Pengalaman Terbaik & Terburuk saat Berlibur dengan Pesawat

Saat ini banyak orang memilih menggunakan pesawat sebagai moda transportasi ketika berlibur. Selain jarak tempuh yang singkat, buat saya memakai pesawat ketika berlibur bareng keluarga plus anak lebih nyaman dibanding transportasi lain (menurut saya lho yaaa, jadi kalau ada yang ngga setuju ya boleh banget). Lagian ya, traveling menggunakan pesawat terbang dapat membuat saya dan keluarga Go Explore & Go Experience alias dapat bereksplorasi dan mendapakan pengalaman baru (baik atau buruk) yang tak terlupakan. Dengan segala prosedur dan peraturan yang diterapkan, pengalaman naik pesawat terbang dan transit di bandara saat menunggu keberangkatan berikutnya tidak sama dengan moda transportasi lainnya.

Curhat kali ini saya pengen cerita tentang pengalaman yang sangat berkesan buat saya & keluarga ketika berlibur menggunakan pesawat. Pengalaman ini merupakan the best and the worst experience yang pernah saya alami. mau tau apa aja? Monggo dibaca-baca :D 

Pengalaman Terbaik Ketika Menggunakan Pesawat
Biar enak, mari kita cerita yang bagus-bagus dulu ketika liburan memakai pesawat.

1. Maskapai yang kids friendly 
Paling seneng kalau maskapai yang saya gunakan perhatian sama kemaslahatan Raya, apalagi kalau jarak tempuhnya lumayan jauh dan berjam-jam kayak waktu ke Nepal or Beijing, para crew nya sangat perhatian dan ngasih peralatan gambar & mainan agar Raya ga bosan, plus setiap waktunya makan kami ditanya, siapa yang mau makan duluan, saya atau Abah, karena mereka ngerti, kami harus gantian jaga Raya.
Tempat tidur khusus untuk Raya saat ke Nepal
2. Good food, great service
Kedua, paling seneng kalau makanannya enak dan peduli sama kehalalan makanan buat kami. Sebenernya untuk urusan makanan halal, kita bisa pesan dari awal, tapi saya suka lupaaa, untungnya karena saya berhijab, mereka suka menawarkan menu halal untuk kami. Contohnya ketika ke Bangkok, tiba-tiba saya dapat makanan duluan dong, katanya khusus buat saya, makanan halal jadi didahulukan, alhamdulillaaah 

3. Go Explore and Go Experience at the airport 
Selain urusan pelayanan di pesawat, pengalan terbaik juga saya dapatkan ketika transit atau menunggu boarding di bandara. Ngga dapat dipungkiri ya, bandara Changi, adalah bandara yang paling enak buat transit, segala macam ada, playground buat anak juga banyak. Tapiii ternyata bandara KL juga ngga kalah canggih! #maapnorak hahahaha Waktu kami ke Nepal, menggunakan maskapai Malaysian airline dan pas transit di KL rasanya beda aja dibanding Changi... Karena baru pertama kali, jadi saya lebih norak dan seneng banget bisa liat merek-merek yang ngga saya temuin di Changi.
Norak-norak bergembira di bandara KL

Oh iya, kalau lagi transit gitu, biasanya saya belanja perawatan wajah di duty free hahahah, mayan lho harganya, apalagi kalau di Changi & naik SQ kan bisa dapet 50SGD kalau nunjukin boarding pass, abis itu cuss bisa belanja buat perawatan wajah atau parfum yang harganya lumayan lebih murah dibanding di Jakarta ((ketauan deh rahasiannya)).

Selain eksplorasi tempat belanja, biasanya kami juga eksplorasi tempat makan di bandara. Saya & Abah selalu nyari makanan yang otentik dan jauh-jauh dari fastfood karena di Jakarta juga ada yang gitu mah. Kayak di Changi, kami nyoba satu-satu tempat makan khas Singapur mana yang enak, mana yang mahal, mana yang murah dan yang paling penting makanan yang enak dan juga murah hahahaha.

Tempat belanja udah, makan udah, satu lagi yang penting dicari saat di bandara adalah playground untuk Raya. Waktu transit yang kadang lama ngga asik dilewatkan kalau ngga ada area bermain anak, soalnya kalau anak rungsing, orangtua juga ribet dan ngga hepi. Pengalaman terbaik dibandara itu ketika ada pameran Disney di Changi dan Raya yang lagi tergila-gila sama Mickey langsung takjub ngeliat ada figur Mickey segede gaban, happy banget dan ketika naik pesawat lagi, Raya jadi lebih bahagia & ngga rewel dipesawat.
Ada yg takjub ketemu figur idolanya :D 
Oh oh satu lagi, bandara Beijing cocok buat belanja pakai kartu kredit hahahahah, secara yaaa di Beijingnya sendiri kartu kredit kita, bahkan yang internasional ngga bisa dipakai, jadi waktu pas ke bandara dan bisa bayar pake kartu kredit itu rasanya surgaaaa #okeinilebay

Pengalaman Terburuk Ketika Menggunakan Pesawat
Setelah yang bagus-bagus, sekarang saya ceritain yang nyebelin sekaligus nyeremin saat naik pesawat.

