Monday Babling: If I Could Turn Back the Hand of Time...

Sebetulnya, saya mensyukuri semua kekacauan yang terjadi dan saya alami selama ini, pengalaman baik/buruk yang tejadi sejatinya telah membuat saya kuat dan menjadikan saya seperti sekarang. 

Tapi... Jika saya dapat membalikkan waktu, ada beberapa hal yang kalau bisa ingin saya ubah. Dan beberapa hal tersebut mengerucut menjadi 1 hal saja. Jika saya dapat membalikan waktu hal yang ingin saya ubah adalah: Ngga perlu pacaran lama-lama sebelum nikah. Temenan atau kenal boleh, tapi ngga pacaran dan menghabiskan banyak waktu hanya untuk satu orang.


Iya, dulu masa purbakala dahulu kala, sebelum saya bertemu Abah, saya sempat berpacaran selama 9 tahun.. Glegh... 9 tahun yang saya pikir-pikir sekarang sangat sia-sia dan pisahnya pun rada-rada drama karena saya diselingkuhin. Asik banget deh rasanya, udah 9 tahun pacaran, trus diselingkuhin.. Mak Nyus lah pokoknya, dan untuk menambah penderitaan, saya diselingkuhin beberapa bulan sebelum ultah saya yang ke 25 tahun, dimana cewe-cewe lain saat umur itu lagi mikirin nikah, persiapan nikah, mikirin kejenjang yg lebih lanjut, lah saya malah diselingkuhin pas umur segitu #aseem #jahatnyaRanggalewat. Aseli sinetron Tersanjung session 10 banget, kalau ada yang ngga tau sinetron Tersanjung, berarti kita seumur #eh hahaha.

Setelah itu? Ya kali masih lanjut, putus lah hay... Pun dengan trauma, trauma yang cukup ajib, karena pas nge-gapin orang itu selingkuh sama si cewe, ada drama pake acara dipukul, jambak, dikatain kata-kata kebon binatang & temen-temennya kunti sama dia (situ yang salah kok situ yg nyolot sih broh?). Kekerasan dalam pacaran yang sempat saya rasakan dan asli bikin trauma.

Pacaran membuat saya terkukung, ngga bisa main sama siapa aja yang saya mau karena dulu pasti dimarahin, dan harus pergi sama dia terus. Saya ngga bisa kenal banyak orang, ngga bisa bergaul dan banyak teman, saya rasanya ngga menikmati masa muda saya, dikit-dikti dimarahin hahahah #aseem. Gaya baju, rambut, make-up diatur, banyak larangan, disuruh ini-itu endebre, endebre, cape deeeeh. Belum lagi saya jadi jauh sama keluarga, karena dia, dulu lulus kuliah dan dari Bandung nyari kerja di Jakarta juga karena biar deket sama dia (iya saya separah itu).   

Butuh beberapa tahun lama buat terlepas dari trauma itu, sampe sekarang masih suka nyesek kalau inget betapa begonya saya, kok bisa-bisanya ngabisin waktu 9 tahun sama yang kayak gitu, emang cinta tanpa logika bikin buta, dan dulu saya terbutakan sampe logika saya mampet semua.

Emang siiih, mungkin kalau saya ngga melewati fase itu, saya kemungkinan ngga bakal kenal & nikah sama Abah. Dan mungkin tanpa fase itu saya ngga akan menjadi pribadi yang sok kuat seperti sekarang. Pengalaman ini jadi lesson learn banget buat saya untuk Raya. Kalau bisa mah ngga usah lah pacaran-pacaran lama, temenan dulu ajaaaa, kenalan banyak cowo, sambil milih-milih (iya dong, kan sebagai cewe harus milih-milih), nikmati masa muda dan ngga perlu ribet, minta ijin, pusing atau dimarahin kalau mau pegi atau ngelakuin apa aja. Pacaran lama & akhirnya ngga jadi itu, aseli sakitnya itu didompet #eh dan lebih banyak ruginya di kaum hawa, trust me...  

