Seberapa Mahal Sekolah Anakmu?

Tahun ini Raya akan masuk TK, sebenernya udah dari tahun lalu Raya minta masuk TK, tapi karena saya hamil & belum survey ke sekolah-sekolah sekitar rumah (Raya mau TK yg dekat dengan rumah) jadi rencana masuk sekolah diundur sampai tahun ini (tentang ini saya pernah nulis: After Daycare What Next). Untungnya Raya masih mau di daycare apalagi setelah tau adeknya juga mau masuk daycare, Raya happy banget nemenin dedek sampai Juli pas Raya umur 5 tahun & masuk TK.


Silahkan baca cara saya memilih baby daycare: Tips, Pilih-Pilih Baby Daycare
  • Sebelum TK screening pertama yg saya & abah lakukan adalah mencari TK islam sekitar rumah. Kenapa yg islam? Karena saat ini Raya sudah pintar hafalan huruf hijaiyah & doa2 yg diajarkan di daycare, menurut kami, sayang kalau semua hafalan tersebut hilang apabila masuk sekolah internasional/biasa. 
  • Screening ke dua adalah mencari yg dekat rumah sesuai permintaan Raya, kenapa dekat rumah? Karena Raya sekolahnya dekat kampus abah & abah yg antar jemput.
  • Screening ke tiga adalah, sekolah yg punya jadwal full time dr pagi sampai sore, bukan cuma seperti TK biasa yg hanya sampai jam 11 sudah selesai. Kenapa? Karena ngga ada orang dirumah, kami ngga punya pembantu atau mbak yg jagain Raya setelah selesai sekolah kalau pulang cepat, abah & saya kerja plus Raya jg terbiasa belajar & bermain seharian di daycare, kalau cuma sebentar kami takut Raya bosan. 
Kelinci untuk Mamih & Abah hasil karya Raya di daycare :) 
Kenapa saya ngga resign? Jahahhaha let's not go to that area πŸ˜† tapi kalau penasaran silahkan baca tulisan saya dimari: Working Mom, When Love & Hate Colide dan mari lanjut cerita tentang sekolah Raya.

Setelah pencarian browsing sana-sini, ada banyak list yang masuk kategori, tapi hanya 2 yang punya program full time school sampai jam 3. Satu TK internasional, satu TK islam... Jelas lah kami pilih TK islam tersebut. singkat cerita, kami datang untuk survey, biar Raya juga lihat sekolahnya kayak gimana, setelah okay, kami ngobrol & tanya-tanya gmn cara pendaftaran & biaya sekolahnya.

Pendaftaran sudah dibuka & kami hrs membayar 500rb, kemudian Raya akan ikut observasi masuk TK A, dilihat motorik kasar/halusnya, cara konsentrasi, dan kemampuan Raya lainnya. Apabila lulus kami harus membayar uang pangkal sebesar 14,5jt hahahhaha menakjubkan ya... uang bulanan 1,450, uang buku sekitar 600rb, dan ada beberapa biaya lagi yg hrs dibayar. Total pembayaran + iuran bulanan pertama kali adalah 17jt #glegh πŸ˜…

Apakah kami kaget dengan biayanya? Ya & tidak hahhahaha. Iya karena dibandingkan TK biasa harganya jauh banget, tidak karena dgn program, fasilitas & kualitas di sekolah tersebut menurut saya wajar harganya sedemikian, malah saya tau ada beberapa TK yg biayanya jauh lebih mahal dari ini.

