Tambah Anak Tambah Rejeki: Yay or Nay?

Akhirnya tulisan kolaborasi saya dengan Neng Herva pemilik blog http://www.bundanameera.com/ jadi juga hahaha. Siapa yang ngga kenal Herva, HR cantik, dengan tulisan-tulisan penuh motivasi di blognya dan juga pemenang beberapa lomba blog yang membuat dirinya tambah cetar. Dengan alasan tersebut, saya sengaja menyunting Herva bikin kolaborasi tulisan, biar saya bisa ikutan nebeng kecetarannya gitu hahahahha #modus plus embel-embel semoga bisa meningkatkan DA/PA #eeeaaaa #anaknyapamrihan.

Kolaborasi tulisan kami dikasih jargon #Minion aka Mommy Opinion, kenapa jadi #Minion? Suka suka atu lah hahahah. Niatnya sih bercerita seputar anak, parenting, curhat jadi Ibu dll lah (niatnyaaaa), doakan semoga kami istiqomah ya hihi. Rencananya kolaborasi tulisan ini bakal diliris tiap hari Rabu, 2 minggu sekali, jadi stay tune! #asahgolok.

Setelah beberapa kali ketunda (yeah blame me coz I'm being lazy) akhirnya hari ini postingan kolaborasi kami berdua berhasil publish juga hahahahah #victorydance, cerita tentang urusan "Tambah Anak".





Orang tua saya berasal dari keluarga besar, Mamih adalah anak ke 3 dari 7 bersaudara dan Papih adalah anak ke 2 dari 6 bersaudara, dan saya adalah anak ke 4 dari 4 bersaudara. Jadi dulu jaman alm Kakek & Nenek masih ada, hari lebaran kami semua tumplek, blek di Ciamis dan pasrah kamar-kamar nyaman ditempati sepupu-sepupu yang sudah punya bayi, tidur tikar atau sofa mah dah biasa banget.

Dari 4 bersaudara, Kakak #1 rekor punya 6 anak, iyaa dia emang produktif dan ntah kenapa alat kontrasepsi ngga bisa menghalau jalur sperma bertemu ovum dan akhirnya terjadilah pembuahan dan kehamilan sampai anak ke 6. Kakak #2 harus ikhlas memiliki 1 anak, setelah 5x menjalani bayi tabung yang akhirnya membuat beliau di vonis kanker payudara karena banyak stimulasi hormon yang terlibat ketika proses bayi tabung (Baca: Healt Alert). Kakak #3 melaksanakan program pemerintah, 2 anak cukup, karena katanya 2 aja pusing mikirin biayanya, jadi ngga mau nambah anak lagi. 

Lalu saya? Saya sih sebenernya pengen 1 anak aja seperti tulisan saya: The Freedom of Having an Only Child 

Etapi, sekarang pas Raya udah mau 4 tahun, kok saya jadi kepikiran ya.. Ntar kalau saya & Abah udah ngga ada, nanti Raya gimana ya, sendirian dan ngga punya saudara? Tentunya ada banyak sepupu-sepupu Raya, tapi tapi kan pasti beda dibanding sama saudara kandung. Lalu pemikiran saya punya anak satu agak bergeser sedikit, iya sedikit aja hahahha. Soalnya tetiba kangen nguyel-nguyel bayik (dan ngga mikirin jungkir balik muntah enek pas lagi hamil dan ribetnya ngurusin bayik). Trus Abah gimana? Abah sih ngikut aja hahaha, secara tau dulu pas hamil Raya saya kepayahan banget, jadi ngga pernah minta nambah anak atau apapun, terserah saya aja. 
Kangen nguyel2 bayik kayak  gini... 
Pemikiran nambah anak ini juga terbentur usia hahahah secara tahun ini saya bakal menyandang umur 40, meskipun life begin at 40 tapi untuk hamil & melahirkan pastinya punya resiko yang lebih tinggi, plus tentunya pengeluaran juga akan bertambah. Ketika berencana nambah anak, saya & Abah harus mulai itung-itungan lagi, berapa biaya untuk daycare (Baca kenapa saya nitipin Raya di daycare: Pilih-Pilih Baby Daycare), buat tambahan asuransi kesehatan & pendidikan, dll. Abis itu tetiba saya pening, mengingat kebutuhan dana tambah anak tidak sebanding dengan peningkatan gaji dari kantor tiap tahunnya #eh #semicurhat hahahahah. 

