Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

Cerita Kelahiran Raya :)

By 2:18:00 PM ,

Jumat, tanggal 12 Juli 2013 adalah waktunya saya untuk cekup ke dokter.
Usia kandungan udah 39 minggu, hampir 40 minggu tapi belum ada tanda-tanda mules, ngilu dibagian bawah selangkangan atau tanda-tanda melahirkan lainnya.
dr. Taufik menyarankan kalau sampai weekend belum juga mules, hari senin tgl 15 Juli saya akan diinduksi... Pfffhhhh...

Sebelum konsultasi saya CTG dulu buat melihat detak jantung bayi, ngga ada yang luar biasa terjadi, tapi pergerakan bayi sempat ilang selama +/- 15mnt kemudian ada lagi. Saya sih cuek ya, karena optimis Baby Bala2 ngga kenapa-kenapa.
Setelah CTG, konsultasi, dr. Taufik liat chart CTG dan meminta saya CTG ulang... Heiiih? Kenapa dok? Katanya Baby Bala2 ngga bergerak karena kurang oksigen jadi saya harus dikasih oksigen dulu selama 1 jam kemudian CTG ulang. Tapi bayinya baik-baik aja kan dok? Alhamdulillah Baby Bala2 baik2 aja, sesuai kata dokter.

Setelah konsultasi, balik lagi ke ruangan CTG, saya di oksigen + dipasang alat CTG. 1/2 jam setelah itu, tiba-tiba alarm CTG nya bunyi, kenceng banget & susternya langsung lari ketempat saya. Nanya apakah saya ngerasa kontraksi? Saya bilang ngga... Berasa ngga enak diperut? Ngga juga. Beberapa detik setelah itu, alarm mati & saya nanya ke suster, emang kenapa sus? Suster cuman bilang oh ngga bu, nanti dikonsultasikan aja sama dokternya. Oke deeeh...

Saya CTG pas sholat Jumat, jadi ditinggal dulu sama suami & bengong-bengong sendiri di ruangan. Jam 13.00 suami dateng ngobrol-ngobrol bentar, susternya bilang CTG saya ditambah lagi 30 mnt. Oke deeeh, padahal perut asli udah keroncongan. Ditambah lagi rada bete karena Mami saya yang pulang dari Jepang katanya mau langsung nemenin saya di Jakarta malah mau pulang dulu ke Bandung. Ngga sengaja ngebatin dalam hati " terserah deh de, kamu mo lahiran kapan, sekarang juga ngga papa"
 

Lagi dioksigen iseng poto diri sendiri :D 

Jam 13.30 hasil CTG diinfokan ke dr. Taufik & tiba-tiba dr.Taufik tlp suami saya dan berdasarkan info dr. Taufik saya harus di operasi cesar saat itu juga. Lho.. lho.. kenapa inih?
Ternyata alarm CTG bunyi karena detak jantung bayi tiba-tiba melemah... Oh noooo, meskipun kembali normal, dr. Taufik takut detak Baby Bala2 akan kembali melemah setelah saya pulang, jadi harus dilakukan tindakan operasi sekarang juga. Saat itu saya lagi makan, makanan yang dikasih dari suster. Baru juga makan dikit, udah ditarik lagi karena mau operasi... Dooh padahal saya lapar beraaat, ya sudahlah pasrah.

Karena memang ngga ada rencana lahiran, saya belum bawa perlengkapan Baby Bala2 & perlengkapan saya di RS. Untungnya saya sudah mendaftarkan kelahiran di RSIA Bunda, dan suami tinggal ngurus kelengkapan administrasi. Supir dikasih tugas balik kerumah bawa tas Baby Bala2 & tas saya buat di RS, untungnya udah disiapin meski ngga lengkap2 amat. Lalu saya diberikan baju operasi untuk dipakai, sebelum itu ijin sholat dzuhur & ashar dulu, berdoa agar operasinya lancar. Masuk ruang operasi sendiri sambil jinjing baju bekas tadi pake kantong plastik. Si suster tanya, kenapa ngga disimpen dikerabatnya Bu?  Kerabatnya cuman suami Sus, dia lagi sibuk ngurus administrasi... Gimana doooong.