Jadi, intinya? Laki-laki yang baik tidak akan membuat kamu menunggu puluhan tahun untuk meminang dan membuat kalian halal. Meminjam kata Afgan, jodoh pasti bertemu meskipun ngga pacaran. Dan jika saya bisa mengulang waktu #meskitakmungkin, saya ingin dijauhkan dari dia yang telah membuat 9 tahun waktu saya terbuang percuma...

Saat ini saya udah maafin orang tersebut, but again... Forgive but not forgotten, ingat, ingatkarma pasti ada kaaak #tetep #dendamnyipelet hahahahaha #eh.


CONVERSATION

36 comments:

  1. iya mamih emang bagusnya jangan lama2 yah.. tapi semua itu ada hikmahnya sih ya mih..
    aku pernah pacaran 4 tahunan terus pas putus biasa aja gak ada rasa, malah yang pacaran cuma gak nyampe setaun keinget banget.. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bon, emang semua ada hikmahnya ya.. tapi kalo boleh jangan lama-lama deeeh hahahah #teteup. Emang banyaknya tahun ngga ngaruh sih Bon, aku sama abah jg kilat, alhamdulillah bisa nikah & baek2 aja insha Allah :)

      Delete
  2. Halo mamihnya Raya, salam kenal. saya silent reader nih ;) saya juga nyesel kenapa dulu ngerasain yang namanya pacaran. harusnya big no no ya. puas puasin belajar sama bermain dulu. aah.. mungkin dulu belum ada penggiat #saynotopacaran :))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Nana, makasih ya udah mampir & komen (haus akan komen hihii)
      Pacaran kalau bentar ngga papa kali ya Na? Hahahaha, atau taaruf aja gitu, kalau mau kejenjang yg lebih serius.. setuju ngga?
      Semenjak punya anak cewe rasanya tambah parnooo, maunya nanti Raya ngga usah pacaran aja, maen2 puasin temenan, tapi ntar kl dilarang pacaran marah, bekstrit lebih bahaya, aduuh aku pusing... (padahal Raya umur 2thn aja belum) -_-" #knpjadicurhat

      Delete
    2. gakpapa mbaakk... asalkan jangan haus kasih sayang #laahhh ?? hahaha.
      seperti kata pepatah, mantan adalah jodoh orang lain yang gak sengaja kita coba :)))
      aku kepoin blogmu mbak, nunggu raya selama 5 tahun pernikahan ya kalo gak salah ? heu heu.. saya baru 2.5 tahun nih. dan masih nunggu juga. semoga ntar dikasi baby cantik secantik Raya. *pipibakpao* :D

      Delete
  3. Andai bisa....akhirnya potongan-potongan masa lalu itu menjadi pelajaran berharga.

    Ada masa lalu yang ketika saat ini saya sadar saya juga telah menghabiskan usia muda untuk hal-hal yang tidak penting. Disitu saya merasa sedih. Dan saya tidak ingin anak-anak atau siapapun mengalaminya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, semuanya jadi pelajaran ya :) terutama untuk bahan info ke anak, bagaimana menghabiskan masa muda dgn lebih baik :D

      Delete
  4. Sebenarnya sih bagusnya memang ga pacaran. Tapi karena toh udah kejadian, pasti kerasa ada hikmahnya juga sih. Paling ga bikin jadi lebih bersyukur dengan pasangan yang saat ini mendampingi :)
    Kok rasanya aku jadi ikutan nulis "if I could turn back", apalagi emang lagi nyanyi-nyali lagu Aqua yang mirip-mirip judulnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihii yuk ikutan tulis mba :D
      Yah karena udah kejadian ya gimana lagi, ini cuman perandaian kalau bisaaa hihihihi :D

