Melahirkan Secara SC (Sectio Caesar)... Kenapa Ngga?

Perhatian, maaf kalau postingan ini panjang lebar kali tinggi, soalnya sekalian mengenang proses kelahiran Raya yang pas banget tanggal 12 Juli ini 4 tahun :) semoga ngga bosen ngebacanya ya.. #kecups


Anak bayi yg hari ini ulang tahun ke 4 :) 
Baru tau setelah hamil & jadi Ibu, kalau urusan melahirkan secara SC alias Sectio Caesar juga sering dinyinyirin hahaha. Pembahasan normal vs SC, suka ngga berkesudahan kayak ASI vs non ASI, pospak vs popok kain, Ibu bekerja vs Ibu rumah tangga, dan lain lain (baca: Emang ngga pengen jadi IRT?)

Kebanyakan Ibu hamil, tentunya ingin melahirkan secara normal (kebanyakan lho yaa, kalau ada beberapa  yang ingin SC dari awal itu kayaknya beberapa Ibu aja). Saya juga dulu pengennya ngelahirin secara normal kaaak, selain biaya RS lebih murah #budgetadalahsegalanya saya terus terang takut diobok-obok, kemudian tak sadarkan diri dan meninggal ketika di SC #kebanyakannontonsinetron. Sumpah tapi saya takut banget SC! Tapi apa daya kondisi Raya si jabang bayi di dalam perut ngga memungkinkan, jadi lah SC dilakukan untuk tindakan emergency.

***
Jumat, tanggal 12 Juli 2013 adalah waktunya saya untuk cekup ke dokter.
Usia kandungan udah 39 minggu, hampir 40 minggu tapi belum ada tanda-tanda mules, ngilu dibagian bawah selangkangan atau tanda-tanda melahirkan lainnya. dr. Taufik menyarankan kalau sampai weekend belum juga mules, hari senin tgl 15 Juli saya akan diinduksi... Pfffhhhh...

Sebelum konsultasi saya CTG dulu buat melihat detak jantung bayi, ngga ada yang luar biasa terjadi, tapi pergerakan bayi sempat ilang selama +/- 15mnt kemudian ada lagi. Saya sih cuek ya, karena optimis Baby Bala2 ngga kenapa-kenapa.Setelah CTG, konsultasi, dr. Taufik liat chart CTG dan meminta saya CTG ulang... Heiiih? Kenapa dok? Katanya Baby Bala2 ngga bergerak karena kurang oksigen jadi saya harus dikasih oksigen dulu selama 1 jam kemudian CTG ulang. Tapi bayinya baik-baik aja kan dok? Alhamdulillah Baby Bala2 baik2 aja, sesuai kata dokter.

Setelah konsultasi, balik lagi ke ruangan CTG, saya di oksigen + dipasang alat CTG. 1/2 jam setelah itu, tiba-tiba alarm CTG nya bunyi, kenceng banget & susternya langsung lari ketempat saya. Nanya apakah saya ngerasa kontraksi? Saya bilang ngga... Berasa ngga enak diperut? Ngga juga. Beberapa detik setelah itu, alarm mati & saya nanya ke suster, emang kenapa sus? Suster cuman bilang oh ngga bu, nanti dikonsultasikan aja sama dokternya. Oke deeeh...

Saya CTG pas sholat Jumat, jadi ditinggal dulu sama suami & bengong-bengong sendiri di ruangan. Jam 13.00 suami dateng ngobrol-ngobrol bentar, susternya bilang CTG saya ditambah lagi 30 mnt. Oke deeeh, padahal perut asli udah keroncongan. Ditambah lagi rada bete karena Mamih yang pulang dari Jepang katanya mau langsung nemenin saya di Jakarta malah mau pulang dulu ke Bandung. Ngga sengaja ngebatin dalam hati " terserah deh de, kamu mo lahiran kapan, sekarang juga ngga papa"
 
Poto diri lagi bengong sendirian 
Jam 13.30 hasil CTG diinfokan ke dr. Taufik & tiba-tiba dr.Taufik tlp Abah dan berdasarkan info dr. Taufik saya harus di operasi cesar saat itu juga. Lho.. lho.. kenapa inih? 

