Sponsored Post Yay or Nay? [Monday Babling]

Pagiiiiii!!!
Udah lama ya ngga nyinyir hari Senin alias nulis Monday Babling (padahal ngga ada juga yg tau). XD

Pagi ini rada pengen curhat sedikit masalah sponsored post alias pesan sponsor yang ditulis di blog. Ini semua terpikirkan gegara tulisan saya yang diposting Sabtu kemarin: Journey of the New Me  (buat yg belum baca sok aja di klik linknya jangan malu-malu hihihihi). Jadi setelah saya posting tulisan tersebut, ada selentingan yang bilang: "Ah udah serius baca, taunya pesan sponsor" *DANG*. Disitu saya merasa sedih, padahal dibawah judul ada lho tag sponsored yang ngasih tau bahwa tulisan itu memang pesan sponsor (mungkin yang baca ngga ngeh ya). 

JADI SPONSORED POST, YAY OR NAY? 
Buat saya mah YAY banget kak!
Sebagai blogger remeh temeh tempe, dan hanya debu kehidupan di dunia perbloggeran yang keras, mendapatkan sponsored post menurut saya salah satu pengakuan untuk blog saya. Apalagi kalau produk/jasa/merek yang mensponsori saya bukan merek main-main. Kebanggaan tersendiri plus tentu saja kebahagiaan dompet karena mendapatkan reward berupa uang ketika terpilih untuk menulis pesan sponsor. 

Ini bukan foto dari sponsored post yaa! Thank you Aie udah jadi model :D
PEMIKIRAN DIBALIK SPONSORED POST
Tahu kah kawan, bahwa satu sponsored post merupakan bagian pemikiran yang teramat dalam buat saya hihihihi. Call me lebay or anything tapi itu beneran. 

Jadi kenapa saya ngambil sponsor post? Karena eh karena alasan ini: 
  1. Ketika sama membeli domain TLD, saya ingin blog saya berkembang dan bisa lebih maksimal lagi. Syukur-syukur kalau saya bisa balik modal buat ngebayar si domain tersebut & punya tabungan dari hasil ngeblog untuk melanjutkan bayar domain tahun-tahun berikutnya. Dan alhamdulillah misi tersebut terlaksana, dan insha Allah tabungan buat bayar domain tahun-tahun mendatang sudah ada. 
  2. Meskipun sponsored post, tulisan tersebut saya buat dengan sungguh-sungguh dan biasanya berdasarkan dari pengalaman pribadi. Jadi saya betul-betul mengalami hal tersebut, dan saya selalu mengusahakan memakai produk tersebut, kalau ngga dapat produknya secara gratis, saya suka bela-belain beli biar tahu dan lebih mendalam ketika menulis. Selain itu saya juga membuat research mengenai keunggulan produk/jasa tersebut di google, semua pemikiran dan usaha saya akhirnya tertuang jadi sebuah postingan dari hasil kerja keras. Pun kalau saya dapat kerjaan content placement, saya ngga semerta-merta langsung copy paste konten, tapi dipoles dulu dengan baik dan benar sesuai bahasa saya. Jadi kalau ada yang bilang, "Ah ternyata cuman sponsored post..." Rasanya pengen cium itu orang *pake setruman* #eh #maapsadomasokis hahaha XD 
  3. Kalau artis atau orang-orang terkenal aja ngambil pesan sponsor, lah kenapa saya ngga?. Rejeki itu bisa datang dari pintu mana saja, dari blog, dari kerjaan, atau dari teman, jadi saya pikir kalau ternyata saya mendapatkan rejeki dari blog yang memang saya ingin untuk dimaksimalkan kenapa saya harus nolak? Nolak rejeki hukumnya dosa, jadi yuuks, sini para produk yang mau disponsorin, merapat ke blog saya hahahah #modus 

Saya menghargai banget beberapa blogger yang ngga mau ngambil sponsor post, salah satunya teman dekat yang saya kenal. Beliau bilang blognya merupakan diary atau memory untuk semua tulisan tentang anak-anaknya, jadi ngga mau banyak orang yang baca dan itu hanya untuk konsumsi orang-orang dekat saja. 

