Mempersiapkan Anak (Raya) Menjadi Kakak

Akhirnyaaa pecah telor juga posting MINION lagi besama Neneng Bella pujaan Akang. 

Karena alhamdulillah wa syukurillah Neng Bella juga sedang hamil, kami sepakat untuk membahas tingkah laku menggemaskan anak pertama kami saat mengetahui dirinya akan punya adik, dan sedikit tips and trick ala-ala saya dalam rangka mempersiapkan Raya untuk menjadi seorang Teteh yang sayang sama adiknya :D

Baca tulisan Neng Bella disini: 


Sebetulnya sebelum saya hamil, Raya udah sering minta punya adik. Kenapa? Karena temen-temen di daycare yang seumuran Raya udah pada punya adik semua -_-" Saya sih mikirnya itu cuman perasaan kompetitif Raya aja, dan takutnya kalau beneran punya adik Raya belum siap, ntar mamih lagi yang rempong hihihihi. 

Karena saya & Abah merasa sudah cukup umur (iya deeeh iyaaa, tuaaa hahahaha), kami tidak pernah memikirkan bakalan punya anak lagi, dan saya berdoa kalaupun memang dikasih kepercayaan lagi, saya inginnya Raya sudah siap, biar ngga merasa kalau kasih sayang saya & Abah terbagi buat adiknya. 


Ketika mengetahu saya hamil, alhamdulillah Raya happy banget & ngerti kalau diperut mamih ada adiknya, jadi ngga bisa minta gendong lagi. Untungnya lagi, Raya udah ngga terlalu nempel kayak peranko lagi sama saya karena umurnya juga udah lebih besar, tapi namanya juga anak kecil yaaa, meski dah tau mamihnya lagi hamil, suka lupa dan kalau bangun tidur, mau tidur, atau lagi manja tetep aja minta gendong... Dan susahnya  lagi, Raya itu ngga bisa & ngga mau dikelonin Abah kalau tidur, pas pipis malam pun maunya digendong saya aja. 

Teteh Raya sayang Dedek.. :-*
Selain minta gendong, entah kenapa setelah tau mau punya adik, Raya lebih sensitif, gampang tantrum, cepet marah, dan jadi ngga mandiri. Saya & Abah sih ngerti banget, mungkin ini masa-masa Raya menyesuaikan diri dengan kehadiran adiknya yang masih di perut. Masa-masa sensitif ini yang bikin saya lelah bangetttt... Belum lagi semakin besar kehamilan, semakin banyak yang dirasain (maklum faktor U). 

Raya sangat ngerti kalau saya harus istirahat & tidur kalau pulang dari kantor, karena capek nyetir dan pengennya rebahan. Raya ngga masalah ditinggal sendirian, main & nonton, paling minta pintu kamar dibuka biar ngerasa diliatin sama saya. 

Masalahnyaaaa, banyak kejadian waktu saya tidur hahahaha. Bangun-bangun passstiiiii aja ada kejadian yang bikin saya tambah pusing. Pernah waktu saya bangun tiba-tiba ruang tamu & ruang makan dipenuhi tepung terigu, mainan Raya jg penuh tepung terigu, pas saya tanya malah ketakutan & pas saya minta Raya beresin malah nangis... Ampuun deeeh, dan ini kejadian terigu ngga hanya sekali, tapi sampe 3x.. #mamihlelah. Selidik punya selidik, pas ditanya Abah Raya sebenernya lagi ngapain, katanya dia pengen bikin kueh.. Oalaaah.. 

Satu kali, pas saya bangun, satu botol nutella abis dimainin dan dicetak-cetak ke mainannya. Rayaaaa jangan itu atuuuh, kan itu mahaaaal hahahahha plisss dah. Alasannya sama, Raya pengen bikin kue... Jadi Raya itu sering liat video masak-masakan di instagram, yg pake nutella or terigu, dan dia terinspirasi dari situ bikin kueh... -_-" tetiba mamih pengen spa... #modus ihihihihi. 

Terakhir kejadian tadi malam, udah beberapa hari tiap saya bangun banyak beras berserakan, tapi ngga ketauan kapan Raya mainin beras. Nah, baru ketauan tadi malam, jadi itu beras disimpen dikaleng mainannya, trus dimainin, kalau saya bangun itu kaleng langsung ditutup... OMG pinter amat siiiih kelakuan! Akhirnya tadi malam Raya dikasih tau sama saya & Abah, kalau mainin makanan itu ngga baik, banyak orang yg ngga bisa makan, ini bahan makanan malah dimainin. Akhirnya raya janji ngga akan mainin bahan makanan lagi, semoga janjinya bisa ditepati yaaaa :D 