Keputusan kami memasukan Raya ke TK islam dengan harga masuk yang menurut sebagian orang fantastis #halaah hahaha itu ngga semerta-merta terjadi saat itu juga. Jadi begini, menurut saya mahal tidaknya uang sekolah itu relatif, tiap orangtua pasti telah memikirkan dengan sangat hati-hati ketika memilih sekolah anak. Kemampuan perekonomian keluarga juga menjadi salah satu faktor pemikiran tersebut. Dan saya tekankan semua sekolah itu bagus ngga ada yang jelek terlepas dari fasilitas ataupun harganya, mau sekolah dimanapun orangtua pastinya selalu memberikan yang terbaik untuk anaknya. Jadi sudahlah ngga perlu dibanding-bandingkan dan pake komentar "HAH KOK HARGA TK AJA MAHAL BANGET!!! ANAK SAYA NGGA SEGITU!!" #capslokjebol #nahanesmosi.
Yang nyinyir tolong minggir... 
Kejadian ini sebenarnya sudah saya alami ketika memutuskan Shasha masuk daycare, dan ada beberapa kerabat atau orang yang tidak saya kenal sama sekali menanyakan harga daycare per anak dan reaksi mereka udah bikin saya senep kayak gini: JADI, SEBULAN KAMU NGELUARIN UANG SEKIAN JUTA CUMAN BUAT MASUKIN 2 ANAK DI DAYCARE????? Oh please saya capek, dan masalah uang itu sensitif kan ya, jadi ngga usah lah digembar-gemborkan kayak gitu.. Saya takut jadi terkenal #eh ahahaha. Buat kamu yang komen kayak gitu, bacalah ini: Bitter-Sweet: Daycare for Working Mom.

Kalau lagi mumet, rasanya saya pengen bilang duit-duit gueh, anak-anak gueh, kenapa eloh yg sibuk ngurusin hidup gue, duit & anak gueh?! 😏Tapi saya sadar, otak tiap orang beda-beda, jadi pemahaman mereka juga beda-beda. Woles aja lah, yang penting semua keputusan yang saya buat tentunya sudah didiskusikan bersama Abah sebagai partner kehidupan yang memberi saham ketika kami punya anak #naonsiiih hahahha. Alhamdulillah wa syukurillah Allah telah melimpahkan rejeki yang tak terkira banyaknya, sehingga apa yang kami butuhkan didengarkan dan dipenuhi oleh Allah sehingga anak-anak bisa masuk daycare atau TK yang sesuai keinginan.

Selamat untuk para Ibu yang anaknya masuk TK dengan uang masuk yang jauh lebih murah dibandingkan TK yang saya pilih, kalian beruntung banget dan ini bukan sindiran dari saya karena kalau bisa saya pun inginnya pilih TK yang seperti itu biar jatah belanja olshop lebih banyak #teteup #ujungujungnyabelanja πŸ˜‹

Jadi gimana Buibu, seberapa mahal sekolah anakmu? Sharing-sharing lah sama saya yang lagi lelah ini 😚


CONVERSATION

74 comments:

  1. wah selamat ya Raya udah mau masuk tk, semoga tambah pinter dan soleha.. amiin..
    Bener banget mba, ngapain mikirin yang nyinyir ya toh mereka gak ikut patungan untuk biaya sekolah hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih tante... aamiin..
      Kadang kl lagi lelah pengen ngebales kata2 orang yg nyiyir tapi dipikir2 lagi kok ya males ngabisin tenaga :D

      Delete
  2. Biaya TKnya Alif yang cuma seperempat biaya TKnya Nayla aja, pada kaget pas tau. Tiap orang tua pasti punya pertimbangan masing-masing buat sekolah anaknya. Selama kita mampu, kenapa gak ye kaan? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kenapa Naylaaa,, Raya maksudnya, wkwk

      Delete
    2. Hooh, yang penting anaknya pun suka & mau kan yaa... kl anaknya kagak mau masa dipaksa :D

      Delete
  3. Mambes. . Bentar kalkulasi dulu wkwkwkwk, kira kira berapa biaya inflasi 6th ke depan *eaaa

    Setuju banget mahal murah tergantung kekuatan dan kemampuan ekonomi masing masing. Toh nggak ngerepotin yang pada klmentar kan ye, pertanyaan soal mahal murah sekolah, daycare kenapa nggak resign itu sama aja bikin lelah dan esmosi jiwah klo mamtir ditanya kapan nikah *curhat

    Orang mah dari pada nyinyir mending kasih masukan atau sekalian kenalin (calon) jodoh kek ya wkwkwkwkwkk

    Anw, biar gimanapun kalau nggak ada yg begituan hidup bakalan datar wkwkwkkw apalagi blogger heits macam mambes pasti deh ada aja yang nanya (nyinyir) sana sini *eaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya nggie, siap2 kalkulasi inflasi buat biaya anak itu penting biar ngga kaget :D
      Hidup tanpa dinyinyirin kayak makan tanpa garem kali yeee hahahaha adaaaa aja yg iseng, jadi pengen nyabein si garem dibikin lada garem :D