Setiap orang tentu saja punya alasan untuk sponsored post, bisa YAY atau NAY, tapi saya termasuk yang YAY *teteup* 

Nah, buat yang ngga mau baca pesan sponsor, sok atuh baca tulisan Monday babling saya yang lain dibawah ini.. Tulisan murni, ngga ada pesan-pesan sponsor yang tersimpan, baik secara langsung maupun tidak langsung haha. Mangga :) 




CONVERSATION

105 comments:

  1. Sponsored post mah alhmadulilah, nggak dapat juga nggak apa-apa *malah nyanyik (lagi) hehehe
    hehehe lucu yang ada bilang gitu mbak, kan udah ada woro-woro di tag yes :P
    Biarin aja sih kalo ada dengar kayak gitu, sebal mah pasti. Mgkn dia nggak ngeh tag nya atau terlewat, bisa aja sih :D

    Cemunguudh mbak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. Alhamdulillah banget ya kalau dapet pesan sponsor. Mungkin kemaren yg baca ngga liat tag, emang salah aku keknya.. makasih ya Mba Ranny :)

      Delete
  2. padahal sponsored post penting banget lohhh buat eksistensi blogger, aplagi blogger baru. sayangnya nih ya mbak, kebanyakan yang kuliat blogger baru jaman skrg memanfaatkan buat dateng ke acaranya doang tanpa ngasi timbal balik, seperti bikin postingan tentang acara tsb. kebanyakan buat eksis di media sosial doang. lah buat apa? huft, khan kzl XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget Bu Prita, menurut aku lagian semua kembali ke rejeki masing2 yesss.. :D

      Delete
  3. Dah saya mah apa atuh, cuma emak2 yang gampang banget dibikin seneng cuma dengan dikasih sebiji dua biji CP ato job review. Jadi buat yang komen gitu, sini Mbak, aku bantuin nyium, emmuuuah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama atuh mbaa.. aku mah siapa atuhhh.. sebiji-duabiji atau 10 biji jobs jg ngga nolak yess.. hihihi XD

      Delete
  4. aku sih yay yay ajah sama sponsored post, dan ggmau nyinyirin juga sat bw yang isinya sponsored post

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ngga papa lah kl isinya sponsor semua jg kan hak yg nulis.. kl ngga mau komen ya ngga usah baca ya kan :D

      Delete
  5. kalo aku sih, iya... (siapa yang nanya), hahaha.
    Ya secara kalo blogger 'profesional' kan yang bisa menjual sumber daya yang dia punya, which is his/her blog. Ga suka bacanya? ya jangan baca any post tagged with [sponsored post], period. 😂😂😂

    ReplyDelete
  6. kalo aku sih, iya... (siapa yang nanya), hahaha.
    Ya secara kalo blogger 'profesional' kan yang bisa menjual sumber daya yang dia punya, which is his/her blog. Ga suka bacanya? ya jangan baca any post tagged with [sponsored post], period. 😂😂😂

    ReplyDelete
  7. Hempaskan yg begitu mamih Raya ga usah dipikirin, kemungkinan ia komen gitu ya sirikers ga dapet hahahha
    aku juga belum pernah dapet pasti seneng y mba rasanya nulisnya juga rewardnya menanti :) tularin aku kakah kekeceannya dalam bloger :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hempaskaaan.. lepaskaaan.. let it gooo.. let it gooo hahahaha.. Yg komen mungkin lagi serius baca dan kuciwa ada pesan sponsor neng XD
      Aaah kamu dah kece gimana pula aku mo nularin kekecean... *urek2meja*

      Delete
  8. Kece beud tulisannya Kaka. Semua kembali ke masing2, biarlah org yang mempermasalahkan perbedaan sibuk dengan permasalahannya. Aku sih ga masalah ada yg yes or no. Semua ada effortnya masing2, ya kan :D

    ReplyDelete
  9. Iyap. Tergantung pilihan teman-teman sih ya mba :)
    Kalau aku silakan saja menerima sponsored post, mba. Selama memang sesuai dengan yang baik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mba, yg nerima pesan sponsor pun pasti liat2 dulu kan, semua dilkembalikan lagi pada pilihan masing2 :)

      Delete
  10. Sponsor post selagi masih biaa bermanfaat buat kita dan Pembacanya, kenapa gak diterima, ya kan? Tapi harus menyeimbangkan juga sih konten asli dan sponsor post hehe

    ReplyDelete
  11. Tapi kadang walau baca sponsored postpun kita juga bisa dapat info yang berguna dan produk yang direview juga bisa kita tau manfaatnya khan. So, me? Say YES to the paid post ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini nih... komen yang aku suka! Bener banget Witha, meski pesan sponsor, kadang kita bisa mengambil info yg berguna dari situ! Cipok Witha!

