Emang Ngga Pengen jadi IRT?

Pagi-pagi sebelum heboh sama kerjaan pengen curhat dikit di blog ah.. :D 

Diantara ke-4 anak cewe Mamih, cuman saya yang sampai saat ini berstatus kuli, alias masih kerja kantoran. Kakak #1 jadi full time IRT ketika menikah dan terus-terusan punya anak hihihi, kakak #2 berhenti kerja karena pindah ke Jepang & disana sekarang jadi guru SD yang waktu kerjanya ngga full time kayak saya, kakak #3 berhenti kerja karena anak-anaknya udah mulai sekolah dan punya usaha di rumah, trus saya? Pernah sih jadi full time IRT setelah nikah, tapi cuman bertahan selama 6 bulan, abis itu mati gaya, bosen, dan atas izin Abah akhirnya kerja lagi sampai sekarang. 

Trus ngapain ngebahas jadi IRT? 

Ini gegara obrolan sama Kakak #3, kemaren ngomongin lebaran di Bandung & urusan THR hahahha (karena saya kerja di organisasi non profit ngga pernah dapet THR, jadi kalau ada yg mau ngasih boleh banget lho #ngarep). 

Jadi Kakak saya nanya: "Gak pengen pensiun dhoet? Leyeh2 dirumah bari ngasuh anak n fokus nge blog aja". 
Saya: "Belum mau, gajinya yang sekarang lumayan, sayang kalau pensiun dini hahahha"

Abis itu pembahasan tentang jadi IRT selesai. Gitu doang san? Trus intinya apaaah?? Hahahahha. 

Sebenernya pas ditanya gitu, saya jadi ingat sama almarhum Cumi Lebay junjungankuh. Soalnya dulu pas lagi ngobrol-ngobrol sama Cumi, saya pernah ngomong, "Gue belum bisa terlalu fokus ke blog karena masih kerja Cum" Trus Cumi jawab dengan kocak "Eh, jangan ngambil lahan orang ya.. hahahha, udah elo kerja aja, blog jadi sampingan, nanti kalau elo fokus ke blog jadi saingan ma gue hahaha".

Trus apakah saya ngga pengen jadi IRT? Ya pengen laaaaaaaaaaaaaaaah! Dari semua Ibu bekerja yang saya kenal, mereka pasti pengen jadi IRT, ngga ada yang ngga mau. Tapi kan ketika seorang Ibu bekerja, pasti ada alasannya tersendiri. Saya dulu pengennya punya usaha sendiri yang punya waktu fleksible & ngga mengharuskan saya kerja kantoran. Tapi saat ini, saya masih nyaman kerja kantoran dan nyaman dapetin gaji dari kerja kantoran ini meskipun ngga dapet THR #eeea #teteup #usaha. 

Plus Abah juga ngga pernah protes kalau saya kerja, karena memang saya kerja seijin beliau. Malah Abah bilang saya kerja aja ditempat yang sekarang karena benefit yang dikasih lumayan banyak banget dan sangat family friendly tempatnya. Jadi disini udah biasa kalau saya minta cuti ketika Raya sakit soalnya ada family leave, trus bisa fleksible kerja dan ngga masalah kalau saya mau bawa Raya ke kantor. 

Kalau saya cape kerja, ya tinggal cuti hihihihi... Manalah cuti saya sekarang masih banyak banget, mash 70 hari... Padahal kayaknya udah dipake buat jalan-jalan dll, tapi masih segitu aja. Sepertinya emang harus jalan-jalan lagi nih #eh #modus :D 

Jadi, kembali ke pertanyaan awal.. Apakah saya ngga pengen jadi IRT? 
Jawabannya: Pengen! Tapi kapan waktunya, saya belum tau hahahhaha... Nanti coba saya tanyain dulu sama rumput yang bergoyang.. #naooon :D 


Office madness, bikin hepi kalau lagi stress sama urusan rumah tangga :D
Kalau lagi stress sama urusan kerjaan, tinggal kruntelan sama Raya & Abah :D 







CONVERSATION

60 comments:

  1. Aku g pengen san :D. Ntahlah, sampe akr kalo ditanya mau ga jd IRT aja, aku jwb ga mau. Walo suami ksh bulanan yg sama gajiku plus bonus pun, rasanya g mau. Emg bukan aku banget kali ya, hrs kerja di rumah gitu :) . Aku tkut malah suasana rmh jd g enak krn aku ga enjoy, trs stress sendiri, trs pelampiasan jd ke anak2. Mnding aku kerja, tp pas pulang kantor bisa main ama anak2 dgn happy :D