      Delete
  4. Whahaha toosss mba, hampir samaan kayak TK-nya Boo.. Tahun depan Boo SD, Mika TK lagi.. Mhuahaha amsyong deh.. :D Tapi ketika program, fasilitas, dll sebanding dengan harga dan kualitasnya lebih baik dari yang angkanya lebih di bawah, ya, kenapa enggak.. Asal mampu ortunya kan yah, jadi gak perlu denger omongan orang lain.. :) Yeaay Raya semangat yaa, selamat mau jadi anak TK.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, mikirin uang sekolah emang amsyong, tapi demi investasi masa depan anak masa sih kita pelit ya dit :D semoga kita selalu ada rejeki buat sekolah anak2 :)

      Delete
  5. Di tempat saya juga mbak uang masuk paud di yayasan it terkenal 14 jutaan. Heu

    ReplyDelete
    Replies
    1. OMG paud doang segitu mba? hahahhahahahaha brasa dah kayak si nyinyir :D

      Delete
  6. yayy Raya masuk TK :)
    sudah tutup kuping aja hihihi...
    aku makanya males kalau ditanya berapa uang sekolah anak2 hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaciy tante Bonnie :*
      Emang males kalau ditanya bon, tapi kan kadang orang butuh buat referensi, kzl nya pas dikasih tau malah jawabannya ngga enak :D

      Delete
  7. mahal ya, mbaa
    wkk
    zaman aku masih jadi guru tk tahun 2009 masih 2 jt, sekarang udah segini ajaa
    ckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah iya... lebih mahal dari uang kuliah aku dulu hahah :D

      Delete
  8. Kebetulan anak-anak menjalani homeschooling. Biaya bulanannya, nggak tentu. Tergantung anak-anak lagi pengen belajar atau beli buku apa. Pas awal-awal dulu, kalau ada yang nyinyir, nge-judge saya jawab nyinyirannya. Lama-lama saya mikir, kok saya merepotkan diri sendiri dengan melayani omongan orang ya. Sekarang kalau ada yang nyinyir, saya senyumi aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mba, jawab nyinyiran bikin kitar repot & lelah.. jadi emang paling bener abaikan aja.
      Aku salut lho sama anak yg home schooling, bisa tetep fokus untuk belajar meski di rumah soalnya buatku agak sulit :D

      Delete
  9. Wuahahahaha.... Kalo baca paud tempat fylly sekolah, kamu bkl kaget sih san.mungkin bisa dibilang cm serpihannya doang saking murahnya huahahaha..

    Tp aku ngerti kok alasan kamu. Mungkiin, kalo aku ga punya babysitter, fyllypun bakal aku masukin ke tk yg seperti itu jg. Tp toh krn ada pengasuhnya, dan dia jg diajarin baca tulis ama pengasuhnya, aku ga ngoyo cari sekolah yg terlalu mahal :p. Ntr eyke ga bisa traveling huahahaha.. Pokoknya paud nya fylly skr, deket bgt rumah, tinggal ngesot, dan sebulannya kurang dari 100rb hihihihi.. Palingan tiap thn aja aku byr 300rb utk buku. Ttp jatuhnya murah sik hihihi.. Apapun, yg ptg anak2 kita bisa happy di sekolahnya yaaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini nih yang bikin aku sirik hahahaha.. mau faaan ku juga mau bayar iuran bulanan kayak Fyly hahahha. Tapi ya resiko ngga mau pake pengasuh ya, jadi harus bertanggung jawab sama keputusan yg diambil :D
      Aku pun butuh jalan2 hahahahha.. dah lama pula kagak jalan2 gegara hamil & melahirkan :D

      Delete
  10. tahun ini birru daftar ulang aja sih mamih, jd gak berasa XD
    tapi harus bayar uang pembangunan sih 1,7an (per tahun ajaran, dan ini bisa dicicil.
    emang ya, kalau masalah materi vs. keinginan ini itu susah kalau diikutin terus. mau sekolah A, tp mahal. tapi kalau ada orang yg masukkin anaknya di sana, iri. Yang penting, anak2 kita happy di sekolah. Ya gak mamih? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, paling utama itu anaknya hepi & sekolah anak bukan untuk mengikuti ambisi ortu untuk masukin anak kesekolah yg 'katanya keren' :D
      Kenapa sekolah raya biaya pembangunannya ngga bisa nyiciiiil hahahahha #tanyakenapa

