Please Stop Call Me Broken Home Product

Orang tua saya bercerai ketika saya umur 4 SD. 
Saat itu, Papih diharuskan dinas ke Padang, dan kami sekeluarga diboyong kesana, pindah dari Bandung, jauh dari keluarga dan teman-teman yang saya sayangi. 

Foto jaman SD di Bandung, sebelum pindah :D
Adaptasi kultural dari lingkungan Jawa Barat ke lingkungan Sumatera Barat, cukup sulit saya rasakan. Belum lagi bullying yang saya alami oleh "genk ngetop" di kelas pada saat itu, rasanya saya ingin ngumpulin tabungan beli tiket feri dan pulang ke Bandung lagi. 

Belum cukup rasa sedih dari pindahan, kemudian mendapatkan perlakukan tidak menyenangkan oleh teman-teman baru, saya dihadapkan lagi dengan pertengkarang-pertengkaran orang tua yang terjadi setiap malam. Saya sudah terbiasa mendapatkan rumah berantakan sepulang sekolah, disusul dengan teriakan-teriakan Mamih & Papih dimalam hari, plus bentakan dari Kakak-Kakak saya kalau saya menangis ketika orangtua saya berseteru. Saya benci kota Padang, hanya hal jelek yang kami alami setelah pindah, tidak ada lagi rasa bahagia yang pernah saya rasakan di Bandung. 

Dan akhirnya, setelah 1 tahun tinggal dirumah yang bagaikan neraka, orangtua saya berpisah, saya & Kakak-Kakak tinggal bersama Mamih, pindah dari padang ke Bogor. Jangan tanya perasaan saya tentang perceraian tersebut, meskipun saya senang karena tidak ada lagi pertengkaran yang saya hadapi & dengarkan, dan saya senang bahwa Mamih sudah tidak teraniaya lagi, tapi ada perasaan kehilangan yang selalu berasa di hati saya, it's like a big hole in your heart and you cannot do anything about it

Lulus SD, saya harus pindah lagi ke Bandung. Mengikuti Mamih yang mendapatkan kembali pekerjaan di Bandung. Adaptasi lainnya harus saya lakukan. Kehilangan teman-teman di Bogor kembali saya rasakan. Jadi jangan heran apabila saya tidak punya teman dekat masa kecil, karena semua kontak menghilang dan lenyap ketika perpindahan dari satu kota ke kota lain. Teman masa kecil saya di Bandung pun entah kemana... Saya kembali menjadi anak baru yang tidak mempunyai teman. 

Tidak mudah menjadi anak yang berasal dari keluarga yang tidak sempurna alias orang tua pisah, bercerai, tidak serumah lagi. Setiap acara sekolah, saya hanya diantar Kakak kalau Mamih sibuk kerja. Saya pun menjadi orang yang sangat tidak percaya diri dan menutup diri. Sampai semua teman saya tidak ada yang tahu kalau orangtua saya berpisah sampai saya kuliah. Saya malas dicap sebagai anak yang broken home, saya sebal dibanding-bandingkan dengan anak dari keluarga lengkap. Saya ingin keluarga saya lengkap... ((tapi ya ngga mungkin lagi)). 

Mamih, Kakak-Kakak & keponakan (Raya belum lahir)
Ketika orang mengetahui bahwa saya adalah anak broken home, mereka selalu memberikan stereo type negatif karena secara logika anak-anak yang kurang kasih sayang dan perhatian memang berbeda dengan anak-anak normal lainnya. Padahal saya sih anak baek-baek banget hehehe, pernah sih nyoba kabur pas kuliah biar diperhatikan & dicariin sama Mamih, tapi kok ya ternyata Mamih malah cuek & sama sekali ngga nyari saya, akhirnya saya pulang sendiri ke rumah... Usaha kabur yang sangat gagal... 

Gara-gara perceraian orangtua, saya pernah juga beberapa kali ngga disetujui pacaran sama anak orang *iya lah anak orang masa anak onyet*. Alasannya, bibit-bebet-bobot saya ngga bagus karena anak broken home, berasal dari keluarga yang orangtuanya bercerai, dan ada tambahan pula, katanya kalau orang tua bercerai kemungkinan anaknya nanti ketika nikah akan bercerai juga... Glegh... Kamu jahat melebihi Rangga!