Ternyata alarm CTG bunyi karena detak jantung bayi tiba-tiba melemah... Oh noooo, meskipun kembali normal, dr. Taufik takut detak jantung Raya akan kembali melemah setelah saya pulang, jadi harus dilakukan tindakan operasi sekarang juga. Saat itu saya lagi makan, makanan yang dikasih dari suster. Baru juga makan dikit, udah ditarik lagi karena mau operasi... Dooh padahal saya lapar beraaat, ya sudahlah pasrah.

Karena memang ngga ada rencana lahiran, saya belum bawa perlengkapan Raya & saya ke RS. Untungnya saya sudah mendaftarkan kelahiran di RSIA Bunda, dan suami tinggal ngurus kelengkapan administrasi. Supir dikasih tugas balik kerumah bawa tas Raya & saya, yang udah disiapin meski ngga lengkap2 amat. Lalu saya diberikan baju operasi untuk dipakai, sebelum itu ijin sholat dzuhur & ashar dulu, berdoa agar operasinya lancar. Masuk ruang operasi sendiri sambil jinjing baju bekas tadi pake kantong plastik. Si suster tanya, kenapa ngga disimpen dikerabatnya Bu?  Kerabatnya cuman suami Suuuus, dia lagi sibuk ngurus administrasi... Gimana doooong #garuktembok. 

Setelah dimasukin infusan dll, dsb, etc datanglah dr. Melani - DSA untuk operasi saya, beliau memberitahukan bahwa akan dicoba IMD, tapi kemungkinan hanya sebentar melihat kondisi bayinya. Saya sih cuman manggut-manggut aja, terbaik buat Raya aja deeeh. Setelah itu Abah datang dengan wajah kusut, kita senyam-senyum karena bener-bener ngga prepare untuk kelahiran ini. Alhamdulillah Abah diijinkan masuk ruang operasi, disini emang suami diperbolehkan masuk & menyemangati istrinya. Yang paling ngenes adalah ndilalah HP saya & Abah lowbat... :( Tapi untungnya sempet mengabari Mami & Ibu mertua.

Waktu Abah lagi sibuk-sibuk nitip barang-barang saya ke suster, saya diangkut ke ruang operasi. Oh nooo... Nanti suami ngga tau dong saya disini, gimana ini?? #drama. Sampe ruang operasi, saya udah berasa sapi diruang penjagalan hahaha, abis separo badan dan telanjang & nurut aja disuruh macem-macem, dah pasrah deh. Alhamdulillah dengan kepasrahan saya, pas dianastesi suntikannya sangat tidak berasa, saya cuman nitip sama dokter anastesinya, suami saya jangan lupa dibawa kesini hihihihi.

Jam 14.30 dr. Taufik datang disambut dengan omelan semua orang yang ada diruangan operasi :D soalnya beliau minta operasi jam 14.00 lah kok mundur 30mnt...

Operasipun dimulai, jeng... Jeng... Selama operasi saya berdoa & pasrah kepada Allah, alhamdulillah ngga berasa apapun, saya hanya membayangkan bayi saya, meskipun keliatan darah2 dari refleksi lampu operasi hehehe. Pengeluaran Raya dari rahim saya cukup ribet, karena si bos kecil ini kelilit plasenta di kaki. Oalah toh naaak, pantesan kamu ngga turun2, kakinya kelilit yaaa.... Saking susahnya perut atas saya didorong sama dokter yg satunya kayak ngedorong mobil mogok.

Abah sempet foto2 & ngerekam proses obok-obok ini 
Setelah 3 kali dorong-dorong, alhamduliillah saya mendengar suara tangis bayi kuenceeeeeeeng banget. Baby Bala2 langsung disimpen di dada saya, dia ngegeliat2 bentar & diambil untuk observasi. Sebelum diambil saya sempet cium & ngeliat wajahnya. Cantiiiik banget :')

Setelah itu, saya langsung tepar & bangun2 saya musti pindah ke ruang observasi. Diruang observasi saya musti nunggu 6-8 jam dibalut selimut penghangat. Karena efek anastesi saya berasa mengigil abiiiissss. Waktu saya bangun yang dirasain cuman hauuuuuuuuuuuuuuuuus. Iya lah secara belum makan & minum dari pagi. Tapi saya baru bisa minum setelah diperiksa oleh dokter jaga.. Dan dokter jaganya baru ada jam 8 malam... Hadeeeeuuuh.

