Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

Pengalaman Pertama Tanpa Raya ke Luar Kota

By 11:10:00 AM , , , , , ,

Awal Juni kemarin, kantor ngadain retreat ke Belitung, horee!! Masalahnya, saya memang butuh piknik banget, secara kerjaan ngga kelar-kelar, mission & event berdatangan rasanya cape banget dan pengen menikmati sedikit waktu buat ketawa-tawa sama temen2 tanpa direpoti urusan Raya.

Call me egoist, tapi menurut sama me time itu penting banget untuk seorang Ibu. Apalagi saya merangkap supir, bebi sitter, art, tukang masak, kuli kantor dan lain sebagainya. Jadi menurut saya ini kesempatan buat 'istirahat' dari rutinitas saya untuk menyegarkan pikiran & me-recharge inner soul saya *gaya*. Soalnya berasa banget, kalau saya cape & lelah, yang sering kena semprot adalah Abah + Raya... Hiks... Jadi saya dengan semangat 45 pengen ikut acara kantor ini tanpa ngajak Raya & Abah seperti biasanya.

Hal pertama yang saya lakukan adalah minta ijin Abah, alhamdulillah Abah suami yang sangat pengertian & ngerti banget kalau saya butuh piknik. Alasan lain buat saya, biar Abah & Raya bondingnya lebih kuat karena selama beberapa hari saya tinggal & biar Raya lebih mandiri ngga terlalu tergantung sama saya terus (karena selama ini selalu nempel kayak perangko).

Setelah ijin dikantongi, hal kedua yang saya lakukan adalah mengatur jadwal. Jadi acaranya akan berlangsung selama 3 hari, karena acara hari pertama dilakukan siang hari jadi saya ikut penerbangan yang pagi, sebelum ke bandara antar Raya dulu ke daycare. Kemudian hari ke 3, saya pulang setelah makan siang, jadi bisa jemput Raya pulang dari daycare. Total hanya 2 malam saya tinggalin Raya & Abah berduaan jadi insha Allah ngga ada masalah.

Hal ketiga adalah, mempersiapkan Raya untuk saya tinggal. Ini yang paling penting. Jadi, dua minggu sebelum saya pergi, saya sudah woro-woro ke Raya bahwa saya akan kerja, nanti Raya dirumah main-main sama Abah, pemberitahuan semakin intens saya kasih ke Raya ketika seminggu mendekati hari H. Plus saya coba hypno terapi memberitahukan Raya ketika tidur bahwa saya akan bekerja, ngga lama dan Raya pinter sama Abah. Sampa hari terakhir Raya mengerti dan bilang iya ngga papa kalau saya bekerja dan meninggalkan Raya.

Dan terakhir yang saya siapkan adalah semua kebutuhan Raya selama saya tinggal pergi, trus beberapa catatan untuk abah apa yang diperlukan, dan sejenisnya. Oh iya, ngga lupa saya ninggalin kaos yang saya pake tidur, tapi belum dicuci, jadi ada wangi-wangi sayanya haahahaha, saya pun bawa satu stel baju Raya buat obat kangen.

Hari H, saya diantara abah ke bandara, sebelumnya antar Raya dulu ke daycare. Semua aman terkendali. Sore hari juga masih aman, ngga ada berita penting dari Abah yang ngasih tau Raya nangis nyariin saya atau gimana, sweet... Acara kantor berjalan sesuai rencana, setelah itu saya bisa me time sama teman-teman, pokoknya saya ngerasa alhamdulillah semua berjalan baik-baik & Raya aman saya tinggal.

Jam 9 malam, tetiba saya di face time Abah dan ngeliat wajah Raya yang nangis sambil manggil-manggil mamih... Oalah... Kata Abah, jam 8 Raya udah ketiduran karena cape diajak jalan-jalan, tapi jam 9 kebangun dan nangis nyariin saya. Jadi saya menenangkan Raya face time-an selama 1/2 jam dilanjut teleponan selama 1 jam sampai Raya tidur. Facetimenya cuman sebentar karena Raya sedih kalau liat wajah saya, jadi akhirnya teleponan aja, Abah gendong sambil dengerin suara saya dan Raya lama kelamaan bobo.. Alhamdulillah.

Hari ke dua, Raya ngga ke daycare, jalan-jalan & ke kampus Abah, cuman beberapa kali telepon pas siang & malamnya kata Abah Raya pinter ngga nangis nyariin mamih. Tiap ditanya sama orang mamihnya mana, Raya selalu jawab "Mamih lagi kerja, sekarang Raya sama Abah dulu".. Aaaah love you Raya.

