Memburu Matahari Terbit di Penanjakan Bromo - Jawa Timur

Bromo - Merupakan salah satu tempat wisata yang mejadi wishlist saya & Abah, akhirnya berhasil kami datangi awal bulan Desember 2016. 

Saya sekeluarga berangkat dari Malang menuju Bromo jam 12.00 malam dan tiba di titik pertemuan - desa Wonokitri jam 3.30. Disitu kami bertemu dengan penyewa jeep yang akan mengantarkan ke 4 titik wisata Bromo yaitu: Penanjakan Bromo, Padang Savana Bromo, Pasir Berbisik dan Bukit Batok. Dengan menyewa jeep khusus seharga IDR. 600,000 dari Wonokitri 4 titik wisata tersebut dapat kami jelajahi dalam 1/2 hari. 

Perjalanan dari Malang ke Wonokitri melalui Nonkojajar cukup bikin deg-degan juga karena kami hanya berbekal waze dan google map. Meski 2x nyasar, tapi alhamdulillah kami selamat sampai di Nongkojajar dan disambut oleh orang bemotor yang menanyakan apakah kami butuh diantar atau tidak ke Wonokitri, apakah kami sudah memyewa jeep? Dan orang tersebut memastikan bahwa jeep yang disewa merupakan jeep warga sekitar. Untung alhamdulillah kami sudah sewa jeep dari awal, dan ketika kami memberitahukan orang tersebut oke dan tetap menawarkan jasa menemani ke Wonokitri. Awalnya sih rada serem & parno sama orang yang menawarkan jasa ini, tapi karena Masnya bilang dibayar seikhlasnya dan terlihat tulus, kami pun setuju, daripada sendirian menembus jalan terjal di subuh yang gelap, mending ada yang menemani deh. 

Sampai di desa Wonokitri kami dikerubungi oleh penjual topi, syal, dan lain lain dengan maksa. Iya maksa, karena mobil kami dikerubungi dan diketok-ketok, ampuuun deh. Jam 4.00 subuh, jeep yang kami sewa pun siap, setelah sholat & bersiap, kami pun berangkat menuju penajakan Bromo. 
Jam 4.30 kami tiba di Penanjakan Bromo dan karena saya datang hari biasa, jadi jeep yang kami sewa dapat parkir didekat pintu masuk lokasi. Pak Eko, supir jeep menginformasikan apabila musim liburan atau weekend, jeep harus parkir 1 atau 2 km dari pintu masuk jadi pengunjung hari jalan kaki sebelum menuju pintu penanjakan Bromo... Glegh, untung kami datang hari biasa, kalau ngga repot deh, jalan ke pintu masuk 1-2km sambil gendong Raya. 

Penajakan Bromo merupakan lokasi untuk menikmati indahnya matahari terbit dan pemandangan Gunung Bromo. Dari pintu masuk penanjakan, perjalanan lumayan juga, sebetulnya tidak terlalu jauh, tapi karena nanjak dan gendong Raya, rasanya jauh banget! Selama menanjak, banyak yang menawarkan jasa gendong anak, laaah kalau anaknya mau mah saya seneng banget, wong digendong Abahnya aja Raya ngga mau, jadi ya wassalam Mamih harus ngos-ngosan tiap liburan :D 

Sampai di atas penanjakan, sudah ramai dan banyak wisatawan lokal maupun asing yang sudah ngetekin tempat untuk foto-foto. Banyak juga penjaja yang menawarkan tikar, makanan, souvenir, dll. Saya mah cukup berdiri sambil istirahat aja deh, cape booo... 

Sayangnya hari itu agak mendung, jadi matahari muncul malu-malu dan kurang full saat waktunya terbit. Tapi ngga mengapa, saya & Abah sudah cukup senang menikmati pemandangan alam gunung Bromo yang menakjubkan dan foto-foto seadanya dengan smartphone kami. 



Foto seadanya dari smartphone :D 


Lumayan lah ya fotonya daripada ngga ada :D
Puas menikmati pemandangan dan keindahan sekitar gunung Bromo, sekitar jam 06.15 kami turun dari penanjakan dan menikmati pisang, tempe goreng dan mie instan di warung bawah. Sekalian juga charge HP dan ke toilet. 

