Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

Namaste Nepal!

By 12:09:00 PM , , ,

Minggu lalu saya, Abah & Raya brangkat ke Nepal.
Yes nepal - Kathmandu, traveling yang ngga direncanakan karena saya dapat kesempatan training kesana.
Sialnya, sebelum berangkat Raya sakit panas.. Kemudian kluar bintik-bintik merah.. stress deeeh udah ngga bisa cancel keikutsertaan training pula... huhuhuhu. Alhamdulillah pas hari Sabtu, Raya udah lumayan ngga panas, kami berangkat minggu & Raya udah agak ceria meski masih merah-merah.

 Dipesawat sebelum rewel

Yang paling horor adalah pas dipesawat, raya rewel ngga seperti biasanya. Ngerti banget siih, pasti raya cape & ngga enak badan, saya juga kasian jadinya... Kebayang perjalanan 8 jam buat bayi 10 bulan yg lagi sakit itu pasti painful banget :(
Raya & Abah waktu transit di KL

Selama di Nepal, Raya otomatis diasuh sama Abahnya terus, saya tiap break datang ke kamar untuk nyusuin, lunch cepet2 biar bisa nyusuin, abis training ngelonin Raya di kamar biar cepet sembuh. Aseli ngga ada kesempatan jalan-jalan. Untungnya Raya semakin hari semakin pulih & merah-merahnya mulai ilang. Hari trakhir training - Kamis - Raya udah sembuh & ceria seperti sedia kala. Alhamdulillah :)
 Hari pertama di hotel, ceria tapi wajahnya masih cape :)

 Hari ke 4 wajah udah ceria & merah-merah udah ilang, alhamdulillah :)

Saya, Raya & Abah malam itu bisa jalan-jalan ke Thamel street di Kathmandu yang katanya banyak menjual craft & kain-kain. Kebetulan saya juga mau belanja buat oleh-oleh.
Pas sampe sana.. Oh nooo... Thamel street itu aseli berdebu & kotooor. Ngga semangat banget deh belanja disitu, kami pulang dengan tangan kosong & kaki pegel karena aseli jalan kaki dari hotel. Sebelum nyampe hotel, kami sempetin dulu ke Garden of Dream, tempatnya enak... Ditenggah kota Kathmandu yang kotor & berdebu, taman ini benar-benar taman mimpi. Bayar masuk ke taman ini 200nrp = 20rb rupiah.
 Thamel Street

 Gelang-gelang... Terlihat cantik di poto, aselinya kotor & berdebu

Di Garden of Dream, Raya ketakutan karena ada Ibu2 Nepal yg maksa mau gendong Raya :D





Hari Jumat, sebelum pulang, kami menyempatkan diri untuk jalan-jalan ke kota lain Bakthapur, Lalithpur & Boudha, Sewa mobil yang direferensiin temen kantor Nepal, harganya 4500nrp = 450rb untuk 6 jam. Pake mercy jadul yang AC nya udah brasa kayak angin gelebuk...

Sepanjang perjalanan ke Bakthapur yang saya liat hanya debu & debu, kebetulan saat ini lagi musim panas, jadi panasnya aseli menyengat & kering bikin bibir pecah-pecah & kulit sakit.
Sampe di Bakthapur, ternyata kami harus bayar masuk ke desanya sebesar 1500nrp per orang.. Weew, 150rb seorang mahal bendot, tapi udah kadung disitu, ya udah deh bayar *merkipunberathati. Di desanya ketemu lagi sama debu & kegersangan... Bisa diliat di poto-poto bawah.






Selesai dari bakthapur, kami ke Lalithpur tapi ngga masuk ke tempatnya karena musti bayar 500nrp. Sama aja pemandangannya, jadi kami putuskan nyari money changer, nuker duit & pergi ke tempat berikutnya. Ndilalah money changer pada tutup & pas balik ke mobil supirnya ilang :(
Nunggu 1/2 jam lebih akhirnya itu supir keliatan batang idungnya & dia bilang abis makan. Ya sutra lah.. Sebelum ke Boudha, si supir mau ngajakin ke Kathmandu Durbarmarg dulu, tapi saya & Raya tewas, ngantuk banget... Akhirnya ngga jadi dan langsung ke Boudha.

Satu-datunya object yang saya poto di Lalithpur

Tempat terakhir, menurut saya adalah tempat yang paling nyaman. Baoudhanat, merupakan tempat ibadah yg terdaftar di UNESCO, bayarnya murah pun, cuman 150nrp... Tau gitu langsung kesini aja deh tadi. Didalam kawasan kuilnya juga banyak yang jualan oleh-oleh & lebih murah. Akhirnya kami belanja disitu dengan seadanya, karena dah ngga punya duit lagi hihihihihi... Yang penting ada oleh-oleh alakadarnya deh buat temen-temen kantor.





Setelah slesai, kami pulang & dengan sukses tepar semua, langsung ngantuk... Padahal belum packing buat pulang XD
Jam 9 malam, shuttle dari hotel udah siap anter saya ke bandara. Kirain kalau malam badaranya sepi, ternyataaaa rame banget saudara-saudara! Udah gitu kondisi bandaranya aseli ngga banget, ngga ada AC pula. Alhamdulillahnya sih Raya tidur sepanjang jalan & pas di airport, ngga rewel sama sekali deh :)

 Raya sukses bobo selama di pesawat

 Transit di KL

Hotel selama di Nepal

Perjalanan pulang ini sangat kami tunggu-tunggu, dah kangen banget sama masakan Indonesia, secara di Nepal makanannya ngga selera banget. Mpek-mpek, bakso, nasi padang, mie ayam, segala macem daaah... Nyampe di Jakarta kami langsung dooong makan di Pagi - Sore kalimalang.

Nasi padang.. Juaraaa!!!


Ternyata Raya juga kangen sama rumah, terbukti sampe rumah, Raya guling-guling di kasur & ketawa-tawa sambil nyiumin bantalnya satu2. Lucu banget deh ni bocil...
 Seneng banget liat kasurnya, tidur sambil nungging nyiumin bantal :)


Jadi pengalaman ke Nepal gimana? Hahahaha buat saya ngga bangeeet, untung kali ini dibayarin kantor sekalian training. Tempatnya ngga baby friendly & hanya cocok buat backpaker. Ngga lagi-lagi deh saya ke sana hahahaha.

Trus pencerahan yang saya dapat adalah, Indonesia itu emang surgaaaa... Dari makanan, craft, peninggalan kuno, sampe alamnya, jauuuh deh kalau dibanding Nepal. Jadi tambah cinta sama Indonesia. :)  






You Might Also Like

2 comments

  1. yaya.. walau sakit teteeep cantiik dan tetep jadi anak sholeha yg ngga nyusahin mamih nya ya :)

    ternyata indonesia lebih menyenangkan ya mak.. khususnya makanannya :D

    ReplyDelete
  2. maksan yang foto di garden of dream sambil gendong raya keliatan langsing banget tuhh... hehe

    ReplyDelete