    Suami pernah aku tanya, kamu mau aku di rumah ato kerja. Jwaban dia, mndingan aku kerja. Karena dia tau banget aku ga bakal tahan di rumah, pasti bakal uring2an krn ga betah. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah ngga pengen ya Fan, aku kalau di kasih bulanan sama bonus yg sama kayak gaji di kantor boleh lah pensiun hahahah, tapi harus ada kegiatan lain gitu, ya usaha dirumah atau bisnis apalah yg bikin aku ngga bosen & ngga marah2 terus dirumah :D

      Delete
  2. Yawla nanggung banget artikelnya, haha.

    Enak banget cutinya bisa 70 hari, udah kayak cuti lahiran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nangung itu justru yg asik bumil hahaha, buru2 nulis ini, ditungguin kerjaan XD
      itu cuti kekumpul terus sampe 70, mayan lah ntar kl pensiun bisa diuangkan #matre :D

      Delete
  3. Itu dilema bangeeeet. Seiring dengan memasuki status mamah muda, Pasti kedilemaan jd wanita karir atau irt itu datang. Hahaha
    Saya termasuk yang ambil jalur jadi irt nih mba. Sambil merintis bisnis sendiri. Bismillah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren! Selalu salut sama IRT yg bisa merintis bisnis dirumah, karena aku blm bisa hiiiiksss XD

      Delete
  4. Mih tetiba aku juga pengen jadi IRT tapi dnegan saldo atm unlimited..HAHHAHAHHA

    #ketawasetanpagipagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba bicarakan dulu sama pipimus sebelum ngehayal mi hahahahhaha XD

      Delete
  5. Hihihi...kalau kerja itu yang aku gak bisa adalah bangun pagi wkwkwkkw...
    Entah kenapa cukup sampai kuliah aja lah yaa bangun paginya. Kalau ada kantor bisa masuk siang, dan gaji lumayan bisalah dipertimbangkan #halah (mana ada ituuuh, sakepenakedewek šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚).

    ReplyDelete
  6. Hihihi...kalau kerja itu yang aku gak bisa adalah bangun pagi wkwkwkkw...
    Entah kenapa cukup sampai kuliah aja lah yaa bangun paginya. Kalau ada kantor bisa masuk siang, dan gaji lumayan bisalah dipertimbangkan #halah (mana ada ituuuh, sakepenakedewek šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha sekarang kalau masuk siang jalanan tambah macet mbaaa, jadi mending pagi pulang cepet XD #eh hihihihi

      Delete
  7. Masih banyaaak cutinyaa mbaak, yuk ah jalan-jalaaan wkwkwk butuh liburan beneran mbak san ini wkwkwk oiyaa uda lama ndak bw kesini wkwkwk, jd kangen komen semaunya hahaha :p sehat-sehat ya mbaaak saaan :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. postingan ecek2 emang menyenangkan luci, suka2 komennya hahahahha.. aku butuh libutan tapi ngga dapet thr.. hiks #modus XD

      Delete
  8. Wahahah. Bang Cumi kocak! šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚ Jadi makin kangen. Heu.

    Aku kepengen jugak Mbak, jadi IRT. Tapi kemaren itung-itung biaya susu, diapers, dll, kok atut yah. Wkwkwk. Biaya persalinannya jugak serem! šŸ˜›

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beby, sebenernya kamuh dimana sekaraaang, Medan apa Jakarta??? Cumi sempet cerita2 tuh tentang kamu waktu dia di medan :)
      biaya persalinan dan semua pengeluaran ngga masalah kalau punya suami banyak duit Beb hahaha kayak nia ramadhani :D

      Delete
  9. Huaa cuti 70 hari? Mantep bgt yaaa..
    Aku skrg udah teguh ga mau jadi irt hehe kalo dulu2 kan suka galau.. šŸ˜ŠšŸ˜Š

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku ngga galau kalau jadi IRT yg punya gaji + benefit kayak kerjaan sekarang bon #tetep hahahah XD