Kenapa saya sebagai anak dari orangtua bercerai disebut anak broken home? Please stop calling me that! Rumah saya tidak berantakan, saya punya Ibu dan keluarga yang mencintai saya, jangan cap saya dengan kata-kata yang menyakitkan hati, karena sakitnya tuh disini *pegang dada*. 

Tolong jangan berikan stereo type negatif pada anak korban perceraian, kami hanya korban lho.. Dan harusnya kami ini dirangkul, bukan disisihkan. Emang sih ada beberapa oknum yang bikin anak-anak korban perceraian selalu dicap negatif, tapi ngga semua gitu kan yaa. Banyak juga yang berprestasi dan menjadikan pengalaman keluarga menjadi pelajaran pribadi. 

Perlu diingat, anak korban perceraian lebih rentan daripada anak yang ditinggal meninggal oleh orangtuanya, karena luka yang dirasakan jauh berbeda. Apalagi apabila perceraian terjadi secara tidak baik-baik. Jadi apabila anak korban perceraian bisa tetap tabah, mandiri dan berprestasi, harus betul-betul diapresiasi karena mereka ((dan saya)) mempunyai pergulatan batin hebat didalam, yang tidak diketahui semua orang. 

Jadi, please stop call us broken home product, kami tidak broken, kami berfungsi utuh, punya hati, punya berasaan, punya kemampuan, kami sama seperti anak-anak lainnya, jangan anggap kami negatif, dan diberikan stereo type aneh-aneh, stop lakukan hal itu... Just stop.. 

"In my opinion, the best thing you can do is find a person who loves you for exactly what you are. Good mood, bad mood, ugly, pretty, handsome, what have you, the right person will still think the sun shines out of your ass. That's the kind of person that's worth sticking with..." - Juno the movie

*Curhatan sebelum pulang kantor karena disebut broken home product*

Baca tulisan saya tentang hebatnya Mamih: She Never Be a Stay Home Mom, but I Love Her So Much 




CONVERSATION

94 comments:

  1. Mba Sandraaa...i feel you... aku puuunn :) sejak aku usia 5 SD.. tapi aku rasa2nya jadi anak baik baik ajaah hihihi aku dan adik2 ku alhamdulillah jadi sarjana semua .. kami diasuh dan dibesarkan oleh almarhum my single mom. Aku rasa labeling "anak broken home" kayak cuma alasan aja sih.. banyak juga anak yang keluarganya utuh tapi malah lebih begajulan ga jelas hhehe.. yg terpenting smoga anak2 kita nantinya akan memiliki nasib keluarga utuh yang bahagia yaa.. biar pas kita wedding anniversary dikasih surprise sama anak ! hahah (soalnya ga pernah bisa ngasih surrprise wedding annive sama ortu) hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin, amiin Inka semoga pemengalaman kisah sedih orang tua bisa menguatkan dan jd pelajaran buat kita ya *peluuuk*

      Delete
  2. Halo mbak sandra, salam kenal. Aku jadi inget dulu gak pernah pacaran sama cowok yang ortunya bercerai, yaitu alasan bibit bebet bobot kemungkinan perceraian itu menurun. But, saya menikah denngan lelaki yang bukan korban perceraian, dan saya memutuskan berpisah disaat putri saya masih usia 6 bulan saat itu. Dan saya seperti pembuka di sejarah silsilah keluarga yang sebelumnya tidak pernah ada history perceraian. Yes, perceraian sangat menyakitkan memang, tapi kalau sudah tidak ada jalan keluar lagi mau tidak mau harus berpisah (huhuhu curcol). Sekarang saya sudah menikah lagi, dan yang putri saya tau ayahnya ya suami saya saat ini. Semoga putriku kuat menerima kenyataan jika ayah kandungnya telah berpisah dengan ibu kandungnya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Wuri, salam kenal juga. Menurut aku orangtua bercerai tidak otomatis membuat anaknya jelek kok :) Putri Wuri pasti kuat dengan dukungan Ibu yg hebat & orang2 baik yg support disekitarnya. Semangat ya

