Drama Bau Badan Setelah Melahirkan

Kali ini saya mau bahas tentang bau badan hahahha, kenapa? Karena entah kenapa saya selalu bermasalah dengan bau badan setelah melahirkan… Oh yes… Gonjang ganjing hormon setelah melahirkan membuat badan saya berbau setelah melahirkan. Mending kalau bau melati (etapi serem juga sih kalau bau melati hahah) ini bau badan yang menyiksa dan bikin malu, saya aja nyium bau badan saya ngga enak, apalagi suami dan orang lain kaaan… 
Abis lahiran bau badan? Duh.. lelah.. 
Ketika hamil dan setelah melahirkan, keringat saya berlebihan banget, badan berasa panas, belum lagi kenaikan BB bikin badan cepet berkeringat kalau melakukan aktifitas. Sebenernya kalau saya baca dari majalah Cosmopolitan (iyeee saya masih baca majalah itu), keringat hanya terdiri dari pengabungan komposisi air dan garam yang terdapat dalam tubuh, jadi keringat itu sebetulnya tidak berbau, catet!. Nah si bau badan ini datang karena udara lembab yg bercampur dengan protein, lemak & hormon tubuh, bikin bakteri nempel dan bereaksi lebih aktif. Si bakteri ini dihasilkan oleh tubuh secara berlebihan pada area ketiak, kaki, tangan & selangkangan. Semakin banyak produksi keringat pada area-area tadi, maka akan menimbulkan bau yang tidak sedap dan pastinya bikin percaya diri turun di titik nadir #lebay hahahha, 

Nah kelebihan keringat yang terjadi ketika hamil & setelah melahirkan bikin saya bermasalah dengan bau badan, dan biasanya masalah itu akan selesai beberapa bulan setelah hormon tubuh saya stabil pokoknya ini urusan genges banget. Apalagi jaman lahiran pertama dulu, baru pertama kali punya bayi, susah mandi, keringetan mulu, gendong bayi mulu, alhasil bau badan menggila hahahhaha, asli selain malu sama suami karena bentuk tubuh yang blenuk-blenuk, ditambah lagi malu sama bau badan, saya sungguh tersiksaaaah. 

Dari pengalaman lahiran terdahulu, lahiran kedua ini, saya benar-benar persiapan untuk menghalau si bau badan #penting. Pokoknya lahiran kedua, saya maunya meminimalisir semua bau hahahaha. Booo, saya nyium bau badan sendiri aja enek, apalagi suami or orang lain kalik, bisa-bisa pingsan kalau ketemu saya hahahha. Cian anet saya :D 

Jadi saya mulai mencari akar permasalahan bau badan setelah melahirkan selain hormon. Untuk masalah hormon saya ngga bisa apa-apa karena udah dari sananya, jadi saya mencari penyebab bau badan diluar itu. Setelah saya ingat-ingat, akar masalah bau badan saya setelah melahirkan pertama kali adalah: 

1. Kurang memperhatikan kebersihan tubuh
Iya lah ya, anak pertama belum bisa apa-apa, disodorin bayik munggil yang dikit-dikit nangis bikin panik. Mau mandi susah, makan susah, bersih-bersih susah. Bisa mandi, tapi itu pun seadanya, ngga ada lagi sesi mandi syantik sambil scrubbing badan atau leyeh-leyeh di bathtub pake busa sabun, secara baru sabunan dikit aja anak bayi udah mewek mulu. 

2. Terlalu banyak mengkonsumsi makanan mengandung rempah & daging, plus jarang minum air putih 
Untuk alasan kepraktisan, abis lahiran saya jarang masak dan menu andalan yang paling gampang dibeli adalah nasi padang – jeng jeng – tentunya semua masakan padang mengandung banyak bumbu dan rempah, plus lagi masakan favorit adalah rendang atau sop iga… Jadi ya gitu deh, si rempah-rempah & daging ternyata malah memperparah urusan bau badan saya. Trus urusan air putih, kadang kalau lagi ngurus bayi minum aja saya suka lupa… Jadi bau badan semakin menjadi-jadi. 

