Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

Kedai Tjikini: Tempat Ngopi Masa Kini dengan Nuansa Tempo Dulu

By 7:44:00 AM , , , , , ,

Buat yang sering wisata kuliner, pasti tahu bahwa Cikini punya banyak tempat asik untuk nongkrong. Kali ini saya ingin coba mengupas *buaah kali dikupas* salah satu kedai cantik bernama Kedai Tjikini. 

Waktu masuk ke kedai ini, saya sudah merasakan interior khas tempo dulu, yang membangkitkan kenangan bagaikan mengunjungi rumah kakek-nenek saya di Ciamis. Interior dengan langit-langit tinggi, lampu gantung, kipas angin gantung dan kusen pintu berwarna coklat membangkitkan kenangan masa kecil saya.


Kedai Tjikini Berdiri Sejak Tahun 2011
Karena penasaran, saya coba mencari info mengenai kedai Tjikini ini. Ternyata kedai ini baru berdiri tahun 2011, meskipun begitu keberadaan kedai Tjikini sebagai tempat ngopi yang asik bisa disandingkan dengan kedai-kedai kopi yang sudah lebih lama berdiri. Didirikan oleh Dharmawan Handonowarih, Heni Wiradimadja, Enrico Halim, dan Leo, kedai ini ingin mengusung tema rumah yang ramah untuk semua orang, dan saya rasa tujuan para pendiri sudah cukup terpampang nyata dari ambiance si kedai. 

Suasana Kedai Tjikini
Foto by Lisna Dwi


Kedai Tjikini menyediakan makanan atau minuman dari jaman dulu seperti es krim rumahan ala Tjanang (1951), Ragusa (1932), dan Baltic (1939), minuman bersoda, Sarsaparila Cap Badak, dan kue-kue yang ada di dalam kedai diambil dari Toko Oen di Semarang yang sudah menjual kue kering sejak tahun 1936. Selain itu Kedai Tjikini juga menyajikan kopi dari Warung Tinggi (Tek Soen Ho) yang membuat kopi sejak 125 tahun yang lalu, kopi Aroma Fabrik dari Bandung (1930), dan warung-warung penjual kopi tua, seperti warung kopi Wong Hin (kini bernama Bus Kota) yang udah ada di pasra Meester, Jatinegara sejak 1936. 



Minuman dan cemilan tempo dulu
Foto by Lisna Dwi
Serunya Nongkrong di Kedai Tjikini Bersama Teman
Nongkrong di kedai ini lebih seru kalau beramai-ramai bersama teman, memang sih rada sulit karena meja-meja yang tersedia berukuran kecil tapi kalau diusahakan bisa kok :) 

Kebetulan saya berkesempatan nongkrong cantik di Kedai Tjikini bersama Blogger Horeey. Adalah Aie, Anggie, Ifa, Lisna, Nia & Saya yang berkumpul dan menyebut diri kami Blogger Horeey hihihihi. 

Jangan nongkrong di Kedai Tjikini sendiri, lebih asik sama teman
Foro by Lisna
Kenapa disebut Blogger Horeey? 
Karena semua anggotanya happy go lucky dan selalu hore kalau diajak kemana-mana *alias muree* hahahaha. Awalnya dari janjian beli Chatime bareng, kemudian berlanjut ke pertemuan-pertemuan lain. Kami juga saling mengisi, sharing ilmu, sharing pengalaman, baik urusan blog, pekerjaan, percintaan, pernikahan & anak. Kebetulan ada 3 gadis & 3 macan *mamah cantik* dan kami berasal dari berbagai macam suku di Indonesia jadi percakapan yang kami lakukan betul-betul lintas usia, dan lintas daerah. Meskipun begitu kami dipersatukan oleh satu hobi, yaitu menulis blog. :)  


Foto by Nia
Kembali ke Kedai Tjikini, makanan yang ditawarkan lumayan menggugah selera. Saya memesan gado-gado yang porsinya ternyata banyak dan bikin kenyang, saya lupa yang lain pesan apa karena sudah keburu kelaperan jadi langsung aja gado-gadonya saya sikat XD

Beragam menu ditawarkan oleh Kedai Tjikini, sayang saya ngga sempat foto menunya. Tapi kalau emang penasaran bisa langsung aja ke websitenya: http://tjikini.com/ yang pasti makanan yang ditawarkan tidak jauh dari selera Indonesia dan cemilan-cemilannya bikin memori saya terlempar lagi kemasa kanak-kanak.