      Delete
  3. Aaah hana jadi nangis bacanya mba :') hana malah temen2 hana alhamdulillah welcoming, mungkin karena mereka anak psikologi kali ya.. malah hana nya yang mikir mereka bakal mikir macem2 (astagfirullah) tapi ternyata ngga..
    sedih sih kalau ada yang mikir anak broken home ngga bagus bibit dan bobotnya ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. *sodorin Hana tisu* Jaman aku mungkin beda sama jaman sekarang, dulu kayaknya perceraian itu = aib yg ditutup2i gitu Hana. Sekarang orang lbh open minded & terbuka, tapi tetep ada beberapa orang yg otaknya picik & ngga bisa terima juga :D

      Delete
  4. misan... aku punya teman yang dia dan istri sama2 orang tuanya bercerai.. dan kehidupan RT mereka juga bisa dibilang kurang harmonis.. tapi mereka berdua sama2 tahanin demi anaknya.. mungkin karena merasa dulu sebagai anak sedih melihat orang tuanya bercerai jadi gak mau hal yang sama dialami oleh anaknya ya..
    semangat misan, ga usah dipikirin orang2 yang pikirannya sempit hehehe...
    btw keluargamu cantik2 semua yahh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kadang mikir Bon, lebih baik mana ya.. cerai atau tetap mempertahankan rumah tangga meski carut marut? Yg pasti sih dulu sampai SMA aku masih berdoa agar nyokap bokap aku baikan lagi *ngayal*

      Delete
  5. tos, mbak. aku pun bukan berasal dari keluarga yang nggak lengkap. but then, so what? kita masih punya otak dan kemampuan yang bisa diberdayakan. hehehe... tetap semangat, mbak ����

    ReplyDelete
  6. tos, mbak. aku pun bukan berasal dari keluarga yang nggak lengkap. but then, so what? kita masih punya otak dan kemampuan yang bisa diberdayakan. hehehe... tetap semangat, mbak ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos juga, yup bener dan semoga sekarang orang lebih banyak yg open minded & tidak berpikiran sempit mengenai hal ini :)

      Delete
  7. i feel youuuuuu.... mine separated when i was 7 yo :((( dan saat itu perceraian gak lazim.. jadilah saya kecil merasa orang-orang bisik-bisik di belakang saya bahwa saya ini anak broken home...

    ReplyDelete
  8. Replies
    1. Kenapa Piiit, blm lebaran iniiih kok minta maaf hihihi.. #cipoks

      Delete
  9. Peluk Sandra... anak dari orang tua yang berpisah karena salah satunya meninggal juga dianggap aneh Sandra. I felt it

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peluk Sally juga.. semoga kita diberikan waktu & umur yg panjang untuk mendidik anak2 kita sampai gede ya.. Amiin #cipok

      Delete
  10. jadikan masa lalunya sbg pembelajaran smg mamih Raya n abah samara hingga ajal yg memisahkan aamiin..
    peluk kenceng sampe sesek :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin YRA! Aku ngga maaoooh dipeluuuk, akoooh mau oleh2 dari KL doong yeees!! hihihi XD

      Delete
  11. I feel it mbak ��
    Sebel kalo dibilang anak broken home, padahal rumah sy nggak ada broke2nya.
    Lagian kenapa sih harus disebut anak korban perceraian, berarti orangtua yg bercerai terdakwa dong? ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes, kenapa ya ngga ada perumpamaan yg lebih baik untuk anak yg orangtuanya bercerai? #tanyakenapa

      Delete
  12. I know that feeling mambes dan yang paling menyedihkan bukan di bully sama orang lain tapi sama keluarga sendiri. That's why pelariannya adalah prestasi dan yes, when someone propose me, his family rejected because my family was broken. Suka banget aama quote terakhirnya....kalau ada yang bully, doain aja mambes semoga dia dan keturunannya kelak tidak merasakan apa yg kita rasakan *keep smile*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peluk Mamtir.. Kok kamu dewasa banget sih! hiihii... Buat yg bully aku doain, semoga anak2nya merasakan hal yg sama yg aku rasain & lebih pedih #eh hahah #dendamnyipelet

      Delete
    2. Gw ga tahab mau komenin ini, teteup dendam nyi pelet, hahahahaa.