1. Premium airlines bukan jaminan mendapatkan pelayanan yang baik. 
Pelayanan pesawat premium kadang ngga standar dan berbeda ditiap negara. Beberapa kali saya naik SQ yang paling ngga berkesan saya rasakan ketika pulang dari Hanoi ke Jakarta. Selain ngga dapat mainan buat Raya, pelayanannya seadanya banget trus earphone khusus anak pun ngga langsung dikasih kayak yang sudah-sudah, tapi harus minta dulu... Asli nyebelin...
To tired to carry on
Selain itu, urusan makanan bisa bikin bete juga... Waktu perjalanan pulang dari Beijing, ntah kenapa pramugarinya lupa kalau saya belum makan... OMG asli lafaaaaar, tadinya saya nunggu dengan sabar, samapi semua orang selesai makan, etapi abis itu makanan saya ngga keluar-keluar... Oh maaan, dan ternyata bener dong pramugarinya lupa, what the... Asli dongkol, dan tentunya lapar. 

FYI, maskapai yang punya rating tertentu karena memang ada alasannya hahahahha. Buat saya, bhay aja naik Philippine airlines, mending naek yang lain deh, pengalaman saya naik maskapai ini asli ngga menyenangkan dan harus transit di bandara Manila yang OMG lebih parah dari terminal 1 Soeta. TG masih enak, lumayan lah kalau buat ke Bangkok. 

2. Ketika cuaca menjadi masalah 
Selain pelayanan yang ngga standar, paling ngga enak naik pesawat kalau mengalami turbulensi... Mau pakai maskapai sebaik apapun, pas kena turbulensi rasanya ya Allah, inget sama semua dosa-dosa hahahahha, langsung ayat kursi, dan semua doa-doa keluar semua. Paling parah waktu perjalanan ke Nepal, manalah kami pakai Malaysian yang sebelumnya hilang karena kena rudal, trus perjalanan ke Nepal juga lumayan lama, pas lagi malam-malam gelap gulita itu pesawat jatoh dari ketinggian beberapa senti ke bawah... Organ tubuh rasanya jatoh, sementara badan masih ada diatas... Asli nyeremiiin, pas liat dari jendela, petir & kilat lagi sambar menyambar.. ya Allah, maafin Sandra ya Allah.
Nightmare kalau udah ada turbulence pas lagi terbang
3. Transit di bandara tidak selalu menyenangkan
Bandara terparah yang pernah saya datangi, tentu saja Nepal & Manila hahhaha, Kedua bandara itu asli bikin nangis & nyesel, kenapa harus nunggu lama disini, ngga ada tempat buat eksplorasi, bahkan starbucks aja ngga ada maliiih, sediiiih hiks... Padahal di bandara Cebu aja ada starbucks dan kami sengaja ngga beli karena mikir di Manila ada, ternyata tetttooot, salah banget!
Cannot Go Explore and Go Experience at Cebu & Manila airport
Dan yang paling apes, tempat makan di bandara Manila itu kayak barak... ada sih fastfood macam jolybee, tapi kan kita ngga doyan, akhirnya nyobain satu-satunya kantin yang ada, dengan makanan biasa aja dan harga yang lumayan mahal. Waktu kami ke bandara Manila sih lagi dalam tahap perbaikan gitu, mungkin itu yang bikin minim fasilitas, tapi teteup, lain kali ngga mau transit disitu hahahah mending Changi or KL or Hongkong deh (semoga tahun depan bisa ke Hongkong ya Allah). 

Yah namanya juga pengalaman ya, kayaknya ngga asik kalau selalu bahagia #eeeaaa justru pengalaman nyebelin & buruk itu bikin kita belajar, ya kan? Ya kan? ((Iyain aja lah biar cepet)). Tapi apapun bentuknya, semua selalu ada alasan tepat untuk menggunakan pesawat saat berlibur, apalagi saya & keluarga bisa Go Explore & Go Experience sebelum berlibur, jadi lebih tau dan lebih dapat memilih maskapai mana yang dapat diandalkan. 

Nah itu pengalaman terbaik & terburuk saya & keluarga ketika berlibur pakai pesawat. Kalau kalian gimana? Punya pengalaman terbaik & terburuk ketika liburan dengan pesawat? Sharing doong biar saling berbagi pengalaman ditunggu ya ceritanya.