Jam 8 malam setelah diperiksa dokter jaga, saya sudah boleh masuk kamar. Didalam kamar disambut Mami, dan Mami bilang "Sha, bayinya cantiiiik banget". Suami ngga ada, lagi keluar... Tapi setelah itu suami dateng bawa bunga mawar :-* Makasih Abah.

30 menit kemudian, datanglah Raya kekamar saya. Cantiiik banget, lucu, putih, rambutnya hitam lebat, pipi chubby seperti gambar di 4Dnya. dr. Melani yang ada saat itu langsung menyarankan saya menyusui Raya sambil tidur miring ke kiri. Itu rasanya luaaaar biasa sakiiiit, tapi ketutup sama rasa seneng ketemu Raya. Pas disodorin puting Raya langsung pinter nyusu dengan lahap meskipun ASI saya baru keluar dikit. Alhamdulillah. 

Baca: Our Bundle of Joy - Raneira Tsuraya Nova


Kesulitan yang saya alami setelah melahirkan secara SC: 
  1. Masa recovery setelah operasi itu nyiksa bangeeet hahahaha. Meski diselimuti dengan selimut alumunium foil dan saya mirip kebab, tapi tetep kedinginan sangat, udah gitu hauuus sangat, tapi ngga boleh minum huhuhu :( 
  2. Setelah recovery masuk kamar dan harus nyusuin bayi itu rasanya ajiiiib bener! Secara abis dibelek perut dan harus miring ke kirin-kanan buat nyusuin, gerak dikit aja sakit maliiiih, siapa bilang melahirkan secara SC itu enak! Sini ngadep cepetan. 
  3. Ketika efek obat bius hilang, disitu saya merasa sakit luar biasaaaah saudara-saudaraaaa. Edan sakitnya ngga bisa ditahan, sampe mewek-mewek minta tambahan obat pengurang rasa sakit karena ngga kuat. Padahal saya lumayan kuat nahan sakit kalau cuman sakit biasa, ini tapi sakitnya ruaaar biasa, jadi aku tak tahan kaaaak.. 
  4. Sekarang hari ke 2 abis SC harus bisa mengerakan tubuh, turun dari ranjang, pipis sendiri, mandi sendiri, dll. Buuu, kebayang dooong, gerak dikit aja sakiiiit, ini disuruh ke toilet buat pipis... Pas lagi kebelet rasanya pengen beli roda, pasang dikaki terus ngegelosor ke toilet. 
  5. Kalau yg melahirkan normal beresiko infeksi setelah tindakan episiotomi, SC jg gitu kak, jangan khawatir #eh hahahha. Itu bekas operasi pastinya harus dijaga biar ngga infeksi & kemasukan air, mau mandi juga rasanya serem, kagak mandi bau, serba salah deh 
  6. Selama 1 tahun setelah SC ngga bisa olahraga berat kayak nge gym.. Bhay lah biaya member gym saya mah.. 
  7. Luka operasi SC lebih lama sembuh karena perut berlapis-lapis dan setelah sisa operasi bagian luar kering, bagian dalamnya belum tentu kering. Makanya saya mah masih ngerasain cenat cenut sampe Raya berumur 3 tahun. 
  8. Dan yang paling menyakitkan adalah... Ngga bisa jalan-jalan bebas dan ngapa-ngapain kayak orang yang lahiran normal Kak, banyak patangannya. Dan saya cuman bisa melirik sirik ke temen saya yang lahiran normal karena sebulan setelah melahirkan bisa langsung olahraga, nge gym, dll... hmmmfffpppp
  9. Oh oh satu lagi.. bekas jaitan itu ada dibawah peruh bertepatan sama bikini line, jadi kalau pake celana dalem itu rasanya menyiksa, kalau pake dibawah sakit kena bekas operasi, kalau dipake diatas perut berasa alm. Jojon tolooong (kalau ngga tau siapa itu Jojon googling we lah). 
Jadiii intinya ya Buibuuu, mo hamil secara normal or SC juga tetep sama, sama-sama sakit, sama-sama rempong, sama-sama ngeluarin bayi, sama-sama berpahala, cam kan itu hahahaha. Pahala seorang Ibu tidak bisa dibanding-bandingkan dengan cara Ibu tersebut melahirkan atuh laaah. Lebih baik kan kalau para Ibu saling dukung, dan ngga perlu banyak perdebatan tentang ini. Kalau dibilang jaman Rasul ngga ada SC ya iya laaah, jaman Rasul itu anastesi juga belum diketemukan.. Karena sesungguhnya Allah itu tidak suka mempersulit, jadi kalau emang harus lahiran SC ya SC ajaaaaa jangan sampai bayinya kenapa-kenapa karena telat penanganan - Naudzubillah.