      Delete
    3. Nyoih, dendam nyi pelet takan hilang begitu sajaaah.. ingat karmaa karma karma kameleooon #marikaraokeee!

      Delete
  13. Mbaaak... Terima kasih sudah berbagi. Saya jadi tahu perasaan mbak dan teman2 yang komen di sini. Saya pernah menghadapi seseorang yang begitu terluka saat kedua orangtuanya berpisah. Ikut sedih juga karenanya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perpisahan orangtua emang ngga pernah mudah bagi seorang anak berapapun umurnya Mba... Semoga orang2 lbh tau perasaan anak dari orangtua bercerai dengan tulisan aku ini :)

      Delete
  14. iya mbak setuju, tidak usah melabeli anak ini anak itu, karena kita tidak pernah tau bagaimana keadaan dia sesungguhnya, kuat ya mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, stop labeling untuk apapun... Makasih Mba Ev :)

      Delete
  15. seddihh baca nya.. yang jelas kmu hebat mih bisa melewati itu semua.. semoga mamuh n abah langgeng terus sampai maut memisahkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin Nike, doa yg sama untuk Nike & Hendro.. semoga kita tetap berjodoh sama pasangan sampai jannah, amiin :)

      Delete
  16. Aduh Sandra.. *peluk*

    Kalo aku kebetulan gak mengalami itu. Suami yang mengalami. Memang gak bercerai tapi jauh lebih complicated dan bikin sakit kepala. Satu hal yg aku pelajari. Justru krn dia sendiri mengalami hal demikian, dia malah bertekad kuat bgt supaya keluarga dan keturunan dia gak ngalamin yang sama. Makanya dia gigih banget. Gak semua keluarga sempurna, sama halnya gak ada manusia yang sempurna.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul Mir, biasanya anak yg orangtua bercerai berusaha banget untuk menjaga keutuhan keluarga karena ngga mau lagi anaknya ngerasain hal itu :)

      Delete
  17. Mamih yayaaa....sinih biar aku jadi temanmu masa kekinian *peluk dulu laah*
    Eh kita kok samaan sih. Ceritanya sama pelcis sama ke bagian ga disetujuin pacaran sama anak onyet karena aku dijudge : anak dari keluarga yang kayak 'gitu'.
    Hauhauhauuuu....skrg udah ada abah ada yaya ada sodara ada mama. Mamih kece kook.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mari berpelukan Naaa... Iya itu emang anak onyet orangtuanya kok jahap banget ya! Semoga kita selalu kuat dengan dukungan orang2 yg kita sayangi ya Naaa #cipokkalem

      Delete
    2. Haahahaha jahap hap hap banget itu :)))
      Cipoks balik pake lipen matte shade 90 wkwkw

      Delete
    3. Ini mattenya ngga stay oon.. kok nempel di bibir akoooh XD

      Delete
  18. Ga ngerti kalo dijaman skr msh ada aja org yg menjudge org lain dgn sebutan2 begitu.. Seolah mereka Tuhan yg bisa tau kalo broken home pasti jelek deh, kalo suku ini pasti pelit, kalo anaknya indigo pasti orgnya nyeremin, dan macem2 judgement yg lain :(. Ntahlah yg salah siapa kalo udh begini.. Makanya aku slalu tekanin ke anak2ku, jgn pernah liat org dr fisik luarnya, dr sukunya, ato apapun kalo memang kita ga mengenal dia samasekali. Sakit banget kalo sampe dijudgement yg ga baik begitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau semua orangtua berpikir kayak Mba fanny, pasti dunia ini akan lebih damai.. Emang pendidikan dari kecil ke anak tentang persamaan itu penting banget, jangan sampaai anak aku juga nanti jadi orang yg suka ngejudge pas dah gede... *jauh2 deh*

      Delete
  19. duuh.. nggak ngerti harus komen apa mbak, rasanya pengin mewek aja, belum tentu aku bisa setegar itu kalau di possisi mbak sandra. eh tapi yang usaha kabur saat kuliah tapi nggak dicariin mama, kok bikin ngikik.. huahahaha maafkan. cuss mbak tetap semangat :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha iya, ngga papa kok itu emang konyol dan bener2 pengen cari perhatian & kabur dari rumah... tapi ya wassalam ngga dicariin, akhirnya pulang sendiri dengan loyo XD Thank you ya!

