Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

Bitter - Sweet: Day Care for Working Mom

By 9:14:00 AM , , ,

Alhamdulillah, kemarin saya mulai masuk keja (lagi) setelah 4 bulan cuti melahirkan.
Rasanya? Jangan ditanya deh... Campur aduk... Plus, kemarin adalah hari pertama Raya di daycare I-Lead. Akhirnya saya dapat konfirmasi juga, meskipun mepet, alhamdulillah Raya ngga perlu pergi ke daycare yang lebih jauh. Sayang di BEJ ngga ada fasilitas daycare, kalau ada mah aduuuh enak bangeeet.

Persiapan Raya untuk dititip di daycare, selain peralatan & belajar nyusu dari botol adalah mempersiapkan metal saya. Ini yang paling susah :( Kebayang dong, setelah 4 bulan uyel-uyelan tiap hari berdua, sekarang harus pisah (sementara) *sigh*. Pesen temen-temen & keluarga cuman satu: LEGOWO! Yap, saya harus ikhlas & ngga galau untuk meninggalkan Raya di daycare, karena kalau saya galau, Raya akan ngerasain dan akhirnya susah dilepas untuk ditinggal. Dan saudara-saudara, meskipun sepertinya legowo itu mudah, kenyataannya itu sangat sulit, apalagi mendekati hari H, rasanya pengen cuti 6 bulan aja deh kalo bisa.

Bitter- sweet meninggalkan Raya adalah perihnya saat kita pisah dengan bayi kita, ngga tega, merasa bersalah & merasa jadi Ibu yang ngga baik, tapi sweet ketika kita bisa kembali bekerja, bersosialisasi lagi dengan orang lain & mempunyai waktu me time untuk beberapa jam, tidak hanya berkutat di rumah bikin stress & ngabisin gaji karena belanja online terus hahaha.

Kembali ke masalah legowo, gimana caranya?
Beberapa minggu sebelum saya masuk kerja & Raya masuk daycare, tiap hari Raya saya aja ngobrol & dikasih pengertian kalau sebentar lagi Mami akan masuk kerja & Raya akan dititip di daycare. Meskipun Raya masih kecil  saya percaya kalau Raya bisa mengerti dan menangkap maksudnya. Otak bayi kan dirancang untuk menyerap semua informasi yang kita berikan, jadi saya yakin Raya mengerti.. Insyaallah. Kemudian saya (dibantu suami) yakinkan diri, bahwa masuk daycare adalah keputusan terbaik dengan alasan:
1. Ingin full mengaja & mendidik Raya tanpa bantuan baby sitter. Alhamdulillah selama 4 bulan ini, saya berhasil mengurus Raya dengan baik, sehat & berat badannya bagus. Meski dengan berdarah-darah, cape, sempet sakit, tapi saya bersyukur masih diberikan kesempatan untuk merasakan semua itu & mendapatkan Raya yang sangat lucu & mengemaskan.
2. Masa udah lama-lama nunggu punya bayi, trus pas punya dikasihin ke baby sitter buat ngurus? Ngga deh... Meski di daycare diurus cargivernya, tapi kan cuman beberapa jam. 
3. Dirumah ngga ada orang, lebih nyeremin kalau Raya ditinggal sendiri sama baby sitter yang kita ngga tau asal usulnya, belum lagi banyak berita nyeremin ttg bayi yang ditinggal berdua doang sama nannynya.. Waaah ngga deh.
4. Saya & suami percaya Raya akan lebih mandiri & bisa bersosialisasi kalau dititip di daycare, karena akan banyak teman, ada banyak orang, dan (kami harap) Raya bisa jadi anak yang lebih gampang bergaul & mandiri.
5. Saya tidak mau membebani orangtua (saya & suami) dengan menitipkan Raya kepada mereka. Menurut kami, dihari tuanya mereka harus duduk-duduk senang aja dengan cucu-cucunya, bukan direpotkan dengan mengurus & menjaga mereka. Lagian ibu saya di Bandung & ibu mertua sudah sepuh. Saya ngga tega nitip Raya disana meski Raya dijaga suster.
6. Saya tetap bisa nengokin Raya saat makan siang. Jadi Raya ngga ngerasa satu hari penuh ditinggal Maminya.

Itu beberapa alasan saya & suami memilih Raya untuk disekolahkan di daycare :)
Tentunya ada beberapa Ibu yang berbeda pandangan dengan saya, itu mah wajaaar banget.
Menurut saya, setiap Ibu mengetahui hal yang terbaik untuk babynya.
Dan saya memilih daycare adalah tempat yang terbaik untuk Raya selama saya masuk kerja, dan semoga harapan saya agar Raya jadi bayi yang mandiri & mudah bergaul bisa terwujud.
Amiin :) 

You Might Also Like

0 comments