Kalau pengalaman Buibu yang lain gimanaaa? Hamil ke-2 ini saya bisa VBAC (vaginal birth after caesar) atau SC lagi semua dilihat kondisinya nanti. Doain saya & bayinya sehat-sehat sampai lahiran dan mau normal or SC semoga semuanya dimudahkan. Trus plis kalau harus SC lagi tolong jangan dinyiyirin hahahahha :D

CONVERSATION

49 comments:

  1. Aku termasuk ibu2 yg ga seberapa banyak berarti krn dr awal hamil, harus sc hahahah :p. Ga kepikiran mau normal lah pokoknya..

    Aku jg ngalamin menggigil hebat abis operasi san, tp anehnya yg sc kedua ga loh.. Ga tau jg napa..

    Trs pas abis sc pertama, itu kan dipakein infus pereda sakit ampe 2 hr, jadi selama 2 hr aku palingan ngerasa sakit tp ga terlalu. Masih bearable banget.. Tapiiiiii sc kedua, sumpah itu infus pereda sakit ga mempan wkwkwkwk... Sakitnya sc kedua memang lbh lama drpd pertama. Mungkin krn lukanya dibuka lg yaa.. Sudah cukuplah nambah anak.. Ga akan prnh mau lagi.. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fanny!! hahahahahha akooh jadi parno lahiran ke dua iniiiih hahahaha :D dulu aku saking sakitnya dimasukin pereda sakit lewat dubur Fan.. hiks :(
      tapi tos aku pun ngga mau nambah anak lagi, cukup 2 sesuai anjuran pemerintah & BKKBN hahahha

      Delete
    2. Oh iyaa kamu belum lahiran yaa :D. Eh tapi bisa aja kali beda ntr rasanya :D. Tp pastinya pas maternityku selesai udah ga sakit samasekali kok san..

      Delete
  2. I agree with u Teh, mu normal mu sc sama aja perasaan hidup mati gt, nyut-nyutan serem liat perut pas mandi hahah, sehat terus ya semoga bisa VBAC tapi sc jg yg penting sehat selamat. So sweet Abah bawa bunga euy, btw selamat Ultah Raya, nanti udah gede baca ini yah! ultahnya sama kayak saya di bulan Juli juga^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nere anet! udah mah hamil susah, trus pas lahiran didebatin.. hadeeuh plis atuhlah..
      Aamiin makasih ya tante Sandra (asa kagok da namanya sama hahahah) waah sama2 ultah bulan Juli juga yaaaa, mamat ultah atuh! :D

      Delete
  3. San, semua yang loe alami di atas+lampu mati sebelum sc dan 12 jam sesudah sc, di mana loe cuma tiduran doank = gue hahaa...


    Asli traumanya SC pas fadly gegara lampu mati. Makanya waktu Fara lahir, gie bawa lilin 3 kotak hahahahah


    Semoga dipersalinan kedua nanti jauh lebih tenang, lebih hepi dengan rasa sakit yak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eee bujet.. itu RS kok bisa mati lampuuuu... horor amaat!! Gue bakal langsung mewek tuh hahahah #dramah

      Aamiin, aamiin semoga yg ke-2 ini dimudahkan segala sesuatunya, maaciy doanya Sally #cipoks

