 
  5. Pastikan bayi memakai baju yang ngga ribet, jadi ketika di scan ngga perlu berulang-ulang 
  6. Pastikan mengeluarkan semua gadget seperti laptop, hp, usb, dll dari tas karena kalau lupa akan di acak-acak dan proses scan diulangi lagi dari awal. 
  7. Intinya bawa barang & gunakan baju sesimple mungkin ketika melewati custom khusus line bayi, karena kalau ngga akan ribet suribet seperti yang pernah saya rasakan 😆
Begitulah drama perjalanan ke Beijing & pengalaman melewati bea cukai Cina kemaren. Bikin males ke sana lagi hahahah, etapi kalau ada yg mau bayarin sih boleh aja sih hahahahah #teteup #modus

Ada yang pernah punya pengalaman ngga enak pas melewati custom disuatu negara? Boleh lho share juga di kolom komen, biar kita saling mengingatkan 😊
Daripada ribet mending kita selonjoran aja ya Dek, mumpung jalanan lagi sepi 
Btw yang mau baca tulisan tentang restoran halal di Beijing sila di klik ya:
Restoran Halal di Beijing: Western Mahua & Dong Lai Shun

CONVERSATION

41 comments:

  1. omg ga nyangka seribet itu kalo bawa bayi. pas ksana sih krn aku ga bawa bayi, gampang2 aja san. tp aku bingung yaaa, kenapa kuping hrs kliatan? emgnya apa yg bisa jd ancaman dr kuping hahahahaha :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa kalau bawa anak yg udah toddler lebih gampang fan, karena bayi digendong dan rempong berat! Ngga ngerti aku urusan kuping diperlihatkan itu kenapa, aseli sampe stress karena harus ngeluarin kuping kir, trus kanan, abis itu dua2nya harus dikeluarin, pengen nangis rasanya hahahah XD

      Delete
  2. Ya salam ribetnya, Mih. Kebayang ya, bawa anak-anak trus diperiksa sedemikian rupa. Pas diperiksa kayak gitu Sasha sama Raya gimana tu, Mih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah iyaaa, karena terutama kalau bawa bayi karena masuk line khusus, kalau anak udah seumu raya bisa masuk ke line biasa yg ngga terlalu ribet. Shasha & Raya untungnya santai2 aja, emaknya doang yg kesel hahah :D

      Delete
  3. Jadi ketat ya mbaak keluar Cina. Dulu aku fine fine aja exit juga dari Shanghai. Ini exitnya dari Beijing ya? Eh tapi aku kesana tahun 2010 sih ���� mungkin banyak yang berubah. Makasih mbaaak tipsnya in case mau jalan jalan ke Cina. Aamiin!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ngga bawa bayi emang fine fine aja sih pengalaman temen2 aku juga, soalnya ini aku bawa bayi & masuk line khusus beda sama yg biasa :D
      Aamiin, semoga terlaksana ya jalan2 ke Cinanya

      Delete
  4. Dramanyaaaa... Nggak ngebayangin aku, Mam, wkwkwk. Kemarin aja pas kena petuga simigrasi yang rada nyebelin udah bikin bete, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha begitulaaaaah... emang kudu pasrah pas lewat imigrasi suatu negara, soalnya kalau kzl ntar malah kenapa2 pulak kaaan XD pengalaman, lumayan kan jadi bisa ditulis di blog :D

      Delete
  5. weh aq gak pernah ada masalah kalao di bea cukai selama ini mbak, tapi pernah tuh disuruh naikkin hijab sampe jidad jenong ini harus kelihatan, gak tau deh kenapa. sebenernya kalo ngeceknya lebih santai dan gak yang grasak-grusuk sampe bikin kita kesel, kita juga lebih nurut yah gak sih mbak buat di cek macam2, cuma kadang mereka ngangep kita dari awal kaya orang jahat aja gitu, jadi kita juga udah antipati duluan deh dan berujung kekesalan.

    ReplyDelete
  6. Waaaah aku ikutan kesel bacanyaa mbak saan sama petugas bandara hiksss. Repot kalii pakai diacak" semuaa. menguji kesabaran banget TT

    ReplyDelete
  7. Ya ampuuun aku kok gemes sih tehhhh btw biasanya klo gate ibu anak diistimewakan kok ini ribet banget ya huhu tfs yaaa

    ReplyDelete
  8. jd inget dulu ada temen pake boots yang diiket pake tali sampai ke betis... Gaya , yeee kaaan? Tp jadi ada logam di setiap lobang untuk tali boots tersebut... jadi dia mesti nyeker untuk ngelewatin pabean... Udah ribet masang dari hotel, di bandara dilepas, eh kudu pake lagi... Jadi walau gw gak punya anak dan gak berhijab... gue bisa merasakan enegnya dicek terlalu lamaaaaa banget... Tp kl udah SOP ya gimana ya bu...

