Welcome to our website !

My Kidney Bean

Story about me, family & my Baby

5 Years in Waiting

By 11:06:00 AM ,

Dulu, saya siriiiik banget sama orang yang dengan gampangnya hamil setelah menikah.
Kenapa sirik? Ya iyalah, kok kayaknya mereka hamil dengan gampangnya sedangkan saya susah bgt dan butuh perjuangan buat dapetin si baby.

Letih dgn segala pertanyaan tentang bayi
Setelah 1 thn menikah & belum ada tanda-tanda hamil, saya & suami awalnya nyoba pengobatan alternatif dulu. Yaitu pijat refleksi, waktu itu dapet referensi dari kakak, katanya dia berhasil hamil setelah di refleksi disitu. Ok lah, saya & suami coba aja. Tempat refleksinya itu di daerah Pasar Minggu - Jaksel & rumah kami di Pondok Kelapa - Jaktim, lumayan pegel lah kalau tiap kesana. Saya & suami di pijat di kaki disekitar mata kaki pake batu giok gitu... Rasanya jangan ditanyaaaa... Sakiiiiit banget, udah pengen narik kaki & nangis-nangis setiap di refleksi. Tapi demi deh, demi punya anak.. Sikaat. Setelah dipijat, dikasih air doa & jamu buat saya & suami masing-masing 2 botol. Jangan tanya gimana rasa itu jamu, paiiitnya nauzubillah, tiap mau minum harus nahan napas & nguatin mental dulu. Dampak minum jamu, saya jadi seneng makan dan jadi gendut, kata si Ibu yg pijat sih emang jamunya untuk memperbaiki metabolisme tubuh & hormon, jadi wajar kalau tubuh gendut & seneng makan... Haiaaaah. Pengobatan alternatif ini kami jalani sekitar 6 bulan, abis itu nyerah... Cape & stress juga, soalnya jarak tempuh rumah - tempat pijet lumayan jauh (waktu itu masih blm punya mobil jadi pake motor aseli pegel bgt) & stress karena kalau berhubungan banyak tata caranya. Akhirnya saya bilang sama suami, kita drop aja deh ini pengobatan.. Capeeeee.  

Kemudian, beberapa bulan setelah refleksi. Kami sepakat ini saatnya nyoba cek ke dokter (telat bener yak hehehe). Saya pilih salah satu RS di Wijaya, yang dokternya terkenal banget buat kasus fertilitas. Setelah konsultasi saya di tes fertility kumplit dari periksa hormon, cek darah buat TORCH, herpes, FSH, LH, FSG, Microkuretase, Hidrotubasi, Histeroskopi, dll, dsb deh... Semua tes bikin badan sakit & kantong kempes, muahal banget. Apalagi setelah tes mikrokuretasi & hidrotubasi, rasanya pengen ngegelosor pas pulang ke rumah naek motor.
Alhamdulillah hasil tes saya bagus semua, rahim saya bagus, TORCH & herpes negatif, cuma telurnya aja harus dikasih vitamin karena kecil-kecil. Seneng dooong kita. Setelah itu sekarang giliran suami yang diperiksa. Kalau saya kan diobok-obok segala macem, tes darah, bla bla bla... Lah ini suami cuman tes sperma.. Ggggrrr... Rasanya ngga adiil.. Huh! Sebel.
Setelah hasilnya suami keluar, ternyata suami saya punya varicocele dan dokter bilang harus dioperasi, kalau ngga ya ngga akan bisa punya anak. Waktu denger itu saya sih santai, tapi sepertinya suami agak terpukul. Untungnya saya ngga pernah nyalahin dia, ya iya laaah, ngapain juga disalahin. Dia juga ngga mau kaliii punya penyakit itu. Lagian kata dokternya itu penyakit bawaan dan emang diidap oleh 1:1000 laki-laki. Jadi ya udah sih saya mah nyantai aja.

Rencana operasi suami ngga langsung dilakukan saat itu, mengingat biayanya lumayan nguras dompet (+/- IDR 12,000,000) karena saya & suami lagi fokus dulu sama pembangunan rumah, kalau udah ada rumah kan agak tenang gitu. Rumah kelar, trus nyicil mobil dulu, pokoknya kami berpikir sebelum ada anak, kita siapin semua sebaik-baiknya dulu deh. Setelah semuanya beres, baru deh mikirin lagi soal anak.

Saat itu, banyak deh pertanyaan2 & saran2 nyebelin yang saya dapat mengenai kehamilan. Dan yang paling menyebalkan adalah: Selalu saya yang disalahkan karena blm hamil. Saya yang terlalu cape kerja lah, saya yang sering pake high heels lah, dan segala macam komplen buat saya. Dan saya juga dapat saran2 absurd seperti: Ujan-ujanan sambil berdoa biar rahimnya subur.. Preeet.. Sebel banget kan... Dan itu hanya salah satu dari saran2 absurd yang saya terima lho. Ggggrrr!!!
Untungnya keluarga saya selalu support, meskipun kadang keluarga suami suka kadang ngga sadar & tetep suka ngeluarin pertanyaan & pernyataan yg nyebelin, tapi saya pikir yang penting keluarga sendiri tau deh keadaan kami gimana.