      Delete
  10. beneran ieu mah kudu kirim cv ke kantorna mih wkwkwkk edunlah sisa cuti 70hari?aku sisa cuti 6 hari saja lbh dr itu disuruh tutup pintu dari luar šŸ¤£šŸ˜‚šŸ¤£šŸ˜‚
    sampe saat ini galau bgt klo lg sebel dikantor hyong jd irt klo bosan dirumah hoyong digawe šŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu akumulasi dari beberapa tahun jadi sias 70 neng :D
      Emang kalau jadi IRT bosen dirumah, makanya kudu ada usaha lain yg dikerjain biar ngga bosen.. tapi duit na ti manaaa hahahha XD

      Delete
  11. coba emailnya apah, aku mau ngelamar di sanaa XD
    aku juga gitu, pengen di rumah, tapi masih pengen gajian sendiri XD
    sbnrnya bapaknya Birru juga gak yang ngelarang aku harus kerja. tapi dia lebih seneng aku kerja, mgkn tau istrinya aleman kalo mati gaya 'nyawa' dia gak selamet :))

    tapi ya itu, di balik drama yang ada, potongan gaji sana-sini, aku patut bersyukur masih bs kerja yg lokasinya cm setengah jam dari rumah. walau pengeeen banget punya kerjaan yang waktunya lebih fleksibel, pengen nganter birru sekolah, nganter ibu berobat... ah rencana tinggal rencana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. OMG setengah jam dari rumah??? HEAVEN BANGET ITU Bu Prit!!! huhuhu..
      Emang bener, kewarasan & kelabilan jiwa istri lebih terjaga kalau kerja hahaha, rumah tangga pun jadi tenang krn gada yg marah2 mulu (kata Abah). Nganter - jemput Raya sekolah itu salah satu #relationshipgoal #eh kalau jadi bu RT nih..
      Apalagi sekarang hamdun pula, ntar anak 2 mau digimanaiiin.. huhuhuhu dilema oh dilema...

      Delete
  12. Keknya ini dilemma semuaa career woman ya mbak Saan. Aku pun galau nanti kalo dah punya anak bakal pengen berenti kerja atau engga wkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa.. emang ini dilema semua ibu bekerja :D
      Beneran kl punya anak lbh galau lagi, apalagi sekarang nyari BS yg bagus susah & ditambah ngerasa bersalah ninggalin anak.. mmmpppfffh...

      Delete
  13. wah... baru aja baca postingan (siapa tadi ya) blogger yang kebetulan bisa kerja sambil bawa anak :) dia juga bingung mau kerja juga tapi tetap mau mengawasai perkembangan anaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe biasa lah kegalauan ibu2 bekerja mah pasti gitu.. :D

      Delete
  14. Aku sekarang udah full jadi IRT, sesudah dulu kerja di bank 4 tahun dan pernah wirausaha sekitar 4 tahunan juga. Awal2nya bahagia karena bebas dari rutinitas. Tapi sesekali kangen juga siy sama suasana kerja di kantor. Kangen gaul sama temen2.. hehehe. Sekarang siy udah bisa enjoy, mba. Nikmati aja pilihan sendiri itu dan cari cara supaya ngga boring. Salah satunya ya, ngeblog kayak gini :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kerja jarang gaul mba hahaha.. cuman seneng aja lbh update berita2 or masalah2 yg rada pelik gitu #apaansih hihihihi
      Kalau jadi IRT pengennya punya usaha tapi blm kebayang dana & cara ngelolanya jadi wassalam :D

      Delete
  15. wah enak cutinya akumulasi, nggak angus ya...
    jadi apapun irt atau ngantor yang penting enjoy, yang jaga anak dipercaya

    eh bener kata cumi kita yg ada kerjaan nggak boleh envy sama blogger yg sering dapat JR.. semua punnya porsi rejeki masing2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, alhamdulillah cutinya bisa diakumulasi, dan bisa diuangkan kalau pensiun :D
      Bener, yg penting enjoy ya.. Aku sekarang nitipin anak di daycare, jadi masih bisa bareng pas berangkat kerja & pulang kantor.

      Profesional blogger emang TOP! dan aku ngga envy karena aku ngga bisa kayak mereka mbaaa hahahaha, makanya aku bilang Cumi aku ngga bisa kalau ngga kerjaa hahahah blog sampingan aja lah :D

      Delete
  16. Ini dilema ibu-ibu yang bekerja. Aku pun begitu. Alasan utamanya ya anak. Tapi di sisi lain kantorku ini family friendly banget walaupun gak rekomen sih bawa anak ke kantor. Sampai akhirnya, mbaknya anakku tiba-tiba mau nikah dan akhirnya aku pun memutuskan unpaid leave...lalalala selamat datang di dunia "full time mom" hahaha.