Urusan harga, masih lumayan terjangkau lah. Gado-gado yang saya beli harganya dibawah Rp. 50,000. Pelayanan ramah, toilet bersih, ruangan merokok & tidak merokok terpisah jauh jadi ngga ada bau-bau rokok.

Merayakan ultah Lisna di Kedai Tjikini
The Verdict of Kedai Tjikini
Meskipun tempat duduknya kecil-kecil dan agak susah kalau mau rame-rame datang kesini (dan karena tempatnya selalu penuh) Saya tetep ingin datang lagi kesini. Lumayan buat ngopi-ngopi cantik sambil menikmati suasana masa lalu.

Jl. Raya Cikini No. 17, Jakarta Pusat
No. telepon: 021 - 319 35521
Jam buka: 09:00 am - 11:00 pm
http://tjikini.com/

Lebih Lanjut mengenai Review Kedai Tjikini bisa dibaca di blog-blog dibawah ini: 
Aie: Kuliner Rasa Batavia Era Kolonial Belanda
Anggie: Kedai Tjikini
Ifa: Bintjang Tjantik di Kedai Antik
Lisna: Nongkrong Asik di Cafe Antik 
Nia: Saturday with Blogger Hooray at Tjikini



You Might Also Like

22 comments

  1. Bagus sekali Kaka postingannya. Btw kemaren aku suka stok kopi2an legendaris mereka, makanya aku pesan kopi susu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiih akuh merasa bangga dikomenin bagus sama Nia. Next time aku jg pengen nyobain kopinya, kemaren lapar sangat, ngga sempet ngopi

      Delete
    2. Enaknya kedai tjikini ini dapet promo gencar dari para blogger handal hehehehe

      Delete
    3. Hahaha, iya ya Witha.. Lain kali harus dapet diskon nih kita XD

      Delete
  2. wah jadi tahu kenapa namanya blogger horrey :D
    makasih mba sandra :D
    tempatnya bagus ya interiornya :D kayaknya bagus buat foto2 sama buku XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya Hana, kl ketemu kita pasti hore2 ngga sedih2 XD
      Buat poto2 sama buku bagusss yuk barengan kesana poto2 hihih

      Delete
  3. Aku sukaaa banget sm suasananya. Beberapa kali lewat, tp blm kesampean mampir hihi. Btw mbak disana musik yg diputer lebih ke lagu modern apa lagu nostalgia? Penasaran sama ini😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama Retno, aku juga baru pertama kali datang kemarin. Lagu2nya nostalgia tapi enak ngga terlalu old school macam jembatan merah dan yg sejenisnya :D

      Delete
  4. kalo udah ngomongin kedai kopi, aku tuh langsung gimanaaa, gitu, San, secara penggemar berat kopi. Pengen ah mampir ke sana, udah lama juga gak maen ke daerah Cikini sana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, sekarang banyak banget bertaburan kedai kopi lucu & enak. Ayo cobain Zata :)

      Delete
  5. Replies
    1. Pidang patinnya aku kebetulan ngga makan hihi, bisa dilihat di blog Ifa yg makan pindang patin :)

      Delete
  6. Aku nyesel gak icipin kopinya walau bukan maniak kopi. Tapi dgr kopinya jadul gitu jadi mau nyoba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Next time kita kumpul2 lagi disana ya idhan :)

      Delete
  7. Bagus ya San tempatnya, jadi inget Kedai Oen yang di Semarang deh, mirip2 yah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah! Gue blm pernah ke kedai Oen Nin hahahahah, jadi ngga perlu jauh2 ke Semarang yak, cukup ke Cikini bisa dapetin suasana jadul :)

      Delete
  8. heuheu nyasar kesini gegara postingan nya Nia Nastiti
    heuheuheu ternyata ada minuman kesukaan ku "Sarsaparila" , minuman jadulll

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm... kalau suka minuman sarsaparila brarti old school juga dong hihihi XD Makasih udah mampir :)

      Delete
  9. aku tuh kalo ada artikel yang judulnya ada "Kopi...." nya itu langsung ijo pengen bacaaa. Sukaaa banget. Kayanya pernah lewatin kedai ini deh pas ke Cikini. Dan emang bener, di Cikini itu banyak banget tempat makan yang unik. Pernah mampir di co-working space di Cikini tapi lupa deh apa namanya. Siip, kedai Tjikini ini masuk list buat dikunjungi nanti kalo ke Cikini lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener! Kedai Tjikini patut dicobain, harganya menurut aku ngga semahal kedai2 kopi yg lainnya :)

      Delete