      Delete
  11. Kalau menurutku sih tergantung kebutuhan dan prioritas, Mbak. Setiap keluarga kan emang beda-beda kebutuhan dan prioritasnya. Kalau aku kerja di luar rumah mungkin aku juga pilih sekolah kayak giti. Berhubung aku di rumah, trus udah diskusi panjang kali lebar sama suami. Jatuhnya di sekolah biasa aja. Konsekuensinya banyak, tapi dinikmati sajalah. Yakin saja kita sedang melakukan yg terbaik untuk anak. Selamat sekolah Teteh Raya��

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap, betul mba tiap keluarga pasti pemikirannya berbeda :)
      dan tentunya semua yang dipikirkan oleh ortu inginnya yang terbaik untuk anaknya kan ya :)

      Delete
  12. Salam kenal mbak :) Saya setuju dgn screening points nya krn mmg disesuaikan dgn kondisi keluarga. Kedua anak saya masuk TK nasional plus bbrp thn lalu (skr keduanya sudah primary) sedikit lebh mahal, tp mmg spt yg mbak bilang, it's worthed, bukan skolah plg mahal jg dan plihan kami semata2 krn screening points kami jg. Yg plg penting cocok utk anak2 kita ya, ga bkin anak2 ato ortunya stress hehe.. dan saya dan suami slalu yakin klo pendidikan anak itu investasi, jd usahakan yg terbaik yg kita mampu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai, salam kenal juga.. makasih ya udah mampir2 :)
      Iya bener, screening awal pasti dilakukan untuk milah-milih sebagai pertimbangan orang tua dan setuju, pendidikan itu investasi karena kalau mampu, ortu mah pastinya pengen selalu ngasih yg terbaik untuk anaknya :)

      Delete
  13. Hai hai Mamih Sandra. Tetap semangaat ya walau halangan dari omongan banyak ornag. Hehhe. Ayyas pas sekolah juga uang pangkal dan uang bulanan melebihi dua kakaknya yang wkatu itu SMA dan kuliah. Ya gimana lagi. itu yang menurut kami trbaik. Tapi harga itu mahal karena lengkap dengan mobil jemputan dan juga bekal makan siang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes, semangat mba :D
      kadang untuk urusan pendidikan ngga bisa dibanding-bandingkan dengan orang lain karena pastinya tiap anak & tiap orang tua itu berbeda. Kalau pun memang mahal, ya fasilitasnya aku lihat lebih banyak & lengkap dibanding yg tidak terlalu mahal :)

      Delete
  14. anjing menggonggong kita tetap jalan cantik yess.
    sejujurnya dan sesungguhnya, beberapa hal memang ada harga ada rupa sihh mak. kl biayanya murah bgt trus dpt makan siang dll, kita jd bertanya2 juga kan yaa. anakku di kasi makan apaan kok bs murah bgt. ntar makan nasi putih ama garam doang ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha yg gongong sekarang byk anet ya li, semua digonggongin.. brisik dah hahahh :D kadang yg kayak gitu suka asal jeplak ngga dipikirin dulu, suka gemes ini orang kok nyinyir banget, hidupnya kagak bahagia apa semua2 dinyinyirin :D

      Delete
  15. Asal ngga ngutang ama yang komen mah biareen aja. Haha. Ini temenku masukin anaknya SD ke SD Islam lokal deket rumahnya aja segini juga. Sama ama biaya masuk TK Teh Yaya tapi fasilitasnya aku yakin ga selengkap itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaha iyes bener ngga ngutang & ngga minta bayarin juga sama yg komen :D
      Ayo ni, mulai cari2 buat TK anak hahah :D

      Delete
  16. Iya bun harga itu suka nggak bohong hee. Sebagai guru yang dulu pernah mengajar di sekolah yang kata orang sekolah mahal dan elite, harga segitu suka sesuai dengan kualitasnya. Biasanya sekolah yang lebih lengkap dan lebih ramah anak sekitaran segitu anaknya��. Disertai dengan banyak tenaga ahli yang memang berkompeten juga di dalamnya. Sesuailah ya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Naah enak nih kl udah dilihat dari sisi tenaga ahli... alhamdulillah mba, makasih, komenmu melegakan hatiku.. sini cipok hihihi :D

