Keputusan Steril (Tubektomi) Setelah Melahirkan Anak Kedua

“Wah anak ke-2nya perempuan lagi, insha Allah yg ke-3 laki2 ya...”
Hehehe maaf saya udah tutup pabrik
Wah? Udah steril? Emang boleh?
Eeerrrr... Boleh sih, yang ngga boleh itu abis steril trus ngga bayar ongkosnya.. #melengos

***
Insha Allah si bungsu, kalau kata orang sunda bungsu bangseot, kabagian susu peot #naooon
Gitu kira-kira beberapa percakapan yg saya dapatkan setelah kelahiran anak kedua yang juga perempuan. Banyak yg nyusuh saya hamil lagi (emang eike sapi gampang bgt diauruh hamil) biar dapetin anak cowo. Trus kenapa merek mikir saya pengen punya anak cowo? Heii peliiisss, dari awal saya hamil anak kedua, saya berdoa semoga cewe lagi, saya ngga  berambisi punya anak sepasang cewe-cowo. Trus ada juga yg bilang rugi punya anak cewe semua udah tuanya ngga ada yg jagain... (sebentar hela nafas dulu...) #helanafas

Buat saya, ketika saya menjadi tua nanti, saya tidak ingin menjadi beban untuk anak-anak. Menjadi tua itu bukan alasan untuk dijagain anak-anak, lagian kl kita sayang sama anak, masa sih anak jg ngga sayang sama kita & ngga merhatiin kita stlh mereka dewasa nanti? Ok sampai disini clear ya tentang dijagain anak kalau tua nanti hehehehe...

Kembali kepada keputusan steril, iya saya ngerti & tau dalam agama saya (dalam hal ini islam) dilarang untuk steril, sampai ada yg menasehati saya dgn dalil & hadist macam2... Terima kasih, saya hargai pendapatnya, tapi ini hidup saya, urusan tanggung jawab saya kepada Allah itu antara saya & Allah aja. Trus kalau saya hamil lagi, apakah org yg nasehatin itu bakal nanggung semua urusan keuangan dan tetek bengek sampai anak saya gede? Ngga kan? Jadi udah ya... spt saya bilang, makasih atas perhatiannya.

Urusan steril ini tentunya sudah saya pikirkan matang-matang, dan dengan persetujuan suami, dan dokter saya. Alasannya pertama kerena usia saya sudah 40 tahun ketika melahirkan anak kedua, dan untuk hamil lagi diusia 40 tahun keatas tentu sangat riskan. 
Kedua, bersangkutan dgn faktor U, ketika hamil kemarin, kondisi fisik saya tidak terlalu fit untuk hamil lagi. Ketika, saya & abah memikirkan perkembangan anak-anak kedepannya, skrg saya lahiran umur 40, ketika Shasha umur 10 tahun, saya sudah 50 thn, kebayang ngga sih betapa sangat tidak fitnya kondisi fisik saya & abah kl kami punya anak lagi? Sekarang aja ngejer2 Raya dah ngos-ngosan... 
Ketiga, masalah keuangan... eits, ngga usah pake jurus tiap anak punya rejeki masing-masing ya, karena meskipun saya percaya hal tersebut, tapi sebagai ortu saya & abah tentunya pny tanggung jawab untuk mempersiapkan urusan tersebut. Usia pensiun saya 67 tahun dan abah 65 tahun, kami itung-itung pas lah, ketika kami pensiun anak2 udah gede & insha Allah udah pada lulus kuliah, kalau nabah anak lagi... hmmm kapan istirahat nyari duitnya jek? Hehehehe

Trus, tolong dicatet masalah steril ini sudah dengan persetujuan suami syah alias Abah, karena dokter juga ngga akan bisa melakukan operasi tubektomi tanpa persetujuan suami yang alhamdulillah sangat open minded dan ngga egois mikir pengen punya anak cowo, waktu nyokap nanya kenapa setuju saya ambil tindakan steril, abah bilang kasian sama saya kalau harus hamil lagi, karena kehamilan kedua kemarin Abah tau saya sangat tidak nyaman dan kesakitan (emang pas milih Abah dulu jadi suami, sini cipok dulu bah..)