3. Tingkat stress tinggi dan panik ternyata secara tidak langsung menstimulasi produksi keringat
Ya iya lah ya, kalau kita panik & stress pasti keringetan, telapak tangan aja bisa keringetan kalau lagi stress, apalagi area ketek, bisa ketbas dah alias ketek basah hahahha, oh halo bauuu… Eeeewww… 
Ku stress jadi bau ketek.. Can I just die now... (rolling eyes) 
4. Memakai wewangian yang tidak tepat
Sadar ngga sih, kalau bau badan kita bau, mau pake parfum apa aja, parfum wanita terlaris sekalipun itu sama sekali ngga ngebantu. Malah kadang bikin tambah parah karena bau badan + parfum yang salah = bikin orang pingsan ahahahah. 

Setelah masalah terumuskan, saya fokus pada solusi yang bisa dilakukan, pokoknya saya berusaha setelah lahiran kedua minimal bau badan saya berkurang, meskipun mungkin masih ada karena hormon, tapi setidaknya bisa diminimalisir. Jadi ini langkah-langkah yang saya lakukan. 

1. Mandi lebih sering dan ekstra perhatian pada area bermasalah seperti ketiak, dan punggung 
Memang mungkin akan susah karena mandi cepat mana bisa ngasih ekstra perhatian, triknya sekarang saya bisa mandi cepat 4-5 kali. Jadi meskipun cuman 10-15 menit mandi setidaknya keringat yang bikin bau diseblok (SEBLOK) dengan mandi yang lebih sering, plus sedia scrub & spon mandi buat membersihkan area yang bermasalah. 

2. Lebih banyak mengkonsumsi sayur, buah, dan air putih. 
Makanan segar dan sehat banyak mengandung serat seperti buah, gandung dan sayuran. Minum air putih minimal 8 gelas sehari itu wajib hukumnya, dan usahakan tidak banyak minum minuman berkafein seperti teh atau kopi. Atau bisa juga bikin infused water yang memberi aroma segar pada tubuh seperti memakai daun mint, lemon atau apel. 
Banyak-banyak lah makan sayuran & minum air putih
3. Bebaskan diri dari stress dan panik, mintalah pertolongan jangan atasi semuanya sendiri!
Sebagi Ibu, saya terlalu keras pada diri sendiri, semuanya mau diurus sendiri, padahal setelah lahiran badan perlu istirahat dan meminta bantuan pada suami atau keluarga itu ngga ada salahnya sama sekali dan tidak akan membuat diri kita menjadi Ibu yang lemah #talktomyself. Meminta pertolongan pada orang lain membuat saya punya waktu luang dan mengurus diri sendiri, badan jadi relaks, panik berkurang dan otomatis ngga terlalu keringatan dan bau badan bhay. 

4. Memakai wewangian yang membuat relaks dan tidak berbau menyengat
Wewangian atau parfum punya jenis-jenis yang mempunyai kandungan yang berbeda yaitu; eau de Cologne (EDC), Eau de Toilette (EDT), Eau de Parfume (EDP) dan parfume – udah berasa sales parfume aqutu hahaha – dari keempat jenis wewangian tadi Eau de Toiltte adalah jenis parfum wanita terlaris dan paling banyak dicari karena kadar alkoholnya tidak setinggi cologne, tapi wanginya cukup tahan lama, beraroma ringan tidak terlalu tajam dan wanginya awet hingga 6-12 jam. EDT ini cucok banget buat disemprot-semprot ke badan biar segar, jadiii jangan salah pilih jenis parfum yaaa, biar bisa bantu badan lebih segar dan bau badan tersamarkan. 