      Delete
  17. Wah Raya udah mau TK lagi ya, kalo menurutku apapun keputusan ortu selama mampu gpp ya Teh kadang orang ga nyumbang n bantu tp rempong banget heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes betul, disini itu kadang ribet sama yg rempong2 ahahahaha.. ntah kenapa kayaknya seneng banget ngurusin urusan orang :D

      Delete
  18. aq rencana mo masukin anakku juga mbak sandra untuk tk tahun ini, dan hampir sama semua biayanya dengan raya dan yang nyinyir juga gak sedikit, bodoin ajalah.. yang penting nyekolahin gak nyusahin orang-orang itu, dan sudah diskusi sm suami juga yg paling penting mah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. TOS! bener banget, yg penting suami setuju yess.. kadang yg komen itu ngga mikir jauh, sebelum menentukan anak sekolah dimana juga pasti udah difikirkan masak2 masalah harga dllnya kan yaaa..

      Delete
  19. Anakku masuk TKnya masih 2 tahun lagi, kira-kira berapa ya inflasinya huhu.. Belum lagi adeknya yang kembar, harus nabung baget ini.*maap curcol*
    Saya juga pengen masukin anak ke sekolah Islam supaya basic agamanya kuat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi coba disurvei dari sekarang mba biar ada persiapan buat TK, aku percaya tiap anak insha Allah sudah dicukupkan rejekinya, tinggal orang tuanya aja yg berusaha ngasih yg terbaik untuk anaknya.. jadi buat kakak & dedeknya yg kembar insha Allah rejekinya ada & luber2... aamiin :)

      Delete
  20. Wah selamat raya, udah mau jd anak tk :)
    Biayanya sama ky uang pangkal jav masuk sd thn kmarin, tp kalau spp cmn setengah aja hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaciy tante :)
      Ponakan aku di Bandung kalau yg TK islam sama juga biayanya mba... ternyata Bdg-Jkt beti ya :D

      Delete
  21. Yayaaa selamat sekolah ya.. semoga hepi2 disekolahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaciy micaaang.. micang buka doong TK biar Raya bisa ikutan hihihi :D

      Delete
  22. aku mah dinyinyirin oge pedah Tk nu full day mih krn kasian klo pemgasuh 1 pegang 1 bayi n 1 bocah cimit hahaha bodo nanan aku mah uang2 aing meni ripuh batur teh πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ #emesiyenel

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha sabar busuuui... gimana ASI? udah banyak belum :D

      Delete
  23. Aku jg nyari TK bbrp hari lalu mbaa. Aku seneng ada ortu yg rela ngeluarin uangnya demi sekolah anak. Pasti ortu punya pertimbangan kan.
    Haha biarin aja mba. Raya semangat ya school nyaaa ���� mih minta uit dong mih :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang ada ya ci ortu yg ngga seneng ngeluarin uang buat anak hahaha... sini sini aku transfer, 10rb cukup yaaaa :D

      Delete
  24. Hihihi belum lagi kalau ada yang bikin tulisan panjang di socmed yang poin utamanya adalah ngapain kerja dari pagi sampai malam, trus gajinya dipakai buat bayar baby sitter atau full day school? Anak seharusnya diasuh sama ibunya. => Saya yang memang sehari-hari di rumah aja suka kesal banget baca pendapat seperti itu.

    Prinsip saya, setiap rumah tangga punya pertimbangan masing-masing. Mau di rumah atau kerja. Mau sekolah mahal atau bagus. Mau ini atau itu. Semua punya pertimbangan.

    Ketika TK dan SD, anak-anak saya sekolah di swasta. Biayanya ya begitu. Termasuk mahal untuk ukuran kami, tapi tetap terukur dan ada pertimbangannya kenapa memilih sekolah tersebut.

    Sekarang yang sulung di SMPN. Kalau cuma mikir biaya, pastinya bagai lamgit dan bumi perbedaannya. Fasilitasnya juga, jauh banget lah bedanya. Tapi, semua pilihan memang ada pertimbangannya. Kenapa dulu kami memilih swasta, kenapa sekarang memilih negeri.

