Memanfaatkan Fasilitas Rumah Sebagai Sarana Belajar Anak

Punya anak itu... MasyaAllah susah ya ternyata hahahaha. Dulu waktu belum punya anak, saya ngga kebayang ribetnya punya anak. Kadang ribetnya itu bukan dari keluarga inti, tapi dari orang luar dan lingkungan sekitar yang kurang mendukung perkembangan anak. Contohnya masukan-masukan orang lain dalam pengasuhan atau cara belajar anak, yang satu ngomong A, yang satu ngomong B, yang satu lagi bilang A + B = Z hahahaha. 

Buat urusan mengajarkan anak, saya dan Abah ngga pernah saklek mengikuti metode tertentu buat Raya, (dan sekarang Shasha). Saya kadang punya preferensi sendiri gimana caranya mengajar Raya yang disesuaikan dengan tumbuh kembang serta kebiasaan Raya. Saya berusaha menggunakan fasilitas yang ada di rumah untuk membantu Raya belajar, apalagi Raya sudah terbiasa bermain sambil belajar hari Senin sampai Jumat di daycare, jadi saat di rumah saya lebih bebas dan cenderung bermain sambil belajar bareng Raya. 
Leyeh-leyeh dikit sambil nonton
Masalahnya niiih, sebagai Ibu bekerja yang ngga punya asisten rumah tangga maupun babysitter, saya itu sering banget kecapekan dan keteteran bagi waktu buat ngurusin rumah, masak, plus ngemong anak. Biasanya nih, kalau weekend fasulitas rumah andalan saya yang bantu banget Raya belajar adalah TELEVISI hahahah #capslockjebol. Iya saya membiarkan Raya menonton tv ketika saya melakukan kegiatan lain. Saya bukan Ibu yang mengharamkan televisi karena buat saya tv dengan fasilitas tv berlangganan itu sangat membantu, dan ternyata secara tidak langsung televisi juga telah mejadi sarana belajar yang positif buat Raya. Ngga percaya? Ini ya.. Saya jelasin apa aja dampak positif yang Raya dapatkan setelah menonton televisi

Mendapatkan hal-hal yang tidak diajarkan di daycare/sekolah (menambah pengetahuan) 
Saya tidak memperbolehkan Raya menonton televisi lokal dengan tontonan yang tidak mendidik, tapi memperbolehkan Raya menonton program dari tv berlangganan yang mendidik, film kartun yang bersifat edukatif, dokumenter atau saluran yang mempertontonkan hal-hal positif bagi anak. Dari situ anak mengetahui hal-hal baru yang tidak didaptkan di daycare/sekolah. Untungnya saya memakai MNC Vision untuk program tv berlangganan yang menghadirkan tayangan yang menghibur, edukatif dan cocok untuk Raya.
Berani tampik karena sering nonton acara nyanyi2 di televisi 😊
Mengasah kreativitas anak & menumbuhkan rasa ingin tahu anak
Banyak banget program acara anak yang dapat membangun kreativitas, dan tanyangan ini wajib banget ditonton oleh Raya. Dengan menonton acara tersebut, Raya tidak hanya terpaku diam menonton tapi juga ikut berinteraksi dengan tontonan yang ada, dan membuat Raya jadi tambah kreatif (sampe-sampe lipen, eyeliner, maskara saya jadi korban kekreativitasan Raya huhuhu). 

Membangkitkan sifat peduli sesama 
Kalau ada acara kartun yang menyentuh, dan memberikan himbauan untuk peduli terhadap sesama, Raya selalu bertanya dan saya menjelaskan bahwa peduli sesama itu baik, sayang sama keluarga, teman, hormat pada guru, hal seperti itu dapat ditanamkan pada Raya saat menonton televisi. Nilai-nilai kepedulian secara tidak langsung dapat dimengerti anak melalui program yang ada. 
Sambil nonton, jagain Dedek, mamih jadi bisa beberes rumah dikit 😘
Meningkatkan kemampuan berbahasa asing
Saya tidak pernah mengajarkan Raya bahasa asing, tapi Raya bisa bahasa Inggris, Mandarin dan Spanyol karena menonton televisi, hahahahha hebring dah. Yang saya tahu, otak anak kecil itu dapat menyerap sesuatu dengan cepat, salah satunya bahasa. Dengan menonton Dora, Raya bisa bahasa Spanyol, dan karena tv berlangganan di rumah memakai bahasa Inggris, Raya fasih berbahasa Inggris, kalau mandarin, karena ada salah satu program bahasa Mandarin di tv sehingga Raya juga bisa. Buat saya yang penting Raya bisa bahasa Indonesia dulu, jadi setiap ada bahasa asing yang dipelajari, saya selalu memberitahukan arti bahasa Indonesiannya, jadi Raya mengerti. Btw kemarin ada midtest di TK Raya, dan Raya mendapatkan nilai 100 dalam mata pelajaran bahasa Inggris... Akooh terharuuu kaaak. 

Sebagai alternatif  media belajar anak
Dari televisi, Raya banyak belajar hal baru, dan kadang suka terlalu terdepan dibanding bapak-ibunya hahahha. Kalau ada apa-apa Raya malah suka menjelaskan pada saya, ini lho mainan ini gini lho caranya, gini lho mami warna ini ditambah ini jadi gini... Ketika saya tanya Raya tahu darimana? Raya bilang dari televisi... Tuh kan, banyak deh manfaatnya televisi ini. 