    ReplyDelete
  9. Hiyaa mamih... pingin banget ketemu di beijing, ternyata belum jodoh ya hihi.. rempong yah bea cukai buat pulangnya..kepala dicemek2 x) pengalaman botol minum gavin pertama cuma ditanya pny anak kamu, trus dilolosin,yg keduanya, ditanya juga trus dibantu buang airnya, sama dy dibalikin lagi.. baru tau ternyata klo gendong2 bayi segitu ribetnya ya..

    ReplyDelete
  10. Kacian dedek..kecapean gitu jalan di Great Wall... Alhamdulillah, saya ga pernah ada masalah pas lewat custom..

    ReplyDelete
  11. lha ini kok aneh yes.
    mestinya kalo bawa bayi kan lebih mudah. tapi kok malah lebih ruwet. saya bacanya sampe gemes sendiri.

    ReplyDelete
  12. Huaaa sebel ya, jilbab diuwek - uwek gitu, ga sopan huhuhu. Suka aneh sama petugas custom gitu beda2 juga kadang ada yang gitu ada yang selow bae yah, kalau emang ketentuannya gitu harus bener2 dicek ya sudah samakan, maksud saya disetiap custom check dibandara manapun harus disamakan ya kan?tapi kan ini beda2 hehe jadinya saya ikut kesel wkwkkw.

    ReplyDelete
  13. Alhamdullillah, pernah juga alami hal yang sama waktu di Changi mau balik ke Balikpapan.

    Aku lupa taruh handbody (ukurannya memang lebih dari 100ml) di bagasi.
    Malah taruh di tas jinjing.
    Padahal aku baru beli dan masih banyak cairannya.
    Ya salam, jadinya penghuni tempat sampah deh.


    Hikmahnya, kini aku punya kebiasaan, selalu taruh di bagasi kalau ada cairan lebih dari 100ml.

    ReplyDelete
  14. Mbaaak, aku ikut cape bacanya. Yailah, yang baca aja cape, gimana dirimu ye kan. Jadi paham dehc, suatu hari nanti main ke China, kan aku bisa menerapkan tipsmu ya. Tapi dengan adanya drama itu, pasti berkesan banget dong ya, acara main ke Beijingnya

    ReplyDelete
  15. Aku ikut kesel baca pas jilbab diuwek2 huuuuuhhh
    untung ya kelar Mbak.
    Ikh Sasha lucu deh fotonya. akhirnya ikut mamih dan abah ke China juga lengkap 4 formasi. Mayan ya sambil training bisa jalan2 mb wkkwkw

    ReplyDelete
  16. lengkap banget informasinya! Kebayang sih gimana rasanya berurusan sama bea cukai udah gitu di negara Cina pulak. Deg-degan luar biasa, belum lagi kalo anak pada cranky ye kan. Antara emosi, sebel, marah sama lelah. Tapi kebayar sama foto-fotonya yang bagus bagus semua

    ReplyDelete
  17. Kebalikan dari Cina, Amerika justru di kedatangan yang super duper ketatnya. Intinya Amerika khawatir ada yang dibawa masuk pendatang, apalagi terindikasi banyak wisatawan yang memilih jadi penduduk ilegal. Smeentara Cina ketakutan ada yang dibawa "keluar" dari negaranya...Maka jadilah diudal-udal badan dan bawaaan kita
    Saya masuk Amerika tahun 2009 untuk ijin tinggal 2 tahun selama suami menempuh studi MBA. Dan di imigrasi hampir 6 jam diperiksa. Padahal bawa bayi 2 bulan dan kakaknya 4 tahun. Saya pikir karena saya berhijab. Tapi ternyata enggak juga. Bisa jadi selain Muslim, tampang Asia juga diincar dan yang berkulit berwarna. 2 koper besar kami habis dibolak-balik sampai kucel. Untung ga bawa apa-apa, belakangan teman ngasih tahu, rendangnya yang 5 kg pernah dibuang.
    Depan saya Ibu-ibu Hispanic dikeluarin semua jamu atau rempah plus makanan aneh, juga bungkusan entah apa gitu...
    Ya paling tidak itu cara pengamanan masuk/keluar di setiap negara karena kalau main lolosin saja bisa kayak di Indonesia, entah barang-barang bangsa narkoba atau lainnya kadang bisa lolos masuk.
    Sedangkan untuk lepas sepatu, saat itu di Amerika sudah ada aturan yang sama..

    ReplyDelete
  18. Ingat dulu saya pernah tertahan bbrp jam saat memasuki negara Singapura melalui darat dan menyebang selat..