Setelah dimasukin infusan dll, dsb, etc datanglah dr. Melani - DSA untuk operasi saya, beliau memberitahukan bahwa akan dicoba IMD, tapi kemungkinan hanya sebentar melihat kondisi bayinya. Saya sih cuman manggut-manggut aja, terbaik buat Baby Bala2 aja deeeh. Setelah itu suami datang dengan wajah kusut, kita senyam-senyum karena bener-bener ngga prepare untuk kelahiran ini. Alhamdulillah suami diijinkan masuk ruang operasi. Yang paling ngenes adalah ndilalah HP saya & suami lowbat... :( Tapi untungnya sempet mengabari Mami & Ibu mertua.

Waktu suami lagi sibuk-sibuk nitip barang-barang saya ke suster, saya diangkut ke ruang operasi. Oh nooo... Nanti suami ngga tau dong saya disini, gimana ini??
Sampe ruang operasi, saya udah berasa sapi diruang penjagalan hahaha, abis separo badan dan telanjang & nurut aja disuruh macem-macem, dah pasrah deh. Alhamdulillah dengan kepasrahan saya, pas dianastesi suntikannya sangat tidak berasa, saya cuman nitip sama dokter anastesinya, suami saya jangan lupa dibawa kesini hihihihi.

Jam 14.30 dr. Taufik datang disambut dengan omelan semua orang yang ada diruangan operasi :D soalnya beliau minta operasi jam 14.00 lah kok mundur 30mnt...

Operasipun dimulai, jeng... Jeng... Selama operasi saya berdoa & pasrah kepada Allah, alhamdulillah ngga berasa apapun, saya hanya membayangkan bayi saya, meskipun keliatan darah2 dari refleksi lampu operasi hehehe. Pengeluaran Baby Bala2 dari rahim saya cukup ribet, karena si bos kecil ini kelilit plasenta di kaki. Oalah toh naaak, pantesan kamu ngga turun2, kakinya kelilit yaaa.... Saking susahnya perut atas saya didorong sama dokter yg satunya kayak ngedorong mobil mogok.

Lagi diobok-obok suami sempet-sempetnya poto2 & ngerekam proses lahiran Baby Bala2


Setelah 3 kali dorong-dorong, alhamduliillah saya mendengar suara tangis bayi kuenceeeeeeeng banget. Baby Bala2 langsung disimpen di dada saya, dia ngegeliat2 bentar & diambil untuk observasi. Sebelum diambil saya sempet cium & ngeliat wajahnya. Cantiiiik banget :')

Setelah itu, saya langsung tepar & bangun2 saya musti pindah ke ruang observasi. Diruang observasi saya musti nunggu 6-8 jam dibalut selimut penghangat. Karena efek anastesi saya berasa mengigil abiiiissss. Waktu saya bangun yang dirasain cuman hauuuuuuuuuuuuuuuuus. Iya lah secara belum makan & minum dari pagi. Tapi saya baru bisa minum setelah diperiksa oleh dokter jaga.. Dan dokter jaganya baru ada jam 8 malam... Hadeeeeuuuh.

Jam 8 malam setelah diperiksa dokter jaga, saya sudah boleh masuk kamar. Didalam kamar disambut Mami, dan Mami bilang "Sha, bayinya cantiiiik banget". Suami ngga ada, lagi keluar... Tapi setelah itu suami dateng bawa bunga mawar :-* Makasih Abah.

30 menit kemudian, datanglah Baby Bala2 kekamar saya. Cantiiik banget, lucu, putih, rambutnya hitam lebat, pipi chubby seperti gambar di 4Dnya. dr. Melani yang ada saat itu langsung menyarankan saya menyusui Baby Bala2 sambil tidur miring ke kiri. Itu rasanya luaaaar biasa sakiiiit, tapi ketutup sama rasa seneng ketemu Baby Bala2. Pas disodorin puting Baby Bala2 langsung pinter nyusu dengan lahap meskipun ASI saya baru keluar dikit. Alhamdulillah.

Senang banget akhirnya bisa ketemu bayi cantik itu. Saya dan suami sepakat ngasih nama : Raneira Tsuraya Nova, nama panggilannya Raya. Terima kasih Raya, telah memilih kami sebagai orang tuamu, we love you so much baby :-*





  

You Might Also Like

0 comments