Apakah usaha saya diatas berhasil? Alhamdulillah ya Allah, lahiran kedua kali ini bau badan saya berkurang jauh dibanding lahiran pertama hahahha. Kebayang dong kalau saya masih bau badan, beboro bisa pede datang ke acara-acara blogger yang keren-keren, yang ada ndekem aja di rumah karena ngga pede, takut ketbas + bau badan ngga bisa dikendalikan dan bikin peserta lain malah pingsan hahaha. 

Aaah… Hormon hamil & melahirkan itu buat saya emang ngerepotin banget, sebenernya sih bisa ngga repot-repot ama kalau saya kayak artis-artis yang bisa langsung langsing setelah melahirkan, mau kemana-mana dianter supir, ngga perlu beberes rumah, masak, ngurus bayi sendiri #eh #kokcurhat hahahaha. Tapi ya gimana, kenyataannya gini alias hormon lahiran bikin bau badan, jadi terima aja hahahha. Setidaknya saya bisa mikirin gimana cara meminimalisir dan kalau bisa sih menghilangkan si bau badan biar saya tetep pede & wangi setelah melahirkan. 

Btw ada lagi yang punya saran buat ngurangin bau badan ini? Sok atuh ditunggu komen & sharingnya… Thank you yaaaaa… 

CONVERSATION

34 comments:

  1. Aku kalo habis masak atau pas tiba2 harus ngepel malem terus ngeluarin keringat,biasanya langsung mandi..biarpun cepet yg penting bau keringat ilang hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mba.. keringetnya itu lho yg bikin pliket & bau, mandi cepet kena aer dingin + sabun brasa segeeeer banget :D

      Delete
  2. Meski belum pernah alami ini pasca lahiran, aku setuju sama tips menjaga kebersihan.
    But, kurang setuju sama frekuensi mandi yang sering.

    Menurutku lebih fokus sama cara mandi yang 'benar'.
    Maksudnya benar-benar bersih.
    Lama di kamar mandi juga bukan jaminan ya, hahaha.

    Aku pribadi, mungkin karena sudah kebiasaan, minimal 15 menit waktu mandi, karena aku pasti gunakan sabun 2 kali plus gosok-gosok, apalagi di bagian ketek, leher dan selangkangan.
    It is a must. Jadi, memang makan waktu banget.
    But, worth it bingit, BB free, bonus yang pasti ^_^.

    Mungkin baby bisa dibikin nyaman dulu, jadi bisa cukup waktu 'me time' buat mandi, yuhuu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah beda orang beda kasus kayaknya mba.. aku abis mandi aja keringetan banget, pengen mandi lagi :D buatku lbh sering mandi lbh brasa segar krn keringetnya ilang :D

      Delete
  3. Saaamaaaa, berasa enggak pede, keringetan mulu, pengen mandi mulu, terkadang baby mandi sehari 2kali,emaknya malah mandi 2hari sekali wkkwkw tapi sekarang saya usahakan mandi pas baby bobo, sounding aja, Ya allah jagain baby hehe terus mandi 🐍 kecepek2 selalu pakai deo dan cologne. Pengen deh coba parfum nya pasti lebih wangi tahan lama ya🌸

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, sandra yg langsing aja keringetan.. apalagi akuuh yg gendats hahahah, beneran kecepek2 yg penting keringet ini ilang gitu lho.. komo ditambah bau asi + gumoh, hadeuuuh nikmeh baunya hahahah