    Beteweee cuti macam apa itu 70 hari????? #gaknyantai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaah puput sekarang unpaid leave, punya Mba yg masih muda gitu tuh resikonya, nanti nikah, trus hamil.. trus ngga balik2 lagi.. Tapi semoga Mbanya Zyad balik lagi ya puuut.

      Cuti 70hr akumulasi kaaak hahahah, tiap tahun boleh di carried over mpe 65 hari :D

      Delete
  17. Asyik klo timenya fleksibel gitu mbaa...aku dulu mana bisa �� jadi mutusin resign. Beda2 kondisi yaa, beda keputusannya.
    Pas drmh malah aku nggak bisa tdr siang, karena udah biasa kerja kayaknya.. �� ngoprek apan ajaa. Lama2 menu selanya, dpt samping dari foto atau nulis.

    Cuti 70 hari �������� honeymoon me bulan mih ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Ci, untungnya sih kantor fleksible jd kalau ada apa2 bisa lah ngurusin anak duluan :D
      Tapi gegara itu kan Uci potona keren kereeeen, jadi skillnya terasah #eaaa
      Ntar babymoon nunggu sponsor #eeeaalagiiii hahahah XD

      Delete
  18. Waduuh... jadi kangen sama dengan arwah mas Cum. #bongkar_chattingan_lama

    ReplyDelete
  19. Aku lebih bahagia kalau ngantor malah mba.. udh sebulan jd IRT emosi naik turun ini. Semoga segera bertemu dgn ritme yg pas buatku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang kadang kalau udah kebiasa kerja suka gitu.. apalagi jd IRT beda kegiatan dan seharian dirumah... Semoga bisa nemu ritme & kegiatan yg pas ya :)
      Ebtw kok akhirnya bisa mutusin resign & jadi IRT? #kepo :D

      Delete
  20. Semuanya punya alasan san kebijakan masing-masing ya Teh, selama enjoy, happy, kantornya asik buset itu cuti banyak amat dah haha apapun pilihannya yang penting izin suami dan anaknya juga happy^^ tapi kalo sekarang ak baru lahiran kayaknya gakan kerja dulu deh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes bener, tapi sebagai ibu kantoran kadang terlitas pengen deh jadi IRT hahahaha, abis itu kl rungsing seharian sama anak, tetep mau ngantor lagi :D #labil
      Baru lahiran mah puas2in aja sama anak :D ntar kl pas masuk kantor pasti berasa beraaaat beeng (aku jg dulu gitu)

      Delete
  21. Kok jd kepow ya mb sand, ngo apa yg benefitnya seketje itu #tros keinget lagunya sarsech gue kechee hahaaa
    Jangan2 bagian divisi csr multinasional company ya mb sand? #mbulsotoy

    ReplyDelete
    Replies
    1. organisasi non profit terkemuka sepanjang masa dong ah hahahah #naoon aku kerja di bank dunia nit, satu2nya bank yg ngga punya atm :D

      Delete
    2. Gilaaaaaaakkk mupeng amat akuuuuw

      Delete
  22. Ya Allah, Mih, itu cuti 70 hari banget? :')))) sadiiiiis hihi, berarti kalo ga diambil bisa diakumulasi di tahun depannya ya..

    Btw emang pilihan banget sih mau jadi IRT atau ngga, ada yang justru uring-uringan di rumah dan mending ngantor. Ada juga yang milih resign dan makin bahagia setelah jadi IRT.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Afgaan kali sadid Ta! hhihihihi
      tiap tahun cuman boleh diakumulasi 65hr, tapi ya itu karena jarang cuti jg, jadi nambah2 teruuus gittchuuu
      IRT sama Ibu bekerja itu bak 2 mata pisau #naooon hahahahhah bikin ibu2 galau apalagi kalau dah punya anak :D

      Delete
  23. cutinya masih 70 hari...banyak banget mba...

    pengen juga jadi IRT..tapi nti matgay lagi anak2 udah pada gede2 he he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya masih 70hr euy! mayan bisa dipake banyak pas lebaran

      Makanya kl mau jd IRT aku harus punya kesibukan lain, kalau ngga ya pastinya mati gaya :D

      Delete
  24. Ebuset komennya dah banyak bgt mb sandra huaaaaaa
    Toss lah kita, yg penting heppi deh. Kita kan sama2 ibu bekerja. Aku padamu pokoke