Kemudian sekarang ada desakan-desakan halus dari orang-orang sekitar, yang secara langsung dan tidak langsung dalam beberapa kali pembicaraan nyuruh kami nambah anak karena adik ipar udah punya 4 anak. Katanya tambah anak itu tambah rejeki... Oh yeah? Masa sih? Punya anak itu kan harus dipersiapkan dengan baik #logikabicara, kan ngga mungkin kalau kita ngga bikin persiapan untuk punya anak? Apalagi biaya periksa kehamilan, vitamin-vitaminnya, biaya kedokternya, trus biaya persalinannya itu kan ngga sedikit ya.. Trus setelah lahiran, perlu popok, imunisasi, dan biaya-biaya lain endebra endebre...  Apa bener setelah saya memutuskan nambah anak rejeki pun otomatis bertambah? Trus ketika tambahan anak ini udah brojol kalau ada apa-apa apakah mereka bakal bantuin bayarin daycare kalau saya tetiba ngga ada rejeki tambahan? #masalahgueh.

Lagi galau bin baper, tetiba nyokap WA. Ngga usah terlalu dipikirin gimana nantinya biaya kalau punya anak lagi, setiap anak punya rejeki masing-masing, Allah menitipkan anugerahnya disaat yang terbaik, waktu yang terbaik dan yakinlah bahwa Allah akan memberikan rejeki yang terbaik juga. Kemudian saya tercenung dan berpikir... Apakah Mamih saya seorang cenayang? Hahahhaha kok tau-tauan anaknya lagi galau masalah biaya nambah anak??? #tetibamerinding. 

Hmmmm... Nyambung ke urusan tambah anak tambah rejeki dan WA nyokap, saya melihat ada benang merah samar didalamnya. Emang sih semua harus dipersiapkan, ketika memiliki anak, kita ngga bisa memikirkan kuantitasnya aja, tapi kualitas si anakpun harus terjaga. Tapiii, ketika Allah yang Maha Berkehendak tetiba menurunkan anugerah Nya berupa kehamilan, yakinlah bahwa Allah akan memberikan rejeki yang mencukupi untuk titipan tersebut. Penambahan anak itu adalah otoritas dan hanya bisa berlangsung dengan kehendak Nya, jadi meskipun kita udah siap-siap segala sesuatu untuk masa depan si anak, tapi Allah ngga berkehendak memberikan juga ya wassalam..

Trus, sekarang apakah saya Yay or Nay urusan nambah anak, nambah rejeki? Hahahha.. #glegh. Menurut saya, setiap anak ada rejekinya masing-masing, dan untuk orangtua setiap anak adalah rejeki, yang pastinya akan membuat orangtua tersebut lebih terpacu mencari tambahan rejeki demi kesejahteraan si anak. Jadi untuk yang satu ini aku sih Yay, ngga tau kalau mas Anang... Kalau kalian gimana?

Trus jadi kapan mau nambah anak? #eeeeaaaa hahahahhaha.