      Delete
  12. Sponsor post or not bagiku yang penting ada info atau ilmu baru yg dibagikan, biar nular kemana2, mungkin biar pembacanya ngga kecewa yg sponsored post kasi aja tulisan sponsored post, bnyk jg blogger yg gt skrg, jd ngga merasa udah baca pnjg2 tp ujungnya sponsor. Kalo udah dikasi tau di awal kn pembacanya bisa milih mau lanjut baca atau ngga,,�� *panjang ya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha ngga papa panjang juga, aku terima komenmu kak! Thank you ya

      Delete
  13. Kalo aku? Lalala yeyeye lalala yeyeye, hahahaha. Selama tidak membahayakan diri sendiri maupun orang lain, hajar kaaaaa.. LOL. Tapi ya kembali lagi ke diri masing-masing si, kalo yang ngga mau terima pesan sponsor mangga, yang mau terima pesan sponsor hayuk toss dulu, hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. IYES I LOVE YOU MAMA NAYA! Yuks kita pijet cantiks hari rabu hahaha XD

      Delete
  14. aku mah terima apa adanya. kalo cucok diambil. kalo ga yubabay. lumayan buat jajan cilok :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduuuh Mba, minta atuh ciloknya.. hihihi aku pun begitu, mayan buat jajan Raya :D

      Delete
  15. Kalau dari sisi saya sbg pembaca, adanya sponsored post nambah info bagi saya. Saya jadi tau ada jasa kartu nama online krn baca sponsored, apalagi info kulineran atau diskon2. Kalau dari sisi tukang endorse, ehciehhh... padahal baru sealaiprit, haha... ini lebih penting lagi saya baca, untuk pelajari tekhnik review teman2 blogger. So far nggak ada sih yg komen2 ngenyek gitu di blog atau IG. Jutek memang bikin orang lain nggak berani songong sama saya, hahah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha Mba Nita, kau idolakuuh! Belajar banyak sih dari BW ke blog2, jadi biar bisa memoles si pesan sponsor agar lebih 'rapi' makasih ya mba

      Delete
  16. Mambes aku ngakak berat deh beneran hahaha....monday babling banget. Jadi inget beberapa waktu lalu ada twitwar (klo ga salah) soal 'Iklan' gitu, sponsored berbayar hahaha....da aku mah kalau bebayar ada tag IKLAN jadi yang baca tau, walau nggak harus nulis tapi kalau emang pakai suka share juga kok hahaha....so i choose YAY dong ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos sebagai team Yay! Kembali lagi ke orang masing-masing, aku mah tetep baca or BW meski ga ada info pesan sponsor, dan ngga mangkel kl ternyata ada pesan terselubungnya... Hihihi

      Delete
  17. Ngomongin aku ya mih hehehe (gr.com)
    Mnrt aku sponsored post kenapa tidak.. selama murni tulisannya sesuai isi hati. Maksudnya kalo ga suka produk tp blgnya produk ini bagus dll sih mnrt aku ga ok. Tp kalo emang suka produknya dan nulis blog dibayar pula ya why not yah... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah iya Bon, tau aja lagi ngomongin Bonie, yah semua kembali ke orang, isi hati & isi kantong yess hihihi XD

      Delete
  18. Pokoknya YAY, YAY, YAY! #HausSponsoredPost hahaha..

    Aku juga heran kenapa ada beberapa yang suka ngerendahin SP coba? Bener banget kalo nulisnya lebih baik berdasarkan pengalaman dan nulis kan gak gampang ya?
    Mungkin mereka belum dapat job di blognya, nanti kalau sudah merasakan ... pasti ketagihan. #ehgimana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaha bener! Mungkin karena blm pernah nyobain SP, gimana rasanya dapet WA "udah ditransfer ya" saat tak terduga... itu bagaikan oase di padang pasir kak!

