Pertolongan Pertama Pada Mastitis Laktasi

Melahirkan & punya bayi (lagi) itu hal yang sangat menyenangkan sekaligus melelahkan bagi saya. Happy liat bayi unyu-unyu dan gemesin, tapi lelah ya kaaak, apalagi pake drama urusan menyusui dan per-ASI-an. Menyusui itu pokoknya saat-saat tiada tara, ya cape (karena begadang), ya seneng (karena cepet turun BB karena nyusuin), tapi meskipun gitu tetep aja galau pas saatnya nyapih anak hihihi (jadi Ibu mah ternyata banyak galaunya - eh itu mah saya aja kalik) πŸ˜†

Setelah menjadi Busui yang kedua kali selama 7 bulan, sekarang saya mau nulis tentang pengalaman yang paling menyakitkan waktu menyusui, yaitu bengkak payudara karena kepenuhan ASI atau bahasa kedokterannya mastitis laktasi.
Menurut website Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Mastitis merupakan suatu proses peradangan pada satu atau lebih segmen payudara yang mungkin disertai infeksi atau tanpa infeksi. Bila ASI tidak juga dikeluarkan, akan terjadi peradangan jaringan payudara yang disebut mastitis tanpa infeksi, dan bila telah terinfeksi bakteri disebut mastitis terinfeksi
Untungnya kemarin, saya mengalami mastitis tanpa infeksi karena ASI kepenuhan dan pengosongan ASI tidak maksimal, gegara waktu awal-awal lahiran Dedek terlalu banyak tidur & ngga nyusu (makanya sempet kuning parah), dan produksi ASI saya sudah banyak jadi kejadian deh kena mastitis laktasi πŸ˜…

Gejala-gejala yang saya rasakan ketika mastitis itu kayak orang sakit tapi ngga sakit gitu, antara lain:
  1. Demam tapi menggigil
  2. Nyeri atau ngilu seluruh tubuh
  3. ASI di payudara terasa menggumpal  
  4. Payudara menjadi kemerahan, tegang, panas, bengkak, dan terasa sangat nyeri
  5. Senggol bacok! (hahahahhaha)
Sebetulnya waktu lahiran Raya, saya juga sempat bengkak payudara, tapi ngga separah kemarin yang sampai merinding disko karena si mastitis. Padahal 3 hari setelah saya lahiran sempat pijat PD di RSIA Bunda, itu pun udah bengkak-bengkak dan ASInya banyak banget keluar jadi saya dipinjemin pompaan untuk ngeluarin ASI yang udah mulai banyak.

Btw yang minat lahiran di RSIA Bunda bisa cek harga kamar dllnya di tulisan saya ini ya: Biaya Melahirkan di RSIA Bunda Menteng (Update)

Setelah dirunut ada beberapa penyebab yang membuat saya mastitis, yaitu:
  1. Puting lecet, karena puting lecet saya suka kesakitan mompa, jadi pengosongan payudara ngga sempurna. 
  2. Frekuensi menyusui yang pendek, nah Dedek ini tipe bayi yang males-malesan nyusu dan lebih banyak tidur, jadi nyusu bentar tidur, ASI saya jadi ngga kesedot banyak, jadilah mastitis
  3. Malas mompa malam/subuh (karena ngantuk) jadi pengosongan payudara yang tidak sempurna
  4. Pelekatan bayi pada payudara yang kurang baik (INI PENYEBAB UTAMA) hahahah, masalahnya dokter anak saya diganti pas lahiran Dedek, keseeeel, dokternya cowo & ngga perhatian hiks.. Dulu dokter Raya (cewe) langsung bantuin saya gimana cara pelekatan yang betul setelah lahiran, lah ini saya jg risih dan dokter cowonya juga hare-hare wae.. Kan udah 4 tahun ngga nyurusin, ya lupa lah gimana cara pelekatan yang baik... 
  5. Produksi ASI yang terlalu banyak, ini jugaaa, alhamdulillah lahiran ini ASI saya banyak banget, tapi ya gitu, kebanyakan jadi over produksi, padahal pelekatannya belum bener, makin-makin deh. 
  6. Kelelahan bikin saya pengen tidur dan malas mompa hiks.. 
Kesel aqutu pas dapet dokter anak yang beda sama dokternya Raya, karena udah cocok bange sama dr. Melanie Iskandar, sayangnya pas lahiran kemarin ngga dikasih tau kalau dokter anaknya ganti, jadi deh, ngga bisa belajar lagi pelekatan dengan baik pas nyusuin Dedek.