      Delete
  4. Mamih, aku aja drama 2 minggu sebelum lahiran. tiba2 flek, tiba2 masuk RS karena ada batu di empedu yg bikin sesek perut nembus punggung (yang sampe sekarang belum diambil heu..), trs HB tiba2 drop di angka 7. Untung dikasi kemudahan pas operasi, mana sendiri khn masuknya. aku ngehipnotis diri sendiri supaya gak takut. alhamdulillah semuanya lancar. dan YES, pasca op itu yg paling menyakitkan yessss,,,, seminggu pertama UGH banget. ampun dijee... XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampuuu bu prittt etu batu knp ngga diambil-ambiiil????
      Yg bikin bingung itu masih ada pemikiran kl lahiran kl blm normal itu blm afdol, gilingan kali yesss hahahhaha XD

      Delete
  5. Aduh, Ceu. Aku linuuuuu macana. Dulu aku nganggap enak yang lahiran SC. Pernah pengen SC pas lahiran kedua. Tapi untung dateng mules nu teu katahan. Akhirnya lansgung ke bidan. Brojol deh. Nah pas mau lahiran katilu, nonton yang lagi SC di yutub. Beuh... Ngeri liatnya. Batal deh niat pengen SC. Sekarang lihat yang SC salut banget. Hebatlah kalian. Rela dibelek-belek gitu. Dengan rasa sakit udahnya yang bikin linu. Sok sini ngadep saya juga yang bilang SC enak. Saya bantuin neke. Sina nonton tah video nu keur di-SC. Pasti moal daekeun nonton nepi ka tamat. :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahahah nah, aku sirik sama yg normal da baru brojol udah langsung bisa jalan2 hahahihihi.. sedangkan SC mah meni nyeriiiiiiiii XD (tekean eta nu ngomong enak hahahah)

      Ngelahirin mah mo normal or SC banyak cocobina, matakna surga aya di telapak kaki Ibu lain Ayah :D Mun budak na baong ngke dah gede, sodorin video SC na oge ah, mbeh ngarti hahahahah.

      Delete
  6. Wah ... hebat banget perjuangan seorang ibu. Saya jadi ingat deh sama ibu, mulai cari tiket

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan lupa sering2 telepon sebelum nyari tiket yaa :)

      Delete
  7. Aku dua kali mengalami SC mbak.
    Anak pertama SC karena udah kontraksi 2 hari gak ada bukaan juga, tenagaku nyaris terkuras semua. Badanku dingin dn muka pucat pasi. Sempat minta di induksi tpi dokter gak berani karena usia 8 bulan, baby ku pernah stres dlm kandungan yg nyaris tak terselamatkan.
    Kalau anak kedua, mendekati hpl gak ada tanda2 kontraksi mau lahiran hiks. Padahal sampai hari H rencana sc tetap gak ada, malah pembukaan cuma seujung jari.
    Duh, sakitnya pasca sc luar biasaa. Yg kedua udah 2 hari belajar bangun aku masih sempoyongan lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ku terharu banyak temeenyaaa hihihihi jadi siapa siiih yg bilang SC itu enaak??? Ayuk tanggung jawab! ahahahaha
      Alhamdullillah anak pertama & kedua sehat2 sampai sekarang ya mbaa, ngelahirin itu emang perjuangan, makanya kl ada anak yg durhaka sama ibunya itu bener2 kebangetan :(

      Delete
  8. Selamat Ulangtahun Raya Ke 4 semoga jadi anak sholehah dan bermanfaat bagi bangsa, amin
    buat bunda mau melahirkan normal atau SC yang terpenting ibu dan anak sehat dan selamat

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, makasih doanya :)
      betul mau normal or SC yg penting keduanya selamat, sehat wal afiat ya

      Delete
  9. Aku gak nyinyir kok kakak :D sekitarku banyak yg SC, kalau denger ceritanya ngilu-ngilu sendiri. Apalagi pas cek biayanya, haha.