      Delete
  4. Jangankan hamil dan lahiran ya mbak sandra, aku aja sering program hamil dengan obat segambreng, badan cepet berkeringat, kalau aku gak bau badannya paling bau agak kecut heuheu, solusinya aku sering ganti baju, dan sejak di semarang 9 tahun yang panat anet, aku itu punya alergi terhadap keringat kalau kepanasan beruntus biang keringet, bayangin kudu pake sabun mandi bayi coz kata dokter kulit alergo sabun dewasa, dan apalagi airnya aku gak cocok di semarang dan mau jonhson, switsal atau my baby aku gak begitu cocok sabunnya kudu sebamed mahal anet, nah di jakarta mau sebulan ini kukira sembuh masalah itu taunya airnya di jakarta timur tempat aku tinggal rada bau besi bikin gatel, untungnya gak harus sebamed bisa merck lain dan sabun cair bayi gak harus batangan, mungkin solusinya biar gak keringetan berlebih,sedia bedak bayi,mandi pake sabun mandi bayi ama sering ganti baju, dan pakai baju berbahan katun dan kaos yang adem dan nyerap keringat πŸ˜€

    ReplyDelete
    Replies
    1. iiih aku jg di jakarta timuuuur, I feeel yoouuuuu.. air tanahnya emang bau besi huhuhuhu... dan iya banget, program hamil itu juga bikin hormon gonjang ganjing & nambah keringetan ya :D

      Delete
  5. Aku pernah ngalamin pas menyusui san.. Gini2 walo cuma sebulan, yg ptg aku pernah ksh ASI jg :p. Naaah, pas zaman msh rajin ngASI dan blm kena babyblues, demi supaya asi banyak aku minum herbal2an ato teh herbal yg bisa memperbanyak asi. Memang bener sih banyak. Tapiiiiii itu herbalnya ternyata kuat bgt aromanya dan keluar dr keringat juga. Sampe bau badanku, walo udh mandi dan wangi, ttp kecium bau herbal yg kuat. Pas keringetan makin parah aromanya. Demi kemaslahatan bersama akhirnya aku stop minum begituan :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, temen aku pake herbal itu juga katanya bikin bau badan... hadeuuuh demi asi busui harus rela BB hahaahha :D

      Delete
  6. Wah, saya selalu nyetok body spray buat dibawa-bawa, parfum di rumah dan di kantor. Supaya tetap wangi dong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mba, yg seger2 butuh banget kl di kantor enak ada AC jd ngga usah mandi tinggal semprot2 aja ya :D

      Delete
  7. Aaaaaaakkk thenkyuuu tipsnya mamiiih ahaha
    Paksu juga bis qu lairan sukak ngece aku acemmm melebihi sayur asem halaaah haha
    Ternyata iya, tingkat stress tinggi ngaruh
    Nah so yes sekarang rajin ngegontor ((((ngegontor boook))) kringet pke aer putih
    Etapi kok ngakak y pas bagian di titik nadzir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masama nitaaa, hahahha minum air putih byk brasa banget sih bantu bikin keringat ngga acem anet πŸ˜† Skrg aku mah kl bs mandi sering2 biar ga geraaah ampun dah

      Delete
  8. saya belum pernah lahiran, tapi ini bisa menjadi acuan untuk saya jika lahiran kelak. hihi, belajar dari pengalaman mbak biar saya ngga mengalaminya :D
    http://amirria.blogspot.co.id/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi alhamdulillah kl membantu, makasih ya udah mampir kesini 😊

      Delete
  9. Klo hbis ngelahirin kadang lupa merawat diri, stress yg ada,saking hectiny, tapi alhamdulillah gk pernh BB, kuncinya aku pakai bakiing soda sehbs mandi mba di pakaikn k kety��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah baking soda itu beneran ngaruh mgga sih mba? Yg aku tau ngaruh itu pake tawas πŸ˜„

      Delete
  10. Berarti bener ya, habis ngelahirin jadi bau ketek..hehehe..saya juga ngalamin gitu..sedih nggak sih..

    apalagi waktu saya minum booster ASI dari firugrek..waduh..tambah bau..jadi nggak pede..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos hahhaha waah iya tuh booster asi katanya bikin keringet lbh bau ecut ya huhuhu busui emang byk pengorbanannya