      Delete
  5. Emberaaaaan, entaran naya gitu juga dah yaaa.. Walaupun nikah sama pacar tetep aja pas sekarang udah punya anak, mending dulu langsung nikah ajahlah ngga usah ngelewatin pacaran2 yang menguras segala-gala, hahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes, ngga perlu pacaran tapi kenal banyak orang aja deh hahaha beneran emang menguras emosi dan dompet hahahah XD

      Delete
  6. Adakalanya cerita kenanangan masa lalu yang buruk memang bikin sakit ati, tapi biasanya aku coba ambil dari sisi positifnya juga mbak. Betewe jadi itu yang jambak2 malah selingkuhannya ya? Ish...ikut gemes bacanya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes bener mba, sakit hati tapi nulis bisa membuat move on dan semoga bs jadi pelajaran buat orang lain :)
      Yang jambakin aku itu mantan aku mba.. selingkuhannya ngedekem ga mau keluar.. hiiiikksss

      Delete
  7. Ceritanya cocok untuk rilis di katakan putus, hehehe.
    Masa lalu memang tidak bisa dilupakan atau dibuang, bisanya diterima untuk perbaikan diri kita di masa sekarang -- pernah baca tweet kayak gini dan ternyata bener ya. Walaupun udah lama tetap aja terngiang-ngiang. :D :D
    Semoga gak ketemu lagi dengan si penjambak ya mbk, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihihii ya mba, betul, semua pengalaman masa lalu emang bagus buat perbaikan diri asal kita move on :D
      Udah pernah ketemu mbaaa hahahaha secara aku satu sekolah ma dia, tapi santai aja pas ketemu, malah dia yg salah tingkah :D

      Delete
  8. Hahaha Nasib... kalo orang pacaran ya gitu... kalo ngak kita yang selingkuh ya kita diselingkuhin... kalo aku paling sering sih jadi selingkuhan orang hehehe *lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huakakakk PLAK #toyor Adhi! :p
      Pacaran putusnya yang baik doong, jangan selingkuh or diselingkuhin, kan ngga enak kalau kamu jadi selingkuhan molo.. wew.. :D

      Delete
  9. Heu...iya juga sih..pacaran membuat terkungkung apalagi pakai lama ya Mbak. Belum lagi kalau cowoknya posesif...kelar deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi, dan karena cinta meleburkan logika, aku malah nurut manut sama peraturan2 waktu dulu pacaran.. hadeeeeuh..

      Delete
  10. Sukak sama ini! Makasih Mommy Raya ceritanya. Ngomongin ttg pacaran gak akan ada habisnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mba Aya, hihihi yah berbagi pengalaman masa lalu selalu jd pengingat buat aku & semoga jadi pelajaran buat siapapun yg baca :)

      Delete
  11. Pacar macam apa itu cowok??? Kampret amat!!! #IkutEmosi #DukunganKeSesamaPerempuan BTW adanya socmed memang salah satu yang bikin syiar Islam jadi makin dimudahkan. Berhijab dan menikah tanpa harus berpacaran, syiar tentang kedua ini memang cukup gencar di socmed. Ya walaupun waktu nggak bisa terulang, minimal bisa terus saling mengingatkan ya, Mamih Raya. Thanks anyway for reminding :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes bener Mba Nita, sebetulnya banyak yg tau dan sadar pacaran itu menguras emosi dan dompet, apalagi kalau berlama-lama, tapi ya itu, kadang cinta meleburkan logika hahahah jadi lupa segalanya :D

      Delete
  12. Aku kok melu nyeseg bacane yo Mbak. Sungguh terlalu huhuhu! huh, tapi Allah maha mendengar dan mengetahui semuanya. Untung diselingkuhin Mbak. Jadi tahu tuh keburukannya n nggak baik buat Mbak. ALhamdulillah, Allah udah kasih yg super :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, alhamdulillah banget, Allah super duper sayang sama aku.
      Meski dulu pas kejadian, ngga kepikiran gini.. tapi sekarang aduuh rasanya bersyukur sangat atas perlindungan Allah dan menjauhkan aku dari orang itu :)