      Delete
  20. Baca postingan ini, bikin jadi flashback ke belakang. Inget masa2 dicap negatif sama orang dan seakan mereka Tuhan bahwa ketika besar aku akan jadi anak ga bener.

    At the end, gw berhasil selesai dari S1 dan bahkan ketika itu mereka si judging itu ga percaya kalo gw bs kelar S1.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hal2 gitu emang jadi pecut Des, orang2 yg dulu mencibir aku jg sekarang terkaget2, dan rasanya aku pengen bilang.. heh, elo baru segitu2 aje sampe sekarang? hihihi #songgong

      Delete
  21. people said that dont judge a book by its cover, tapi kenyataannya tetap banyak yang judging.
    Bener sekali mbak, broken home bukan sebutan yang layak menurutku untuk seseorang yang menjadi korban perceraian. Kata kata itu negatif, padahal korban korban seperti itu ga semuanya negatif.

    Semangat ya mbaaak <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Laili :) sayangnya saat ini ngga ada konotasi positif utk anak yg orangtuanya bercerai :) Yg lebih penting adalah orang2 harus bisa lbh terbuka dan tetap melihat semuanya dari sisi positif

      Delete
  22. Aku lebih suka melabeli kamu akamsi, itu kayaknya lebih kece, hahaha. Dulu gw malah nyuruh nyokap mnt cerai,tp dehse ga mau, hahahahaha. Krn imho perpisahan itu lbh baik drpd pernikahan ga sehat 4 sehat 5 sempurna. Drpd msh nikah tp kondisi lbh buruk dr bercerai. Eaaaa, curcol.. lol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita emang akamsi BKT lah kak, bejaya pokoknya! XD
      Mertua aku dulu jg cerita ngga jadi cerai karena mikirin anak2, sekarang sih ya adem ayem aja keliatannya ngga tau kalau dilubuk hati paling dalam mungkin mertua pengen nyanyiii.. bananaaa bananaaaaaaa!!!

      Delete
    2. banana slice, banana shake, banana cheeeeseee, hahahaha

      Delete
  23. Aku juga dari keluarga yang gak lengkap karena ayah meninggal pas aku masih 6 bulan dan bunda tidak menikah sampai sekarang. Emang kadang suka iri ngelihat keluarga yang lengkap. Trus pas kuliah dapet temen sekamar kos yang sama2 dari keluarga tidak lengkap tapi dia dari perceraian, penilaian yang jelek dari orang itu memang cukup menggangu tapi temenku malah jadi perempuan yang jauh lebih dewasa dan kuat diantara temen sebayanya. Nah semoga pemikiran negatif dari hasil perceraian itu gak berlarut larut saat ini... toh justru anaknya lebih banyak yang tumbuh lebih tegar ketimbang yang lain

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kekurangan emang kadang membuat seseorang menjadi lebih kuat & tegar :) tapi kadang ada beberapa orang yg terpuruk & memilih jalan salah, kadang paradigma anak dari orangtua cerai atau tidak lengkap yg menyulitkan, dan tergantung lingkungan, support & jiwa si anak yg menentukan pada akhirnya bisa tumbuh jadi orang yg tegar apa tidak.. bukan begitu bu mirna :D

      Delete
  24. Membuka mata sekali ini Mbak. Trims. :)

    ReplyDelete
  25. Mbak Sandra perempuan hebat dan kuat. Allah bless you. Keep the spirit, Mbak, keep the spirit. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berkat dukungan keluarga Mba Haya, makasih banyak aku jg orang yg lemah & cengeng kok :D

      Delete
  26. Kalau saya anak produk setengah broken home. Jadi papa saya kawin lagi (poligami) dan seperti mbak tiap malam ada saja pertengkaran.

    Tapi mama papa saya tidak bercerai, mereka memilih bertahan dalam pernikahan yg tidak bahagia. Hahaha... Alasannya sih demi anak2. Padahal, mereka bercerai atau tidak, sama2 jadi neraka bagi kami bersaudara.

