Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

Mudahnya Membuat Paspor Anak :)

By 11:54:00 AM , , , ,

Alhamdulillah niiih... Baru selesai bikin paspor Raya.
Ternyata sekarang perpanjang paspor & bikin paspor anak sangat mudah yaaa :)
Ngga ada deh ribet-ribet & pake calo, semua sudah terkoordinir dan teratur.

Jadi hari ini saya kesiangan berangkat dari rumah, rencananya jam 6 sudah mau standby di imigrasi Jakarta Selatan yang di warung buncit (sengaja pilih Jaksel biar deket ke kantor), ndilalah jam 6 masih di Casablanca. Saya udah pasrah deh & berdoa supaya antrian ngga terlalu panjang.

Jam 7.30 kami (saya, suami & raya) sampai di imigrasi... Antrian udang panjaaaang kayak uler, duh dalam hati, bakalan susah deh :( Trus nyari parkir juga peer banget secara udah penuh. Tadinya saya & suami udah mau nyerah & balik lagi besok pagi. Tapi, syukur alhamdulillah tukang parkir ngasih tau ngantri aja dulu, paling jam 1/2 jam-an udah dipanggil masuk kedalam. Ya udah, akhirnya bagi tugas, saya & Raya ngantri, suami nyari parkir.

Pas sekuriti liat saya bawa bayi, saya langsung disuruh masuk *wow* ngga perlu ambil nomor. Saya agak ngga enak sama yang pada antri, karena udah panjang banget, tapi alhamdulillah ternyata yang pada ngantri juga bilang, "bu, bawa bayi langsung  masuk aja" :)

Masuk ke dalam kantor imigrasi, naik ke lt2. ngambil nomor urut. Ternyata bayi & lansia ngga usah ngantri. Karena saya & suami sekalian perpanjang paspor, jadi saya dapat nomor urut juga & 3 formulir. Sambil nunggu loket buka, saya langsung isi lengkap 3 formulir & nunggu suami slesai parkir. Suami ngga tau saya bisa langsung masuk karena saya ngga bawa HP *doh emang nih emak pelupa* Jadi pas saya turun kebawah, suami lagi ngantri hehehe.. langsung saya panggil dan masuk untuk ttd formulir sambil nunggu.

Jam 8.00 loket & koperasi dibuka, saya beli surat pernyataan untuk Raya + materai Rp. 7000,- 
Saya dapat nomor urut 2, suami 3 dan Raya 10. Jadi saya & suami duluan bikin pasport, setelah itu kami tunggu Raya. Di loket lansia & bayi ini agak lumayan lama karena melayani lansia & bayi kan emang agak butuh kesabaran yaa.. Alhamdulillah Raya betah nunggu & ngga rewel. Pengecekan dokumen untuk perpanjangan saya & suami sih cepat, karena semua dokumen udah lengkap baik yang asli maupun yang sudah difotokopi. Hari itu juga selesai langsung foto & paspor akan selesai hari Jumat.

Jam 10.00 saya, suami & Raya selesai urus paspor. Tajuuuuub asli dengan cepetnya proses pembuatan paspor kali ini. Saya bisa langsung ke daycare Raya & ke kantor setelah pembutan paspor, ngga perlu ijin ke kantor.Alhamdulillah ya Allah semuanya Engkau mudahkan... 

Oke, sekarang saya mau share dokumen apa aja yang diperlukan.

Untuk perpanjangan paspor: 
1. Asli & fotokopi paspor lama bagian depan & belakang
2. Asli & fotokopi KTP dalam kertas A4 & jangan di gunting
3. Asli & fotokopi Akte lahir/ijasah (salah satu aja ngga perlu dua-duanya)
4. Asli & fotokopi Surat nikah halaman 1,2,3 (apabila telah menikah)
5. Asli & fotokopi Kartu keluarga
6. Formulir pendaftaran - diberikan dikantor imigrasi ketika mengambil nomor

Untuk pembuatan paspor anak: 
1. Asli & fotokopi Akte lahir anak
2. Asli & fotokopi Surat nikah orang tua halaman 1,2,3
3. Asli & fotokopi KTP Ibu
4. Asli & fotokopi KTP Bapak
5. Asli & fotokopi Kartu keluarga
6. Surat pernyataan orang tua + materai dibeli dikoperasi imigrasi Rp. 7,000
7. Formulir pendaftaran - diberikan dikantor imigrasi ketika mengambil nomor

Pembayaran di Bank BNI cabang manapun, harga paspor per orang Rp. 255,000 x 3 = Rp, 765,000
Mudah & murah ngga perlu calo yang 1 orangnya minta 500-700rb.. Weeeew!!

Sekarang saya mau ngasih tips *gaya* untuk pembuatan paspor anak.

Berikut tipsnya: 
1. Tidak usah datang terlalu pagi, karena untuk yang bawa bayi bisa langsung masuk tanpa antri. Datang jam 7.30 aja seperti saya, jadi bayi tidak rewel karena terlalu lama menunggu.
2. Lengkapi semua dokumen yang diperlukan, apabila ada 3 anggota keluarga yang juga bikin paspor, buat 1 folder plastik untuk setiap orang jadi tidak tertukar.
3. Pisahkan folder fotokopi & aslinya, simpan dokumen asli dalam satu folder
4. Siapkan folder dokumen asli ketika mengambil nomor untuk memudahkan pengecekan.
5. Bayi tidak usah memakai asesoris di kepala karena semua harus dicopot, jadi ngga usah pake bandana, karet, jepit dll... (soalnya nanti disuruh dibuka)
6. Bawa makanan/minuman/mainan agar bayi tidak bosan ketika nunggu dipanggil.
7. Berikan bayi pakaian yang paling nyaman, karena kalau nunggu lama takutnya kepanasan & bikin bayi rewel.

Sekian tips & infonya hehehehe... Oh iya, saya ngga pake tuh daftar online dulu, langsung datang aja juga cepet. Malah kalau online & lupa bawa print-printan dokumen onlinenya jadi ribet.

Poto paspor Raya belum ada, karena baru jadi hari Jumat. Jadi saya kasih poto Raya yang lain aja yaa..

Raya lagi makan lesehan waktu di Yogya & pake batik :)

You Might Also Like

2 comments

  1. wah boleh nih...
    kira2 sampe umur berapa ya dikategorikan sebagai bayi? kalo udah setaun gimana? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting pas masuk digendong bon hihihihihi, soalnya pas kemaren ada anak yg udah bisa jalan dibawah lima tahun masih bisa langsung masuk ke konter bayi & lansia :D

      Delete