Meskipun banyak blog yang mengulas tentang wisata gunung Bromo, tapi saya tidak menemukan tips yang diperlukan untuk perjalanan ke sana, jadi berikut tips ala-ala saya agar memudahkan keluarga yang ingin berwisata ke 4 lokasi sekitar gunung Bromo, terutama apabila membawa anak. 
  1. Apabila berangkat dari Malang atau Surabaya, pastikan jalur yang dilalui dan pastikan smartphone yang dimiliki mumpuni untuk membaca waze atau google map
  2. Pastikan sudah menyewa jeep untuk berwisata dari awal karena apabila menyewa di lokasi (Wonokitri) harganya akan lebih mahal dan keamanannya kurang dapat dipertanggungjawabkan 
  3. Apabila diperjalanan ada yang menawarkan jasa untuk menemani sampai Wonokitri, pastikan bahwa orang tersebut mau dibayar seikhlasnya hahahah beneran kalau ngga nanti harganya dipatok mahal  
  4. Memakai pakaian yang nyaman, jaket tebal, topi (untuk anak), sepatu sport atau sandal gunung (tapi kalau sandal kakinya jadi dingin) 
  5. Membawa cemilan & minuman untuk diri sendiri dan anak 
  6. Membawa power bank yang fully charge jadi smartphone ngga mati ketika butuh foto-foto
  7. Membawa kamera (kalau perlu) hahahah saya sih ngga bawa kamera karena emang ribet, jadi hanya bermodalkan smartphone 
  8. Membawa semua perlengkapan anak, seperti; baju ganti, kaos kaki, popok (kalau masih memakai popok), tisu basah, tisu kering, minya telon / kayu putih untuk menghangatkan
  9. Ngga perlu bawa stroller! Hahahha ya kaliii ada yang mau bawa stroller kesini XD 
  10. Enjoy the ride, gendong/membawa anak mungkin repot & ngos-ngosan tapi semuanya terbayar setelah melihat pemandangan indah yang disuguhkan. 

Setelah perut kenyang, kami turun dan kembali ke mobil untuk melanjutkan perjalanan ke titik nomor 2 yaitu Padang Savana Bromo.


CONVERSATION

44 comments:

  1. Senangnya yang lagi dari Bromo. Hehe. Saya belum pernah ke Bromo via Malang karena saya tinggal di lereng Bromo daerah Probolinggo. Pastinya, perlengkapan yang wajib dibawa ke Bromo adalah seperangkat penghangat badan. Mari mampir kalau kembali berkunjung ke Bromo :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah deket dong ya mba, emang penghangat badan perlu banget hihihi tapi kemaren ngga terlalu dingin jadi satu lapis jaket cukup. Next time kalau kesana lagi aku kabari ya mbaa :)

      Delete
  2. Ke Bromo itu nyaman saat Low Session Mba, jadi orang yang datang gak terlalu ramai. Tapi yaitu...susah cutinya dan anak2 sekolah terpaksa musti izin hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mas, low season & juga musim kemarau ya.. Jadi lebih puang lihat pemandangannya :)

      Delete
  3. Whahaha kemarin aku juga barusan edit edit post ku mbak yang bromo aku kasih tips. Karena kebiasaan aku ngasih tips di tengah tengah posting.
    lalu aku pikir pikir kan kadang orang banyak yang fast reader tuh ya *yaampun suudzon wkwkwk*

    jadi aku edit summary tipsnya in the end of my post.

    Hebat sambil gendong gendoong :D
    Ibu kuat ibu hebat :D
    Lho itu suami mba sandra nyetir sendiri? Untung lho ada penunjuk jalan.
    Soalnya kalau ga paham medan itu serem gelap2 gitu ...
    Saya waktu itu dari hotel udah sewa travel karena temen saya males nyetir sendiri.

    Hmm sayang ya pas lagi mendung, waktu aku kesini awal november lagi lucky banget tuh, cerah..
    Padahal kata bapak yang bawa jeep, suasana cerah di bromo di akhir tahun itu jarang jarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, aku baru liat tulisannya XD aku kasih tips karena emang browsing beberapa blog kurang info untuk wisata bromo, jadi tos lah :D
      Hahaha bukan kuaaat, tapi terpaksa karena keadaan, anaknya ngga mau digendong sapa2 selain emaknya #nasiiib.
      Iya suami nyetir sendiri, serem & gelap tapi alhamdulillah nyampe dengan bantuan waze, google map & aku sebagai co pilot hahaha XD
      Next time mau kesini pas musim kemarau, biar cuacanya ceraah ceria kayak fotonya Laili :D

      Delete
  4. Seriusan ada jasa gendong anak? Hahahaa.. ohemji. Keren bromo yaa, mau ke sana nanti pan kapan, mungkin musim kemarau aja deh biar ga mendung aka biar ga rugi,hahaha. >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iye booo aseli ada jasa gendong anak hahahaha, ya tapi kan Raya ngga mau jadi wassalam aja deh.
      Iya mending kesana pas kemarau biar bisa poto2 syantiek :D

      Delete
  5. Waaa Bromooo..
    One of my wishlist, too..
    Lebih tepatnya siy semeru, tapi kan bromo Udah kaya "hidangan pencuci mulut" pasca munggah semeru..

