Jakarta Rasa Bali di Kokonut & Curtains by Wakimukudō

Buat yang pengen ke Bali tapi belum kesampaian kayak saya, ngga usah risau, sedih ataupun galau #elaaah 😆 karena sekarang ada tempat di Jakarta Rasa Bali yaitu Kokonut & Curtains by Wakimukudō. 

Saya ngga sengaja menemukan Kokonut & Curtains by Wakimukudō di hari pertama tahun 2019 karena bosan ngga ada kerjaan di rumah, sementara Raya & Abah jalan-jalan bareng sepupu-sepupunya. Sengaja pengen nyari cafe/restoran yang semi outdoor dengan suasana yang ngga ngebosenin dan Shasha bisa maen-maen tanpa kena AC terus. Dengan bantuan teman saya Shella, akhirnya dapatlah si Kokonut & Curtains by Wakimukudō ini dan cuss langsung memutuskan kesana. 

Awalnya rada deg-degan juga karena hari itu mendung dan gerimis terus, tapi alhamdulillah pas kami sampai jam 2-an mataharinya nonggol dan tempat itu relatif sepi, jadi enak buat eksplore dan lihat-lihat sambil foto-foto 😊

Cafe ini berada di area komplek taman ria senayan, rada sangsi juga beneran buka ngga ya soalnya hari pertama 2019 dan itu komplek perasaan udah ngga ada apa-apa hahaha. Tapi ternyata beneran ada, karena kami melihat plang Kokonut & Curtains by Wakimukudō di bawah tulisan Restoran Pulau Dua, jadi jangan khawatir kak, masuk aja ke area situ, parkir dan cus jalan melewati jembatan sambil dan setelah itu ada plang restorannya di sebelah kanan. 



Pemandangan disekitar sebelum masuk Kokonut & Curtains by Wakimukudō
Masuk ke Kokonut & Curtains by Wakimukudō, saya langsung berasa bukan berada di Jakarta karena suasananya asli enak banget dan mirip cafe-cafe kekinian di Bali. Banyak tempat duduk outdoor yang bisa kami pilih, ada pojokan untuk baca buku, semuanya istagramable dan setiap spot bagus banget buat sesi poto-poto karena memberikan kesan dan suasana yang berbeza-beza 😍. Pintu masuknya aja unik banget karena banyak curtain yang bergelantungan, dengan nuansa putih, bersih, nyaman, bikin betah plus pepohonan yang menyegarkan mata dan sepoi-sepoi angin sore saat itu bikin ngga pengen pulang hahaha. 

Interior dan Spot Instagramable di Kokonut & Curtains by Wakimukudō
Selain tempat makan dan bersantai, Kokonut & Curtains by Wakimukudō ini juga emang tepat banget buat tempat poto-poto, dan selama saya di sana, banyak pengunjung yang membawa kamera di beberapa spot cafe. 

Kebetulan ketika saya datang situasi lagi sepi, jadi saya bisa bebas poto-poto disetiap sudut yang diinginkan. Tapi beberapa jam kemudian sekitar jam 3-4, banyak pengunjung yang berdatangan, jadi kalau mau poto harus nunggu dulu sampe yang lain kelar poto, jadi mending ke sini jangan setelah makan siang dan sebelum brunch sore biar bisa menikmati semua sudut Kokonut & Curtains by Wakimukudō untuk berpoto ria. 







Beberapa spot foto yang instagramable di Kokonut & Curtains by Wakimukudō
Makanan & Minuman di Kokonut & Curtains by Wakimukudō
Untuk makanan dan minuman banyak yang bisa dipilih dari Asia sampai Barat. Harga minuman standar dengan cafe lainnya antara Rp. 15,000 - Rp. 123,000. Tapi harga makanannya hahahah mahal sahabat! 😆 lite bite seharga Rp. 45,000 - Rp. 75,000 dan makanan berat dari Rp, 80,000 - Rp. 160,000. 