Oh iya, lupa.. Buat yang nungguin pemenang GA ditunggu sebentar yaaa.. Maaf bumil lagi taraf puyeng bin lieur sakit badan. Insya Allah 1-2 hari kedepan diumumin.. :)

CONVERSATION

31 comments:

  1. Yang terburuk: di bandara heathrow London, transit dari Marakesh ke Hamburg. landing jam 10 malem, berangkat jam 7 pagi. OMG... toko2 dah pada tutup, lapar, bandara sepi.. mau tidur gak bisa. pokoknya itu adalah malam paling menyiksa dalam hidupku eh lebay... Akirnya lewat custom pergi keluar dikasih visa 24 jam. di luar cuma ada satu kedai yang buka, dan kami sendirian. Jadi sepanjang malam cuma beli minum cemilan sambil ingah-ingih ngesot sampai bosan nunggu pagi.

    ReplyDelete
  2. Manila aku setuju, bandaranya boriiiing abiiiis hahahahaha.. Mana aku delay lama jg di sana. Jujurnya ga banyak sih pengalaman jelek naik pesawat kalo di aku san. Kalopun ada itu semua gara2 si maskapai liong dodolipet itu, yg udah aku blacklist :p.

    Nah, tp suami ada pengalaman terburuk dlm hidup dia pas naik pesawat. Sebnernya ini bukan pengalaman jelek ama maskapainya yaaa.. Tp kejadian yg terjadi dlm pesawat, adek suamiku yg wkt itu msh 8 thn meninggal, di dalam pesawat. Mereka wkt itu lg otw menuju finland, papa mertua msh penempatan di sana wkt kejadian. Adek memang punya sakit jantung bawaan dr lahir. Tp suami sekeluarga ga akan nyangka adek bakal meninggal di situ. Ada dokter yg kebetulan ada di pesawat, tp udah telat. Pesawat hrs landing darurat di kazastan :( . Mama mertua untungnya kuat dan tegar. Tp raka dan papanya malah yg panik dan kacau.. Dia butuh wkt lama utk bisa naik pesawat tanpa hrs inget kejadian itu.. Aku ga kebayang sih kalo hrs ngalamin begitu

    ReplyDelete
  3. Aku kira pesawat premium sudah pasti istimewa,ternyata nggak selalu ya...
    makasih sharingnya mak^^

    ReplyDelete
  4. Saya apa, ya? Jarang juga naik pesawat sejak resign hihihi

    ReplyDelete
  5. Pengalaman unik dan mungkin bodoh dari aku pas naik pesawat adalah landing di ruang kokpit. Pas kupikir-pikir sekarang, kenapa aku bodoh banget di ruang kokpit kan itu bahaya. Jadi ceritanya aku lagi liputan tahun baru di atas udara sebuah maskapai. Setelah selesai ambil gambar, kapten keluar dan mengajak aku serta seorang staf humas dari maskapai untuk melihat ruang kokpit sambil ditunjukkan cara kerja pilot. Kami duduk di kotak belakang pilot sampai pesawat landing tanpa sabuk pengaman dan duduk menghadap samping. Pengalaman tak terlupakan sih tapi pas dipikir-pikir sekarang, itu kan bahaya banget.

    ReplyDelete
  6. pengalaman terburuk adalah ketika harus nunggu delay dibandara dr jam1 siang sampai habis isya dan itu aku sendirian kayak orang ilang hiks :(

    ReplyDelete
  7. Mambes....itu pas turbulensi serem amat, baru sekali pas Bali - Jkt dan ga terlalu serem juga (kata yg udah biasa) ttp aja gie mah OMG lah....hem, tahun depan mau ke Manila mudah2an bandaranya udah kece lah ya :D

    ReplyDelete
  8. Mih terus eta ceritana kumaha ga dikasih makan?mamih teriak2 pake toa ke pramugarina atau jambak cantik wkwkwk...
    Part turbulensi asli aku bayanginnya serem, soalna pas aku ke Riau ge turbulensi ga seberapa aku geus komat kamit teman sebelahku ge geus teriak Yesus wae komo ieu nyak dor dar gelap :/

    ReplyDelete
  9. Itu asyik banget ya yang kids friendly. Raya nyaman banget bobonya...

