Pengalaman Minum Teh (ngga) Cantik di Ndoro Donker Karanganyar

Pertama kali liat Ndoro Donker dari blognya Meriska dan berniat kesini kalau sampai Solo. Pengennya sih  datang kesini sama Abah, tapi karena masih sibuk reunian, ya sudah lah saya berdua sama Raya aja berangkat dengan bantuan google maps. 

Perjalanan dari Solo ke Karanganyar ditempuh selama 1,5 jam. Alhamdulillah ngga macet, meskipun biasanya daerah situ sering padat karena jalan yang sama untuk menuju tempat wisata tawangmangu dan tempat wisata lainnya. Medan jalan berkelok-kelok, sama lah menurut saya kalau mau ke Lembang - Bandung, atau luar kota lainnya, jadi ya harus fokus dan hati-hati ketika menyetir. Berangkat dari Solo sekitar jam 12.00, jam 13.40 saya sampai di Ndoro Doker disambut dengan macet karena banyaknya mobil yang parkir. 

Ndoro Donker
Ndoro Donker adalah rumah teh yang terletak di area perkemunan teh Kemuning, dibawah kaki Gunung Lawu. Nama Ndoro Donker sendiri katanya sih berdasarkan nama ahli tanaman Belanda yang tinggal di Kemnuning dan hidup di area tersebut untuk mengembangkan area perkebunan teh. Ndoro artinya tuan, jadi Ndoro Donker punya arti Tuan Donker.



Kalau baca blognya Meriska, ngeliat tempat ini rasanya sejuk, santai, menenangkan... Pas saya datang, sumpah ini tempat ngga santai banget! Hahahha, rame bo! Plus dapetin meja aja rebutan lho.. Krik krik krik... Karena rame dan belum terlalu lapar, jadi saya & Raya foto-foto dulu sebelum nyari meja untuk makan. 



Foto-foto dulu sebelum makan

Pengunjungnya sumpah ngga nyantai!
Berdasarkan blognya Meriska, tempat ini sejuk dan nyaman... Tapi ntah kenapa saat saya datang kesitu terasa panas banget hahahha, ngga ada sejuk-sejuknya khas perkebunan teh deh. Mungkin karena saya datang siang bolon dan pas banget pengunjung lagi rame kayak cendol, jadi ngga ada rasa sejuk yang saya temukan. Malah lebih sejuk ketika saya datang ke Rumah Banjar Resto Garden

Untungnya panorama alam sekitar Ndoro Donker emang ciamik, jadi lumayan saya & Raya dapat menikmati suasana perkebunan teh dan menghasilkan foto-foto cantik dengan matahari yang panas terik bikin nyureng. 


Pemandangannya lumayan lah bikin adem hati #eeaaa
Mari Makan!
Setelah foto-foto, saya berjuang mencari meja makan. Raya pengen makan di luar, eh alhamdulillah ada yang selesai makan, tapi itu pun harus rebutan sama salah satu pengunjung, huakakakka, saya menang dong, dengan modal lari cepat, berhasil merebut meja dari Mbak tersebut XD 


Mari Makan!
The Menus
Dari blog Meriska, saya sudah tau menu-menu apa saja yang ditawarkan. Tapi kalau kata beliau harganya relatif murah, menurut saya relatif mahal hahahha. Saya pesan sop iga dengan harga IDR. 50,000 datang dengan porsi kecil dan hanya cukup untuk makan Raya aja, dan saya pesan mie godog yang sangat mirip indomie pake telor dan sayur, tanpa ayam, daging, atau bakso. Sop iganya enak, empuk tapi mie godognya biasa banget hahahaha. Kalau dibanding dengan pengalaman saya makan di Saka Bistro -Bandung, menurut saya harga makanan di Ndoro Donker cukup mahal untuk ukuran restoran di Jawa Tengah. 

