Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

In My Shoes

By 9:29:00 AM , ,

Huaaah udah 2 abad ngga nulis blog #lebay. Gegara Raya sakit dari Rabu malam, saya pun harus ikutan begadang & cuti kantor ngurusin Raya. Alhamdulillah Kamis udah baikan, tapi saya tetep cuti biar Raya lebih fit.

Selama di rumah gatel pengen nulis & liat2 blog. Tapi ya wassalam, di rumah itu saya milik Raya seorang merangkap pembantu, tukang masak, tukang cuci piring endebra endebre, bye bye blog deh. Bisa upload poto-poto di IG juga udah untung, secara tiap liat saya pegang HP Raya langsung teriak "Memih jeeeeeeeeeem (pinjem - red)" -_-"

Bayi mata bulat-bulat
Sekarang saya bebas nulis, sambil liat-liat email yang berjibun, abaikan kerjaan. Aseli lagi pengen banget nanggepin komen-komen urusan per-ibu-an hehehe. Jadi gini, dulu waktu saya belum punya anak, saya sebel kalau denger anak nangis, ribet di restoran, nangis dipesawat, tantrum, ngeliat orang tua ganti popok ditempat makan, nyinyirin ibu2 yang ngga punya carseat dst, dsb... Sekarang saya & Raya ngelakuin semuanya hahahaha.. Yeah right, karma is a bitch dan untungnya dulu saya hanya komen dalam hati saja, jadi insha Allah ngga menyakiti hati siapapun amiin. Kalau pun ada yg pernah saya sakiti dengan ini saya meminta maaf sama semua ibu yang pernah saya komenin #nyembah 

Buat yang suka komen sama kayak saya diatas, saya kasih tau ya... Kalau belum pernah ngerasain, silahkan komen dalam hati aja, ngga usah posting-posting di sosmed atau langsung kritik pedas tentang cara seorang Ibu merawat / meghandle anaknya. 

Sekalian juga nih, saya mau jelasin sama kalian-kalian yang ngga ngerti atau belum tau gimana perasaan / keadaan saya ketika Raya atau saya melakukan hal-hal yang saya tulis diatas.  

1. Kesel sama bayi yang nangis di pesawat
Pas ada bayi nangis di pesawat pasti langsung mikir, iiih berisik amat siiih, ini Ibunya gimana sih, ngga bisa apa ngurus anaknya.. Iya kan? Iya kan? Ngaku deeeh... #nuduh
Meskipun Raya termasuk anak yang tenang dipesawat dan tidur terus, tapi ada kalanya nangis & ngga bisa diem. Helooow para komentator, kalian tau ngga sih mereka itu cuman anak piyik yang ngga ngerti apa-apa? Kita aja kalau naek pesawat suka takut, ngerasa ngga nyaman, sakit telinga dll, apalagi mereka yang masih anak-anak, terutama bayi yang belum bisa ngomong dan berkomunikasi dengan baik, mereka bisanya ya cuma nangis.  Dan jangan sangka si Ibu ngga berusaha dengan keras mendiamkan si bayi yaaa.. Secara kalau Raya nangis udah saya jejelin nenen, kasih mainan, gendong kiri kanan tetep ngga bisa juga, Ibu juga manusia kalik, kami ngga punya tongkat ajaib yang bisa membuat anak diem duduk manis di pesawat tiap saat. Mungkin kalian blm ngerasain karena belum punya anak, ngga mau punya anak, belum nikah dll, tapi ketika kalian berada diposisi seorang Ibu, kalian akan lebih mengerti!

Tidur di pesawat pas perjalanan ke Nepal
2. Kesel sama bayi yang mainin peralatan makan di restoran
Kalau saya bosen, saya juga sering muter-muter piso, garpu dll di tempat makan, masalahnya, saya udah gede, jadi tau diri ngga brisik & ganggu orang. Nah, anak kecil itu bosenan & belum ngerti cara mengekspresikan diri, jadi wajar banget kalau mereka berisik! Harusnya ortunya yang ngasih tau? Pasti gitu kan mikirnya. Ya ngga juga kali jreng, kalau kayak saya yang ngga punya suster, pas acara makan bertiga diluar ya saya biarin aja Raya main-main pas makan biar ngga bosen. Kecuali emang udah sangat menganggu, ya semua peralatan makannya saya amankan. Anak kecil itu butuh bereksplorasi, kalau kalian para komentator ngerasa ngga nyaman, dan ngerasa saya sebagai Ibu harus ngasih tau anaknya, ya maaf aja... Mending kalian pindah restoran hahaha. Karena menurut saya ngga ada yang salah dengan anak bereksplorasi :D 

3. Kesel & jijik liat Ibu yang mengganti diapers di tempat makan 
sebetulnya saya juga ngga pernah menganti diapers di tempat makan eeeh tapii kemaren kejadian dong. Gara-gara pas Raya lagi minum, semua minumannya tumpah ke baju, basah sebasah basahnya... Saya ngga mungkin lariii langsung ke tempat ganti popok dengan keadaan Raya yang udah ngga nyaman, secara di mall tempat ganti popok suka jauh & terpencil, jadi saya putuskan saat itu juga langsung ganti baju + diapers yang basah kena air. Kesimpulannya adalah, orang tua yang melakukan hal itu pasti punya alasan, jangan di judge dengan semena-mena, kalau ngga emergency gitu saya juga ngapain sik ganti diapers di tempat makan, risih tau!