    Sekarang saya sudah menikah, mama papa saya masih memilih hal bodoh dengan tetap menikah dengan hati yg bercerai (bayangkan, puluhan tahun berumahntangga lebih mirip perang dingin). Saya lebih suka keputusan yg diambil orangtua mbak.

    Tapi kalau saya lebih jujur pada diri sendiri. Saya memang anak produk setengah broken, kok. Saya jujur saya memang tidak bahagia dulunya, saya jujur pada diri sendiri kalau saya akan mengarungi pernikahan yg lebih sulit dari mereka yg lahir dari keluarga harmonis. Saya akan jujur pada diri sendiri tanpa berusaha berpikir positif yang terkesan memaksa, karena saya tidak akan bisa lari dari masa lalu saya selain berdamai dengannya.

    Tapi dari kejujuran saya pada diri sendiri, saya jadi tahu celah saya ada dimana dan saya tahu pemecahan masalah apa yg kira2 bakal works kalau akar masalahnya adalah masa lalu saya.

    Saya sendiri gak masalah dengan stigma negatif tadi. Karena tantangan yg saya hadapi jauh lebih berat lagi dari sekedar stigma, yaitu: mempertahankan harmonisnya pernikahan saya tanpa dibayangi kejadian buruk masa kecil. Saya lebih suka fokus dengan tantangan saya tadi ketimbang memikirkan stigma yg tidak berpengaruh banyak pada kehidupan saya.

    Kalau ada camer yg menolak saya karena lahir dari keluarga poligami? Ya saya tidak peduli, kalau jodoh saya bukan anak mereka mengapa ambil pusing. (pengalaman nyata ditolak camer).

    Akhirnya saya menemukan juga jodoh yg mau menerima masa lalu saya, mau menerima keluarga sya. Alhamdulillah dia seorang psikolog yg menangani problematika rumah tangga :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penerimaan anak yg orangtuanya bercerai emang beda2. Kamu hebat bisa lebih tegar dari aku dan selamat ya, mendapatkan jodoh yg baik :)
      Aku anaknya cengeng dan lumayan ngga tegar sih sebenernya, mentamengi diri dengan terlihat tegar. Salut sama kamu!

      Delete
  27. aku salut sama mba Sandra yg bisa survive jalanin hal yg gak mudah ini. baca postingan ini jadi bahan belajar aku juga :D anyway mamihnya mba Sandra keren, dan cantik bgt :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Retno, tapi banyak org yg lebih keren dari aku dengan keadaan yg lebih parah, itu yg bikin aku survive juga :)

      Delete
  28. Sedih dan salut ketika baca ini. Tetap semangat ya mba Sandra.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba, cuman pengen curhat uneg2 hati hihihi

      Delete
  29. Sandraaaa..., bener banget, gw juga gak setuju sama sebutan 'broken home'. Trus stereo type negatif itu juga muncul karena banyak anak2 yg sok broken home sih, ngejadiin masalah keluarga sbg alasan jadi nakal dll, kan kasian anak2 yg bener kayak elo, hehehe. Eniwei, keren artikelnya.., keep inspiring, yaaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak2 yg 'sok' broken home itu sebenernya karena kurang perhatian aja keknya, padahal masih banyak kegiatan positif yg bisa dilakuin.. Thank you ya :)

      Delete
  30. Sejak memutuskan pindah ke boogor dan balik ke bandung, apa masih ada komunikasi dengan bokap ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang kadang Om, abis tiap komunikasi salah mulu.. ujung2nya berantem... lelah..

      Delete
  31. Memang, di balik perceraian, anak pasti yang jadi korban. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebetulnya bisa ngga jadi korban kalau memang anak tersebut mendapatkan full support dari banyak orang :)

      Delete
  32. Keponakanku mengalami itu. Akhirnya dia ikut neneknya. Ortunya mah gitu2 aja kerjanya. Pada sibuk ma keluarga baru masing2

    ReplyDelete
  33. Mba sandra, sahabat aku juga ngalamin pas smp, ikut sedih bgt tiap dgr ceritanya. Alhamdulillah mba sandra ngga ke arah yg negatif,,Allah lindungi mba :) jadi skrg bokap masih ada ya mba...
    Peluk mba sandraaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiih makasih uci, aku males ikut2an negatif hahahaha, hidup dah susah, jangan lah aku nyusahin nyokap yg membesarkan aku seorang diri, iya bokap masih ada kok tapi kami jarang berkomunikasi.. peluk Uci jugaaak!