      Delete
  19. Aku YAy!!! Sebagai bentuk pengakuan blog aku yg masih remah2 bubuk susu apapun or biskuit manapun✌😅 mamaciihh udah jadiin poto yg ada akunya mambes.. Girang banget itu akunya yah 😂😂😂

    ReplyDelete
  20. Aku YAy!!! Sebagai bentuk pengakuan blog aku yg masih remah2 bubuk susu apapun or biskuit manapun✌😅 mamaciihh udah jadiin poto yg ada akunya mambes.. Girang banget itu akunya yah 😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiiish kamu remah susu bubuk or biskuit gimana akoooh kaaak, kamu cetar kemana2 huhuhu. Kita mah hore2 aja kalau dapet SP or CP yes, the more the merrier kan yaa hahaha :D

      Delete
  21. mbaak sandraaa hahahha.. asli aku selalu mesem2 atau pengen ngakak sendiri *lah ini terhibur apa gila?* :)) kalo baca blog atau captionmu itu selalu menghibur, lucu dan informatif tapi ga menggurui gitu loh hahha... favorit bgt pokoknyaa... Ngerti sih kadang sebagai pembaca awam udah seru2 baca trus ujung2nya sponsored kayak yang "eeaaaa" hahah tapi mbok ya kalo mau ngebatin dalam hati aja ga usah komen yang bikin KZL ya ga siih hahahah... Tapi asli postingan Mba Sandra aku selalu suka. Kalo aku sih YAY aja apalagi buat blogger abal abal kayak diriku masih perlu belajar banyak skill nulis.. skill review.. entah kapan dan siapa yang akan sudi mengsponsori aku hahah... :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOS INKA! hahahah, sesama blogger harus saling bantu & jangan saling mendahului yes hahah #emanginibuskotakalii
      Sok atuh siapalah yg mau sponsorin Inka? Mari intip blognya :D

      Delete
  22. Hihihi, iya nih. Banyak yang gitu. Mending kalo yang gitunya orang awam banget, lha kalo sesama blogger? Ihiks pisan. Tapi, ya sudahlah, selama ini, masih banyak kok yang mau baca. Dan yang ngasih job review pun juga masih ada. Dan semoga akan selalu ada. Aamiin. Wkwkwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin bentul teh, selama masih ada yg mau ngasih job berarti blog masih ada yg baca hihih.

      Delete
  23. aku tipe yang mikir-mikir sebelum ngambil sponsored posts mbak. kadang ada kan sponsor yang gak sesuai dengan niche blog kita ataupun dengan prinsip hidup kita... jadi kadang aku tanya tanya dulu si sponsor pengen outcome apa. so far sih banyakan yang diambil *teteup*
    cuma kalo content aku tetep mau honest content & gamau kalo tulisannya dari sponsor. pengennya tetep ada freedom untuk nulis dengan gaya aku dan kalo pun ada kekurangan dari produk sponsor aku akan tetap omongin meskipun dengan bahasa halus. idealis ya? soalnya buat aku blog itu masih safe space aku untuk berbagi. gitu aja sih hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes, semua kembali ke masing2 ya Agi, mau ambil, mau ngga, mau minta kebebasan nulis, atau pada pakemnya. Blog itu punya kita jadi kita yg atur :D selama tdk menyakiti orang lain dan masih dalam kaedah kaedah uUD45, pancasila & tidak berurusan dengan RAS or Agama why not? #ehkokserius hihihi

      Delete
  24. Yay banget!! Lumayan duit sponsored post bisa buat jajan :D Yang Nay, kalo blog isinya sponsored post semua dan hard selling hihihiii... mbak Sandra mah postingannya bagus2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaay, aduuuh dikomentari bagus ma Tia yg udah malang melintang lama di perbloggera rasanya bahagiaa hihihi, maaaciy Tia, emang enak banget buat jajan itu kl dapet job nulis :D

      Delete
  25. Tulisan sponsor bila yang menulis mencoba produknya lalu menuliskan pengalamannya, menurut saya, juga tak begitu beda dengan menulis diary, hanya saja ini diary yang berkenaan dengan sponsor. Tulisan yang seperti ini justru dibutuhkan banyak pembaca berkaitan dengan sponsor yang ditulisnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you mas! Betul kalau mencoba produk & menulis pengalaman lebih ke informasi untuk pembaca, semoga aku bisa banyak belajar menulis yg baik :)