    Malah ada lho kaum ekstrim yang bilang melahirkan terbaik itu yang spontan tanpa bantuan, kalau ada kerabatnya yg SC atau dg bantuan nakes, beugh itu nakes dibilang cari untung doank, ckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahhaa.. hayo nanti brojol mau normal apa SC? #nyinyir :D

      Delete
  10. Mba Saaan, semangaaaatt nanti lahiran adeknya Raya yaah.. Tooss dulu sesama SC.. Hihi.. Aku menggigilnya dari dlm kamar operasi mba, dingiiiin.. Terus inget bgt dulu ngelahirin Boo juga didorong gitu, sampe dibantu dokter anestesinya.. Pundak anakku lebar gitu mba, jadi dikeluarinnya rada susah.. Huhu dan sakit kit kit bgt yaa setelah ilang biusnya.. Lahiran kedua jg SC lagi, pasraaah.. Recovery-nya aku rada lbh lama dari lahiran pertama mba.. tapi nikmatin ajalah yaa.. Haha pasrah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaciy doanyaaa aamiin, aamiin..
      Aku kok jadi jiper SC lagi ya hahahha abis pengalaman yg lain katanya yg ke 2 lbh sakit #galau XD

      Delete
  11. Miiih aku membacanya kayak berada di lokasi kejadian deh :"D
    Antara amazing dan deg-degan pula, nanti ceritaku gimana yahhh hihihi
    Selamat ulang tahun Raya cantik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cerita buwinda nanti semoga gampang2 aja & lancar semuanya ya #kisskiss maaciy tante, kadonya mana? #eh :D

      Delete
  12. duuhh.. blm pernah mengalami dan masih berasa ngeri membayangkannya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiihihi, ga usah dibayangin, dulu aku pun ngga kebayang.. pas hari H mau ngga mau harus mau :D

      Delete
  13. Aku ngelahirin normal mba, tapi banyak juga temen yang SC. Aku ngerasa salut juga sama temen-temen yg SC, apapun itu melahirkan sama-sama berjuang toh, ya buat anaknya ya buat ibunya juga. Oh ya, walau bisa jalan dari kasur ke kamar mandi tetep ngerasa ngilu2 sampe hari ke 3, sampai akhirnya dibilang makan ikan gabus (dibuatin jadi pempek) trus di hari ke 4 pasca lahiran udah enakan.

    Selamat ulang tahun ya raya. Semoga sehat terus..

    Semoga lahiran adiknya raya juga dilancarkan nantinya ya mba San

    ReplyDelete
    Replies
    1. Smua ibu bikin aku salut! Mo SC or normal kan sama2 sakit yaaa
      Btw emang itu ikan gabus ngaruh ya?

      Aamiin aamiin, maaciy doanya tantee

      Delete
  14. mamihhh.. semoga nanti lancar ya proses persalinannya..

    aku SC anak pertama, dadakan juga lg makan risol tiba2 disruh SC krn baby udh kegedean bangeet.. naik 500gr seminggu dan diprediksi beratnya udah 4250grm *tutupmuka.. akhirnya pasrah, antara siap dan ngga siap.. aku juga berasa kaya sapi yg mau dipotong pas pertama kali nunggu mau di SC :D

    SC kedua lancar.. sesuai jadwal dan semuanya smooth..kecuali sakit setelah pemulihan.. asli lebih sakit dibanding anak pertama.. trus anak ketiga udah semakin pasraahh, sampe udah hafal tahapannya sebelum SC di apain ajah dan ya itu setelah bius hilang lumayan rasanya dan makin susah belajar berdirinya..belum lagi di tambah PD bengkak dan mampeett.. asli itu yg ngga akan terlupakan..pas di pijet sakit nya luar binasa..

    oia bekas luka sampe skrg kadang juga kadang cenat cenut after sc ketiga.. jadii aku juga ngga mau nambah anak lagi.. sepertinya jendela cukup buat ngeluarin 3 anak ajah hihihihhihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nik... pliss aku jd parno nih hahhahaha.. tapi emang SC memungkinkan buat aku krn dah tuek :D
      semoga nanti lancar, kl sakit lagi ya resiko ku hahahha secara luka lama dibelek kembali #eeeaaa

      Delete
  15. Sannn..i feel you bangettt, gw tiga kali SC bok!. Yang pertama karena terpaksa, yang kedua krn kedeketan, yang ketiga nanggung, SC sekalian aja lah, hihihi..

    Bener banget, sakitnya itu alamak, gw pas SC yang ketiga pas lagi batuk pula, ya Tuhannn.. itu setiap kali batuk or nahan batuk rasanya mendingan pingsan aja deh biar gak ngerasa apa2. Tiga hari di RS rasanya lamaaa bgt, padahal pas yang SC 1 n 2 gak segitunya. Faktor U kali ya, hihihi..