Minumannya saya pilih teh leci dan Raya pilih teh strawberi, di fotonya sih menggiurkan, tapi pas datang biasa aja hahahhaha, ngga sesuai ekspektasi euy! Teh lecinya standar, seperti teh leci yang ditambah buah di restoran lain, teh strawberinya terlalu manis dan ngga sesuai dengan taste lidah saya maupun Raya. 

Daftar menu lengkap bisa dilihat di blog Meriska aja ya!


Sop iga cimit-cimit porsi anak :D harga IDR. 50,000

Mie godo standar, berasa makan mie instan
Ekspektasi minuman yang saya pesan

Kenyataan tak seindah pengharapan.... #tatapnanar
The Verdict
Suasana & ambiance:  oke kalau dapat meja di luar... Kalau makan didalam ya wassalam aja kurang apalagi dengan pengunjung yang rame, kayak dipasar. 

Makanan & minuman: so so alias biasa aja, mungkin enaknya disini ngeteh sambil ngemil. Tapi kemarin panas banget, jadi minum teh panas bisa-bisa bikin keringetan hahahah. 

Harga: relatif mahal (untuk saya dengan pembanding beberapa restoran di sekitaran Jawa) tapi mungkin karena mereka menjual suasana dan pemandangan ya harga relatif mahal terbayar lah. 

Tempat parkir: kurang oke, kecil, kurang bisa menampung banyak pengunjung. Tempat parkir yang dipakai adalah area kembun teh sebrang Ndoro Donker, cukup terbatas jadi kalau penuh, wassalam.. 

Fasilitas: lumayan, toilet lumayan bersih, ada mushola kecil, beberapa spot untuk foto-foto cantik tapi kurang fasilitas untuk permainan anak. Dengan area restoran yang sebegitu besar, saya rada heran kenapa ngga ada tempat mainan untuk anak, padahal kalau ada akan lebih memudahkan pengunjung yang membawa anak dan anak tidak terlalu bosan untuk menunggu ketika belum dapat meja.  

Kesimpulan: belum tentu mau datang kesini lagi meskipun hari biasa yang ngga rame pengunjung hahahha. Kenapa? Karena makanan dan suasana yang lebih bagus banyak direstoran lain kaaak hahahhaaha, apalagi ngga ada tempat bermain buat Raya, minta cepat pulang melulu kemarin juga, padahal untuk sampai kesini kan lumayan usahanya. 

Etapi ini pendapat saya aja ya, mungkin pengalaman dan pendapat orang lain berbeda (ya iya lah). 

Sebelum pulang, bisa lihat-lihat kenang-kenangan dari tempat ini berupa teh aneka rasa atau gelas dengan cap Ndoro Donker. Tapi saya mah ngga beli apa-apa, mending uangnya buat bayarin Raya main-main aja di tempat main anak Solo Paragon hihihihihi. 



Oleh-oleh yang dapat dibawa pulang
Ndoro Donker
Alamat: Jl. Karangpandan-Ngargoyoso 
Puntukrejo, Ngargoyoso 
Kabupaten Karanganyar 
Jawa Tengah 57793
Jam buka: Open today · 10AM–7PM

CONVERSATION

28 comments:

  1. Kalau ukuran Jabodetabek dan Bandung, harga sop iga segitu termasuk standar buat saya. Tapi kalau ke daerah Jawa Tengah dan sekitarnya, saya suka rada perhitungan. Karena rata-rata kan memang murah, ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha nah kan mbaaa, sama ama aku, ya gitu deeeh pas lihat harga disini langsung mikir wah dia mah jual suasana :D

      Delete
  2. Pantesan berasa ada yang manggil, ternyata namaku disebut-sebut terus, haha. Rata-rata review buruk di sini datangnya pas peak season. Kemarin aku datang lagi weekday belum musim liburan jadi bisa nikmatin suasana, tapi emang porsinya seiprit, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAhahaha, iya kali ya.. tapi kalau ngga ramai pun kayaknya aku tetep review tempat ini biasa aja karena ngga ada tempat main untuk anak dan porsi makanan kecil hahahah #ogahrugi soalnya kan kasian anak2 yg udah jauh2 kesini cuman bisa lari2an tanpa main2

      Delete
  3. Hahaha mambes bisa aja....bener juga sih relatif mahal buat gie juga. Tapi emang di sana keknya cocok buat tea time pagi atau sore menjelang senja ya jadi nggak panas πŸ˜…πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi senja rada males karena perjalanan menuju sini lumayan makan waktu, enak mungkin pagi yaa :D

      Delete
  4. pengunjung nya ramai terus ya mbak .....