      Delete
  26. Hana juga yay selama masih berhub dengan topik yang sering Hana bahas dan produknya memang hana pakai minat :) balik ke masing2 sih :) semangat mba Sandra :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Hana, kalau biasa kita pake dan berhubungan sama blog kita kan lebih enak & gampang nyisipin pesannya ya :D

      Delete
  27. saya pun pernah punya pengalaman kayak gitu mba. Cukup tertampar sih. Ya, salah saya juga gak ngasih clue sebelumnya. Tapi benar lho mba, meski ada pesan sponsor tapi yang kita tulis itu benar-benar pengalaman pribadi dan bukan asal nulis gak jelas asal usulnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos! Pembelajaran buat aku juga sebagai newbie kan hihihi. Sebisa mungkin emang aku cobain dan berdasarkan pengalaman jadi ngga asal nulis gitu, makasih ya!

      Delete
  28. Sponsor post perlu lah sekali-kali buat kelangsungan hidup blog, buat bayar domain, buat bayar internet, buat beli cemilan pas lagi ngeblog #eh
    Yang pasti sponsor post bikin lebih semangat ngeblog karena ada yang nungguin postingannya hehehe, bisa mengasah kemampuan menulis juga menyajikan tulisan yang bermanfaat yang biasanya temanya gak bisa pilih sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha beneer, cemilan penulis itu penting banget biar ide2 lebih mengalir & tulisan lebih bagus ya Mba :D
      Makassssiiiih! Aku juga jadi semangat!

      Delete
  29. Sponsored post is the part of blogging activity :D
    And it's a must hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini, komentar yg ditunggu2! Bener banget teh, pesan sponsor ngga bisa lepas dari dunia per bloggeran. Setuju ah #salim

      Delete
  30. YAY !!!
    YAY !!!

    dija juga pilih yay ajaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik! Dija aja bilang yes, tante jadi tambah seneng.. Kiss kiss!

      Delete
  31. aku Yes juga :) makasih ya udah mampi, maaf baru berkunjung balik. Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jugak! Semoga betah baca, dan tos buat yesnya :D

      Delete
  32. Klo aq sih iyes mbak.. G tau klo mas Anang.. Hehe.. Mnrtku selama itu pengalaman pribadi n g dibuat2 (bkn hard selling) sih mnrtku gpp.. Apalagi klo sampe ada yg blg "yah tnyta sponsored post" itu sbnrnya pujian lho mbak.. Dia aja g nyadar dr awal, berarti yg kmu lakukan itu so smooth.. Soft selling bgt.. Eh iya gtu ya? Maaf saya newbie soalnya dlm dunia per bloggingan.. Salam kenal mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya sih aku mikir juga gitu, brarti tulisan aku enak dibaca dan pas sadar ada pesan sponsor mungkin dia kuciwa... :D Mas Ang pasti yes!! Secara sekeluarga penuh dengan endorsan semuaaa hihihi, salam kenal juga!

      Delete
  33. Ceritanya males manjat keatas, tapi aku balik maning dan lupa mau jawab kalau aku si YES *gaya Anang* hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Neng.. ini blog bukan poon mangga, jangan manjat2 bisa tigebrus! Neng Herva & Mas Anang aja yes apalagi aku lah yang hanya butiran debu2 berlian #eh hihihi

      Delete
  34. Kalau nyari sponsor sendiri mah kayaknya susah ya mbak apalagi kalau calon sponsor belum tahu tentang kita pasti susah deh untuk mendapatkannya, soalnya pengalaman mbak saya juga dalam hal mencari sponso, waduh betapa susahnya mencari sponsor yang mau jadi sponsor saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku jg ngga nyari sendiri sih Kang, malah ngga tau caranya kalau nyari sendiri gimana hihihi XD

      Delete
  35. Barusan ke artikel yang dirujuk... Trus shock, mbak sandra beneran 39 tahuuunn??? *salahfokus
    Saya kalo nemu artikel sponsored yang bagus, saya malah salut loh, nulis sponsored review itu kan ga gampang... apalagi yang soft selling... :) Jangan terlalu diambil hati mbak, yang penting kita uda berusaha ngasih manfaat buat semuanya ya... :) semangaaaattt!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaciiiy ihiiiy dikunjungi sama nyonya malas :D Jadi gimana tulisan aku bagus nggaaa udah soft selling belum.. hayooo ngakuu.. ngakuuu hihihihi