Kemarin saya pesan:  
Pisang goreng Rp. 60,000
Spaghetti Carbonara Rp. 100,000
Ice Capucino Rp. 45,000
Cafe Latte Rp. 45,000
Air mineral (pristine) Rp. 15,000
Total dengan pajak & service 16%: Rp. 308,990 trus mendapatkan pembulatan 10 jadi jumlah yang saya bayar Rp. 309,000

Pembayaran bisa dengan tunai atau debit/kartu kredit, jadi jangan khawatir kalau tidak membawa uang tunai. Rasa spaghetti carbonaranya standar enak (kalau ngga enak kebangetan dengan harga segitu mah hahahah), pisang gorengnya standar, tapi kopinya saya akui enak. Jadi kalau kesini mending ngopi + pesan french fries aja deh hahahaha. Meskipun begitu, saya bisa berlama-lama duduk dan menikmati suasana disitu, jadi menurut saya tak apalah sesekali membayar harga makanan untuk menikmati suasana yang jarang saya dapatkan di Jakarta. 

Spaghetti carbonara & pisang goreng yang saya pesan
Untuk cara pemesanan, langsung datang ke kasir kemudian bisa langsung bayar ataupun bayar nanti tak mengapa. Di dekat kasih ada juga pilihan pastry yang sepertinya yami, tapi saat itu ngga saya coba soalnya porsi spaghettinya cukup banyak dan itupun akhirnya dibungkus. 

Fasilitas di Kokonut & Curtains by Wakimukudō
Yang saya suka dari Kokonut & Curtains by Wakimukudō yaitu, memiliki mushola bersamaan dengan restoran pulau dua, sehingga saya bisa dengan nyaman sholat, akses ke musholanya pun sangat mudah dan seperti di tempat lain karena harus melewati jembatan, danau dan pepohonan sebelum sampai di sana. 

Mushola nyaman dan akses yang bikin pengen poto-poto melulu hahahaha
Fasilitas toiletnya pun lumayan bersih dan besar, kalau bawa anak jadi ngga terlalu rempong karena toiletnya luas. Mulai jam 5, ada live musik yang ditawarkan disini dan suasana semakin terasa menyenangkan karena lampu-lampu kecil mulai dinyalakan dan rasanya semakin ngga pengen pulang hahahaha. 

Sayangnya di sini tidak tersedia wifi gratisan untuk pengunjung (CATET) hahahhaha, jadi bagi para fakir wifi, penuhi dulu kuotanya sebelum kesini biar bisa upload poto-poto ke sosmed. Meski begitu, sinyal provider cukup kuat, jadi ngga masalah sih buat saya ngga ada wifi mah. 
Live musik hadir sore hari menemani para pengunjung
Selain kurang wifi, kemarin pelayanannya agak lama karena saya lihat cuma ada 1 waiter. Mungkin karena hari pertama tahun baru ya, jadi yang lain libur mereka kerja (mungkin lhooo) jadi agak lama. Plus susah kalau hujan hahahha karena tempat indoornya terbatas, alhamdulillah saya kemarin langsung memilih tempat indoor, jadi ketika hujan sore hari kami terbebas dari kebahasan 😆

Oh iya, tempat ini juga rada ngga cocok untuk anak-anak (terutama bayi) karena konsep outdoor memungkinkan pengunjung untuk merokok 😕 padahal kan pengen menghirup udara bebas penuh tanaman yaa... Tetaap aja ada pengunjung yang merokok dan ngga peduli ada Shasha di situ, tetep aja cuek ngerokok... KZL!

