Orang Indonesia Tidak Perlu Visa ke Vietnam

Keuntungan Indonesia tergabung dalam negara-negara ASEAN adalah orang Indonesia bebas visa untuk masuk ke negara-negara tersebut. Salah satunya Vietnam yang bulan lalu saya datangi. 

Warga negara Indonesia hanya butuh passport untuk jalan-jalan sebagai turis di Vietnam untuk jangka waktu 30 hari. Pengalaman saya ketika mengunjungi Singapura, dan Thailand, saya harus mengisi formulir detail hotel, penerbangan pulang, dll, yang harus diberikan pada petugas imigrasi di bandara. Untuk Vietnam saya tidak perlu mengisi formulir apapun, hanya wajib mengantri diantrian yang bertuliskan ASEAN. 


Bandara Internasional Noi Bai - Hanoi 
Trus pas sampai di Hanoi, saya baru tau ternyata sekarang Ibukota Vietnam adalah Hanoi, bukan lagi Ho Chi Min (kamana wae atuh neng), plus ketika mendarat di bandara Internasional Noi Bai saya ngga ngeharapin bandara yang keren dan bersih karena takutnya kuciwa kayak waktu ke Philipina kemaren hahahaha.

Ternyata, bandara Internasional Noi Bai itu keren! Lebih bagus dibandingkan bandara Soeta malah menurut saya :D  Ketika saya turun dari pesawat kesan modern dan bersih sudah terlihat dari awal. Jarak dari gerbang pesawat menuju tempat imigrasi agak bikin ngos-ngosan, apalagi saya sambil gendong Raya, jadi jalannya santai aja, ngga keburu-buru, toh harus ngantri juga di imigrasi. 

Bandaranya bersih, rapi & gratis wifi
Saya ikut berjalan bareng penumpang lain yang sibuk ngisi-ngisi formulir imigrasi, saya mah bhay... Karena udah tau kalau untuk negara ASEAN ngga perlu isi apapun cukup ngantri syantik aja. Hari itu antrian imigrasi untuk masuk Hanoi penuh tenan! di setiap counter ada tulisan foreigner, Vietnamese, ASEAN, dan Diplomatic.  

Ketika pasport saya di cap, petugas imigrasinya juga ngga menanyakan apapun, cuman ngeliatin wajah trus passport di cap deh, jadi prosesnya cepet banget, cuman ngantri dapet capnya aja yang lama. Setelah itu tanpa ada kata-kata antara saya & petugas imigrasi, kemudian passport saya pun di stempel #CAP!.

Antirannya lumayaaan
  
Peraturan untuk warga negara selain ASEAN


Antrian untuk warga negara ASEAN yang cukup panjang
 Setelah bertatap mata tanpa bicara dengan petugas imigrasi, saya dan Abah turun ke bawah untuk mengambil koper. Saya masih takjub lho dengan bandara Internasional Noi Bai ini hahahaha. Soalnya asli bagus #kuakuisayaemangnorak padahal ngga ada ekspektasi bandaranya sebagus dan sebersih ini.. Secara ya kan, bandara Soeta (kecuali terminal 3) menurut saya sih agak kurang representatif gituu, kok ya masa kalah sama Vietnam yang negaranya lebih kecil. 

Tugas Abah, ngurusin koper-koper
Setelah urusan koper selesai, kami keluar dari bandara. Kebetulan saya sudah memesan jemputan dari hotel tempat saya menginap di Hanoi. Saya mempersiapkan semuanya dari Jakarta karena banyak informasi scam taksi bandara, jadi daripada repot dan ngga jelas saya minta jemput dari hotel aja biar gampang. 



Menuju pintu keluar bandara
Keluar bandara saya sudah disambut dengan papan nama Sandra Buana Sari, alhamdulillah ngga perlu ribet-ribet nunggu & nyari taksi, tinggal duduk syantik nungguin supirnya ngambil mobil. Saya dijemput pake Mitsubishi Pajero hahaha bagus banget lah mobilnya buat penjemputan mah. 