    ReplyDelete
  10. waah...nepal bukannya serem landasan bandaranya mba?saya ke sana sendiri aja serem, apalagi bawa anak.jagoan mba nya heheheh....btw, salam kenal ya mba :)

    ReplyDelete
  11. Ya ampuun... Parah bgt tuh pelayanan pramugarinya SQ. Kl aku sih tobat naik KLM n airfrance. Parah ground crewnya u maskapai premium gitu. Plg suka naik qatar ����

    ReplyDelete
  12. Halooo Bumil. Kangen ih :)
    Aku baru naik pesawat sekali mih, jadi pengalamannya menegangkan wksksks
    Seneng ya bisa eksplorasi beberapa bandara. Tapi cedih jg kalau gak enak sama maskapainya

    ReplyDelete
  13. Paling gak enak tuh kalo saya urusan dengan cuaca dan turbulensi. Ini jantung rasanya mau copot

    Sama satu lagi delay. Cuman klo pas di delay, dapat servis yang oke ya gak papa siy *asal jangan lama-lama delaynya*

    ReplyDelete
  14. Apa ya? Alhamdulillah aku gak punya pengalaman yang terburuk. Semua fine fine aja. Aku cuma mau bilang : norak itu lumrah deh sepertinya. Haha, entah ini pembelaan pada diri sendiri juga XP

    ReplyDelete
  15. belum punay pengalaman terburuk waktu naik pesawat, delay juga gak pernah lama

    ReplyDelete
  16. Pengalaman pergi bukan sama anak sih justru sama temen2. Pas liburan ke Thailand, bukan bandara atau tempat tujuannya yang nyebelin tapiii...:temen gw yang nyebelin wkwkwk.

    Sampe-sampe liburan kali itu gw susah dilupakan. Fiuuhh

    ReplyDelete
  17. Mbaa, aku pas ke Malaysia juga sempat parno karena rekam jejak pesawat malaysia itu. Ampun deh. Ya Allahs emoga aku ya nggak ngalamin lagi turbulensi. Aamin

    ReplyDelete
  18. Aku pas baru nikah di Lombok, balik ke Malang pas hujan.. itu lampu darurat sepanjang perjalanan nyala teruus. Trus suara pramugari di pengeras suara kayak panik gitu. Ya Allah, baru nikah 3 hari, gak lucu kalau pesawatnya jatoh :D

    ReplyDelete
  19. Udah sampe mana-mna ajah, Mamih...

    Aku lokalan aja masih segini-segini aja, hihi

    ReplyDelete
  20. Aku naik pesawat masih bisa diitung jari mih, so far so good. Paling yang bikin kaget pas pesawatnya nabrak awan aja kayak kena polisi tidur gitu rasanya, segitu juga udah uyuhan aku mah apalagi turbulensi ya..

    ReplyDelete
  21. wah aku baru tau kalo di changi nunjukin boarding pass SQ dapat SGD 50??? woww kemana aja gua ya hahaha.. sayang banget

    ReplyDelete
  22. Aku udah komen ternyata nggak ke submit.. :)) sedih..
    Itu mukanya seneng banget yg di KL :D
    Ternyata nggak jadi patokan ya premium class, mungkin pas lagi zonk ya mih. Kok bisa sih sampe lupa kasih makan anak orang si mbaknyaaa >.<
    Dan aku nggak kuat bayanginnya di atas klo lagi cuaca buruk, pas jogja waktu itu jg cuaca buruk. Mau turun ajaa mbaaa huhu. Yaya udah traveling dari kecil, pasti happy banget dia pas gede nanti, liat fotonya di beberapa tempat duniaaa ��

    ReplyDelete
  23. di indonesia, 3x ke kota palu dan 3x pula aku selalu mengalami turbulensi, kata orang2 yg sering nge-trip klo ke indonesia timur emang gitu sih *iyaemanggitu* ... belum pernah going abroad yg jauh2, palingan ke singapore sama brunei, itupun waktu aku masih jadi anak gadis lol

    wellnoted tipsnya mak dan tips2 komentar di atas yg punya banyak pengalaman sama bandara

    ReplyDelete
  24. mamiihh...banyaak suka duka jugaa ya naik pesawat..dan secara aku belum pernah ke luar negeri naik pesawat jadi bener2 jadi ngerasa experience nya bgt pas baca postingan mamih..

    ReplyDelete
  25. waaah Dija baru tau loh
    ada tempat tidur khusus bayi kalo di dalam pesawat
    enak juga ya
    kelihatan nyaman

    jadi pingin nyobain
    hihihihi

    ReplyDelete
  26. Weheee, saya belum ke bandara mana-mana yang disebut di atas kecuali Soetta sama KLIA wkwk. Jadi gabisa ikut banding2in tapi manggut2 aja, berpikir....akan mengambil hikmah dari apa2 yang terjadi dengan tante hehehe.

    ReplyDelete
  27. So far, gak ada pengalaman buruk sama maskapainya. Paling ketemu aneka rupa penumpang dengan tingkah nyentrik: bau badan, main game terus, mondar-mandir, gelisah, hahaha.

    ReplyDelete
  28. Raya udha sering pergi jauh yaaaaa, Ming xia mah paling jauh ke SG doank wkwkwk seru-seru ya pengalamannya

    ReplyDelete
  29. Salah satu pengalaman terburuknyaaa..bayar tiket pesawat waktu peak season, bahahahaha..

    ReplyDelete

Back
to top