CONVERSATION

52 comments:

  1. waaah kolaborasii dua ibu mudaa favorittt akuu nih. wkwkwk yay mbaak san, biar rayaa ada temennyaa :D hahaha kan anak keciil ngegemesiin dan selalu bikin ketawa dengan segala tingkah lakuu yang lucuuuk. hehehe ya meskipun banyak hal yang harus dipertimbangkan baik baik :D all the best pokoknyaa mbak, yg penting bahagiaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah Lucii, aku bukan ibu muda.. hahahaha.. Ibu menolak tua lebih tepat :D
      Doain aja yg terbaik ya ciii :D muach

      Delete
  2. Aku pun pas tetiba hamil anak kedua agak syok mba San. Banyak kekhawatiran macem2 gitu. Eh, tapi pas anak udah lahir alhamdulillah lancar2 aja, rezeki jg alhamdulillah masih bisa.. :D Daaaan karena anakku dua-duanya cowok udah aja banyak yg bilang tambah lagi yg ke-3 cewek. Banyaaaak bgt yg bilang gitu.. ahahaha Ampun deh.. Yeaay, seru nih kolab sama Teh Herva, kalian berdua mommi2 cetaaaar.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga usah hamil anak ke2, yg pertama aja aku banyak kekhawatiran mbaa hahahah.. Emang kita suka mikir macem2, padahal Allah pasti bantu kl kita mau usaha ya :)
      Makasih lho dibilang cetar, aku mah ndompleng herva doang padahal hahahaha

      Delete
  3. Wah bagus tulisannya Teh, saya udah nikah mau 3th baru hamil, prinsip saya dan suami kalo punya anak itu nambah rezeki, jangan nambah hutang hehe pokonya kita yakin rezeki pasti ada untuk anak dari Allah tapi kita juga harus usaha untuk mempersiapkan segalanya karena anak itu amanah^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah maaciy lho dah baca.. nambah anak nambah utang.. Semoga ngga yaaa, Allah pasti bantuin asalkan kita usaha, bener banget :)

      Delete
  4. wkwkwk terhura padahal pencitraan noh kalimat diawal mih :p
    hooh klo masalah rezeki aku sepakat mih semua anak sdh punya rezeki masing2 meski akupun agak was2 asuransi kantor dah dicabut bahahaha tetep yeh pengennya Rp 0 :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahah kitik2 accounting biar asuransi tong di cabut ateeuh kumaha neng HR teeeh XD
      Aku mendompleng kecetaranmuh.. plis deh :P

      Delete
  5. Salam kenal dlu mbak sandra...
    Hahahaaa akuh nih mulai ditanyain beginian... Padahal jg bocah baru meletek 2 th 3 bulan. Untuk saat ini belum terpikir tuk nambah, tapi di masa depan mungkin ada... Bener mbak, anak itu rezeki termasuk juga tanggung jawab menurutku, jangan asal nambah aja tapi gak tanggung jawab ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah salam kenal juga, makasih ya dah mampir :)
      Bener, ketika ada pemikiran nambah anak harus dipikirkan jg kualitas hidup si anak ya mba. Pertanggunganjawabnya beraat... ga usah nambah anak aja gitu ya #eh hahahah

      Delete
  6. Ihiiii...asiik asiik mamih bikin tulisan colab ;)
    Btw, ini opiniku aja ya..anak memang bawa rejeki sendiri sendiri. tapi, sebagai ortu tetap kita harus mengusahakan rejeki anak tsb. misal, dengan bertanggung jawab atas semua kebutuhannya, menafkahinya, dll. nah, rejeki plus plus yang dibawa anak, itu faktor rahasia Allah. *doohh komenku syedep kali yess* haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh nana.. bentar lagi lahiran.. kapan mau bikin adek buat debay? Huakakakkak #kabuuur
      Btw setuju komen diatas, anak emang bawa rejeki masing2 tapi ortu tentunya harus usaha sekuat tenaga.. idem lah.. jadi kapan nambah anak na? hahahhaha

      Delete
    2. tujeeess tujessss mamihhh...hahah
      eh jadi, neng Yaya bakal punya adik nih :P

      Delete
    3. tergantung tante nana mo nambah apa ngga abis lahiran ini hahahah :p