    Btw, selamat ulang tahun buat kita berdua ya Rayaaa... #ketjuppeluk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ta, kalau faktor umur apalagi nanti akoooh hahahahh #tetibapuyeng

      Delete
  16. Bener mba, melahirkan melalui metode normal maupun caesar sama saja. Di jaman sekarang ini buibuk harus bersyukur dengan adanya metode caesar yang relatif sudah canggih,diharapkan bisa meminimalisir potensi kematian ketika melahirkan, apalagi bagi kondisi kehamilan beresiko tinggi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju mba! mau apapun tetap sakit ibunya, ngga bisa nyepelein cara melahirkan anak ya :)

      Delete
  17. mambes, buat gie apapun pilihan buat bayi insya Allah yang terbaik. Banyak2 belajar dan siapin mental niii....Raya cantik banget nak, sing sholeh sing bageur dan semoga berkah berlimpah untuk raya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo Gie, siapin mentaaaal hahahhaha, tapi meski disiapin jg pas hari H nya mah cuman bisa berpasrah sama Allah.. semoga anggie dimudahkan segalanya ya :)

      Delete
  18. Mba Saaan, aku anak pertama menggigil jg, ngerasain sc. 22nya sakit euy. Lahiran kdua juga lumayan bukaannya hehe...nah masalah sc anak prtama karena detak jantung melemah tiba2.. samaaa
    Dan aku memang baper banget saat anak pertama haha. Yg kdua udah kebal.
    Sehat2 yaa mbaa. Raya embuuul yaaa :* kiss kiss

    ReplyDelete
    Replies
    1. iiih kok sama sih ciii.. tos ah #naooon hahhaha
      semoga lahiran anak kedua aku kebal juga kek ucii #semangaat!

      Delete
  19. Ngeluarin anak mah dimana2 sakit. Entahlah napa dibanding2kan. Berpahalalah para ibu yang berjuang melahirkan anak2nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa bener banget mba, bikinnya doang sih yg ngga sakit #Eh XD makanya surga ada ditelapak kaki ibu ya, bukan di bapak :)

      Delete
  20. semangat nyak mih mau sc mau normal sami da sami berjuang sami berjihad �� sehat2 mih mugi lancar kelahiran nu kadua aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. hooh neng, aamiin, aamiin.. jadi kapan neyna mo punya adek? #kabuuur

      Delete
  21. Sehat selalu Mba Sand, stay strong just like the current you. Setuju yg penting bayi selamat ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaciy niaaa, aamiin, aamiin.. emang yg paling penting keduanya selamat sentosa :)

      Delete
  22. krn ga persiapan sc, jd ga tau apa2, pas obat biusnya abis, perut cenat cenut, saya mikirnya udah jd korban malpraktik hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, aku malah ngga ngerasain apa2 dong mba, saking gugup & berpasrah, takut kenapa2 :D

      Delete
  23. Entah normal atau sc menurutku sama2 perjuangan seorang ibu, gak benar jk blm mjd ibu sempurna jk belum melahirkannya normal padahal kan SC lbih sakit jangka panjang

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, sama2 perjuangan Ibu.. Makanya suami harus sayang sama istrinya apalagi kl pny banyak anak :D

      Delete
  24. wkwkwkkw jadi inget kalau saya juga mau nulis tentang SC tapi gak selesai-selesai. Emang malesin deh lihat yang suka war begitu. Padahal mah mau SC atau normal, perjuangannya sama :D

    ReplyDelete
  25. Saya juga lahiran SC. Gara-gara bukaannya nggak maju-maju, dan kepala si bayi nggak mau turun-turun..

    Saya juga kesakitan setelah obat biusnya hilang. Padahal setelah hari kedua saya dipaksa mandi sendiri, pipis sendiri.

    Ketika akhirnya saya bisa jalan ke kamar mandi (dengan menyeret-nyeret kaki), si susternya bilang bahwa saya diperbolehkan pulang.
    Saya bilang saya masih kesakitan, tetapi kata susternya, saya nggak boleh perpanjang nginep di rumah sakit, sebab tempat tidur saya udah di-booking oleh pasien BPJS, dan tidak ada lagi kamar kosong untuk saya.. *kasihan amat*

    ReplyDelete

Back
to top