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah ini topik hot, jd byk komen #naoon
      Yg penting kerja dgn ijin suami & prioritas utama ttp keluarga ya kaaak :D

      Delete
  25. Cutinya lama juga ya, Teh..
    Tapi bentar, sedari nulis ini yang katanya terburu-teburu karena ada pekerjaan lain, trus tanya sama rumput yang bergoyang segala lagi..he
    Kira-kira udah ada jawabannya belum teh dari sang rumput..hehe

    ReplyDelete
  26. Mambes, itu cuti boleh diuangkan gaa *matre hahaha

    Emang ya jadi IRT atau Working mom itu bahasan ga ada habisnya. Klo ngikutin omongan orang mulu kapan bahagianya *dengan ke sok tau an gie yang ilmu nye ga seberapa ini*

    ReplyDelete
  27. abis liat poto rame2 di atas aku langsung nyekrol2 nyari lanjutan tulisannya XD wkwkwkwk ya dinikmatin ajalah status yg ada sekarang ini, yg penting suami ngizinin si mamih kerja kantoran dan rayya pun hepi

    ReplyDelete
  28. Jadi IRT 70 hari aja Mba, haha. Mayan buat ganti suasana :p

    ReplyDelete
  29. jadi IRT atau ibu pekerja sama aja mbak, punya masalah dan konsekuensi masing2, lagian kalo ngebanding-bandingin terus malah nggak bisa happy. perempuan bekerja itu hebat loh double tanggung jawabnya, yang penting mbak nyaman apapun posisi yang dijalani

    ReplyDelete
  30. Ini temen sekantor juga sedang galau antara milih jadi kuli apa jadi full mom. Terus aku nanya "Yakin?" terus dia jawab "Enggak, bisa gila aku". Ya gitu cocok2an sih ya, ada yang emang seneng dan strong jadi IRT, tapi ada yang nggak bisa kayak temenku (dan dirimu), yang masih butuh aktualisasi diri dengan menyamar jadi kuli walopun katanya gajinya ga seberapa *tapi ngebahas mulu kapan gaji naik*.

    ReplyDelete
  31. Sandraaaa..., gw memutuskan jadi IRT dan mulai seriusin ngeblog dua tahun lalu. Kerja kantoran, apalagi di law firm kmaren itu asik banget, tp cita2 utama gw ya jadi IRT yg punya banyak kegiatan, hehehe.. Santai aja lah San, let it flow. Gw dulu dari jaman jd outsource TV, ngajar expat, sampe jd marcomm law firm asing selalu galau pengen brenti, slalu mikirin sayang duitnya, dll, sampe ada saatnya gw mikir, sayang waktui gw yg harusnya lbh banyak gw abisin sama anak2, baru deh nekat padahal ekonomi kluarga blum stabil, bismillah aja.. Lah ini napa gw yg curhat yak, hihihi. Tetep semngat ya Sannn, apa pun pilihannya oke2 aja kok asal seimbang.. #hugs

    ReplyDelete
  32. Kalau saya pengen kerja yang bisa saya atur. Lama2 saya mikir, wiraswasta dong namanya.
    Eh, tapi berkat curhatan begini saya merasa bahagia lho jadi IRT, soalnya teman saya juga di posisi bekerja kayak mbak, dan sering ngomong: "aku lho pengen kayak kamu di rumah aja, kayaknya enak." Cihuyy, berkat kalian saya merasa berharga.
    Dan juga muncul rasa salut sekaligus empati buat ibu2 bekerja yang tetap antusias mengurus anak dan keluarga

    ReplyDelete
  33. Wkwkwkkwk tetep aja ada congkaknya ya Mih pensiun bayak :p

    Aku juga pengennya tetep kerja atau at least punya usaha pas udh nikah. Anakny gabetah di rumah doang:""")

    ah mamih gadapet THR gakinya udh mumpuni kok:pppp

    Keep cool sbg wanita karir mamih!

    ReplyDelete
  34. Banyak banget cutinya sampe 70 hari.

    ReplyDelete
  35. Saya kadang malah pgn jg kerja kantoran lg, tp ga nahan sm perjalanannya, macet di mana2 :D

    ReplyDelete
  36. Semangat terus working mom! Yang penting suami dan anak tetep support plus hati teteup happy jadi dijalanin aja ya mak Saaannnd, Hihihiii

    ReplyDelete

Back
to top