    Seringkali gak hanya tentang biaya. Banyak pertimbangan lainnya. Lagipula kalaupun hanya biaya, saya setuju sama Sandra. Duit sendiri, ya suka-suka kita, yekan? Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh kalau ada yg nulis tulisan diatas aku rasanya pengen ngedatengin rumahnya terus minta makan hahahahah :D
      dan yg terngenes dari itu, kebanyakan yg nyinyir adalah ibu2 juga.. kenapaaa why oh why para ibu ngga usah lah saling nyinyir, saling support aja keleees :D

      Delete
  25. Hahaha cuma mau ketawa sama si tukang nyinyir

    ReplyDelete
    Replies
    1. hush! miss mei ga boleh ketawa hahahah sebagai guru share pendapatnya duooong :D

      Delete
  26. Nah iya memang agak membingungkan ya knp org indo ini slalu orientasi nya uang ya? Apa-apa nanya nya 'berapa' dulu. Bahkan stlh kmi memutuskan hs pun yg ditanya tetap habis berapa? Antara lucu & miris memang

    ReplyDelete
    Replies
    1. yes bener banget mba, tapi sebenernya kalau orangnya ngerti biaya sekian itu mengcakup banyak fasilitas, ngga akan terjadilah kenyiyiran kayak gitu... kadang yg nanya terlalu reaktif, jadi ya gitu deh, jatohnya nyinyir :D

      Delete
  27. Tiap orangtua pasti punya alasan mau masukin anaknya ke sekolah mana. kalo ada orang yg ribet mah dibiarin aja. Aku pun beberapa kali mengalaminya, Mih. Terakhir waktu si kakak (anakku yg sulung) masuk SMK Farmasi yg biayanya per bulan sm uang gedung hingga prakteknya udah mirip kyk punya anak mahasiswa kdeokteran (bikin kepala berdenyut2). Yang penting kami sbg orangtuanya sanggup membiayai, nggak bikin repot orang juga. Haha...akuh ikutan emosi kalo udah ngomongin sekolah dan nyangkut2in ke duit. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emaaang duit itu sensitip, kl ryan demasip :D #guyonoldschool
      kenapa para nyinyir itu ngga mikir yaaa, cuman nyamber sekenanya aja dan kebanyakan yg nyinyir itu malah ibu2 lho.. ku bingung..

      Delete
  28. APAAAA? SEKOLAH TK NYA TETEH YAYA MASUKNYA JUTAAN? MAHAL AMAT!





    *langsung aku disambit sama mamih yaya. wkwkwkwkwkw :P

    orang nyinyir mah ga akan pernah musnah dari muka bumi ini mbak.
    suka suka ortu lah ya mau seperti apa ke anaknya. karena tiap ortu itu beda, tiap anak juga beda. yang jelas, apapun itu, ortu pasti ngasih yang terbaik buat anaknya. dan definisi 'terbaique' ini beda-beda tiap ortu, ga bisa disamaratakan.*monmaap, aku kok jadi ikutan kayak numpang curhat gini ya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanaaaaa tunggu sampai little M sekolah hahahaha.. kau pasti merasaaa #nyanyik hahahah :D ku tunggu postingannya saat itu hihihihi

      Delete
  29. Woles aja san... Wajarlah harganya segitu apalagi kurikulum dan fasilitas lengkap plis seharian kan ye. Kualitas kam berbanding lurus ama harga. Kalo mampu dan enggak minjem ama nyang nyiyirin ae bisanya. Kenapa enggak. Lagian ini itunganmya investasi jangka panjang buat anak. Masing2 punya kemampuannya. Jadi.. Isi sendirilah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes bener, pendidikan itu investasi buat anak.. kl ortu mampu kenapa ngga ngasih yg terbaik yes :D

      Delete
  30. Kalau di tempatku, sekolah swasta (sekolah Islam) pasti sudah dianggap mahal, mamih. Meski itu gak semahal di Jakarta. Dan anak-anakku dari TK hingga SD, sekolah swasta. Trus si tengah SMP swasta. Alhamdulillah. Toh, itu juga uang-uang sendiri.
    Aku termasuk paling males kalau ditanya seputar biaya sekolah anak-anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, emang kalau yayasan gitu otomatis lebih mahal dari sekolah kebanyakan. harusnya yg nanya jg pinter, tapi ternyata ngga #eh :D