Selain kejadian diatas, banyak lah kejadian-kejadian yang bikin saya & Abah tipis dada karena sering di elus-elus #eh hihihihi. Untung Abah juga bantuin saya ngejaga Raya saat saya tepar, gegara kehamilan ini. Beneran deh, hamil sekarang saya ngga sefit dulu lagi. Mana mau masuk 8 bulan ini, sering banget kontraksi dan rasanya pinggang kebawah itu sakiiit banget :( 

Tetap meluangkan waktu We-Time berdua agar Raya ngga ngerasa tersisih
Belajar dari pengalaman yang masih cimit, ada beberapa tips & trick yang saya & Abah gunakan untuk mempersiapkan Raya menjadi seorang Teteh, yaitu: 

1. Melibatkan Raya dari pertama kali periksa kehamilan. 
Dengan membawa Raya kedokter dari awal periksa kehamilan, Raya jadi tau, kalau diperut mamih memang ada dedeknya. Plus semaikin gede si dedek, Raya pun semakin semangat ikut liat karena sempat ada saat tangan adiknya kayak tos gitu, trus kami bilang kalau dedek mau tos sama Teteh, waaah Raya seneng banget dan ngerasa dedeknya ngajak main :)

2. Memperlakukan Raya seperti biasa 
Tapi minta lebih hati-hati main atau minta gendong sama mamih agar tidak membuat Raya merasa tersisih dengan kehadiran adik di dalam perut.

3. Mengajarkan Raya menjadi seorang Kakak. 
Jadi saya sering diskusi sama Raya, nanti kalau dedek lahir, Raya bantuin mamih ya, kalau dedek nangis Raya sayang-sayang, atau nanti kalau ada dedek, Raya duduknya dibelakang sama dedek temenin di carseat. Hal-hal seperti itu saya tanamkan dari awal, agar Raya siap dan ngga kaget ketika adeknya lahir.

4. Ajak berbagi bersama. 
Ini penting karena berbagi dari awal membuat Raya lebih bertanggung jawab. Sekarang tiap malam Raya suka membacakan adeknya cerita sebelum tidur & ngga lupa cium perut saya dan membacakan doa mau tidur untuk dedek :)

5. Melibatkan Raya mempersiapkan kebutuhan adiknya. 
Saya sih saat ini belum beli baju-baju bayi, tapi biasanya Raya saya ajak liat-liat barang-barang yang nanti akan dibutuhkan dan bilang ini untuk adek. Agar mengerti nanti kalau kami beli-beli untuk adeknya, Raya ngga cemburu karena ngerasa adeknya doang yang dibeliin, dan alhamdulillah sampai saat ini malah Raya yang lebih semangat kalau ngeliat barang-barang untuk bayi, dan selalu bilang "nanti mamih beli ini buat dedek ya.."

6. Membuat Raya bangga menjadi Kakak. 
Memberikan pujian sebagai seorang kakak ternyata ngaruh banget Raya jadi ngerasa jadi Kakak yang baik & mengurangi rasa cemburu sama adeknya.

7. We-Time bersama. 
Karena saya sering kelelahan & istirahat tiap hari, agar Raya ngga ngerasa tersisih, saya biasanya meluangkan waktu hanya berdua sama Raya untuk main, belanja, makan atau jalan-jalan ke mol, biar Raya tetap terjaga hatinya dan tetap tahu bahwa mamihnya masih ada untuk Raya.

8. Melibatkan suami dalam masa transisi.
Kalau Abah ngga bantu & mengambil alih urusan Raya ketika saya lagi tepar, waduw, bakalan susah banget deh. Ketika Raya sama Abah, Abah bisa kasih pengertian kalau mamih capek, dedeknya juga mau istirahat dan Raya bisa main dulu sama Abah. Selain mendekatkan bonding Abah-Raya, saya juga bisa beristirahat dengan tenang

Itu 8 tips & trick ala-ala saya untuk mempersiapkan Raya menjadi seorang Kakak. Masih banyak sih peernya, terutama nanti ketika saya melahirkan nanti, semoga Raya mau nunggu dulu sama neneknya diruang tunggu selama saya ditemani Abah berojolan. 

Semoga Raya siap jadi Teteh yaaa 
Nah... Maaf ya, sekalinya posting tulisannya rada panjang hahahhaha. Semoga sih tips ala-ala ini membantu para Ibu yang punya kondisi yang sama kayak saya, dan kalau punya tips & trick tambahan, jangan lupa tulis di kolom komen yaaa.. Biar kita saling sharing... Maaciy... Muach!!

Oh iyaaa, untuk pemenang GA, saya umumkan sekarang yaaa! Hahahah maaaaf banget kalau kelamaan, sumpah ini salah bumil..