    ReplyDelete
  5. Kepengen ke sini dari lama. Terus makin pengen gara-gara meriska haha. Soalnya tahu harganya nggak terlalu mahal. Eh baca tulisan ini. Makin pengen deh mbak! BTW salam kenal yah!

    www.ernykurnia.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah pokoknya semua salah Meriska! Pisss yow :D
      Hahhaa kesini sesuai saran Meriska aja, pas ngga peak season jadi bisa lebih menikmati ngeteh2 syantiek :D Salam kenal juga!

      Delete
  6. Beuh keren abis tempatnya! keliatan sejuk pula. pasti makan bisa lahap. thanks for sharing :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm keliatan aja sih sejuk mas, kemaren pas kesini agak panas, makan juga ngga lahap, biasa aja soalnya :D

      Delete
  7. Padahal aku baru mau kesana...hehe. Kalo gitu nyari tempat lain yang lebih asoy, deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau berduaan dan ngga rame mungkin enak mba, tapi kalau bawa anak menurut aku agak membosankan ya, karena anaknya ga bisa main2 :D

      Delete
  8. Replies
    1. Hooh, tmpt ngeteh ditengah kebun teh 😁

      Delete
  9. Kalo ke sini berarti kudu pagi ya dan mereka keknya ngejual suasana ya, jadi makanannya mahal tapi rasanya so so. Tapi ngeliat kamu adem ko kak. Eaaa.. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya enakan pagi & bukan hr libur... liat aku adem ayem, krn aku cinta... damai πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  10. Mb Sandra rumahnya mana sih? Ini aku di Solo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaaah mba meeeiii tau gitu ktmuan huhuhuhu, rmh Jkt, kmrn main ke solo mba

      Delete
  11. Sama tempat tapi beda pengalaman ya mba San... :D
    Kalau menu emang suka gitu ya mba, foto sama aslinya suka beda jauuuh :(

    Makasi review nya mbaa Sandra...

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAhahha iyaaa, foto bisa cuman diambil yg bagus2nya aja :D

      Delete
  12. Ini dikampung bapak mertua mambes....besok kalo diajak pulang kampung ga boleh nolak hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wohoooo asiiik, langsung cus kesini tapi jgn pas weekend or libur sekolah yess

      Delete
  13. postinganku ttg ndoro donker msh dlm draft nih :D... menunggu dipublish... tp aku setuju teh strawberrynya manis bangetttttttt -__-.. anakku jg pesen itu dan dia ga doyan mbak.. tp aku beruntung pas dtg hr jumat, sepi bangetttt, dan cuaca lg angin mendung.. jd adeeeem byanget :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayok di publish hahahah! Emang itu kenapa ya si teh stroberinya manis banget, kayak pake sirop stroberi trus dikasih cemplungan stroberi satu ajah... stroberi aslinya pun ngga fresh, Raya asli ngga mau makan..
      Sepertinya emang aku salah timing hahahha, cuman satu, kalau ada mainan buat anak pasti ngga terlalu 'ngomel' XD

      Delete
  14. Wahh seger....kalao main petak umpet pasti gak kan ketemu..soalnya susah nyarinya ya, mba.. itu yang ngelola swasta ya mba? Bagus banget tempatnya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah main petak umpet ketauan mba, tempatnya ngga luas2 banget kok :D Kurang tau siapa yg ngelola, karena rame ngga sempet tanya2 kemaren mba :)

      Delete

Back
to top