      Delete
  36. aku mah YEYEYEYYY, klo produknya punya nama bagus, why not ? buat portfolio + branding kan bisa kakak ... cuekin weh mun aya nu komen2 negatip ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah asik YEY jugak! Komen negatip bikin minder hahah tapi kalau banyak pendukung jadi semangat lagi kaaak :D

      Delete
  37. yap setuju mbak, mendapatkan sponsored post itu seperti pengakuan untuk blog sendiri. Aku juga nulis sponsored post dari pengalaman pribadi dan apa adanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihik, makasih mba... Apalagi aku tanpa sponsor post XD

      Delete
  38. hidup itu pilihan.. begitu juga klo punya blog.. pilihannya apa mau di konsumsi pribadi atau tidak..

    klo aku sih yay aja soal sponsored post, soalnya menurut pengalaman aku kadang paling suka nyari info produk ya dari hasil review orang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener banget, review itu kadang2 dibutuhkan yess.. Tos dulu atuh!

      Delete
  39. Aku termasuk yang YAY dong. Haha.. slain krn byk info yg bs diambil dr sponsored post jg krn bsbuat jajan2 cantik. Asaalll, si oemilik blog bs membalancekan isi blognya. Ga smuanya sponsored post ya kan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku ballance kok buyuuu.. beneran deh beneraaaan hahahahah XD

      Delete
  40. sponsored post atau tidak, balik lagi ke masing-masing empunya blog sih.. klo aku pribadi iyes, tapi tetap berusaha memasukkan sentuhan pribadi aku dalam menulis.. dan itupun pasti ada effort lebih yang dilakukan kan ya.. so far menurutku, pantes aja kok kalau kita dapat "reward" dari hal tersebut, namanya juga bentuk penghargaan :) nice sharing San..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yep, ujungnya semua dikembalikan lagi pada yg punya blog, tapi yg baca jg atuh jgn komen pedes2 plisss hahaha

      Delete
  41. lho..lho..lho...saya ngerasa udah komen dimari, udah bilang Yes...(dengancatatan bla..bla..gitu udah lupa detil komen apa kemaren)
    Btw, di rumah ada sponsored post lagi tuh *desyennggg* kadang gak enak juga sih ama yang mampir, tapi yah.. gitu dah

    ReplyDelete
  42. Selamat hari senin ...nyinyir mu kurang tajam jadi ngak manja hua hua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat hari Senin juga mass... aku kurang bakat jadi mak nyinyiiir hahahah, jadi nyinyirnya kurang setajam silet hihihihihi XD

      Delete
  43. Jujur aku pernah kesel baca sponsored-post sih Mba, karena si empunya blog ga ngasih disclaimer. Tapi begitu aku nemu banyak blog yang juga mengulas produk (properti) yang sama, aku jadi sedikit maklum "ooh dibayar". Tapi tetep sih kekesalanku itu ga ilang, karena si empu blog gatau kondisi lokasi produk yang diulas, cuma melihat sisi positif dari barang dagangannya dari materi yg dikasih produsennya (kayaknya), ga mempelajari bagaimana dampaknya ke lingkungan yang memang di sini kontroversial banget dan memang memperparah permasalahan sosial di sini. Aku sih mengakui marketing produk ini kekinian banget narget blogger, cuma ya kesel sendiri kalo apa yang di post itu tidak sesuai dengan kenyataan. Kan sedih :((( #baper

    Tapi, so far kalo sponsored-post semacam skin care, kartu nama, tempat makan, dll yang memungkinkan si empu blog untuk "merasakan" sendiri sih aku fine-fine aja. Toh malah menambah informasi buat aku dan aku tidak merasa tertipu kyk mba-mba MLM jualan produk kosmetik tp sendirinya pake produk lain :((