      Delete
  34. Padahal nggak semua orangtua bercerai anak-anaknya menjurus ke hal-hal negatif. Stereotip itu sudah terlalu mengakar pada masyarakat timur. Too bad.
    Anak-anak dari keluarga bercerai bisa memiliki suatu pandangan baru akan sebuah hubungan yang berbeda dari kebanyakan. Mereka mampu melihat sesuatu yang lain di dalamnya. And it's good.
    Nggak mudah memang menjalani hari-bari, saya bacanya aja perih apalagi Mbak Sandra yang menjalaninya.
    Saya punya teman yang bercerai dan dia masih terus menghujani anaknya dengan kasih sayang. Hingga Natal pun mau dia turuti kemauan anak untuk merayakannya bareng keluarga mantan.

    Kamu kuat mbak ^^ *hug

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks, maaciy mba.. peluk sambil dijajanin dung XD #ngelunjak
      Aku ngga berani minta ortu ketemuan hahaha bisa2 perang dunia ke 4! Emang berpisahnya kurang baik, jadi ya sudahlah.. telen aja teleeh #glegh :D

      Delete
  35. Akuh sedih banget bacanya..hiks..mamih, stay strong ya! mamih tuh keren, menginspirasi orang juga, apalagi dengan tulisan ini..semoga mamih, abah dan yaya selalu diliputi kebahagiaan dunia akhirat yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin doanya Gena, aku strong tapi menye2 hahahhaa.. scorpio tau atu lah penyimpan rahasia kelas kakap, iya ngga :D

      Delete
  36. Ih san, nggak nyangka *pelukin erat* keluarga gue alhamdulillah lengkap cuma sayangnya punya sodara banyak tapi ga bisa deket2 bgt satu sama laim entah kenapa. Gue percaya kalo keluarga itu ada ga hanya dari ikatan darah, siapapun bisa jadi keluarga kita kan. Broken home children ataupun enggak tetap seorang anak sama seperti lainnya. Nggak ada hak siapapun untuk labelin apapun. Emangnye kite barang ape gitu dilabelin segalaan. Heran! Lah kok emosi. 😁😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peluk aie! Tiap keluarga pasti ada masalahnya sendiri ya Aie.. dan betul banget, keluarga bisa dari siapa aja, ngga hanya yang punya ikatan darah.. Seperti dirimu dan horeey, keluarga barukuh yg aku cintaiiin, tanpa kalian apalah aku iniii... *mewek*

      Delete
  37. Hai Mb Sandra, hampir mirip ceritanya sama akuh, mungkin lebih beruntungnya ortuku pisah saat aku masih umur setahunan. meski begitu sedih banget setelah beranjak besar gak ada dada yang bidang ayah untuk sekedar bersandar dan bercerita tentang di jahatin si anu, suka sama si itu. tapi ya...begitulah hidup. yang penting kehidupan sekarang kita baik-baik saja. salam peluk dari palangkaraya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Peluk sesek Mba Indri...
      Itu banget mba! Aku ngga pernah punya sosok bapak yg jadi panutan & dapatin masukan gimana2nya ttg cowok dari sisi laki2... Semua keadaan yg terjadi alhamdulillah menjadikan aku kuat selama ini, semoga kita selalu mendapatkan kemudahan terus ya Mba :)

      Delete
  38. Hai mbak sandra, hope you read my comment. Aku juga dari keluarga broken home yang pisahnya nggak baik2. Bahkan sampai sekarang setelah hampir 8 tahun perpisahan mereka belum juga berdamai. Aku setuju sama statemen ini it's like a big hole in your heart and you cannot do anything about it. Rasanya kalau lagi kangen punya keluarga utuh tuh nyesek se nyesek2nya. Apalagi kalau ada yg justru memandang rendah kondisiku sebagai korban dari perpisahan orang tua. Untungnya aku nggak ngalamin jadi anak nakal apa salah jalan. Tapi di balik keceriaan yang kubagi selalu ada luka yang orang lain nggak ngerti. Dan sakit saat orang menganggap anak2 broken itu seperti anak nggak bener. ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. I feel you.. *Peluk Erny!!*
      Ngga ada yg bisa menutup lubang dihati ini... Sampai sekarang aku udah berumur 39 pun rasanya ada sesuatu yg 'kurang'. Alhamdulillah Erny & aku selalu dilindungi Allah jadi ngga mengambil jalan negatif ya... Pengalaman aku, carilah orang2 yg support & mendukung kita, jauh2 sama orang negatif, untuk aku keluarga (nyokap & kakak2) adalah yg utama, jgn sampe aku nyusahin mereka (apalagi nyusahin nyokap yg dah repot ngurusin aku sendirian).
      Semangat ya Erny! You're not alone :)

