Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

Lebih Mengenal Braxton Hiks alias Kontraksi Palsu

By 12:43:00 PM ,



Hari Senin kemarin, saya diantar ngantor naik motor sama suami. Sok kuat gitu deh, ternyata abis itu sluruh badan pegel, berasa kram & perut juga sakit. Abis itu saya kapok naik motor lagi, & salut + angkat jempol buat bumil lain yang masih kuat naik motor meskipun perutnya dah gede... Sayah tak bisaaah...

Selasa, perut saya masih berasa sakit... Kram-kram gitu, tapi masih mikir mungkin efek naik motor belum ilang...

Rabu, kram semakin menjadi-jadi, trus udel saya sakiiit banget kalau tidur, meski ketarik dikit atau kena baju rasanya kaya di setrum & tegang.. :(  Karena udah ngga tahan, saya minta suami bbm dr. Taufik, tanyain ada apa iniiih... Trus kata si dokter, itu ternyata kontraksi.. *DANG* saya diminta minum obat Duvadilan buat meredakan kontraksi. Untungnya itu obat udah tersedia karena pernah beli pas kita mau liburan & pake pesawat terbang. Meski obat udah ada, bumil sok tau ini ngga langsung minum itu obat, karena udah ngerasa kontraksinya nggat terlalu parah.

Kamis, rencana mo pijat bumil gagal, karena ternyata tempat pijatnya tutup di hari libur saudara-saudaraaaaa. Kurang koordinasi sama Mba2 yang angkat telepon, disangkanya Kamis tanggal 2, bukan tanggal 9... Doh.. Akhirnya, saya memutuskan pergi ke Ambassador, cari-cari perlengkapan bayi, sendirian. Yap, sendirian, karena suami mandorin tukang biar renovasi cepet kelar dan saya ngga ngomel-ngomel lagi. Pokoknya bumil sotoy ini sok kuat & berasa jalan pelan2 ngelilingin mall ambasador & ITC kuningan itu ngga bakal bikin dia kontraksi lagi... Yang ternyata salah besaaaar! Awal jalan aja udah berasa kontraksi, tapi saya cuek, dan tiap kontraksi duduk dulu sambil istirahat (terlalu semangat buat belanja). Setelah beli ina-inu selesai, saya nyerah, cape, kepala pusing & kontraksi tambah parah. Akhirnya saya istirahat sambil makan siang & minum obatnya.. Alhamdulillah agak mendingan & pulang ke rumah.

Malamnya sama wasap dr. taufik lagi, ngasih tau kalau udel masih sakit2 terus & perut kram ngga ada juntrungannya. Lalu jawaban si dokter adalah, "itu kontraksi, ayo bedrest!" *DANG*
Jadi sebenernya saya itu harus istirahat selama kontraksi, karena takutnya kontraksi terus-terusan bisa membahayakan bayi. :( Maapin mami ya Baby... Trus saya sotoy pula makan nanas *Glegh..* meskipun nanas matang dan bukan nanas muda, tapi kan yaaa :( dasar sotoy deh saya..

Alhamdulillah setelah bedrest long wiken kemaren, udel dah ngga berasa sakit & tegang, perut dah ngga kram, tapi tetep parno bo!

Trus saya sempet brosing-brosing, ini kontraksi apaan siiih... Gejala apa siiih. Daan, ternyata katanya ini adalah Braxton Hiks Contraction. Alias kontraksi palsu yang sering dialami bumi di semester ke 3 kehamilan. Biasanya hal ini terjadi saat kehamilan memasuki usia 32-34 minggu. Waktunya tidak bisa ditentukan namun biasanya terjadi setiap 30 menit sekali dengan lama kontraksi sekitar 30 detik. Rasanya seperi nyeri saat kram haid. Jika kontraksi ini tidak terjadi menjadi lama, kemudian intervalnya semakin memendek dan tidak bertambah kuat, maka persalinan tidak akan terjadi dalam waktu sekarang.

Disarankan sih, berendam di air hangat bisa manjur untuk meredakan kontraksi ini. Kemaren sih saya ngga berendam tapi tidur aja terus... Bener-bener istrirahat deh. Dan konon katanya juga, tidur balik ke kiri membantu meredakan kontraksi ini. Tapi itu emang bener, soalnya saya udah ngerasain.

Oh iya, kantung kemih yang penuh jg kadang memicu si kontraksi palsu. Jadi beneran deh, jangan suka naham-nahan pipis, meskipun PeeR banget karena bolak balik ke toilet molo (talk to my self).

Oh lupa, satu lagi... Pas kontraksi itu, Baby Bala2 ngga ngeraaaak, saya & suami asli parnooo... Rasanya pengen nangis, tapi akhirnya kerasa ada gerakan kecil & halus. Saya langsung bilang "makasih ya Baby, udah gerak"

Pfffuiiih... (elap kening) ngga lagi-lagi deh sotoy, lain kali kalau ada apa-apa langsuuung wasapan sama dokter ajaaah.

Alhamdulillah ngga kejadian apa-apa.. Terima kasih ya Allah (kecup langit) 


You Might Also Like

0 comments