Ini pemenangnya:
  1. Hendi Setiyanto - Mendapatkan Tas Kanken
  2. Winda carmelita - Mendapatkan Tumbler Starbucks Vietnam
  3. Putri KPM  - Mendapatkan Scarft dari Beijing
Selamat ya untuk para pemenang, semoga hadiahnya berguna, tolong kirim alamat untuk pengiriman hadian ke sbuanasari@gmail.com yaaaa. 

Baca juga tulisan MINION yang lain:



CONVERSATION

48 comments:

  1. kata ibu, saya banyak ngambeknya pas mau punya adik. Tapi seingat saya, kayaknya saya banyak dituntut jadi kakak yang baik, hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha gitu ya mba, iya nih aku jg usahakan ngga menuntut Raya apa2 takutnya malah merasa terbebani.. Noted ah buat yg ini, maaciy!

      Delete
  2. blm pengin nambah anak, mau nambah asuransi duluuuuu

    noted tipsnya !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi bener mba, dipersiapkan dl dengan baik sebelum nambah anak yess... :)

      Delete
  3. WAAAAAAAAAAAAAAA AKU MENAAAAAAAAAANG!!!! HEPIIIIII WKWKWK
    Makasih Mami Raya :*

    *lalu nggak komen soal postingannya hahahahahhaha*

    ReplyDelete
    Replies
    1. huakakakakakka, alamatnya di email or WA juga boleh ya puuut :*

      Delete
  4. nutelllaaaa...oemjii..

    maybe raya seperti itu karena pengen diperhatiin aja miihh..dan krn semakin kreatif juga kan jadi semuanya mau di eksplor...hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa nutelaaa miiii... hiks pengen nangis deh eike hiks!
      Ngga sih, dia malah seneng kalau aku tidur karena bisa explore macem2 hahahah.. kl dimarahin nangis & ngadu ke Abah.. blah..

      Delete
  5. Noted gt ya.. Nanti kalo punya anak kedua kudu bisa ngertiin anak yang pertama...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya Mirna, ntar berasa deh kalau pny anak ke dua, tambah rempoong :D

      Delete
  6. Wah semoga lahirannya lancar dan ibu n ddnya sehat ya bun 😃

    ReplyDelete
  7. Rayaaaaa....! Cantik bangetttt sebelas dua belas ama mamaaaah
    Semoga berkaaah dan jadi kakak yang cantik luar dalam yaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba, sini tak cipok dulu hahahaha. Aamiin doain Raya bisa jadi kakak solehah ya tanteee :*

      Delete
  8. Jadi inget moment mempersiapkan Naeema ketika mau jadi kaka. Hihi kebayang Raya dan pusingnya dirimu ceu...

    Ihiyy asyik menang GA.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau naeema gimana ceu? Mgkn lebih gampil karena dah gedean ya.. kadang aku suka sumbu pendek kalau raya banyak ulah.. hiks :(

      Delete
  9. Yeayyy Minion ada lagiiii, Raya pasti bisaaa, sehat yaaa Tehhh muamua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, makasih doanya tanteee.. semoga bisa ya :)

      Delete
  10. Aku lgs ngakak bayangin incident tepung dan nutella :p. Kalo fylly yg ngelakuin bisa jd akunya lgs keluar tanduk sih san :p. Tp kako yg lakuin vrstan, mungkin antara ngakak ama nangis :p. Secara msh kecil gitu hahahaha.. Tp rasain sajalah kalo udh lahir si baby;).. Apalagi pas masuk k fase kaka adek berantem huahahahah.. Aku sdg ngalamin soalnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini fan, aku ngga kebayang ntar kl adeknya dah lahir.. karena kan pasti beda.. jadi bakal beda lagi perlakuannya.. #hadeeeuh tetiba langsung puyeng hahahha :D

      Delete
  11. nah yang sering itu suak rebutan mainan , aduh bikin puyeng , gak keabyang yang punya anak banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaaa, ku udah cukup 2 anak aja deh, sesuai peraturan pemerintah dan saran BKKBN hihihi :D

      Delete
  12. MasyaAllah ya mba, perjuangan buat anak kedua. Kita benar2 harus memperhatikan anak pertama lebih. Biar ga ada cemburu. Rasanya bahkan dri hamil harus tetap ngajarin ya ke anak pertama kita. Terima kasih mba sharingnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 mbaa, aku jg salut sama ibu yg pny anak banyak karena harus berbagi perhatian sama yg lain, ku sungguh tak sanggup hahaha 2 cukup dah :D

