Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

Derita Renovasi

By 12:38:00 PM

Awal-awal kehamilan, saya & suami sepakat renovasi kecil untuk kamar tidur. Karena bakalan ada Baby Balabala dan kamar yang sekarang agak sempit untuk menyimpan peralatan or lemari bayi.

Setelah diskusi sama kontraktor/arsitek yang dulu ngejain rumah dari awal, akhirnya kita sepakat untuk mulai renovasi April, ditambah ngecat ulang rumah (udah 5thn blm di cat ulang huhu) dan memperbaik rembesan-rembesan dari kamar mandi atas karena kesalahan si kontraktor waktu bangun dulu.

Sebenernya sih, akhir Maret udah mulai tuh kerjaan renovasi, dan katanya May ini bakalan selesai. Tapi kok ya sekarang ngga selesai-selesai, malah tambah ngga jelas juntrungannya dan tukang-tukang ini bikin rusak semua perabotan rumah huaaaah (sebel, kesel, jengkel jadi satu)

Awalnya kami & kontraktor sepakat menyelesaikan dulu lantai bawah, kalau lantai bawah selesai baru lanjut lantai atas, biar saya ngga terganggu sama proses pengecatan dll yang bikin bau & kasian juga sama Baby Balabalanya nanti kebauan. Ternyataaaaaaaaaaaaaa... Tiba-tiba lantai atas dikerjain juga, padahal lt. bawah belum kelar.. Kesel setengah mati, karena rumah aseli bau karena plitur, cat dll, bikin pusing & membahayakan Baby Balabala. Saya & suami sampe brantem gara2 saya kesel pulang kantor rumah brantakan & baunya bikin pingsan. Solusi akhir, kita pindah ke hotel malam itu & besoknya pindah ke apartemen kuningan city, kebetulan ada temen suami yg punya apartemen & ngga dipake. Jadi lumayan lah gratisan.

Kekesalan berikutnya, semua sepatu, sofa, dan barang2 disekitar ruang tengah rusak! Gara2 si tukang ngecat dengan semena2 dan semua kena debu & catnya. Ggggggrrrrr... Udah mulai tuh rasanya pengen ngeracunin tukang-tukang itu. Tapi masih bisa nahan, secara lagi hamil.. katanya ngga boleh marah2 (haiiaaah dusta, padahal sering bgt ngedumel).

Puncak kekeselan adalah kemarin. Pas pulang, ngga ada air... Nyalain air, tiba-tiba ada air mancur dari pipa deket dapur 3 biji. Jadi ternyata si tukan ngebor tembok tanpa nyadar disitu ada pipa air buat toren & dengan bodohnya mereka ngebiarin gitu aja tanpa dibenerin dan tanpa lapor ke si kontraktor saya!!! Ini ngga bisa didiemin gitu aja, saya udah mulain ngomel-ngomel tuh, suami langsung tlp kontraktor tapi ngga diangkat. Saya juga langsung sms dia marah-marah dan bilang kecewa sama kerjaannya yang ngga bener dan ngga selesai-selesai sampai hari ini.

Untungnya (masih ada untungnya dan alhamdulillah) masih ada sisa air di toren untuk wudhu & sholat maghrib. Suami ngajakin saya maghriban dulu biar tenang. Sambil sholat saya ngga bisa nahan kesel dan dongkol, jadi akhirnya nangis segukan, pas abis sholat lebih parah lagi, karena badan saya gatel kena debu, cape, stress & kepikiran Baby Balabala pasti ikutan sutris juga karena emaknya marah-marah mulu :( (maaf ya baby).

Abis sholat, saya cuman bisa ngeringkut di tempat tidur karena perut saya sakit, badan pegel-pegel, kaki kram & aseli cape banget. Alhamdulillah saya punya suami yang sabar & baek banget (cium suami...  muach). Dia tetep tlp kontraktornya, komplain, sampai si kontraktor ngasih tukang buat ngakalin dulu biar kita bisa dapet air bersih. Pergi ke Depo bangunan buat peralatan tukang, mindahin air dari ember ke kamar mandi, dan masih sempet beliin saya makan malem (makasih ya suami).

Semoga derita renovasi ini cepat berlalu & rumah cepet kelar.. Saya juga mo beli perlengkapan bayi rasanya males, karena rumah masih berdebu, percuma juga kalau beli sekarang, kotor-kotor juga. Secara itu tukang-tukang kerja ngga pake mikir ada asal beres aja.

Hiks...

You Might Also Like

0 comments