Tapi nasi udah dimakan ma sambel & pete #eh πŸ˜† akhirnya saya langsung ganti dokter anak ketika cek up dan vaksin Dedek. Alhamdulillah diajarin lagi pelekatan yang baik, gimana posisi yang enak, gimana posisi bayi, posisi tangan saya, dan posisi nyusu yang benar.

Setelah inget (lagi) cara pelekatan menyusui yang baik & benar, saya melakukan pertolongan pertama pada mastitis laktasi (berdasarkan pengalaman jaman Raya):

  1. Kompres payudara dengan kol dingin. Percayalah, kol bukan hanya enak untuk disop, tapi juga berguna untuk melawan mastitis hahahaha. Caranya: Kol dikupas cuci bersih, dan dimasukian ke frezeer selama 30 menit, setelah itu langsung tuh tempelin ke PD yang lagi kenceng dan bikin deman itu. Amazingly ketika si kol melayu, PD saya pun jadi lebih enak dan ngga sebengkak sebelumnya, cobain deh 
  2. Kompres air dingin - panas bergantian. Kalau pake kol ngga mempan, saya suka nyoba kompres PD dengan air dingin dan panas secara bergantian, rempong siiih tapi ya gimana lagi kan hihihi, biasanya ini juga mempan buat saya dan PD bisa ga sebengkak sebelumnya 
  3. Setelah PD ngga bengkak, pijat perlahan secara memutar, jadi gunakan jempol untuk memijat dan pijat memutar sekitar PD yang bergrindil-grindil (Busui pasti tau kayak apa grindil2nya ini hahahha) karena penyumbatan ASI. Pijat terus sampai grindil-grindilnya hilang, pijatan ini dilakukan setelah PD dalam keadaan tidak terlalu bengkak ya Buu.. (setelah dikompres) karena kalau dilakukan dalam keadaan bengkak, niscaya pengen nangis sambil teriak-teriak kayak KDRT hihihihi. 
  4. Setelah grindil-grindil hilang, pompa PD dengan mesin pemompa sampai kopong sempurna. Kalau disusui pada bayi, jangan lupa PD satu lagi dipasangin pompaan juga, jadi dua-duanya bisa kosong sempurna bersamaan & yang satu ngga netes-netes ketika menyusui. 
  5. Kalau memang mastitisnya sudah parah, lebih baik langsung datang ke dokter dan kalau ada masalah dengan pelekatan bayi menyusui mending langsung datang ke konselor ASI atau RSIA yang menyediakan pijatan PD. 
Punya bayi mah ada-ada aja tantangan & cobaannya, pantesan surga itu ada ditelapak kaki Ibu, secara ngurus anak itu (ternyata) pusing pisan, belum lagi bikin dada tipis gegara sering dielus dan mendekatkan diri sama Allah karena sering banget istigfar mameeen πŸ˜…

Para busui apakah ada yang punya pengalaman tentang mastitis laktasi juga? Pertolongan pertamanya biasanya pake apa sih? Boleh sharing ya di kolom komen, maaciy lhooo.. Cipoks!
Teduhkanlah hatiku, lelahkanlah jiwaku, duhai engkau cahaya mataku...
  

CONVERSATION

19 comments:

  1. Aq nggak ngalamin mbak, tp beberapa tmn dikantor ada yg ngalamin, bahkan sodara aq ada yg sampe hrs operasi, makasih tipsnya mbak... Semoga gak sampe 2 kali kena yah mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah saudaranya brarti dah parah banget ya may, sampe operasi gitu huhuhu...
      semoga ngga ngalamin mastitis may, sakiit bgt euy πŸ˜…