      Delete
  31. Mahal murah sebenarnya relatif ya, Mbak, dan tidak seharusnya orang lain mencampuri hal riskan ini. Lagian kita yang memutuskan ini pastilah sudah mempertimbangkan baik buruknya. Aku pribadi sih paling malas klo ditanya tentang biaya sekolah anak. Biasanya, aku juga nggak jawab... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba, kadang kita ngasih info ketika ditanya takutnya dia butuh buat referensi mikirnya gitu.. eeeh ternyata komennya malah nyebelin :D nyesel deeeh

      Delete
  32. Karena saya di Jambi jadi patokannya ke keponakan yang masuk TK + daycare, itu sekitar 8 jutaan mba sama uang pangkal. Ditambahin aja inflasi 20% pertahun. Jadi kalau anak saya nanti bisa dua kali lipatnya. Nabung..nabung. Menurut saya sih nggak apa-apa, karena toh kita kerja demi anak juga kan. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, nabung buat anak memang penting apalagi buat pendidikannya ya.. kenapa yg nyinyir ngga pernah kepikiran kesitu? :D

      Delete
  33. Hahahahaaaaa mba sand bakaaaaaaaaaar #sugembulwati mule jadi kompor mleduk
    #deng bcanda

    Hemmmh ni anaq masi bayi, kmudian ku jadi merenung....ke depan jalannya masi panjang ternyata aaaak

    Nah itu dia mih, malesnya itu adalaaah klo kita lagi post apa gitu di blog dg tujuan ngejelasin biar ngasi referensi, ndilalah pas apesnya ketemu pembaca yg ga mudeng konsep blog terus dikira kita jembreng2in sejumlah total budget njuk kitanya mlh dikira pamer ato gaya hidup, aku tu paling males ketemu model pembaca yg kayak gitu #pernah kejadian tp klo aku pas posting tema kuliner n traveling wkwkkk

    iyaaaaa, herannya mengapa kebanyakan yang selalu beropini ingin berseberangan (walo sebenernya sah2 aja asal nadanya masi enak wkkk) adalah ibu ibu

    Oh ibuk ibuk lyfe....competition tiada habisnya
    #pukpuk mamih

    Btw teteh raya geulis uda tk aja,

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah niiittt, jalanmu masih panjaaaang, urusan ASI, MPASI, dll dkk aja banyak yg bikin pegel.. dan yes bener banget, niat kita kadang cuman info buat referensi dan ngga ada niatan untuk pamer (ya kali sapa gueh pamer) tapi kadang disalah artikan, dan kayaknya kompetisi itu ngga akan ada abisnya :D makanya penting punya support sistem yang baik kayak orang2 yg menyemangati aku dan pada komen diatas... maaciy anet semuanyaaaa

      Delete
  34. Haii raya temen sekolah naya (inshaa Allah) hahahahaha.. sayang anak sayang anak sayang anak. πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. eeh haaaiii... nanti boleh nebeng dibikinin bekel ngga mama ina? hahahahah #ngelunjak sayang anak sayang anak.. mari nabung mari nabuuung :D

      Delete
  35. Huwoooowww.. Itu sama kek riyadh mau masuk preschool di cikal ���� karena ekonomi ga sanggup, bhayyy.

    Semangat mamiiiih dan abah. Semangat cari uang yang halal dan berkah buat nakanak. Ntar wiken makan di Istana Nelayan, yahhh. Yang berempat habus 600 ribu ��������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahah iyaaa cikal lumayan juga tuuuh... aamiin.. amiin mari nabung buat anak :D
      Ngga bisa makan di istana nelayaaaaan, duitnya kepake buat sekolah #eeeaa #eeaa :D

      Delete
  36. mahal itu relatif...kalo mampu kenapa enggak. Yang penting gak susah karena jauh dari rumah...

    ReplyDelete
  37. Yayaa masuk di sekolah gavin dong sinii hehehe.. betul mih, klo udah ngomongin sekolah,ada aja yang tembak langsung bayar berapa disitu.. aq mah malu begitu ×p

    ReplyDelete
  38. kalo di kota semacam Surabaya harga segitu mahal hehehe tapi buat Jakarta sepertinya standartnya segitu. Untuk masuk TK aku ngeluarin biaya sekitar 8 juta dan 450 rb untuk SPP, sekolahnya juga pulang jam 2. Tapi mahal tentu dibarengi kualitas sekolah jadi kita yang kerja jadi tenang :)

    ReplyDelete

Back
to top