Untuk penjemputan ini saya membayar USD 20 atau sekitar Rp. 264,000, sebetulnya menurut teman saya harganya bisa lebih murah kalau naik taksi, tapi kan kita takut ditipu yaa.. Mending cari aman aja deh, lagian lebih tenang karena keluar bandara udah langsung disambut dan ngga pusing mikirin mau pake taksi mana yang aman. Pokoknya dengan harga segitu, saya yakin akan diantara ke hotel di Hanoi tanpa muter-muter ngga karuan dan pastinya ngga ditambahin uang macem-macem lagi #anaknyagamauribet.


Suasana diluar bandara Internasional Noi Bai

Supir yang jemput, cuman bisa bahasa Inggris ala ala :D 
 Jarak bandara Internasional Noi Bai ke kota Hanoi sekitar 28 km, jadi kami menghabiskan waktu diperjalanan sekitar 35-45 menit. Jalannya mulus, kosong dan lebih rapi dari Cebu. Padahal again, saya less expectation banget pas kesini hahahah...  

Tapi satu yang bikin saya & Abah terheran-heran, mobil-mobil di Hanoi ini kok ya dekil-dekil banget! Padahal bagus-bagus tapi asli dekil kayak ngga dicuci ratusan purnama. Sampe ngebahas sama Abah, kayaknya kalau kita buka jasa cuci mobil disini bakal laku banget XD #otakbisnis. 

Perjalanan menujut hotel Luxury Old Quarter aman, nyaman, gemah ripah loh jinawi tanpa sesuatu hal yang berarti. Karena Pak supirnya pun hanya bisa bahasa Inggris ala kadarnya, sepanjang jalang kami ngga ngobrol, cuman diem-dieman aja, bikin saya & Abah berkesimpulan kayaknya orang-orang Vietnam ini pendiem hahahahha, secara petugas imigrasi & supir yang jemput diem mulu :D. 


Keriaan sepanjang jalan Old Quarter menuju hotel 
Hotel Luxury Old Quarter terletak di jalan Old Quarter yang terkenal sebagai pusat turis di Hanoi. Kami sampai dengan sehat & selamat, langsung check in ke hotelnya. Saya menginap satu malan disini karena besok paginya akan dijemput dan berangkat menuju Ha Long Bay

Hotelnya cantik, imut-imut, murah tapi sangat menyenangkan. Review hotel saya tulis terpisah biar lebih afdol ya :D Sementara itu kalau belum baca pengalaman saya naik kapal di Ha Long Bay, silahkan mampir dulu ke sini: Ha long Bay Cruise Galaxy Premium Review

Nantikan tulisan saya selanjutnya tentang perjalanan kami di Hanoi - Vietnam! (udah kayak iklan)

CONVERSATION

42 comments:

  1. Asyiiik udh ada postingan hanoi... Aku mw baca jg yg ha long bay ah :).. Ga jadi2 mau kesana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ke Ha Long Bay seru kok Fan, dah muraah hahahah padahal ekspektasi aku ngga akan sehepi itu, ternyata pulang dari sini hepi bangeet XD #norak

      Delete
  2. Waa..asyik jg gak perlu urus visa. Aku jg br tau kok. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi semoga infonya membantu yaa, lumayan lho ngga perlu repot2 tinggal ngantri langsung bisa masuk Vietnam :D

      Delete
  3. Wiik asik asikkk ditunggu postingaan berikutnyaa ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah baca belum postingan hari iniii hahahah

      Delete
  4. Mungkin lagi sariawan mih petugas imigrasi dan supirna jd hoream ngomong mun ngomong bisi keluar aroma keong teu damang wkwkwk
    oke mih next diantos

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin juga, atau emang mereka pada pemalu hahahah, tau lah.. yg penting urusan disana aman jaya meski mereka diem2an

      Delete
  5. mungkin sopirnya bisanya basa jawa mbak :-D

    asyik...ditunggu lanjutannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah, kemaren lupa ngajak ngomong jawa mba :D

      Delete
  6. hahahha, gak ditanya ke supirnya apa di sono gak ada pencucian mobil... saya mau buka bisnis cuci mobil kira2 laku gak? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau nanya tapi dia Inggrisnya aja susah mbaaa, gimana ngejelasinnya :D