      Delete
  2. Walopun aku ga full kasih asi, tp dulukan sempet ngasih bentar, dan pernah itu asi yg keluar wrnnya kayak jus semangka dong san. Aku shocked! Sampe nelpon temenku yg ahli ttg itu, dia bilang sih krn mungkin ada luka. Pas itu memang puting lecet sih. Trus asi rada bengkak krn wkt itu fylky msk rs. Jadilah aku ga bisa full ksh asi si bungsu.. Tp setelah dipompa abis, selanjutnya asi yg kluar putih lg. Yg kyk jus td aku buang lah.. Itu darah kan ya berarti?? Msh merinding lah inget itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah horor banget faaan! Iya krn ada yg lecet jd asinya berdarah ya, sumpah ini kl lg bengkak aku masih brasa sakit bgt kbayang merinding liat asi warna merah gitu huhuhu

      Delete
  3. Wah baru tahu nih saya kol bisa jadi obat, duh ga enak banget itu kala bergrindil, kejadian lagi saat mau haid kan biasanya sakit PD tp saat jadi busui sakitnya lebay ampe meriang, semoga kita sehat selalu ya Teh dan ASI cukup sampe 2thπŸ€— tfs ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya saan, kl lagi bengkak kan suka brasa panas ya, ditemplokin kol dingin itu rasanya nyeesss banget πŸ˜† aku br dapet kmrn pas lg puasa, dan beneran lho sampe sakit meriang gitu, jd emang ngga lebaay hahhaha... aamiin smangat, smoga sakses ngasi 2thn yaaa

      Delete
  4. Sakit pas PD bengkak itu sakit-sakit nikmat hahaha. Semacam cakit tapi tahu ada pahala juga karena menyusui anak. Hehehe. Ah jadi kangen hamil lagi

    ReplyDelete
  5. ((duluuuu)) 15 tahun yang lalu aku rasain juga Ceu, ampoon ga kuat, same merinding disko, meriang rindu, sagala karasa, apalagi ASInya melimpah banget. Kata ortu dulu mah cuma dikompres aja pake anduk anget ato kompresan dr plastik tea, kadang kadang pake botol kaca bekas obat diisi air panas, trus dielus2in hahhaA *cara jadul pisan ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaha, mau nyobain lagi ngga ceuuu XD aseli lah nyusuin mah sakit tapi pas nyapih galau heuhuehue :D

      Delete
  6. Aku pernah ngalamin mastitis dan nggak enak banget. Awalnya nggak tahu ya kenapa itu tapi pas pegang payudara eh bengkak. Aku pilih kompres ama air anget. Nggak tahu nih kalau bisa pakai kol dingin. Makaish tipsnya ya. Mau nunjukin ke keponakan ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang banyak yg kena mastitis jaman menyusui ya mba, kayaknya itu mah sering terjadi sama busui hihihi cuman ya itu kalau lagi kejadian bingung & panik musti ngapain karena udah meriang duluan ngga kepikiran apa2 :D
      Iyaaa itu kol dingin manjur mba, beneran deh berguna banget.

      Delete
  7. Ngerasain banget ini pas awal-awal lahiran, PD bengkak sakitnya duh duh.. belum lagi badan meriang karena puting lecet. Cuma bisa meringis dan nunggu sampe debay nyusu. Ku baru tau juga kol dingin bisa buat kompres, yang aku tau cuma buat lalapan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahah aku pun dulu taunya kol cuman buat lalapan, ternyata manjur buat ngademin PD kalau lagi bengkak :D

      Delete
  8. Dulu awal-awal lahiran aku pernah mastitis juga,Mba. Sampai demam hampir 39 derajat. Akhirnya dipompa aja sama minum sanmol untuk nurunkan panas dan redakan meriangnya. hehehe. Aku baru tau kalau kol bisa buat kompres yaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya minda, seringnya mastitis pas awal2 gitu karena ASInya kepenuhan & ngga keluar semua ya. kol ternyata berguna ngga cuman buat masak :D

      Delete
  9. makasih sharingnya jadi inget jaman punya baby

    ReplyDelete
  10. Waaaah, kayaknya kalau lecet tantangan ngosongin PD jadi makin berat yak. Musti dipaksa perah aja yah daripada grindil2 banyak dan bisa bikin demam :D

    ReplyDelete

Back
to top