Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

Be Smart Parent for Your Baby

By 11:10:00 AM , , , , ,

Oke, pengalaman ini saya benar-benar rasakan sekarang.
Sebetulnya Raya udah punya DSA dr. Melani di RSIA Bunda, meskipun saya cocok dengan gaya si dokter, tapi saya ngga cocok dengan pemberian obat puyer dikala Raya batpil. Waktu Raya batpil bulan lalu, saya hanya memberikan home treatment dan alhamdulillah sembuh. 

Nah, Senin kemarin, Raya mendadak panas sampai 38.5 jam 2 subuh. Saya langsung kasih sanmol untuk meredakan panas & biar Raya bisa bobo, alhamdulillah panasnya turun jadi 37,6. Pagi-pagi saya agak bimbang, ke kantor apa ngga... Liat Raya kayaknya ceria-ceria aja, saya siap-siap berangkat sambil cek keadaan Raya terus. Jam 8 pagi, tiba-tiba panasnya naik lagi ke 38.5. Akhirnya saya bilang suami kita harus ke dokter!
Karena Senin itu hujan gede banget, saya takut akses ke RSIA Bunda banjir & dokternya ngga ada. Akhirnya saya minta referensi teman dan dapatlah dr. Sylvia Retnowati di Premier Jatinegara.

Singkat cerita, sampailah saya di RS. Premier Jatinegara, harus menunggu dr. Sylvia karena menurut susternya beliau sangat banyak pasien & high demand banget. Saya dapat nomor tunggu 8. Saya pikir mungkin ni dokter oke juga sampe pasiennya banyak & ngantri, semoga dokter RUD.

Tiba saatnya diperiksa, saya cerita Raya panas, dikasih sanmol, tidak ada riwayat alergi & makan-minum tetap banyak, dicek tenggorokan keliatan merah jadi si dokter bilang Raya kena radang tenggorokan. Trus dia bilang ini alergi, saya bilang Raya ngga pernah alergi dari lahir, trus dia bilang oh iya, ngga alergi ya... (-_-")
Saya juga bilang mata Raya banyak kotorannya, mungkin karena idungnya kesumbat trus si dokter cuman iya iya aja. Sambil corat-coret resep.
Lalu saya mendapatkan resep sambil dibilang kalau bisa Raya jangan banyak keluar rumah dulu.

Waktu saya ke apotik buat nebus resep, saya lihat kok Raya dapet puyer dengan obat lebih dari 3. Saya browsing-browsing dong, ini obat buat apa aja... jeng.. jeng... kok aneeeeeeeeeeeeeeeh, ini perinciannya juga keterangan obat yang saya dapat dari milis sehat:
- Polaramine tablets : Obat Antihistamin Dan Antialergi -  Diberikan pada nak yang terkena serangan asma akut dan tidak digunakan pada bayi. DILARANG untuk digunakan pada anak dibawah 12 tahun!!
- Kenacort 4Mg tablets : Obat untuk artritis reumatoid & demam reumatik, asma bronkial, rinttis vasomotor, leukemia, limfosarkoma, penyakit Hodgkin, fibrosis paru, bursitis akut
- Cefspan 100mg: Antibiotik jenis broad spectrum alias AB dasyhat yg bukan hanya bisa bunuh si bakteri ini tapi juga bakteri2 baik dalam tubuh kita, digunakan untuk ISK tanpa komplikasi, otitis media, faringitis, tonsilitis, bronkitis akut dan eksaserbasi akut.
- Equal tablet 300 s: Ngga nemu di google


Untuk obat tetes matanya dikasih C. Polygran Minidose Eye drops 0.6ml: Pas saya baca dipetunjuknya ternyata ini obat tetes mata antibiotik yang dipakai untuk mebunuh bakteri (apaaa? Raya kan belekan matanya ngga merah & bukan karena bakteri)

Untuk hidung mampet dikasih Alco oral drops 15Ml (Psedoephedrine hcl 7.5ml - memiliki efek simpatomimetik yg cukup kecil, biasanya terdapat dalam sediaan kombinasi obat sebagai obat-obatan batuk pilek. Tidak dianjurkan untuk digunakan pada anak dibawah 2 tahun)

Asli sereeeeem liat daftar obat untuk Raya, saya langsung info Abahnya Raya dan bilang ngga mau ngasih ini obat-obatan meskipun kita tetep tebus obatnya. Untung pake asuransi jadi ngga bayar, pun bayar saya ngga akan kasih Raya obat-obatan ini!!!

Kesel, mangkel banget. Saya langsung kontak saudara saya yang sudah pengalaman dengan RUM dan sempat berkonsultasi dengan dokter Purnamawati pencetus milis sehat. Dia langsung bilang semua obat ngga usah dikasih. Raya demam kena virus dan virus ngga butuh antibiotik! Yang penting Raya tetap banyak makan & minum.

Kebayang ngga sih kalau saya sampai ngasih semua obat-obatan itu ke Raya :( yang ada bisa-bisa Raya ngga sembuh malah tambah sakit.
Jadi orang tua itu emang harus pinter-pinter dan banyak baca. Jangan cepet percaya dokter, coba cari second opinion untuk common cold & demam. Salah satu buku pegangan saya ya itu buku Q&A dari dr. Purnanamawati.

Efek obat-obatan yang ngga tepat guna & terlalu banyak bisa berbahaya bagi bayi kita. Apalagi dari daftar obat yang jadi puyer, ada beberapa obat yang seharusnya ngga dikasihkan pada bayi dibawah 2 tahun bahkan anak dibawah 12 tahun!

So be smart for your baby Moms, jangan malu bertanya & cari banyak-banyak info, nanti sesat di jalan & nyesel kemudian. :)

Mana tega ngasih puyer ngga jelas sama si cantik iniiiiiii.. huh dokter huh!!

You Might Also Like

6 comments

  1. hiiiyyy obat2nya nyeremin ya san...
    masih bingung kok ada ya dokter yg tega begitu.. udah gitu ada juga dokter yg ngga dengerin ortu nya si pasien yg udah cerewet kasih info ini itu.. -____-"

    canttiiikkk... semoga virus nya cepet kabuuurrr dan kmu cepet sembuh ya :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya niiik, serem banget ya.. Aseli pas nunggu obatnya diracik aku was-was banget karena dapet info obat2an ini. Kalau obat tetes matanya baru tau kemaren karena pas mau ngasih Raya aku baca dulu petunjuknya #feelingemak
      Laaah kok ternyata antibiotik dalam bentuk tetes mata -_-" paraaaaaah & ya itu dokter aseli beneran ngga dengerin banget, kenapa coba Raya dikasih obat asma ppmmmfffhhhh

      Makasih ya tante nike, sekarang batpilnya dah keluar, demamnya insyaallah ilang :)

      Delete
  2. mbak, anakku 4 mo juga lagi batpil, udah skin to skin panasnya udah turun, tapi sekarang napasnya grok grok, terus suaranya juga serak, hiks hiks sediiiih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Nicha, emang sediiiih kalo baby lagi batpil, apalagi batuk grok-grok...

      Dicoba terapi uap, air panas ditetesin minyak kayu putih disimpen di kamar, uapnya bisa lumayan melegakan. Dada & punggung dibalur vicks baby or transpulmin, juga kakinya di balur & dipakaikan kaos kaki.
      Banyak-banyak juga dikasih ASI biar ngga serak & melancarkan dahak...

      Semoga babynya cepet sembuh ya :)

      Delete