Disisi lain, alahamdulillah saya & suami diberikan kemudahan rejeki sama Allah, setelah rumah jadi, kami bisa nyicil mobil, saya dapat kerjaan yang lebih baik, suami dapet proyek-proyek dan ngajar dibeberapa universitas. Tahun 2011, akhirnya kami memutuskan ini saat yang tepat buat suami untuk operasi. Kebetulan asuransi kantor cover untuk infertility, jadi alhamdulillah bisa di claim. Sebelum operasi, saya & suami juga udah memikirkan buat bayi tabung, tapi karena biayanya lebih mahal, mending operasi dulu deh :D

Kami punya milestone, kalau 1 tahun setelah operasi belum hamil juga, maka kami akan menjalani proses bayi tabung.

Pertengahan tahun 2012 saya & suami mulai nyari-nyari RS dan dokter yang tepat untuk bayi tabung, brosing & tanya sana-sini. Kebetulan alhamdulillahnya lagi, bayi tabung dicover asuransi kantor. Jadi kami emang mikir, udah deh, ini saatnya kita nyoba BT.
Buat BT ini saya ngga mau balik lagi ke RS di Wijaya dgn dokter yang sama, abis nyebelin, galak, kurang komunikatif & saya kurang sreg sama dokter itu. Akhirnya saya milih RS. Gading Pluit, kebetulan mereka mengadakan konsultasi gratis tiap bulan untuk proses BT. Wah, gratiiiis... Sapa juga yang ngga mau. 

Setelah sesi konsultasi BT, saya jiper hahahaha. Abisnyaaaa kok ya yang disuntik-suntik itu kita yak. Kenapa siiih harus kita sebagai wanita yang sakit-sakit terus? Waktu awal periksa saya musti diobok-obok, tes ini-itu sedangkan suami cukup tes sperma. Trus buat proses BT ini juga saya harus disuntik, trus ntar diambil telurnya, trus dimasukin lagi embrionya... Ah tidaaak, hiks.
Alhamdulillahnya saya punya suami yang baik banget, dia bilang kita BT kalau saya siap aja, kalau saya memang ngga siap, ngga perlu ngejalanin BT karena nanti yang akan ngerasain sakit-sakit dsb, dst adalah saya (langsung meleleh). Akhirnya saya memutuskan ikut BT, kita cari-cari tau dulu & nabung biaya karena meski bisa claim asuransi, prosesnya reimburse jadi tetep harus punya duit :D

Tapi, kalau mau jujur, saya rasanya ngga pengen banget BT, selain peluangnya juga kecil, saya bener-bener jiper sama prosedur suntik menyuntik & akibat setelahnya. Jadi setelah konsultasi itu, tiap sholat saya selalu minta sama Allah, semoga saya diberikan kemudahan hamil tanpa BT.

Bulan Desember 2012 adalah bulan yang kami sepakati untuk memulai BT, nah sebelum BT saya bilang sama suami, mending jalan-jalan & seneng2 dulu pas kita ulang tahun. Tiket  & hotel akhirnya disiapin, rencananya jalan2 ke Singapur & maen di USS, karena beberapa kali kesana ngga kesempetan mulu ke USS.

8 November 2012, tanggal segitu biasanya udah langganan kedatangan tamu bulanan, tapi kok ini belum ya... Deg-degan tapi ngga mau bilang dulu sama suami, saya pikir nunggu 2 hari lagi deh abis itu nyoba tes. 10 November pagi, diem-diem ke kamar mandi bawa tespek, tunggu... tunggu... tunggu... cuman keluar satu garis kemudian diikuti satu garis lagi tapi tipiiiss, lalu garis tipis tadi agak mulai keliatan meski tetep samar. Dang-dang-dang, baca petunjuknnya... Tertulis, meski garis samar kemungkinan hamil. Nunggu lamaaaa banget di kamar mandi. Akhirnya memutuskan ngebangunin suami buat ngasih tau. Suami bingung dikasih tespek, trus saya bilang, kayaknya hamil nih mas... Dia langsung ngucek2 mata, ngga percaya & bengong... Setelah jeda beberapa menit, akhirnya dia meluk saya sambil tetep ngeliatin tespek. Kita sepakat belum bisa seneng dulu, sebelum ada keputusan pasti dari dokter.