Hari ke tiga, saya udah ngga sabar ketemu Raya. Abah cerita kalau Raya hari ke 3 itu udah mulai lesu & ngga ada semangat. Tiap ditanya orang mukanya ngga bergairah & ngga ada ceria2nya. Pas dikasih tau Abah kalau saya pulang hari itu, Raya langsung berbinar-binar & sinar dimatanya kembali ada :') Saya sampai rumah jam 4 sore, disambut Raya yang senang banget & nanya oleh-oleh buat Raya apa hihihihi.

Sedikit tips ala-ala saya ketika meninggalkan anak pertama kali berdasarkan pengalaman:

  1. Ibu harus betul-betul siap meninggalkan anak, jangan sampai galau, soalnya kalau Ibu galau anaknya juga nanti berasa, karena hubungan Ibu - Anak itu betul-betul ikatan batin. Kemarin karena saya sudah siap, jadi ketika Raya nangis2 malam pertama saya memenangkan Raya dengan positif dan yakin bahwa Raya ngga papa karena saya pun merasa siap. 
  2. Beri pengertian & info pada anak sedini mungkin alias jauh-jauh hari. Informasi berulang yang diberikan pada anak itu ngaruh lho... Dan anak bisa diberi pengertian mengenai mengapa ibunya harus meninggalkan dia, ketika Raya tanya kenapa ngga boleh ikut dan kenapa harus sama Abah, saya betul-betul menjelaskan kenapanya dengan bahasa yang dimengerti Raya. 
  3. Jangan berbohong pada anak. Raya itu pintar & selalu ingat apa yang saya katakan, jadi saya sanggat menghindari berbohong pada Raya, apalagi mengenai hal ini. Saya jujur membertitahukan Raya bahwa saya kerja dan saya akan berangkat bersama A,B,C (Raya kenal teman-teman kantor saya) dan saya jelaskan saya nanti ngapain aja. Raya bisa menerima & ketika saya pulang pas Raya liat poto-poto saya, saya bilang, tuh kan mamih pergi sama tante A,B,C jadi ngga bohong :) 
  4. Pastikan orang yang dititipkan juga siap. Sebelum pergi saya pastikan betul bahwa Abah siap menjaga Raya selama 3 hari 2 malam. Hal ini ngga bisa dianggap sepele karena kalau Abah ngga siap bisa-bisa stress dan Raya pun terkena dampaknya, jadi diskusi dan ijin sama suami betul siap juga ditinggal. 
  5. Persiapkan semua kebutuhan anak selama ditinggal. Abah itu ngga tau kalau ke daycare Raya harus bawa susu, bawa cemilan & buah, karena selama ini saya yang siapin semua. Kemudian ganti baju, cuci kaki-tangan & gosok gigi sebelum tidur juga harus diingatkan, karena Abah suka lupa & kadang suka kurang ngerti mengenai perlengkapan anaknya sendiri. Jadi persiapkan semuanya, agar suami yang jagain anak juga gampang. 
  6. Have Fun & Enjoy it! Hahahah iya sebagai Ibu yang jarang berpergian sendiri, pasti bakalan galau & melow kalau inget, yah biasanya dipesawat ada Raya, trus biasanya kalau makan suka digangguin, dll, dsb memori ttg anak. Jangan lakukan itu, just enjoy your travel & anggap perjalanan itu betul-betul waktu me time yang berharga. Saya sangat menikmati & membiarkan badan saya relax tanpa memikirkan urusan2an Raya. Hasilnya pas pulang saya betul2 fresh & bisa menjaga Raya lebih maksimal :) 
Alhamdulillah, pengalaman pertama meninggalkan Raya ke luar kota pertama kali ini termasuk mulus & tanpa hambatan berarti. Kalau gitu Mamih boleh dong kerja lagi kapan-kapan ya Raya? Jawabnya: "Ngga! Mamih ama Raya aja, Raya ikut kerja sama Mamih!" huakakakkaka Nah lo!



You Might Also Like

6 comments

  1. yaya mah anak sholeha pasti pinteerr... mamih seneng, otomatis yaya sama abah hepi juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin, Mamih seneng, tapi abis itu ngga boleh lagi kerja tanpa yaya hahahaha

      Delete
  2. Ini bener bgt mih..Ibu kan juga manusia..halah! haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iye kaaaan... Ibu juga butuh piknik hahahha

      Delete
  3. Raya juara banget deh, anak pinter :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih tante Nia, dikit2 belajar mandiri biar ngga nempel terus kayak perangko XD

      Delete