Tentu saja yang perlu ditekankan adalah pendampingan orangtua ketika anak menonton televisi, jadi ketika ada hal-hal yang menganggu, saya bisa langsung menjelaskan dan meluruskan pada Raya. Seperti ketika dalam film kartun ada anak-anak kecil yang jahat pada teman-temannya, saya memberitahu Raya bahwa hal itu bukan hal yang baik dilakukan. Hal-hal kecil seperti ini justru sangat berpengaruh pada anak, jadi jangan sekali-kali membiarkan anak menonton sendirian, dampingi dan berikan masukan-masukan positif atas semua yang anak tonton. 

Hak anak adalah bermain, jangan rampas kebahagiaan anak bermain dengan menjejalkan ego orangtua pada anak. Saya ngga mau ah maksa Raya untuk les ini-itu kalau anaknya ngga mau. Memperingati hari anak tahun ini, yuk bapak-ibu ingat lagi akan hak bermain anak. Mari ajarkan anak cara belajar yang menyenangkan dengan fasilitas rumah seperti program dari MNC Vision untuk sarana belajar anak. 

Sedikit kesimpulan terakhir, apakah di Ibu bekerja dengan segambreng aktivitas bisa mengajarkan anak cara belajar seru dan efektif dengan memanfaatkan fasilitas rumah sebagai sarana belajar anak? Bisa banget! Dengan bantuan provider tv berlangganan yang memiliki tayangan yang aman, berkualitas dan memiliki fitur terbaik untuk anak, Raya dapat belajar sambil bermain dan mengembangkan kemampuan yang dimilikinya secara maksimal. 

CONVERSATION

19 comments:

  1. Hommy banget ya mbak san rumahnya, ditambah anak yang cantik dan lucu, Subhanalloh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu di hotel mba, hahahha bukan rumah sendiri :D

      Delete
  2. Bener mba Sandra, ku juga ga mau maksa anak utk les ini inu kalau dianya gak minta duluan.. btw aku pakainya MNC Play.. beda ya sama MNC Vision, kukira sama 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekolah aja dah capek, kasian kl dijejelin les anaknya ngga mau la... MNC play kayaknya sama ya hahaha salah satu program MNC vision setau aku :D

      Delete
  3. Iya, hak mereka memang bermain, kadang kita tidaks sengaja 'maksa' mereka dengan alsan untuk kebaikan dan kecerdasan mereka. Saya ada pada masa itu, sekarang lebih relax, nggak banyak meminta dia untuk belajar banyak. tapi sesuai dengan porsi biar dia nggak capek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes banget, kadang ortu punya ambisi lain jd anak terbebani hahaha, harus sering2 inget kalau masih kecil emang harusnya main aja, kalau mau belajar sambil bermain biar anak ngga overload :)

      Delete
  4. Saia juga ga mengharamkan tipi mba san #salim hahaha
    Penting channele sesuai umur nya
    Wow matabelo yaya dah bisa 3 bahasa, pakabar ma tante ini , bhs inggrispun masi belepotan lumpur ohoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah yes tos nita! Bener channelnya sesuai umur & diawasin sama ortu kan yaaa.
      Sebenernya mamih pengen ngajarin 2 bahasa lagi, bahasa sunda & padang, tapi saluran itu ngga ada euy :D

      Delete
  5. saya kadang nyuruh anak nonton tipi biar anteng sebentar gitu. tapi anaknya gak mau. mau nya eksplor kesana kemari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Raya jg ngga setiap nyalain tv di tonton kok mba, sambil nonton sambil main.. malah bagus ngga fokus sama tv terus yg penting sibuk dan sambil main yg lain dia dengerin bahasa2 asing jadi terbiasa :)

      Delete
  6. Aku blm komeng...kadang view mau komen adalah iklan anak2 minta ini itu
    Haha
    Mi, ku jg nggak mengharamkan nonton, apalagi skrg udah nggak ada mbak �� jadi sambil nemenin anak2. Ya sering sih sambil masak mereka jg pabalatak macem2..
    Bisa dpt banyak kosakata dari tontonan, yg penting sesuai usianya dan kategori tontonannya yaa mii.. noted nih
    Dede udah suka nonton blm?

    ReplyDelete
  7. Setuju nih, mbak. Keponakan juga belajar banyak dari nonton TV atau YouTube. Malah dia bisa ngomong English berkat tontonannya. Ibunya juga selektif milihin video atau kartun yang ditonton.

    ReplyDelete
  8. aku fokus ke kamarnya...hehehe mba bikin review donk interior kamar anak aku penasaran sama kamarnya :)

    ReplyDelete
  9. Saya jg pakai mnc mba, dan sama cuma buat weekend hihihi..

    ReplyDelete
  10. Awww anak mamih akamsi poligot, mantaaap. Tinggal bahasa ciamis aja ma diajarin ya sekaliaaan, hahaha.. 🤣😆

    ReplyDelete
  11. Liat teh Raya leyeh-leyeh jadi pengen leyehan juga Mih :))
    Eh anak2 itu cepat banget ya menyerap ilmunya dari nonton doang. Udah setua ini tiap ari nonton Yutub bahasa enggres juga nggak nyantol2 :")

    ReplyDelete
  12. Metode untuk setiap anak memang harus beda ya, Mbak Sandra, tergantung perkembangan / kondisi si anak. Ada buku bagus judulnya Anak Bukan Kertas Kosong, serta Bakat Bukan Takdir. Ditulis oleh mas Bukik Setiawan. Bagus banget bukunya.

    ReplyDelete
  13. ya ampyuuun...sudah 10 purnama ku tak main kesini. akupuuun tidak mengharamkan secara sadar diri kalau belum bisa menemin anak2 main 100% , paling dibatasin aja waktu nontonnya

    ReplyDelete
  14. Seru ya teh klo pk tv kabel, byk channel bagus dibanding sinetron pelakor, dah lama saya ga nonton tv hhahah

    ReplyDelete

Back
to top