13 November 2012, cek ke dokter di RS. Bunda hasilnya, dokter bilang ada penebalan rahim tapi masih belum keliatan kantung bayinya.. Dikasih obat penguat dsb, dst. Saya & suami keluar tempat praktek dengan bingung... Tapi tetep sepakat brangkat ke Singapur, tapi ngga jadi ke USS, cukup jalan-jalan santai menikmati pemandangan aja. Takutnya kenapa-napa kalau saya kecapean

Hasil USG pertama

24 November 2012, tepat ulang tahun suami. Kami cek lagi ke dokter. Sempet parno karena pas di Singapur saya sempet mengalami flek, meskipun sedikit. Waktu itu ada flek karena saya jalan-jalan jauh & kecapean. Mulai USG, lalu dokter bilang, "udah ada nih kantongnya, selamat ya hamil". Saya cuman bisa senyum, liat suami dan bengong. Rasanya ngga percaya, kalau akhirnya kami diberikan kepercayaan untuk menjaga & merawat titipan Allah. Tapi tetep ngga bisa nangis saking seneng + takut (takut kalau kesenengan nanti bayinya kenapa-napa)
Hasil USG ke 2

Keluar ruangan praktek dokter, saya & suami pelukan & mengucapkan sujud syukur pada Allah. Alhamdulillah, akhirnya saya hamil juga. Meskipun kami menjaga agar tidak terlalu senang, sampai bisa dipastikan bayi tersebut bertahan dan saya bisa melalui trisemester pertama dengan baik.

Saat ini, alhamdulillah saya sudah akan memasuki minggu ke 33, beberapa minggu lagi dengan ijin Allah, kami akan bertemu dengan Baby Bala-bala yang telah kami tunggu lama. :')

Allah itu memang maha besar dan maha mengetahui yang dibutuhkan umatnya, mungkin kami harus menunggu 5thn untuk mendapatkan keturunan, tapi saya tahu waktu tersebut adalah waktu yang terbaik menurut Allah.

Semoga kami dapat menjaga amanat ini dengan baik, semoga saya & Baby Bala-bala selalu diberikan kesehatan & kekuatan sampai hari H. Amiiin ya Allah.




You Might Also Like

10 comments

  1. seneng banget baca postingan ini, serasa baca postingan pribadi, aku juga lama mba nunggu baby bala-bala... sekarang alhamdulillah dan masuk 31 minggu, bedanya aku pake prosedur inseminasi dan dilaksanain nya di des 12 deketan kan kita.... semoga baby bala bala lahir dengan selamat, tidak kurang apapun, jadi anak solehah amin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiy banget & amin buat doa-doanya mba :)
      Maaf baru baca hehehe maklum kelamaan cuti, salam juga buat Rafa ya.. kiss kiss

      Delete
  2. great moment ya,,,stlh dinyatakan hamil....sorry mau nanya apakah suami jadi operasi varikokel nya? dgn dokter dan rumah sakit mana? setelah saya baca berarti tidak jadi ikut program BT ya? ok slm kenal y...o iya saya ud 4 thn menikah dan belum dikarunia momongan....sedang berusaha terus.....semoga Tuhan mengabulkan usaha kami. Amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf yaaa baru balas lama banget, baru liat.. maaf.. maaff... suami akhirnya operasi varikokel, saya sempat tulis di blog juga.. :) sekali lagi maaf telat jawab

      Delete
  3. maaf mbak klo boleh tau asuransinya apa mbak? saya jg pengen program, tapi byk asuransi yg ga nanggung untuk program hamil atau infertilitas.. mohon infonya.. thx before..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Sinta, kantor aku pake Vanbreda sekarang udah diakuisisi jadi Cigna :)
      Semoga membantu & sukses ya programnya.

      Delete
    2. wah makasi banyak infonya. saya tunggu tunggu ternyata dibales, cepet lagi. hehe..
      O iya, setelah saya baca2 tulisan mbk ini dgn lebih cermat, rupanya Mbak blom smpet program udah hamil ya? seneng ya Mbak.. semoga saya jg gitu ya.. hehe..

      Delete
    3. Betul Sinta :) aku belum sempet program BT, karena jiper & minta suami dioperasi dulu buat treatment varicocelenya. Itu pun setelah operasi kami nunggu 1thn dulu, plus (berusaha) hidup sehat dan alhamdulillah dinyatakan positif hamil..

      Semoga Sinta berhasil hamil tanpa program ya, kalau dari pengalaman aku sih, apabila emang ada jalan lain selain BT, mending dicoba jalan lain dulu, karena BT itu painful & belum tentu berhasil. Kakak aku udah 7x BT sampai sekarang blm berhasil juga...

      Delete
  4. Assalamu'alaikum. Mbak saya jadi punya semangat setelah baca postingan Mbak. Suami saya juga sama mengalami varicocele. Sampai saat ini sih baru tahap pemeriksaan-pemeriksaan. Kalau boleh tau lama penyembuhan untuk operasi varicocele berapa lama ya Mbak? Dulu saat analisis sperma, hasil nya seperti apa Mbak? Soalnya suami saya OAT parah. T.T
    Makasih banyak ya Mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam Mba Nina. Untuk operasi varicocele, penyembuhannya lumayan cepat kok, tapi akhirnya saya berhasil hamil, 1 tahun setelah suami dioperasi. Dulu analisis sperma suami parah juga, ngga bergerak sama sekali & ngga bisa membuahi. Alhamdulillah setelah operasi dan hidup sehat diberi kepercayaan hamil :)
      Semangat ya Mba Nina! Semoga dimudahkan, operasi varicocele mudah kok, jangan khawatir :)

      Delete