Lalu kenapa langsung steril? Kok ngga pake kontrasepsi aja? Karena e karena, lahiran kedua saya cesar lagi sahabat... lebih baik sekalian langsung tindakan steril setelah perut saya diobok-obok untuk melahirkan, sakitnya juga sama (eh agak dobel sih sakitnya hahhaha) pokoknya sekalian lah, ngga berasa juga secara dibius, paling setelahnya aja yg rada lumayan. 

Banyak yang heran saya steril, saya malah bingung, kenapa musti heran? Hihihihihi. Malah ada yang bilang, anak-anak kami lucu-lucu harusnya lebih banyak diproduksi... Eeerrrr ngana pe kata anak itu kayak produksi boneka? Karena lucu jadi terus-terusan dibikin.. Blah.. 

Buat saya dan Abah kesehatan kami adalah yang utama karena kami ingin mendampingi anak-anak sampai besar, dewasa, menikah & memiliki keturunan masing-masing. Selain itu, kami lebih mengutamakan kualitas daripada kuantitas, jadi ngapain nambah anak kalau nanti malah ngga sehat trus kualitas anak semakin menurun, meskipun semuanya tentu saja dikembalikan lagi pada Allah SWT yang memiliki semua yang ada didiri saya & Abah, tapi kami bertanggung jawab untuk menjaga dan salah satunya dengan steril tersebut. 

Yang setuju atau ngga setuju saya steril pastinya sih ada, tapi toh ini keputusan kami (saya & Abah), jadi lebih indah kayaknya kalau kita saling menghargai apapun keputusan yang diambil oleh setiap individu karena seyogyanya pasti semua sudah dipikirkan masak-masak oleh yang bersangkutan.. Sikapi perbedaan dengan biasa saja, ngga perlu dibesar-besarkan karena badan saya pun saat ini masih besar... #mencobangabodor #tapigaring. 

Jadi, buka puasa apa kita hari ini? #teunyambungsandra!

CONVERSATION

34 comments:

  1. Hehehe,ini nulisnya sambil emosi ya :D

    Akupun kepikiran mau steril Mbak San, dan dokter udah bilang oke. Tapi akunya masih takut-takut macam sakit ga rasanya steril? terus ada efek sampingnya ga setelah steril? meski banyak yang cerita no problemo setelah steril, tapi aku tetep agak sedikiiiiiiit parno :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kmrn ngga berasa sakit karena langsung eksekusi abis cesar mba :D kalau ngga lahiran cesar aku jg kurang tau tuh gimana sakitnya hihihi :D

      Delete
  2. Sandraaaaaa, sukaaaak deh ama pemikiranmu. . Krn kita samaaaaa :D. Aku tuh dr dulu pengen banget tubektomi. Apalagi you know lah yaaaa, aku ga pgn punya anak malah sbnrnya... Tp krn rasa cinta ama suami :p, aku bela2in melahirkan. Cuma demi dia.

    Tp udah pas 2 begini, suami yg ga mau tubektomi. Tp dia setuju aku pake spiral supaya ga hamil. Dan dia juga janji, g akan mau punya anak lagi. Awas aja kalo sampe boong :p

    Tapi kalo ditanya ttg tubektomi, aku termasuk yg akan jawab Setujuu :) . Plis lah itu orang2 yg slalu maksa utk nambah anak, hanya krn alasan wajib sepasang, anak lucu, ntr ada yg jagain, coba jgn egois gitu kalo mikir. Mending kalo situ mau bayarin dan jagain tuh anak. Masing2 orang beda. Ada orang yg memang ga suka anak kecil, itu adaaaaaa. Jadi buat orang2 yang begitu pilihan tubektomi udah paling cocok. Lagian, ngapain hrs di larang.. Kan bukan rahim situ yg disterilkan wkwkwkwk..