      Delete
  39. Hai Mba Sandra... aku iseng - iseng kepoin blog kamu, ternyata keterusan keponya karena isinya banyak yang menarik :D

    Walaupun aku enggak pernah di posisi kamu tapi tau banget rasanya dikasih 'label' tertentu yang berbeda dari diri kita sebenarnya. Kesel sih pasti, cuma di sisi lain justru memotivasi aku buat nunjukkin kalo anggapan mereka salah.

    Semangat selalu ya mbaa, semoga selalu diberi kemudahan dalam setiap kesulitan yang kamu hadapi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Ozu, makasih ya udah mampir :)
      Kadang situasi yg ada bisa bikin motivasi tapi juga ngga :D tergantung kekuatan orangnya masing2 sepertinya, kalau dulu sih terus terang aku ngga termotivasi apa2 dengan keadaan yg ada, paling sekarang belajar, kehidupan menikah itu bukan hal mudah, dan memang harus banyak saling mengerti & sabar :)

      Delete
  40. Ternyata perjalanan hidup mbak Sandra penuh lika liku, now I know where your good heart comes from mbak :')..Saya setuju, anak hanyalah sebagai korban dan harusnya di rangkul, saudara saya ada yang mengalami hal ini dan yang paling sedih anaknya jadi ditampung saudara lain, saya dengernya langsung sedih. Semangat terus mbak San.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi lika liku kehidupan Mooon.. ya gitu lah, kita ngga pernah bisa memilih jalan hidup.. yang penting punya orang2 dekat & keluarga yg selalu mendukung, agar ngga hilang arah dan tetap semangat :)

      Delete
  41. jadikan aja pengalaman yg berlalu sebagai pelajaran dan ambil hikmahnya

    ReplyDelete
  42. Padang ini ada apa ya. Aku pun meski sendiri mengalami hal yang sering bikin sangat2 marah atau ga betah. Tapi bersyukur juga sih jadinya kayak sekarang ini karena pernah tinggal di Padang. Alhamdulillah survive ga neko2 amat. Btw dr pengamatan serampangan, kadang ortu bercerai lebih baik utk anak2 drpd mrk bertahan dan gak akur bertahun tahun. Itu ke sotoyanku banget si Mba. Cuma emang banyak orang yang suka beda-bedain perlakuan ke anak2 yg ortunya cerai. Padahal anaknya mah ga salah apa2 dan justru mustinya lebih diperhatiin, setuju ttg ini. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi panas Padang panass.. jadi ya gitu deh :D

      Delete
  43. Hai mba Sandra. Baru tahu ada postingan ini setelah ada d wall MBA. Peluk erat, mba. Mba Sandra hebat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mba alida, ngga hebat karena yg hebat adalah yg ngasih aku support yaitu orang2 terdekat dan perlindungan Allah mba :)

      Delete
  44. Mbaaakkk... peluk! Aduh tega banget kalau ada yang bilang seperti itu. Sabar ya Mbak. Aku juga punya teman dekat yang orang tuanya sudah bercerai. But she doesn't give up and now she's successful! Semoga kini keluarga Mbak Sandra selalu dilimpahkan kasih sayang dan penuh cinta, sakinah mawadah warahmah hingga akhir hayat aamiin XX

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih supportnya Nisa, amiin amiin untuk semua doanya... Doa yang sama untuk Nisa dan keluarga :)

      Delete
  45. Salut bgt lohh sama mamanya maksan...bisa berjuang membesarkan anak yg sukses seorang diri

    ReplyDelete

Back
to top