Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

When Life Give you a Lemon...

By 8:26:00 AM , ,

Sekarang ini saya sedang mengajarkan Raya untuk konsisten dengan keinginannya dan belajar untuk menerima bahwa keadaan tak selalu seperti apa yang Raya inginkan. Saya sebagai orang tua, pengen banget ngasih yang terbaik untuk Raya, apa-apa pengennya yang terbaik, kalau Raya mau apa saya belikan, dll, dsb, tapi tapi tapi... Nanti kalau Raya udah gede saya agak khawatir Raya ngga bisa prihatin, dan akhirnya saya mulai mengajarkan Raya tentang konsep janji, konsekuensi pilihan & prihatin.

Misalnya, ketika ke supermarket Raya suka minta beliin makanan/barang yang dia suka, saya sih ngga masalah, tapi kadang dia itu cuman pengen doang & abis itu makanan/barang yang dibeli ngga dipake atau ngga dimakan. Sekali-dua kali mungkin ngga masalah, tapi sering kali tentu itu bikin masalah. Pusing pala mamih & saya ngga mau Raya mikir bisa minta segala sesuatunya dengan mudah & ngga ada konsekuensinya *berat banget sih bu*. Jadi, sekarang setiap Raya minta barang/makanan saya pastikan & minta Raya janji untuk make/makan apa yang sudah dibeli, dan apabila punya banyak keinginan beli macam-macam barang, saya sodorkan semuanya dan saya minta Raya milih, mana barang/makanan yang paling disukai karena saya hanya mau beliin 1 aja. 

Lambat laun ajaran saya berhasil *alhamdulillah* sekarang setiap ke supermarket, Raya cuman ambil 1 barang yang dia pengen banget & selalu digukanan atau habis dimakan (kalau makanan) kalau pun ada barang yang lebih menarik, yang dipegang dikembalikan ketempatnya & ngambil yang baru. Biasanya saya suka iseng nawarin barang/makanan lain, dan Raya suka jawa "ini aja mamih, cukup ini aja"... Mamih speechless & terharu karena ajarannya berhasil alhamdulillah.  

Lain waktu, saya ajarkan konsep bahwa saya/Abahnya tidak selalu punya uang. Dideket rumah ada toko pernak pernik anak kecil & toko boneka-boneka, biasanya Raya suka ngajakin saya kesana, saya paling males kalau masuk karena takut Raya minta beli macem-macem, jadi saya suka alihkan ke hal lain atau ajak ketempat lain. Kadang berhasil, kadang ngga. Waktu Raya keukeuh pengen masuk ke toko tersebut, saya bilang kalau saya ngga punya uang.. Jadi kalau Raya mau masuk kesana, kita cuman liat-liat aja ya, ngga beli apa-apa, dan Raya pun setuju. Di toko, Raya bener-bener cuman liat-liat & pegang-pegang doang, ngga minta beli apa2 dan setelah puas liat2 Raya ngajakin saya keluar dari toko itu. Iiih seneng deh, Raya anak baik, alhamdulillah ngerti kalau diajarin. Puncak kebahagiaan, lain waktu Raya ngajakin Abah ke toko tersebut. Abah bilang, Abah ngga punya uang, Raya dengan nyantai jawab "liat-liat aja Abah, Raya ngga mau beli, liat-liat aja" *mamih brebesmili*. Meskipun begitu sekali-kali, kalau saya liat Raya kayaknya pengen banget besok2 saya beliin deh itu yang dia mau, jadi kejutan & bikin Raya seneng banget sambil meluk2 & nyium saya terus. :)

Saya ngajarin Raya untuk makan semua makanan, baik yang murah atau pun mahal, jadi ketika saya lagi bokek, Raya tetep bisa makan dan ngga komplen mengenai apa yang dimakan. Alhamdulillah Raya pemakan segala, bahkan pernah saya cuman kasih tahu, tempe, kecap aja Raya makan dengan lahap, abis itu saya & Abah malah terharu hahahaha. Dan alhamdulillahnya Raya lebih senang makan makanan yang murah *mamih senang* hahahahha, kalau makanan mahal ya seneng juga sih, tapi ngga usah sering-sering lah ya, nanti mamih bokek :D

Alhamdulillah ajaran kecil-kecil saya sudah menyerap di Raya, semoga Raya bisa tumbuh menjadi anak yang kaya, tidak hanya berkecukupan materi, tapi memiliki banyak empati, prihatin, tidak sombong, menghargai apa yang dimiliki dan selalu bersyukur atas semua karunia yang kami miliki. 

Tugas saya & Abah untuk mengajarkan hal tersebut pada Raya, jauh dari selesai dan sempurna, tapi insha Allah akan terus mencoba memperbaiki & semoga semua berguna untuk Raya. Love you nak!. 

When life give you a lemon, just squeeze it and make a good damn lemon juice :)

You Might Also Like

6 comments

  1. Amiiiin. Konsep itu yang juga saya ajakan ke A Mbak.. Hehehe. Jadi setiap ke toko mainan ya ke sana cuman lihat aja. Dan ada pembatasan waktu. Ternyata ngajarin prinsip hidup itu susah ya Mbak? Hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin mas, iya susah banget. Jadi mikir, orang tua dulu kok pinter2 banget ya :D

      Delete
  2. aku juga lagi ngajarin begitu sama tiara.. anak yg ini agak susah soalnya, kepala batu banget.. klo pengen ya harus :(

    yaya pinteeeerrrr bangeett :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Niiik, kalau soal kepala batu mah, Yaya ngga usah ditanyaaa, secara kembaran sama Tiara sama2 lahir tgl 12 Juli pan ya XD
      Ngajarin emang kagak gampang, tapi pikir2 dipupuk dari sekarang deh, masih kecil biar ngerti, daripada udah gede ntar tambah tambeng.. tambah pusing pala mamih :D

      Delete
  3. keren jeung, ikutan seneng bacanya...paling sebel kalo di mol liat bocah2 trantum cranky minta beliin brg sama ortunya sampe drama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Var, tujuannya emang itu, ngga perlu ada drama tantrum kalau ngga diturutin kemauannya. Semoga bisa lebih disalurkan lagi tantrumnya ke hal lain :D

      Delete