    Enak sekali dirimu bisa tubektomi san :( .. Pgn akuuuuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos Fan! hahahaha Ngga papa sekarang punya Fyly & bobski yg ucuk2 kaaan :D
      yang penting sekarang dah pake spiral, penjagaan buat hamil lagi Fan, tubektomi kalau suami ngga ngijinin dokter juga ngga mau eeuy :D

      Delete
  3. Hihi mau anak 1 atau sebelas pasti diomongin ya Teh, aku aja yg newbie suka esmoes djivva, cik atuh kalo mau ngomen tuh sambil bawa sesajen ya biar busui ga telat makan inimah kan bantu aja engga malah ngomen yg ga enak kan kzl

    Duh malah curhat hehhe
    Nah kalo aku dan suami juga udah hepi punya anak cowo, klo kt org suruh py anak cewe ya ttp aja ngurusnya mah cape kan ya hehe jadi utk saat ini beliin ponakan dress aja dulu solusinya, rasanya samasama belanja kan hehhe

    Semoga tdk ada lagi ya keributan ini Teh hhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya San, apalagi newbie ya... Aku aja udah anak kedua kl diomongin aneh sok kararesel :D
      Lagian anak cewe or cowo itu kan keputusan Allah, masa kita musti nolak yg udah jadi rejeki kita kan yaaaa

      Delete
  4. sleding mih nu loba komen mah wkwkwk..semoga sehat selalu keluargana aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sledingin dong neeeng hahahah
      Aamiin, nuhun geulis, doa yang sama buat keluarga herva ya :*

      Delete
  5. Mami Sandraaaa, ceritain proses sterilnya donggg.. aku sebenernya tertarik dan pengen tau gimana prosesnya sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lunaaaa, proses sterilnya da ngga berasa secara barengan sama cesar :D abis ngeluarin bayi langsung eksekusi dipotong salurannya, brasa sakit abis itu aja :D

      Delete
  6. Beneran udah 40 tahun nih, Mih? Ya ampunnn..kupikir di bawah 35 ;) awet muda euy..cantik kayak teh raya dan dedek shasha.

    Sehat terus ya mamih..gak usah denger kata netizen..hihihi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah aamiin alhamdulillah dibilang awet muda sama mama tita :D
      Netijen mah cuek kaaak, kadang2 ini malah saudara yang suka nyinyir kaaan :D

      Delete
  7. Aku kok terasa ngilu pas bahas perut diubek ubek ya.hahaha.keberulan eua anak sc semua. Dan aku sama dong, anaknya cowok semua. Tapi emang janjian 3 anak sih, trus aku minta suamiku yang steril. Aku gak mau. takut sakit dan biar dia tau rasanya sakit juga.hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau diubek2 abis SC mah ngga kerasa apa2 windah hahahaha keputusan siapa yg steril pasti sudah dibicarain dgn baik berdua kan ya, setau aku kalau cowo prosesnya kayak laparaskopi jd opeasi kecil gitu buat ngiket saluran sperma... Semoga keputusannya yg terbaik buat keluarga windah yaaa :)

      Delete
  8. Saya juga fokusnya di usia 40, cantikkk dan selalu keliatan awet muda ����

    Kadang suka enek juga ya dengar komentar orang yang seakan lebih tau soal hidup kita, emang kalau nambah lagi situ mau jagain? Situ mau bayarun biayanya? ��

    Btw salam kenal yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga, mekasih dah mampir
      Hahahah makasih mba, jadi pengen maluuu :D
      kadang orang antara nyiyir, kepo, perhatian & basa-basi beda tipis, cuman daripada ngga ada kata2 yg enak keluar dari mulut kan mending kita diem aja kan :D

      Delete
  9. Tooos mamihh... Akupun yg lbh muda dari mamih msemutuskan utk steril pas sc ketiga ini..ya banyak juga org yg "usil" tapi bodo amatlah.. Klo gw rempong dan kenapa2 jg blm tentu dibantu.. Yg penting mah kita sehat terus dan bisa ngerawat amanah dgn baik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos Nik! beneer, kadang suka mikir itu mulut2 usil dipikirannya itu apa siiih hahahah :D

      Delete
  10. Aku juga kepikiran untuk steril..aku juga sudah 2 dan cukup. 2x SC juga. Cuma kmrm pas SC anak ke 2..ga kepikiran lnsng tutup pabrik.
    Menjelang 40, pengen Istirahat dr acara nyuapin+ngejar2 anak...

    Mb, nanti tulis juga ya, pasca steril..ada ngerasa beda nggak...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak temen aku yg lupa & ngga kepikiran buat steril, pas abis lahiran baru deh ngeh :D
      Insha Allah nanti ditulis lagi pengalaman pasca sterilnya ya mba :)

      Delete
  11. Apa??? 40 tahun... tp masih kinyis2 mbak sandra. Ah... bener2 dikau awet muda diusia cantikmu...