Semua makanan & tempat makan dimainin, ya sudah lah yaa... 
4. Aneh sama Ibu yang nyetir sambil mangku anak & ngga nyimpen anak di carseat
Gini ya, saya punya carseat & Raya termasuk anteng dicarseat. Tapiii seanteng-antengnya bayi, mereka kadang suka bosen & mood-moodan. Jadi ada saatnya Raya ngga mau dicarseat, pun dengan keadaan saya cape, jadi saya ngga mau dengerin teriakan & tangisan Raya sepanjang perjalanan pulang. Mending saya pangku sambil nyetir. Bahaya dong, iya emang.. Tapi balik lagi, saya juga punya perasaan cape, kalau pun saya mau di judge membahayakan anak saya terima dengan lapang dada, guilty as charge... Saya cuman mau bilang, ngga ada seorang Ibu pun yang mau membahayakan anaknya.. Cuman itu...  Trus satu masukan buat komentator, tolong dong saya dibayarin supir biar ngga gendong Raya pas nyetir kalau saya lagi cape XD 

5. Kesel liat Bayi tantrum di mall atau tempat umum lainnya 
Pernah ngga sih ngerasain kalau lagi jalan-jalan panas, cape, ngantuk trus jadi bete?? Nah bayi / anak-anak juga  gitu bo! Apalagi mereka tubuhnya kecil & belum bisa beradaptasi dengan baik layaknya orang dewasa, jadi kalau tantrum & ngga bisa mengekspresikan keinginan mereka ya wajar banget kaliiiik. Trus kalau ngeliat Ibunya ngediemin anak mewek2 bombay, dan kalian semua melirik tajam, saya kasih tau ya... Saya sengaja mengidemin Raya sebagai proses, proses memberitahu bahwa meski dia tantrum, saya ngga semerta-merta ngasih apa yang dipengenin. Dan saya pun ngga pernah ngebiarin Raya mewek2 lebih dari 10 menit. Kalau udah punya anak pasti ngerti, kalau belum punya ya ini saya kasih tau biar kalian belajar :D 

Hahaha maaf ya kalau pagi-pagi udah posting yang agak esmosi :D 
Kesimpulan untuk para komentator, mohon diingat, menjadi orang tua adalah proses belajar, saya tidak pernah bisa sempurna dalam mendidik anak, tapi saya berusaha untuk menjadi orang tua / Ibu yang baik bagi anak saya. Mungkin metode saya kurang cocok bagi anak lain, tapi percayalah... Sebagai Mamihnya Raya, saya mengerti yang terbaik buat Raya & akan selalu mengutamakan keselamatan, kebahagiaan, kesejahteraan & pendidikan Raya... 

Saya pulang kantor, Raya lagi bad mood & mewek2 selama 1/2 jam di carseat. Liat aja mukanya yang sembab. Itu tangan saya harus ngelus2 kaki Raya, kalau kelepas sedikit Raya langsung mewek gigi 5. 

Ngga pernah ada yang bilang kalau jadi orang tua itu gampang, tapi saya menikmati tiap detiknya menjadi Ibu dari Raya. Para komentator negatif, enyah kau dari hadapankuh! Kecuali kalau mau bantuin & ngga sekedar komen doang! Piss.

Baca juga tulisan saya: 10 Cara Atasi Tantrum Anak



You Might Also Like

25 comments

  1. hihihi mamih jutek banget pagi2 hehehe..
    btw daniel paling sering yang no 2: ngetok2 sendok garpu ke meja atau piring.. mungkin bakat jadi pemain drum kali ya hehehe sama main2 mobil2an terus jatoh, terus ambil lagi.. sama kalau disuapin udah ga mau.. maunya makan sendiri tapi ya itu berantakan... kadang2 aku suka ga enak sama waiternya aku beres2in nasi2 yang berjatohan hehehe.. belom celup2in tangan mau ngambil es batuu hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha dampak kurang tidur trus baca postingan orang disosmed Bon
      Sama lah Raya juga, kalau makan di restoran berantakan & sendok - garpu jatoh mulu, jd suka beresin dikit2 pun kalau ngasih tip suka agak gedean kasian waiternya :D