    Keep up the good work, Mba Sandra! Itu yang nyinyir palingan cuma iri gara-gara ga dapet sponsored-post, kalo dapet palingan juga diterima hahaha :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Noviiii.... Tapi aku ngga bikin kamuh kesel kaaan, beneran Nov ini hasil pengalaman aku kok, beneraaan hihihihih.. Becanda ya Nov, pokoknya kita mencoba menulis dengan lebih baik ya :)

      Delete
    2. Nggak kok Mba, aku malah suka sama gaya nulisnya Mba Sandra, jujur dan sportif. Setuju Mba, belajar nggak kenal kata berhenti kok hehe makasih ya Mba sharingnya, selama ini cuma silent-reader aja, baru berani komen pas udah punya tulisan agak bermutu :p

      Delete
    3. Aaah Novi, ngga usah jadi silent reader lagi yaks! semua tulisan bagus & berguna, cuman kalau orang2 ngga tau kan ngga akan ada yg tau :) kiss kiss

      Delete
  44. Aku kapan disponsori ya? *siapaeloooo :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bentar lagiiiiiiiii, blog dah cetar, sponsor pasti ngantri Mba hihihi XD

      Delete
  45. Saya sih yes hehe. Yang penting penawarannya sesuai dari segi rate dan topiknya juga sesuai di hati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Becuuul sekali! Pentign itu kalau nulis ngga dari hati suka susaaah

      Delete
  46. Ih YAY pake BANGET dong kakak... Yg bilang uda baca nyampe bawah ternyata sponsor post dia nerima paid post jg gak kak diblognya? Kalo iya, komen juga dong "idih kok sponsor post" hahahha... *nyinyir mode on juga*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaay Tos! Huakakakkaka ntah lah Han, aku males mampir2 XD

      Delete
  47. Yeay dong Mbak.
    Bisa buat beli diaper anakku sih. Yang terpenting kita nyaman aja ngeblognya terus terus selalu berusaha jujur. Misalnya nyobain beneran produk yang kita sponsorin. Jadi nggak omdo.

    ReplyDelete
  48. Yeay dong Mbak.
    Bisa buat beli diaper anakku sih. Yang terpenting kita nyaman aja ngeblognya terus terus selalu berusaha jujur. Misalnya nyobain beneran produk yang kita sponsorin. Jadi nggak omdo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali, emang yang penting kita nyaman ketika memperkenalkan produk yg disponsori :)

      Delete
  49. Sponsored post juga dibuat berdasarkan apa yg kita rasakan, apa yg kita lihat, dan pemgalaman yang bener2 kita alami. jd knp tidak?

    ReplyDelete
  50. Aku juga YAY. Yang penting sesuai dengan keseharian kita dan lebih bagus lagi kalau kita memang memakai produk atau jasanya. Klien juga tahu mana blogger yang bisa membawa brand produknya dan mana yang tidak. Biasanya mereka udah survei terlebih dahulu sebelum memilih kita. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos sama Mba Haya! Bener juga mba, brand pastinya survei dulu & ngga sembarangan milih kita, jadi brasa bangga hihihi :D

      Delete
  51. Aku jugaa yaayy ahhh..itu kan tandanya kita dipercaya oleh suatu brand, dan mendapatkan kepercayaan itu juga ga mudah,,

    ReplyDelete
  52. Sponsored posts yayy aja asalkan sesuai dengan topik blog saya mbak :)

    ReplyDelete
  53. orang yang di sponsori bagi aku keren sih kak, setidaknya kan Ia dipercaya sama yang ngasih kerjasama kita. kenapa harus ditolak ye kan :)

    ReplyDelete
  54. beda blogger beda gaya sebenernya mbak, ada yang kalo pesan sponsor langsung ketauan banget iklan, ada yang kaya mbak jago elaborate sama kehidupan sehari-hari mbak. aku juga begitu, dan mungkin karena gaya aku 11-12 sama mbak ya kalo aku lebih seneng baca cerita yang kaya sponsored post-nya mbak. sudahlah, jangan terlalu dipikirkan, khan yang bayar sponsor, bukan yang komen. hahaha. :P

    ReplyDelete
  55. menurut saya sih asal diselang-seling aja kontennya nggak apa-apa. Jadi isinya jgan sponsored post / lomba blog melulu. Kalau saya dapat tawaran job, pasti saya juga sekalian mikir mau post personal apa, jadi ada selingan setelah sponsored post.

    ReplyDelete

Back
to top