      Delete
  7. congrats untuk collabnyaa...
    btw aku sebenrnya pingin nambahs ebelum 40 th bulan ini tp sayangnya tak ada yg merestui hahaha
    bahkan dek paksi yg semula masih mau dirayu punya adek, sekarang gak mau lagi, adek bear aja buu. nanti mimik ibu diminta adik bayi aku gak mau halahhhh
    si kakak alinga yg lucuu, ibuu klo nambah nanti repot masa blog ibu namanya mom of four, gak coock udah mom of trio ajah hahaha *tepok jidat
    kata mrk, pinjem adek orang aja nanti klo dah gede balikin. soalnya klo dah gede nanti nyebelih wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba ophi aku salut padamu! #menjura
      Hebat ih udah 3 masih kepikiran nambah... Aku mah baru kepikiran sekarang doaang hahahah. Raya sih dah minta adek, malah sekalihgus dua aja katanya jd kita liat aja nanti XD

      Delete
  8. Jangan lupa kalau mau cari temen kolab lagi, colek2 aku ya Hahahahaha
    Raya memang butuh teman. Semoga yang kedua ini sehat2 terus ya mamih dan ada yg jagain mami papi pas tua nanti, biar Raya ga kesepian juga aseeek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Meeeiii.. kan dirimu dah punya partner kolab bukan? Ntar kl aku colek dianggep selingkuh ngga? hahahahha
      JADI KAPAN BIKIN TEMEN BUAT KENZO? huakakakkaka #kabur #nggatanggungjawab

      Delete
  9. Utk saat ini nggak dulu �� Ashika baru setahun, kasihanilah aku...pas mau tidur aja masih perjuangan 45.. Aku setuju anak udah ada rejeki masing2. Yg aku nggak sanggup adalah mendidik mereka mba. Huvt... Makanya ini lagi menikmati masa bayinya si adik... Nguwel2...
    Satu lagi mba san buat sodara Raya #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ashika dah 3-4 thn bisa nambah dong Ciii?? hahahha
      Iya mendidik anak itu jug sulit apalagi dgn emosi tingkat tinggi kayak aku.. dooh..
      Hahahha satu lagi ya Ci? Hmmm.. nambah ngga yaaa :P

      Delete
  10. Yay dong Mami, aku sendiri ngalamin. Jarak anakku dari yg pertama smp ke tiga itu 5 dan 6 tahun. Waktu itu kondisi keuangan morat marit tapi nyatanya kami tetep bisa periksa ke dokter, beli vitamin, bayar rumah sakit smp besarin anak-anak hingga sekarang. Ya meskipun nggak berlebihan si...
    InsyaAllah tiap anak bawa rezekinya sendiri2 itu bukan mitos :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah.. peluk Mba Ika, jangan khawatir ga ada rejeki kl nambah anak ya mbaa.. siap lah..

      Delete
  11. Aku dah dua..pro BKKBN aja lah..cukup dua😀 soal banyak anak banyak rejeki..menurutku tergantung sikon juga mb. Klo orangtuanya pas-pas an banget..aku mbayanginnya juga logikanya kok bakal tambah berat. Jadi klo aku nggak berani gambling soal punya anak...nggak bisa di 'undo' soalnya.

    Kecuali klo yang secara materi berlimpah, mungkin nggak masalah..bisa gaji banyak dayang untuk bantu2 beberes, nyuapin, mandiin, masak...

    Kesimpulanku..intinya tergantung sikon.



    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. anjuran BKKBN emang banyak yg mengikuti kok mba :D
      Bener tergantung sikon & kesiapan orangtuanya ya mba.. Tapi berlimpah secara materi blm tentu kualitas ke anak jg bagus, smua gimana ortunya... kenapa jadi ortu itu susaaaah? hahahah #kokcurhat XD