      Delete
  2. aku ga mao komen ah, tattuutt :p

    #lhainiapakalobukankomen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha ngga akan marah kalo dilempar tiket ke Jepang Var XD #ngarep

      Delete
  3. Huah emang membatin itu lebih cepat kena karmanya dibanding ngemeng langsung hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makanya dilarang ngebatin hahaha diomongin mungkin karmanya lebih lambat #eh XD

      Delete
  4. Hihihi sabar ya mbaaa.. aku pun dulu suka sebel liat anak kecil nangis2 d tempat umum, kejadian d sama diri sendiri.. terserah deh org ngeliatnya gimana ya mba.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kaaan.. hahahah dulu jg aku gitu, sekarang setelah mengalami, ya ampuun.. speechless :(

      Delete
  5. kalo liat bayi rewel musti inget, nanti besar jadi pilot nyetirin kita di pesawat, jadi dokter n perawat pas kita sakit, jadi pns mengurusi negara kita, jadi presiden dll :)

    meskipun bukan anak kita, anak2 adalah masa depan dunia, kecuali kita mau dunia dikuasai robot di masa depan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba, sayangnya ngga semua orang berpikiran gitu XD

      Delete
  6. kalo liat bayi rewel musti inget, nanti besar jadi pilot nyetirin kita di pesawat, jadi dokter n perawat pas kita sakit, jadi pns mengurusi negara kita, jadi presiden dll :)

    meskipun bukan anak kita, anak2 adalah masa depan dunia, kecuali kita mau dunia dikuasai robot di masa depan :)

    ReplyDelete
  7. sekarang mah aku diem aja tiap liat ibu2 yang ribet sama anaknya, atau yang lagi nenangin anaknya karena tantrum, nggak mau komen, nggak mau liat, sedih pastinya kan ya jadi ibu itu

    ReplyDelete
  8. Hihihihi, mama saya pernah cerita kalau saya pas balita pernah nangis guling-guling di swalayan gara-gara minta dibeliin lipstik. Dan dibiarin sama mama sampai saya diem sendiri dan itu lama. Jadi setiap liat anak-anak rewel, saya selalu bilang sama diri saya sendiri"eh, elu dulu kecilnya lebih parah taukkkk" hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... masih kecil pengen beli lipeeen? Ya ampuun kamuh cetar dari lahir jeng! :D

      Delete
  9. Hihi...sama aja nih Mbak, dulu aku juga mbatin kalau lihat rumah orang berntakan bgt. Eh sekarang tahu rasa deh. Rumahku kayak kapl pecah kalau Kak Ghifa masih melek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah Tos, emang harus ngerasain dulu gimana rasanya sebelum ngejudge ya... Dan ini ngga hanya urusan anak, untuk semua pun harus gitu :)

      Delete
  10. Memang yaa jadi ibu itu bisa merubah sifat seseorang, aku juga dulu sebelum jadi emak jijian setelah jadi emak lg mkn anak pup cebokin cuci tgn lngsung mkn lg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaaa bangeeet, tapi kan katanya "You don't know true love until you've wiped someone's butt" hihihi XD

      Delete
  11. Hihihihi.. aku banget. Dulu suka risih tiap denger anak nangis nggak berhenti2. Emaknya kemana sihh.. Tapi cuma mbatin sih ngomongnya. Sekaranggg... kejadian anakku hobinya nangis. Aduh, karma. >.< Dan itu bikin paling nggak aku bisa berempati sama ibu2 lain. Buuu.. I feel you. *puk-puk pundak* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha tos atuh lah Mba Noni, emang akuuh merasa bersalaaah setelah sekarang merasakannya huhuhu

      Delete
  12. Sama mba, sebelum punya anak juga mikir gitu. kenapa si anak kalau nangis sampai kejer nggak berhenti juga. Mana sudah larut malam. Berisik. Nggak bisa tidur. Lha tetanggaan. Setelah punya anak...aduh jadi begini rasanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduuuh beneeer, tetangga aku duluu anaknya suka nangis malem2.. Pas ada Raya dan nangis malem2.. Hmmm.. sekarang aku pun merasakannya

      Delete
  13. Tapi ada juga yang sudah jadi mamah-mamah komen yang nggak banget terhadap uraian di atas.
    Mamah-mamah yang sok iye banget, serasa pengetahuan parentingnya nomor wahid :D
    Padahal ya, dunia nyata nggak selalu seindah teori ya, anakku tiga, udah kenyang dengan berbagai komentar, dan cuma bisa bilang, karma akan terjadi tanpa kita sadari :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weeeits mamah2 mana tuh Mba, hahaha. Bener banget dunia nyata tak seindah teori, dan cara ngajar tiap orang tua ke anak beda2 jadi ngga bisa disamaratakan ya ngga sih :D
      Karma mungkin bisa jadi sentilan, kayak saya disentil juga hahaha XD

      Delete