The Verdict of Kokonut & Curtains by Wakimukudō
Overall saya suka dengan konsep yang ditawarkan Kokonut & Curtains by Wakimukudō. Saya pengen ke sini lagi kalau udah gajian hahaha, karena saya bisa merasakan Bali yang saya kangeni di sini. Tiap sudut area juga menawarkan pengalaman unik yang berbeda dengan tempat duduk outdoor, danau hijau, dan pepohonan hijau. Meskipun ada beberapa kekurangan dan kisaran harga lumayan mahal, Kokonut & Curtains by Wakimukudō tetap menjadi pilihan saya untuk menikmati sisi Jakarta yang berbeda dan sedikit bersantai-santai di tengah hiruk pikuk kota Jakarta yang sibuk 


Bonus poto-poto Dedek hahahahha
Alamat: Komplek Taman Ria Senayan 
Jl. Gatot Subroto
Jakarta Pusat 10270
Jam buka: 
Segera buka ⋅ Buka pukul 10.00
Telepon: 0813-9856-0126 

CONVERSATION

15 comments:

  1. cuanet sih putih putih gitu, sukak.
    tapi itu pisang goreng nya mahal bingit, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang cuanet dan emang mahal hahahhaha jd kl kesini ngupi ajaaa XD

      Delete
  2. Pengeen deh ke sana cakep2 spotnya. Nyok bareng mamiih cuma yg itu harganya mayan yah gaboleh pas tanggal2 tua sik fux ke sana

    ReplyDelete
  3. ya ampun masih ada cafe di taman ria senayan, cafe baru lagi, kirain sudah gak akan ada bangunan baru gitu, sudah lama banget gak kesana. bagus banget ini tempatnya, luas lagi, tapi makanannya mahalll,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaaa hahahah kirain aku udah ngga ada cafe di kawasan ini, tapi ternyata ini baruuuw. Kl kesini gasah makan hahahah XD

      Delete
  4. Buat sesekali boleh lah ya :D

    Kalau aku sebagai hamba sahaya, kayaknya bakal makan dulu di rumah terus di sana nongkrong ngopi-ngopi aja, wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesekali iya, pas gajian or dpt bonus hahahha. Sebagai sobat misqueen ku jg maunya ngupi aja kl kesini :D

      Delete
  5. Tapi resto Pulau Dua masih ada kan, mbak? Well, dengan nuansa ala Bali dan harga makanan yang agak di atas hidangan di kafe hits Bali, kayaknya overpriced gak sih? Kalau gitu, beli minum dan camilan aja, hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Overprice emaaang hahahah jd mending ngupi & ngemil aja kl ksini, kemaren beli makan karena shasha blm makan :D
      Pulau dua masih ada, jadi barengan satu area sama kokonut :D

      Delete
  6. Aku liat fotonya aja di grup FB KEB, kukira Mamih pelesir ke Bali hihihi asri dan adem banget ya Mih. Tapi kok mihil? Hahaha .. Pengen punya rumah yg desainnya begini, ntar main ke rumahku ya Mih *pede :))

    ReplyDelete
  7. lucuk cafenya mbak sandra. tapi terasa mahal buat anak jogja sepertiku. Harganya mirip cafe2 di bali yah? tapi wajar sih, konsepnya aja niat begitu hehe

    ReplyDelete
  8. Mih, jadi mun aku ge can pernah ke Bali bisa kadieu heula nyak buat teaser :))
    Btw aku gagal fokus sama pisang goreng 60rb, eta pisangnya di import dari Selandia Baru apa gimana? wkwk

    Ntar ku mampir ke Jakarta anterin ke sini ya Mih. Hihi.

    ReplyDelete
  9. ohh deket resto kelapa duanya yaaa. aku tau kalo restonya san. tapiii yaaa, itu kenapa pisang goreng 60 reboooo wkwkwkwkwk... mnding aku pesen makanan beratnya yg mahal sekalian drpd beli pisgor hahahaha.. emak ga mau rugi :D

    ReplyDelete
  10. waaah suka banget sama konsepnya kokonut curtains ini, bikin betah lama-lama disana deh <3

    ReplyDelete

Back
to top