      Delete
  12. Eh serius dirimu mau 40? Ga keliatan, beneran.
    Banyak anak banyak rejeki, ha-ha-ha itu aku banget. Anakku 6 nih mbak kalau rejeki insyaallah selalu ada aja caranya yang dipikirkan mungkin mendidiknya dan membesarkan nya agar jadi anak yg shalihah shalihah
    . Duuh kalau ingat bagian itunya langsung speechless secara skrg tahukan gimana pergaulan anak2 remaja hari ini.
    Langsung peluk anak2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba.. apakah aku perlu kasih KTP biar mba percaya hahahah.. iya mba, aku thn ini 40 beneraaan :D
      Waaaah, hebat pny 6 anak, sama kayak kakakku #1 dan aku selalu takjub dengan kesabaran kakak yg ngurusin 6 anak. Pasti mba juga sabar banget.. #menjura
      Bener mikirin pendidikan anak agar ngga salah jalan jg peer ortu ya mba, doh kl kyk gini jd mikir lagi ngga usah aja deh nambah anak huakakak XD #galau

      Delete
  13. hihi hebat..saya dan suami aja masih pikir panjang baangeett mau nambah anak lagi,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masalahnya aku dah tua mbaaa hahahahah... kl udah 40 kayaknya mending ngga usah nambah anak aja deh drpd resiko :D

      Delete
  14. Iy sih katanya anak udah punya rejeki masing-masing ya.. Btw, kalo Raya gimana Mih? Pernah pengin punya Ade gak? Kata temen-temenku di kantor justru anak-anaknya malah yang pengen punya Ade. :')))) *BRB cari calon suami* LOLOLOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Raya minta adek, aku.. hmmm... hmmmm hahahhahaha...
      Pokoknya Ta, kapan pun undangannya tetap aku tunggu hihi :D

      Delete
  15. Keluarga mamaku malah 13 bersaudara san.. Aku ga kebayang itu nenek dulu melahirkannya gmn.. Lgs kluar tanpa ngeden kali yaa :p

    Kalo aku, jujurnya g pgn punya anak, dr awal pacaranpun aku udh bilang ga suka anak.. Dulu sebelum ama suami skr, mantan pacar yg lama kbtulan punya keinginan sama, dia jg g suka anak.. Jd kita klop. Buatku anak2 itu bikin ribut, dan aku ga prnh bisa berhubungan ama ank kecil. Malah kbnyakan anak2 sepertinya tau kalo aku tuh ga suka mereka. Jd srg walo aku bermuka manis dpn anak2, apalagi anaknya nasabah, tp si anaknya ttp ga mau deket wkwkwkwkwjw.. Dlm hati aku jg seneng kalo si anak g mau deket hihihi

    Tapi sayangnya ga jodoh ama si mantan, dan suami skr malah suka anak.. Jd terpaksalah aku hamil demi dia.. Awalnya cm pgn 1.. Tapi mlh jd 2.. Cm kali ini aku bnr2 ga mau lagi.. Lgs pasang proteksi supaya ga hamil2 :D. 2 ini aja aku udh puyeng :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah aku punya temen yg suka anak kecil & males hamil, eh malah punya anak 4 lho Fan :D
      Ngga nambah ga papa, yg penting yg 2 ini udah dikasih & dijaga bener2 ya kaaan... ayo dobel proteksi biar ngga kebobolan hihihi :D

      Delete
  16. untuk sementara waktu belum berani tambah anak dulu, kasian istri saya heheh soalnya hbs cesar anak pertama dan nunggu 4 tahun :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Very thoughtful of you mas... yg penting pasangan kompak sama keputusan kita & kualitas/kuantitas waktu utk anak & istri terjaga :)

      Delete
  17. banyak anak makin rame dan makin seru. buktinya orang tua saya yang punya 5 anak. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trus mas sendiri rencana pny berapa anak? :D

      Delete
  18. Hamil yg kedua ini mungkin laki2 lg, trus orang2 udah ribut nyuruh saya nanti nambah anak perempuan... Haduh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahah emang ya orang2 itu.. belum juga anaknya lahir udah disuruh nambah.. ampuuun XD