      Delete
  7. Wah baru tau nih, makasih tip n triknya ya Mba^^ ditunggu cerita selanjutnya hihi

    ReplyDelete
  8. Daku nunggu ittenarynya ya :D
    Btw, ada teman yang istrinya orang Vietnam, katanya sih mereka itu memang kurang memperhatikan kebersihan, mungkin karena itu mobilnya jarang dicuci :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoooo aku baru tau gitu toh mbaa, aseli itu mobil kucel2 abis.. padahal mobil bagus & bermerek :D

      Delete
  9. Asyik ya mbak gak perlu visa, bisa mengurangi budget juga khan hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banget mba, tapi overall ke Vietnam lebih murah kok dibanding ke Singapur :D

      Delete
  10. Jadi, kita gak perlu repot ya bikin Visa untuk ke Vietnam.

    Bandaranya itu juga terlihat bersih ya meskipun ramai begitu.. Hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes mba, tinggal ngantri aja buat masuk kesana.
      Bener bangeet, bandaranya bersiiih meski ramai tapi bersih dan gede..

      Delete
  11. cari aman aja langsung minta jemput aja dari hotel
    aku juga bakal pilih begitu deh, apalagi kalau susah komunikasi, yang penting nggak was was

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes mba, apalagi banyak penipuan taksi disana.. mending keluar uang lebih mahal daripada ntar ditipu lebih rugi lagi kan ya :D

      Delete
  12. Ah mudah banget ya ke vietnam. Ini salah satu destinasi yang ingin kukunjungi, moga-moga bisa ada kesempatan kesini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, kalau backpacker sama temen2 malah akan lebih irit banget Dee :D

      Delete
  13. Baru tauu ternyata bandaranya cakep gitu mba.. Hihi.. Enak ya mba di imigrasi gak ditanyain apa2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa takjub aku juga, padahal udah less expectation gitu, etapi ternyata bandaranya baguuus :D

      Delete
  14. idihh aku jadi penasaran sama mobil dekilnya. Coba atuh mbasan dipotoin.. kan kepoo :D. Ok fix! nabung buat ke Vietnam!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha lupa motooo, pokoknya aseli dekil & the kumel. Ayo Idhan, nabung buat kesiniii :D

      Delete
  15. Baca2 ini dulu, mdh2an kpn2 bisa ke sana :D

    ReplyDelete
  16. Masi seasean jd lbh mudah ya mba. Dtunggu next storynya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, dan ngga perlu repot2 isi form kayak ke SIN :D

      Delete
  17. Waaa mamih asyiknya. Kalo ke sana lagi boleh mampir ke resto Indo punya sepupuku yaa di Hanoi. Dijamin enaaak (malah promo) ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ataaaa kenapa ngga bilang2 dari kemareeen.. Huh! kan aku jadi bisa minta diskon kalau punya sepupu ata hihihihi XD

      Delete
  18. Huwiiii asiknya. Bakalan banyak warga Indonesia yang mendadak traveling ke vietnam nih nanti. Hihihi ....

    ReplyDelete
  19. Wah baru tau kalo ternyata ga perlu isi data ini itu, jadi enak ya tinggal melenggang manja aja.

    btw, semoga usaha cuci mobilnya segera jadi ya Mi 😁

    ReplyDelete
  20. Wah aku hari ini udah banyak beberapa review tentang traveling ke Vietnam. Salah satu yang bikin aku penasaran dan menjadikan vietnam destinasi wisata karena baca tulisanmu ini mbak ahha. Aku penasaran banget nih!

    ReplyDelete
  21. Itu mobilnya dekil mungkin abis kena abu gunung kelud. Wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  22. Mbak, saya belum berani ke Vietnam, hihihi. Tetapi penasaran juga sih karena katanya murah ya biaya di sana.

    ReplyDelete
  23. Berarti kayak ke singapore ajalah ya sebenernya, gancil, mihihihi.

    ReplyDelete
  24. After arriving at Vietnam you can get your Vietnam Visa issued from the designated authorities just by producing the documents with which your Visa Service provider will help you. greenvisa.io site

    ReplyDelete

Back
to top