      Delete
  13. Dulu saya gk sempat memprsiapkn anak pertama u.scpatnya punya adik sambil jalan Aja kemarin Karena Pas ank prtama 8 bln sy sdh Hamil lg 1 bln.. beneran PR bngt tp alhamdulillah lancar spt anak kembar skrng

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah kalau itu emang rejeki mba :D jadi beneran kayak anak kembar ya, saluut! Ku ngga kebayang kalau dikasih deketan gitu hihihihi sehat2 terus ya mbaaa

      Delete
  14. wuah sudah mau lahiran yah mbak, semoga kaka raya nanti gak pakai drama pas lihat adiknya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi insha Allah november ini lahiran, aamiin semoga Raya bisa jadi kakak yg sayang adek ya tantee :D

      Delete
  15. wahhhh teteh Raya kereeen *sambil pegangin kepala y mih wkwkwkwk..mudah2an teteh selalu sehat yah geulis cipoookkkkk

    Btw selamat buat pemenangnya, aku ikutan teu nyak?poho deui hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga Neyna jg nanti jadi teteh solehah, bageur, pinter kange rayi yaaa :*
      GA ikutaaan, tapi sengaja ngga aku menangin hahahahah #jahap ntar aja ku kirim kado buat rayi kl dah brojol :)

      Delete
  16. waaaa, Raya hebat :) semoga pas adek bayi lahir, makin sayang ya dan bisa bantuin mamih :) btw aku lupa nggak ikutan GA huhuhuu padahal ngincer tumbler starbucks huhuhuu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, maaciy doanya tante winda :*
      hihihii next time win, kalau ada lagi ikutan yaks :D

      Delete
  17. Raya sama kayak Kaina.. perangkoo banget mbaaa. Sampe lelah, cukup sudaaah ketika adik muncul ke permukaan. Hampir sebulanan deh masa2 itu. Pas hamil malah biasa.
    Jadi klo nyanyi2, terus manggil nama adik bayi..kakaknya juga disebut �� Kayak pas adik ultah, tapi ku sengaja beliin Kaina sepeda. Perhatian di awal2 penting bgt mnurut aku, supaya mereka kompak ke depannya. Nggak ada iri hati.. solid terus sampe tua jagain kita, ortunya. (Komennya lagi bener nih ��)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa kl nempel kek prangko itu lelaaah banget ya ciii.
      Nah ini, ku ngga mau raya ngerasa tersisih, jadi perasaannya dijaga aja tetep merhatiin raya meski ada dedek di perut biar ntar mereka kompak selalu :*
      Alhamdulillah ya, komennya salehah hahahahah :D

      Delete
  18. Anak-anakku seperti biasa mencari perhatian berlebih. Ada-ada saja drama mereka. Padahal ibu hamil juga butuh perhatian. Eh, jadi rebutan dong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha iya mba, kalau ada anak2 rasanya bumi jd ngga bisa manja... makanya perlu suami yg extra ngerti, biar bumil jg bisa manja2an meski si kakak bikin drama mulu :D

      Delete
  19. berarti sebentar lagi
    gambar yang ada di bagian atas blog ini
    harus ganti dong

    kan ada adek baru yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya Kakak Dija, nanti diganti kalau adeknya dah brojol 😁

      Delete
  20. Senangnya mau punya adik. Baik sekali ada persiapan spt itu. Aku dulu termasuk yg nggak bikin persiapan karena si kakak dihandle asisten. Akibatnya si kakak bandelnya bukan main.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pengennya pny asisten mba, tp apa daya rmh kecil hahhaha ngga muat 😅 Kakak bandel krn nyari perhatian ibunya kali yaa 😊

      Delete
  21. Yaahh aku ga menang, heheh..
    Ga apa2 deh yang menting neng Raya pinter jagain dedenya nanti ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti ku bikin GA lg ikutan lg ya mba nurul 😁
      Aamiin semoga ya tanteeee

      Delete
  22. Kereen prrparationnya terkesan sederhana tapi penting banget buat bikin Raya mulai aware sebagai Teteh. Aku coba nginget2 masa2 mau punya adek tp lupa, padahal dah TK deh waktu itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Persiapannya heboh krn raya anaknya nempel kek perangko sm aku euy.. hihihi takutnya kl kita cuek raya jd cemburu sama dedeknya 😁

      Delete
  23. Jadi inget masa kehamilan kedua. Si kakak baru dua tahun saya nya hamil gede. Kadang diciumin perut saya, tapi kadang keliatan judes banget ngelirik perut bundanya. Jeles dianya, nggak terasa perut yang dielus-elus lebih banyak dibanding si Kakak

    ReplyDelete
  24. Akunya sudah siap, suami siap, apa mungkin si ucul belum siap makanya belum tekdung, eaaa, hahaha..

    ReplyDelete

Back
to top