      Delete
  19. Ternyata nulis gaya kolaborasi asek juga ya. Keren nih. Suka ��

    Soal nambah anak sih menurutku gimana kita diskusi ama pasangan deh. Bikinnya aja barengan,kan? Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi mo kolab sama siapa mba? :D
      Diskusi sama pasangan penting, nyiapin dana penting, semuanya penting :D

      Delete
  20. yeeaaayy.. semoga yaya cepet punya adek..
    aku setuju sama opininya mamih, ada anak ada rejeki dan Allah pasti memberikan rejekinya.. karena ya itu walau kita siap secara materi tapi klo kun fayakun nya belum bisa punya.. ya ngga akan punya.. insya Allah rencana Allah pasti indah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trus abis aryo nambah anak lagi ngga nik? hahahahh asli saluut dirimu sekarang dah punya 3 anak :D

      Delete
  21. Tambah anak emang tambah rejeki......
    yang harus dicari.... hehehehe..
    Jadi raya mau punya ade apa engga nihh.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha iya, pastinya sih harus dicari karena ngga nyamperin sendiri bon :D
      Ntar lah kepastiannya nambah atau ngga :D

      Delete
  22. Nay nay nay naaaaayyyyyyyy
    Cukup dua aja kakaaaakkk. Ku tak sanggup. Emang sih tiap anak pasti udah ada rejekinya. Tapi mamak puyeng ngatur gaji yang naiknya seiprit dengan biaya sekolah yang makin menggunung ��.
    Pengennya cuma nguyel2 sama nyiumin bau khas bayi aja ((AJA)). Tapi bayi nya sopo yaaa??? ��

    ReplyDelete
  23. Aku setuju mba kalau nambah anak biar si anak punya saudara untuk berbagi. Tapi ya memang semua kembali ke hak Allah mau memberikan berapa keturunan yaa. Hihihi....

    Selamaat buat kolaborasi kece ini mba Saan, semoga semakin menginspirasi :*

    ReplyDelete
  24. Wah asik bener collabnyaaa duo mama Syantikk, kereeen :D

    Mama sama bapakku dulu juga minimal punya sodara 5 mbaa, itupun nggak dihitung ada yg meninggal, anak lusinan juga bukan hal aneh dulu yaaa tapi makin kesini makin sedikit sih, hehe. *lalu ditodong mertua nambah cucu lg wkwkwk

    Masalah nambah anak si rapat paripurna dulu sama paksuu, tanggung jawabnya berat :D

    ReplyDelete
  25. begh, duet maut. Dua-duanya idolakuh
    dan kemudian manggut-manggut aja baca tulisannya, terus lanjut baca komennya.
    Hmmm... hmmm....
    Kalau saya bukan soal rejeki sih yang kepikiran, tapi kuat atau gak sayanya, fisik dan psikis

    ReplyDelete
  26. Untuk sekarang ini aku sih konsen besarin dua krucil ini :D
    Soal anak perkara rezeki, ini mah nggak bisa dibantah ya. Hanya saja kalo dari sisi manusia *tsah khususnya orang tua, menambah anak memerlukan berbagai pertimbangan menurutku.Gitu aja :D

    ReplyDelete
  27. Aku mau nambah 1 lagi keknyaa, kalo dikasiiih, semoga dikasiiih, plis dong dikasiiiih... hahaha

    ReplyDelete
  28. serius 40 bentar lagi?kok kaya masi 25an mba

    ReplyDelete
  29. Halo Mba Sandra, kayanya kita ketemu yah di Event nya TUM Bloggers yang di Menteng dulu. Tapi ga saling sapa karena belum kenal hehe. Alooo aku Woro, ibu beranak satu :)

    Akupun punya pemikiran yang sama, nanti Rey gimana kalo sendirian. Sekarang Rey 2 taun dan aku mulai menata hati dan pikiran plus selesain semua vaksin sebelum mau hamil lagi. Percayalah mba, semua anak punya rejeki sendiri :)

    ReplyDelete

Back
to top