      Delete
  13. Mamiiihhh aku komen lagi di post ini. Hahaha. Ini salah satu postingan kesukaanku nih. Apaaa? Mamih ga tau sinetron Tersanjung? Itu sinet kan ngehits banget, yg main si Farida Pasha kan? Lah itu kan sinetron Misteri Gunung Merapi. *wkwkwk malah ngelantur komennya*
    POstingan ini, relate sama aku. Beneran nyesel emang pacaran segitu lama. Sampai detik ini pun, kalo bisa balik lagi ke waktu itu, aku pingin menghapus fase pacaran itu huhuhuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah iya nih tulisan aku recycle biar lbh layak baca XD Tersanjung itu tontonan wajib jaman dulu, ketika jihan fahira masih kinyis2 dan suaminya blm jadi anggota dpr lah apa itu tau :D
      Btw... emang samaaa nyeseeel hahahah pacara aduuuh, kenapa sih ya dulu pacaraaan #penyesalantanpahenti XD

      Delete
  14. Aku baru baca postingan inih... Yaampun kaya apa ya rasanya pacaran 9 tahun. Akoh udah minta putus kaks klo gituuuu. 4 tahun aja udah melotot akuuuu mbaa.
    Tapi rencana Allah pasti baik ya mba... All the best for you. Dulu aku mah sering bertepuk sebelah tangan, alhamdulillah. Cuma pacaran sama suami #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah maklum kaaak temen SMP, trus pacaran dari SMA.. Rasanya pacaran 9thn ya gitu aja hahahha.. terkukung (meski dulu ngga berasa) XD
      Alhamdulillah Cii, bertepuk sebelah tangan tapi langsung dapet suami kan yess.. Iya alhamdulillah, Allah sayang sama Aku & rencanan Nya adalah yg terbaik :)

      Delete
  15. Hahahaha tipe-tipe mantan w si Godzilla nih mih harus di musnahkan sampah masyarakat.. eh pengen deh nulis ginian ntar suatu hari setelah Nesa meniqa dan bahagia di Belanda dulu tapi yes.. #ucapanadalahdoa #yangpentingikhitiar :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. AMIIN! Aku amini dengan kencang dedek nesnes kesayangan cintaku bangsaku negeriku. Dimana pun menikah yang penting sama yang seiman & bisa jadi imam yg baik yess!

      Delete
  16. I feel youuu mbak, kalau bisa mengulang waktu aku nggak pengen ngenal yg namanya pacaran, banyak mudharatnya :')

    Termasuk pacaran sama suami yg skrg, aku nyesel pernah pacaran sama dia, kalau aku dulu tau segini enaknya jadi istrinya, dari awal ya aku iyain aja kali dia ngajak nikah HaHahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihih tos atuh! iya lah lebih enak nikah & malah kita dapet pahala kalau menyenangkan suami yess.. kl pacaran mana ada pahalanyaaa huhuhuhu

      Delete
  17. Wah ada yang lebih parah dari saya. hahhahaha... saya mah 4 tahun doang, traumanya udah sungguh begitu bikin susah move on wkwkwkw.

    Sedihnya, taunya gara gara aplikasi chat BBM! omaygaad.
    Sebelum saya punya hape smart phone, saya memang cuma SMSAN. Dan doi selingkuhnya di BBM terus ketauan. Terus saya putusin. Dan seminggu kemudian si doi bener bener bahagia kayaknya, eh sebulan putus udah jadian lagi dia.

    SEDIIIIIIIIIIH. Huauauauaua
    Udah maafin sih tapi iya gabisa lupa

    Tapi iya sih, karma itu ada !

    sampe ada quotesnya begini.

    "Karma has no menu, you only have to deserve it. Someday" *ea *tetep

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti kamu beruntung ngga dapeting dia! Pasti bakalan ada cowo lain yg lebih baik, dan bikin Laili bahagia.. :) amiin

      Delete

Back
to top