    Strong Mamih, naik-naik sambil gendong princess Raya..
    Two tumbs up, Mba..
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Semeru sih tepatnya tapi ntah kenapa selalu dibilang Bromo ya :D
      Hahaha alhamdulillah ya meski ngos2an tetep berhasil menuju puncak XD

      Delete
  6. wah rame ya mbak,pasti dingin banget itu saat berburu sunrise di sana :D, tapi gakpapa kaena terbayar dengan pemandangan alam yang indah pastinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemaren entah kenapa ngga terlalu dingin apa karena aku gendong Raya? hahahah XD meski mendung tapi pemandangannya emang indah, jadi ngga nyesel kesini :D

      Delete
  7. Kebayang gimana rasanya ke penanjakan sambil ngegendong. Mamih setrooong :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah udah terlatih pas gendong nanjak di kali biru Mindaa XD mamih ngga setroong, mamih terpaksaa hihihi XD

      Delete
  8. Pemandangannya canggih banget ya Allah..
    Baru tahu kalo ada jasa gendongin anak Mbak. Untung anakku dah gede hehehe. Kalo bayi mungkin mau ya. Kalo udah setahun ke atas mungkin nggak mau secara nggak kenal orangnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, foto seadanya aja keliatan bagus ya.. apalagi kalau bawa kamera & ngga mendung.. Subhanallah deh.
      Ada beneraaan haahahah karena aku gendong Raya, pada nawarin jasa gendong XD

      Delete
  9. Kalau kebelet ada Toilet dadakan apa gmn Mamih?soalnya kebayang dingin pasti bikin beser :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada toilet tenang bubun herva.. ada toilet mayan bersih bayar 3,000 :D

      Delete
  10. Minggu lalu baru kembali dr Malang bareng Trio Krucils n ayahnya tp Bromo lagi gak bagus buat dikunjungi..jadi keliling malang aja. untungnya Ibunya sdh pernah smp ke sana. Ayahnya yg penasaran. Terbayang dinginnya..wudhu buat sholat subuh serasa beku hihi...Raya hebat kuat dingiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entah kenapa kemarin ngga terlalu dingin Mba. Apa karena aku gendong Raya jadi ngga berasa dingin ya? Hahahaha XD Meski gitu tetep mau lagi kesiniiii.. :D

      Delete
  11. mbaaa, berangkat jam 4 kesiangan sebenrnya hihi. aku dulu alhamdulillah berkesempatan kesana pas blm ada birru, hihi. dan udah nginep di cemoro lawang jg malahan. supir jeepnya udh ngetok2 rumah warga yg kita inepin dr jam 2. hwooo, ngantuk XD
    nanti rencana pgn ngajak birru kalo udh agak gedean ah hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kesiangan tetep aje mataharinya ngga nonggo Priit huhuuhuhu.. Mayan lah buat pengalaman #waseeek hahhahaha next time jadi lebih tau. Biru ayo ke Bromoooo ! :D

      Delete
  12. Perjalanan yang enggak sia-sia. Sunrise di Bromo emang mantep. Udah gitu, pemandangan sekitarnya juga biki betah di Bromo. Dan enggak kebayang, gimana repotnya Mbak, jalan sambil gendong anak, hihihihi :D Kuat banget, Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihii ngga kuat mbaaa, itu aku sambil nanjak istirahatnya beberapa kali.. beraaat XD
      Iya aseli Bromo keren, ngga full sunrise aja keren, apalagi kalau lagi keliatan full..

      Delete
  13. Baru tau bgt aku mba ada jasa gendong anak, ga paham lagi xD ternyata persiapan pagi butanya cukup berat, noted buat aku yg belum juga kesampean kesana hahaha😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kayaknya ada jasa macem2 disana deh, kalau Retno mau digendong aku rasa juga ada #eh ahahahah XD persiapan pagi buta berat karena dari Malang - Bromo kurang paham jalan, kalau nginep di rumah penduduk sekitar situ lebih nyantai :D

      Delete
  14. waaaa... asyiknya naik gunung.. bawa keluarga.. :)

    ReplyDelete
  15. wah beautiful banget mba, kita belum kesampean kesana nih ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh apalagi kl ngga mendung, lebih baguuus. Semoga bisa kesampaian jalan2 ke Bromo ya mba :)

      Delete
  16. perjalannanya gak sia sia yah di tambah dengan pemandangan yang bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ngga sia2 ngos2an bawa gembolan 15kg :D

      Delete
  17. Tumben sepi, biasanya tumplek blek ngak bisa gerak di pananjakan hehee
    aku inget 2007 mau pingsan kedinginan disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa kata supirnya jg ini sepi banget, karena mungkin hari senin dan blm musim liburan, jadi ngga kayak sarden :D

      Delete
  18. Belum pernah ke siniii kaak dan pengin bangeeeet huhuh udah masuk bucket list tempat yang mesti dikunjungi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin, semoga bisa berkunjung kesini ya Mba Ranny :D

      Delete
  19. Dedeknya kedinginan ya de, tapi asik banget ya bisa jadi pengalaman yang super seru untuk selalu diingat sama anak anak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheheh ngga terlalu kedinginan tapi karena ngantuk jadi maunya meluk melulu :D

      Delete
  20. kepingin juga liburan ke bromo bersama keluarga

    ReplyDelete
  21. enak ya bisa berlibur ke bromo melihat matahari terbit

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kebetulan lagi ada rejeki :)

      Delete

Back
to top