    ReplyDelete
  19. Hadeh drama banget ya pas pulang klo bawa bayik segede Shaa.. tapi Sha nggak diapa2in kaaan. Itu kuping disangka ngumpetin apa kali ya mii, ada2 aja. ��
    Kesel bacanya jugaaa. Berarti nggak boleh mepet2 ya waktu dtgnya, biar nggak abis waktu saat cek. Etaa lama pisan

    ReplyDelete
  20. Astaghfirullah. Untung pas ke sana jaman baheula tahun 2000 akhir belom diginiin banget. Kalo engga pasti kesel juga

    ReplyDelete
  21. Walah, formulirnya enggak boleh tulisan tangan. Mungkin biar lebih rapi gitu ya.
    Walau ada drama, tapi tetep seneng dong, karena bisa bersama anak-anak menikmati perjalanan Tembok Besar China. Peraturan di suatu negara memang berbeda-beda, ya. Bikin enek juga itu, tapi enggak kapok buat main lagi ke sana, apalagi kalau ada yang bayarin, hiihihi

    ReplyDelete
  22. Duh Ribet y MBA Klo gatau triknya..ikut kesel pas disuruh buka jilbab

    ReplyDelete
  23. Ya ampun mih, aku bacanya sambil emosi ini. Nggak bisa ngebayangin bayi dicek ucek pas tidur terus bangun, hickz... Tega banget ya :(:(:(:(

    Lumayan bikin trauma ya kesana, pas pulangnyaaaa... Tp kalo dibayarin, hayuk ajalah wkwkwk

    ReplyDelete
  24. Aslina eta digerayangi kepalanya mih? tau sih buat keamanan tapi meni kitu-kitu teuing gustii, kasian sama ibu yang anaknya bobok terus nangis gara-gara di uwek-uwek huhu, berasa nggak punya privacy lagi.. horor amat bea cukai Cina. Kebayang nu make cadar da mih


    ReplyDelete
  25. Weekend ini suami mau ke china, tapi pas kemarin dia bikin visa emang sempet drama masalah foto itu yang ukurannya bener2 harus pas dan temen dia satu lagi disuruh foto nda pake jilbab. Semoga drama mereka hanya pas visa aja, tak suruh baca ini biar nanti nda drama pas custom pulang. Eh tapi bawa barang belanjaan di taruh bagasi ga masalah kan mba sandra?

    ReplyDelete
  26. Waduuh, ternyata ribet banget ya, berurusan dengan bea cukai cina. Mereka benar-benar detil memeriksanya. Kasian kalau urusan seperti ini bisa mengurangi kenyamanan orang yang mau pergi ke sana ya...
    Masak kepala sampai diubek-ubek gitu!

    ReplyDelete
  27. Super ribet ya mba, sampai jilbab dan anak bayik pun diacak-acak. Bikin gemes juga nih aku, tiap negara beda kebijakan kali ya. Singapura itu katanya imigrasinya juga ribet, tapi sepupu waktu balik ke indonesia juga nyantai sih meski ngajak bayi

    ReplyDelete
  28. Huaaah lumayan ribet banget ternyata ya mbak. Itu petugas bea cukainya yaampun aku yg baca aja rada kesel apalagi mbak yang mengalami langsung haha. Btw Terimakasih tipsnya mbak, Jadi kalo suatu hari aku ke sana bisa tahu apa yg seharusnya aku lakukan.

    ReplyDelete
  29. senang ya mbak jadi bisa jalan2 ke LN gegara ada training. hehe. sambil menyelam minum air gitu. jadi mengulang masa lalu di negeri tirai bambu. masih banyak yg samakah? asyik kalau urus visa lancar jaya. berangkat gak pake pusing

    ReplyDelete
  30. Padahal kuarto sama A4 beda tipis tapi tetep ditolak ya :) Allhamdulullah semua persyaratan bisa dipenuhi ya dan lancar perjalanannya.
    Duh segala harus mngeluarin telinga ya mbak, ampun deh peraturannya jadi takut aku ke sana. Repot juga ya berarti dipegang2 semua badan ya mbak.
    Tapi jadinya aku tau deh jaga2 kalau ke sana harus pakai baju yg nyaman & simple ya supaya gak repot pas dicek bea cukai.
    Walaupun penuh keribetan tapi di sana enjoy dong ya mbak.

    ReplyDelete
  31. Bacain dramanya ikutan kesel juga ya, hahahaaa... Jadi ini bisa buat persiapan kalau nanti ke Beijing, bakalan seribet itu. Kalau dulu pernah ke OZ karena pasport aku belum berhijab dan aku sudah berhijab mereka bingung dan minta dibuka. Ngeselin sih cuma akhirnya ya udahlah...

    ReplyDelete
  32. MasyaAllah udah sampe sana aja Mba, gemes
    pengen ikutan main juga ke tembok China kalo biasanya cuma nonton di film doang hahaha

    ReplyDelete
  33. Segitu ketatnya ya mbak..
    Pantas saja, bapak sama adek saya yang pernah pelatihan di China juga bilang di sana apa2 ketat. Ternyata ceritanya dimulai sejak di bandara.

    ReplyDelete
  34. Huuff~
    Cape banget yaa...kalau pemeriksaan sampai begini.
    Semoga gak kapok ke Beijing lagi.
    Hhehehe~
    Aaamiin~

    ReplyDelete
  35. Noted banget ini ya tengkyu sharingnya mami Sandra, btw aku suka stalking ignya nih saat jalan-jalan ke negeri Thiongkok karena foto kalian bagus-bagus, gemes lihar ootd dan pose-posenya

    ReplyDelete
  36. lhoo
    the great wall kok bisa sepi gini sik?

    ReplyDelete

Back
to top