      Delete
  11. Aku ngak pernah merasa bau badan pasca melahirkan mbak sandra. Cuma emang kadang stres meningkat karena ngak ada yang bantuin semua kerjain sendiri. cuma kadang emang mandi sekali sehari hahahaha eh itu sik bau yak hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaha beruntung dong mba, aku mah asli deh hahhaha sadar diri krn aqutu ngga suka kl nyium bau badan πŸ˜†

      Delete
  12. Duuuh kebetulan bgt ada postingan Mba Sandraaa.. Aku jg beberapa kali ngerasa BB tiap perubahan hormon saat tamu bulanan mau dateng. Itu rasanya bikin stress bgt x( Kayaknya minum air putih penting bbgt yaa, dan aku sering bgt abai sama yg ini hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini bener anet, pas lg dtg bulan hormonnya bs bkn bau krn ntah knp keringat aku jg mbludak pas lagi dapet, mana sakit perut... ayo minum air putih minimal 8 gelas sehari biar keringetnya ga terlalu ecut 😁

      Delete
  13. wah saya baru tahu ini. emang ganggu banget ya kalau badan bau apalagi kadang kalau hamil indera penciuman kita bisa lebih tajam. makin berabe deh

    ReplyDelete
  14. Hehehe, saya pikir tadi menceritakan hidung jadi sensitif terhadap BB orang sehabis lahiran.
    Kalau saya Alhamdulillah gak pernah lepas dari deo, bahkan waktu hamil dan kena hyperemesis mandi 2 hari sekali, Alhamdulillah ga bau karena deo hehehe.

    Bener mengganggu sih BB itu, bikin emak yang butuh relaksasi abis lahiran malah makin bad mood

    ReplyDelete
  15. apalagi habis melahirkan itu kita lebih banyak stres dan paniknya ya....

    ReplyDelete
  16. emang tuh, pasca lahiran tuh kayanya sulit deh buat 100% peduli sama diri sendiri, karena perhatian kita lebih banyak ke anak kaaaannnnn. Tapi ku tak percaya mama Raya bau badan, kemarin kita ketemu di event, kamu wangi wangi aja kok. Hihiihihihii

    ReplyDelete
  17. aku mau mecahin kaca klo liat muka abis lahiran :)) terus liat foto2 yg jadul abis lahiran, susah banget ngerawat pasca punya baby.
    Jadi ternyata bisa bikin bau badan ya stres pun, ku baru tauuuu

    ReplyDelete
  18. Wah aku pas mau lahiran anak pertama mendadak bau badan padahal udah mandi, udah pakai parfum tapi pas udah lahir, mandi kabgsung ilang tuh bau badan

    ReplyDelete
  19. Gw ngalamain gini ngga ya?! Keknya engga sih, tp eyke jadi bau asi, hahaha. Gw mandi sehari 2x tp weekend males mandi, biasanya dirapel, hahaha.

    ReplyDelete
  20. Kok aku baru baca ini ya, wkwkwk. Kmrn temenku yg super peduli penampilan udah wanti2, "lo sedia tisu basah yang banyak" kalau sendirian buat ngurangi potensi bau badan karena keringetan mulu, haha. Abis baca ini jadi ngeh penyebabnya banyak juga ya. :p

    ReplyDelete
  21. Makasih banyaaaakkk tips nyaa. Skrg lagi jadi busui utk anak keduaku yg berumur 2bln. Dan dr hamil besar sampe menyusui ngerasain bau ketek 😭😭😭😭. Waktu anak pertama gabau malah suamiku yg bau ketek ampe jarak jauh pun tercium (wkwkwkwk) skrg anak kedua aku yg bau ketek suami engga πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Anak pertama cowo dan anak kedua cewe

    ReplyDelete
  22. ya ni emang bau bgt badan asem ny apekkk bgt.. ap lg klo ASI bocor lepek ke baju,,,, asem ny tambah2 keringet bau ny..

    ReplyDelete

Back
to top