    Btw... si kecil ngegemesin di fotonya...

    Semangat mbak gak usah dengerin kata orang... tambah bikin pusing aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah kinyis2 tapi aslinya kenyos #naoon hahaha
      kadang kata orang menusuk hati kl lagi melow :D kl lagi hepi mah bhay aja

      Delete
  12. super love dengan penjelasannya,, yang tahu kondisi kita kan kita sendiri, jadi yang terbaik buat diri kita harusnya kita yang bisa mutusin yah mbak.. anak laki dan perempuan semua rejeki yang tak terhingga dari ALLAH SWT, jadi kita gak harus ikutan dengen mereka yang mikirnya punya anak 2 harus sepasang yah mbak..

    sehat selalu yah mbak sandra dan keluarga, mbak aq tunggu ceritanya proses tubektomi, soalnya belum pernah tahu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah maya, kamu bikin aku berbunga2 hihihi iya betul, semua keputusan pastinya udah dipikirin ya, orang2 itu kan ngga tau aja :D

      Aamiin, doa yang sama buat keluarga maya.. Insha Allah nanti aku tulis ya :)

      Delete
  13. Nggak ada abisnya dengerin yg begituan ya mamih :(
    Ibuku dulu habis ngelahirin aku (juga di umur 40th) pengen banget steril, sayang prosedurnya puluhan thn yg lalu itu ribet katanya kalau nggak ada bg medis, jadi nggak kunjung dikerjakan, dan abis itu jadi single mom jd yaudah, nggak masalah. Tapi beneran lho, pas bgt timingnya, pas aq dah selesai sekolah blio pensiun (mama guru umur 60-an). Habis itu sekarang Mama bisa deh hepi-hepi nikmatin masa tua hehe

    Sehat terus mamih dan keluarga... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, jaman dulu proses tubektomi emang termasuk operasi besar ngga kayak sekarang. Beliau setrong banget jadi single mom!! Ku salut sama para Ibu yang seperti itu, jadi inget nyokap soalnya :)

      Delete
  14. Aku juga ada rencana tubektomi. Alhamdulillah yayang setuju. Biarkan orang mau bilang apa, kita yang tahu yang terbaik untuk keluarga kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba, yang penting itu suami setuju, dan semua keputusan pastinya sudah dibicarakan dan merupakan keputusan yg terbaik kan ya :)

      Delete
  15. mba sandraaaa panutanquu! cipoq dulu sinihh *brb ke ayahnya zayd* :p Biarlah, anjing menggonggong kafilah berlalu. mereka itu hanya basa basi yang kebasiannn, jadi ga tau yang diomongin apaan. keep inspiring and keep being youuuu ~ #kekjudullagu hahaha loppp :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhahahhaha puttt mau aku cipok jauh sik di HK XD
      iya bener, cuman harusnya sebagai sesama mahluk Allah #naaon cobalah ya basa basi itu dipikirkan lebih lanjut sebelum keluar dari mulu berbisah ituuu #hadeuh :D

      Delete
  16. Ini postingan isinya menumpahkan emosi, gak papa mih daripada mules. Tapi diriku juga ga obsesi banget punya anak cowo.....hehehe. Apapun keputusannya yang penting mamih dan abah sehat terus.....kompak terus ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kompak terus kaaaak hahahhaa.. iyes postingan esmoni daripada dipendem malah bikin jerawatan kaaak :D

      Delete
  17. Hallo, Teh salam kenal. Baru pertama mampir blognya dan kayak ngerasa segeng gini sama pemikirannya. Omongan org mah antepkeeunnn weh nya. Saya lg hamil anak pertama juga 'dijadiin' gara2 omongan org yg bolang kok g hamil2. Sehat terus, teh.

    ReplyDelete
  18. Aku teh ya udah lama ingin komen di postingan ini poho wae wkwk

    Apakabar ya Ibu aku yang anaknya cewek semua kalau katanya anak cewek mah nggak bisa jagain ortu? Pfft.

    Jadi dapet pencerahan mih tentang tubektomi, aku kalo jadi mamih juga bakalan ngelakuin hal yang sama. Cicingkeun we mih, da orang mah akan selalu komenin hidup kita tanpa tau rasanya kek gimana. Bravo mih! #ieunaonjolbravowae :))

    ReplyDelete

Back
to top