Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

Merelakan Pipa & Pipi

By 1:59:00 PM

Kantor hari ini sepiii, sebetulnya dari pertengahan minggu sih sepi, para bos lagi mission ke luar, jadi saya sebagai cungpret alias kacung kampret sedikit bebas tugas. Banyak waktu buat ngeblog, blog walking & OL shopping hehehe (korupsi waktu banget)

Hari ini blog walking ke tempat Yasmina Hasni dan saya kangen banget sama Pipa gara-gara baca postingan yang ini :'(

Dari kecil saya udah sukaaaa & cintaaa banget sama kucing, kucing itu menurut saya binatang bego, lucu, cakep & ngangenin. Dirumah Mami di Bandung dari dulu banyak banget kucing, tapi berdasarkan seleksi alam, akhirnya sekarang cuman tinggal 2.

Jadi siapakah Pipa? Pipa adalah kucing persia yang saya rawat dari umur 3bulan. Waktu itu saya punya Pipi kucing himalaya cowo yang kesepian banget (kayaknya). Jadi saya putusin buat adopsi si Pipa ini. Pipa & Pipi akur banget, tapi sayang karena dirumah saya cuman berdua suami & ngga punya asisten atau PRT, saya jadi kerepotan sendiri ngurusin 2 kucing itu. Akhirnya suami nyuruh saya milih.. Pipi or Pipa aja yg dirumah... Nnnggg... Sebenernya ngga bisaaaaa, tapi gimana, saya pun bener-bener kecapean ngurusin mereka berdua. Tiap hari pergi pagi pulang malem buat ngantor, nyampe rumah ngurusin kucing2 dulu, pup dsb, dst nya baru ngurus suami... Asli keteteran. Belum lagi ngatasin Pipi yang lagi bertingkah & kabur mulu pas lagi musim kawin... Glegh deh.

Akhirnya saya sepakat untuk melihara Pipa aja, sedangkan Pipi saya (relakan) titipkan ke salah satu teman suami yang anaknya lagi sedih karena kucing persiannya ilang. Saya pikir, yang penting anak tsb udah pernah punya kucing, jadi pasti sayang sama Pipi.

Tepat usia Pipa 1,5thn, saya dinyatakan hamil. Wah seneng banget dooong, tapi semua orang (terutama pihak keluarga suami) langsung khawatir saya ke tokso. Waktu cek ke dokter sih, dokternya cuma pesan jangan lagi ngurusin pup kucing & bersentuhan sama kotoran2 kucing. Saya sih yakin (dgn sotoy) kalau Pipa ngga akan kena tokso karena dia kucin rumahan & ngga pernah makan-makanan yang jorok, pun pup nya selalu di tempat yg sama. Alhamdulillah waktu saya periksa TORCH hasilnya semua negatif, jadi tokso juga ngga ada doooong. Pipa I love you.

Masalahnya muncul ketika pengalihtugasan urusan Pipa ke suami, karena dia dari kecil ngga pernah punya binatang peliharaan. Jadi malesan & jijik ngurusin kotoran Pipa. Padahal tinggal buang pasir lama ke plastik & tuang pasir baru apa sih susahnya (pikir saya). Keadaan semakin memanas waktu Pipa diare, jadi dia ngga boleh keliling rumah dulu tapi dikerem di atas (ada pekarangan kecil dekat mesin cuci). Saya asliii sediiih, tapi ngga bisa berbuat banyak juga. Saat itu saya masih diawal kehamilan & mengalami mual, muntah yg cukup nyiksa. Dengan keadaan itu saya sms Mami & minta tolong Pipa dijagain dulu di Bandung selama saya hamil.

Waktu Pipa brangkat ke Bandung, saya ngga sempat say goodbye karena pagi-pagi ngantor & Pipa dibawa ke Bandung sama suami. Pas nyampe rumah hari itu, rasanya pengen nangis... Biasanya tiap saya pulang disambut dengan wajah jutek Pipa & bisa saya uwel2. Belum lagi saya dapet kabar dari Mami, yang ngasih tau kalau Pipa ilang... Huaaaaaaaaaah, sehari setelah disimpen di Bandung, pintu rumah dibuka & Pipa keluar & ilang. Saya aseli sediiih & nangis, tiap malam berdoa biar Pipa pulang & nekat mutusin (nyetir) ke Bandung demi nemuin Pipa. Tapi itu pun saya pulang dgn tangan hampa, Pipa ngga bisa saya temuin, & saya pulang ke Jakarta dgn sedih.

Seminggu ilang, tiba2 Mami sms katanya Pipa udah ketemu di solokan dekat rumah tetanggan dengan kondisi yang mengenaskan :'(
Bulu kotor & badan yang kurus, padahal waktu di Jakarta Pipa itu genduuuut banget. Tapi saya bersyukur Pipa dah ketemu, mulai saat itu Pipa ngga boleh lagi keluar & sepertinya dia juga trauma & kata Mami selalu ndekem dirumah aja.

3 Bulan lalu saya dapat kabar bahwa Pipa hamil.. Waaaah kok bisa samaan ya? Hehehe. Mami bilang perutnya semakin buncit & gendut banget bikin takut meledak. Tapi sayangnya, pas melahirkan anak Pipa meninggal semua karena kegencet badannya sendiri & kakak ipar yang bertugas ngawasinnya itu ketiduran. Huaaa... Sediiiiih... (mewek). Pas saya ke Bandung, Pipa terlihat lebih keibuan, tapi tetep ingat sama saya karena mau datang pas dipanggil & tetep manja2an sama saya. Loph u Pipa...

Saya sangsi nih, setelah melahirkan Pipa boleh pulang ke Jakarta apa ngga sama suami :( Padahal saya kangen banget sama Pipa, dan dia itu lumayan banget buat ngelepasin stress.

Suamiiiii Pipa boleh ya balik lagi ke Jakartaaa

Sedikit (banyak) poto-poto Pipa & Pipi buat obat kangen. 

 Ini Pipa baru datang ke rumah, umur 3 bulan.

 
Pipi lagi manja

Pipa masih imud

Bobok bareng

Ci endud :-*

Posisi ngedinginin pantat :D

Pipa mulai melebar

Aksi Pipa

Dan semakin melebaar...

Dan melebaaaaar -_-"

Mami love you both babies... don't you ever forget that!

You Might Also Like

0 comments